Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Wednesday, March 25, 2015

Gadis Cilik dan Angin Musim Dingin - Dongeng Bulgaria

Courtesy of google image
Dongeng Anak Dunia - Pada suatu hari diwaktu yang dingin dan putih di mana-mana, musim dingin pada puncaknya dan tampaknya tidak bersedia untuk menyerahkan kekuasaan kepada musim semi yang akan datang.

Suatu pagi, orang-orang di desa bangun dan menemukan rumah mereka terkubur di bawah timbunan salju hingga atap.

http://robust-chemical.com/lemari-asam-fume-hood-based-on-wooden-structure/ .adv - Hal itu menyebabkan mereka kesulitan untuk membuka pintu depan dan harus menggali jalan keluar melalui salju, tapi salju sangat tebal. Akhirnya mereka harus menggali terowongan dari pintu ke pintu, menghubungkan tetangga satu sama lain. Ketika semua rumah telah terhubung, orang-orang memutuskan untuk membuat terowongan baru dari setiap rumah sampai ke pusat desa dimana ada gereja disana. Ketika hal ini dilakukan juga, semua akhirnya berkumpul di aula gereja untuk membahas situasi ini dan memutuskan apa yang bisa dilakukan jika salju tidak berhenti turun atau tidak segera mencair.

Courtesy of google image
Banyak pendapat yang diampaikan, tetapi mereka masih belum punya keputusan. Jika musim dingin menolak untuk pergi, musim semi tidak akan pernah bisa datang, tanaman tidak bisa dipanen di ladang dan kelaparan akan datang. Dan tidak ada yang bahkan bisa pergi ke hutan untuk memotong kayu bakar karena juga tertutup salju.

"Seseorang harus pergi ke puncak tertinggi gunung." Seorang pria tua menyarankan. "Di mana Kakek Frost, yang berdaulat dari semua elementals musim dingin tinggal di istana esnya. Hanya dia yang bisa memerintahkan salju dan badai salju."

"Mudah untuk mengatakan," yang lain membantah. "Tapi siapa yang sangat bersedia untuk pergi? Bahkan orang yang sangat kuat tidak akan mampu menggali terowongan panjang di salju untuk mencapai puncak tertinggi."

"Tidak perlu menggali terowongan ke puncak." Kata orang tua. "Saya yakin salju lereng gunung jauh lebih tipis, karena angin puyuh meniup disekitarnya dan menghembusnya ke tempat yang lebih rendah, seperti tempat dimana desa kita sekarang. Yang harus kita lakukan sekarang adalah memilih seseorang dan menggali terowongan dari desa untuknya."

Para lelaki saling memandang, semua orang berharap yang lain akan sukarela, namun tidak satupun dari mereka yang mengajukan diri. Semua orang mempunyai beberapa alasan untuk tetap di rumah dengan keluarga mereka. Dan pada akhirnya ketika mereka semua tenang, mereka akhirnya hanya bisa menunduk malu sendiri.

"Sepertinya aku satu-satunya yang bisa melakukannya." kata orang tua. "Namun aku sudah sangat tua, jika saja aku lebih muda 20 tahun saja. Sekarang, aku takut aku mungkin terlalu lambat untuk mencapai Istana Es tepat waktu..."

"Jangan khawatir, kakek, aku akan pergi!" kata seorang gadis kecil. Dia adalah cucu pria tua itu, gadis yatim piatu yang tinggal dengan dia sejak orang tuanya meninggal.

"Tidak Mungkin!" orang-orang mengasihaninya. "Dia bahkan tidak memiliki mantel hangat!", "Tidak ada topi dan syal!", "Bahkan sarung tangan wol!".

"Kamu terlalu muda dan lembut untuk berjalan-jalan melalui pegunungan dingin." Kakeknya mengatakan, membelai kepalanya dengan lembut.

"Aku tidak takut! Kakiku kuat dan aku secepat kambing gunung!" Kata gadis itu.

"Tapi kau akan membeku di sana, dengan tidak ada tempat berlindung untuk beristirahat!"

"Saya tidak akan." gadis itu berkata dengan tegas. "Aku memiliki hati yang sedikit hangat, penuh cinta untuk semua orang. Ini akan menyelamatkan aku dari embun beku."

"Pergilah, anakku." kata orang tua. "Saya tahu hati yang baik dan saya percaya itu. Jika kamu melakukan sesuatu untuk kebaikan orang lain, itu tidak akan pernah mengecewakan kamu."

Semua orang menghela napas lega, dan anak-anak memberinya pakaian hangat mereka:

"Sini, ambil lah mantel." salah satu dari mereka berkata.

"Sarung tangan saya adalah yang terpanas yang bisa kamu temukan!" kata yang lain.

"Ambil topi saya!"

"Syal saya!"

"Saya wol kaus kaki!"

"Sepatu saya!" mengatakan anak-anak satu demi satu!

Segera, gadis kecil sudah siap untuk pergi. Semua laki-laki dari desa menggali terowongan panjang dan luas sampai ke bukit terdekat, dimana salju jauh lebih tipis, dan mudah untuk menyeberang.

Semua orang pergi untuk melihat kepergiannya, memperingatkan dia untuk berhati-hati, dan berharap dia mendapatkan yang terbaik dari keberuntungan.

Courtesy of google image
Gadis itu balas melambai pada mereka: "Terima kasih semua, dan saya akan segera bertemu anda semua lagi!" ...

Hari hampir gelap ketika ia menaiki bukit pertama ...

Bulan mulai terlihat di langit dan salju putih di sekitar membuatnya bersinar, membuat segala sesuatu di sekitar seperti terlihat di siang hari. Gadis itu melanjutkan perjalanan, tak pernah memikirkan istirahat. Hatinya tidak hanya hangat dan itu sangat kuat.

Dia berjalan sepanjang malam, melewati beberapa bukit gunung yang tinggi satu demi satu. Dia hanya harus mengatasi satu demi satu, dan tibalah di kaki puncak tertinggi, di mana Istana Es berdiri...

Tapi saat itu, angin puyuh musim dingin berhembus dan melihat sosok kecil ini. Mereka berteriak liar:

"Siapa yang berani melakukan perjalanan kesana?", "Menjauhlah engkau dari sana!" "Mari kita tiup, mari kita melemparkan dia sampai dia lupa kemana dia menuju!"

Dan mereka mulai berputar keras.

Courtesy of google image
Tapi gadis itu hanya meringkuk dalam mantel hangat, dan terus memberanikan diri pergi.

Para angin puyuh menjadi gila karena marah. Mereka meniup dan meniup, tapi gadis itu tak memedulikan. Pada akhirnya mereka begitu lelah sehingga mereka jatuh di tanah tidak dapat bergerak lagi.

"Hanya oleh seorang gadis!" salah satu dari mereka berkata. "Kami kelelahan, dan dia bahkan tidak lelah ..."

"Kita tidak harus meninggalkan hal-hal seperti ini!" satu lagi yang lain mengatakan terengah-engah. "Tidak ada orang yang pernah bisa mengatasi kita, apalagi seperti seorang gadis kecil yang rapuh... Mari kita menyerang lagi!"

"Kamu dapat mencoba jika kamu ingin," kata yang lain, "Tapi saya tidak memiliki setetes kekuatan pun yang tersisa. Aku merasa harus istirahat yang baik untuk memulihkan tenaga..."

"Betul, kita pun sama," beberapa angin puyuh lain menyetujui. "Tapi kita tidak bisa membiarkan dia pergi tanpa dihukum. Mari kita panggil saudara-saudara kita Badai salju untuk memberikan bantuan. Mereka lebih kuat dari kita."

Jadi, angin puyuh memanggil Badai salju untuk datang dan menghukum gadis itu. Segera, Badai salju mendengar mereka dan bergegas untuk melihat apa yang terjadi. Mereka menjadi marah ketika mereka mengetahui apa yang telah terjadi, dan bahkan menjadi lebih marah ketika mereka melihat gadis itu sudah jauh di lereng terakhir menuju puncak.

Courtesy of google image
"Dia akan membayar kita untuk itu!" Mereka meraung dan melemparkan diri menghempas gadis itu. Itu adalah sebuah perjuangan panjang yang tidak adil, tapi gadis itu mengalahkan Badai salju juga, berkat hati hangat yang kuat, yang tidak pernah membiarkan dia merasa takut, atau kelelahan. Badai salju jatuh satu demi satu, terengah-engah dan lelah.

"Ini... shh... shh... sangat memalukan!" kata salah satu dari mereka mendesis.

"Sepertinya, dia tak tersentuh untuk marah dan benci. Mari kita coba sebaliknya." kata Badai Salju yang satu.

"Apa maksudmu? Membelai nya? Atau apakah Anda mengusulkan untuk membawa ke atas lereng?" satu lagi mendesis.

"Tidak ada yang seperti itu." kata yang pertama. "Mari kita panggil saudari kita, Kematian Membekukan (Death Freezing). Dia begitu sopan dan baik, tidak ada yang bahkan berpikir melawan dia, atau bahkan mencurigai dirinya mempunyai pikiran jahat."

Jadi, Badai salju memanggil kakak jahat mereka.

Mereka datang sekaligus. Tak terlihat, dan tidak memiliki wajah sendiri, ia bisa tampil dengan wajah seseorang yang sangat sayang untuk korban pilihannya. Sekarang, ia muncul di depan gadis dengan wajah sayang, mendiang ibunya. Kemudian ia mulai menyanyikan lagu pengantar tidur lembut...

Gadis itu memperlambat langkahnya dan mendengarkan...

"Apa ini?" gadis itu berpikir. "Apakah aku bermimpi, atau ini beberapa keajaiban yang baik? Aku melihat wajah ibuku tersayang, dan aku mendengar suaranya! Seperti manis seperti pada malam-malam bahagia, ketika dia menyanyikan lagu pengantar tidur ini bagi saya sebelum tidur. Oh, betapa aku ingin mendengar lagi!" Dia berhenti untuk sementara waktu...

"Betapa manis suara ibuku... aku mendengarnya dengan baik ketika aku tidak bergerak. Aku akan duduk hanya untuk sementara waktu..." katanya pada dirinya sendiri. "Aku sangat dekat dengan Istana. Tidak lebih dari satu jam berjalan lagi. Aku hanya akan mendengar lagu sampai akhir saja dan aku akan melanjutkan perjalanan lagi."

Gadis itu duduk. Dia kagum bagaimana jelas ia bisa melihat wajah ibunya sambil menutup matanya...

"Kematian Membekukan" tersenyum dengan gembira dan terbang untuk memberitahu saudara-saudaranya seberapa hebatnya ia berhasil menipu gadis, yang dia tinggalkan mati kedinginan di lereng...

Gadis kecil itu tertidur, tersenyum gembira. Namun warna wajahnya berubah seiring waktu berlalu. Pipi merah mudanya menjadi biru ,kemudian menjadi pucat pasi menguning. Dia kedinginan perlahan...

Tampaknya tidak ada kesempatan untuk menyelamatkan dirinya dari cengkeraman jahat Kematian Membekukan...

Tapi pada saat bersamaan, salju seperti bergerak-gerak. Suara mencicit terdengar, kemudian tikus kecil mengintip melalui lubang. Mata mengkilap hitam melihat pada tubuh kaku gadis itu.

Courtesy of google image
"Seseorang dalam kesulitan!" tikus mencicit. Dan pada saat yang sama sejumlah lubang kecil terbuka di salju, dan sejumlah tikus mengintip keluar. Kemudian mereka semua berlari ke gadis itu, dan menjadi sibuk memijat kakinya dan tangan. Tapi tikus itu begitu sedikit dan tenaga mereka sangat kecil sehingga tidak efisien. Akhirnya mereka memutuskan untuk meminta bantuan. Kali ini lubang besar terbuka di salju, dan sejumlah kelinci putih mengintip keluar dan berlari untuk menyelamatkan. Dari pohon pinus yang tertutup salju, sejumlah tupai melompat, dan segera gadis itu ditutupi dengan bulu putih dan coklat di seluruh tubuhnya. Hewan-hewan kecil menghangatkan tubuhnya dengan tubuh berbulu mereka sendiri. Mereka sangat senang, melihat pipinya menjadi merah muda lagi. Mata gadis itu berkedip, tapi dua air mata beku membuat matanya beku. Seekor tupai menyapu air mata pergi dengan ekor berbulu, dan gadis itu membuka matanya...

Dia mengucapkan terima kasih kepada teman-teman barunya untuk menyelamatkan hidupnya, dan mengatakan kepada mereka mengapa ia ada di sini dan kemana dia pergi.

"Kami akan pergi bersama kamu!" hewan bersorak. "Kami juga menderita sangat banyak dari cuaca ini, musim dingin seperti tidak mau berakhir.

Berkelompok di sekitar gadis itu, hewan menemaninya ke Istana Es.


Courtesy of google image
Di sana, dia mengetuk di pintu gerbang, pada awalnya dengan pelan-pelan, lalu keras, dan kemudian dengan seluruh kekuatannya. Tapi tidak ada yang menjawab...

"Apa yang mungkin terjadi pada Kakek Frost?" binatang bertanya-tanya.

"Mari kita melihat dengan diri kita sendiri," kata gadis itu sembari sedikit takut.

Tupai melompat pada pilar, kemudian pada kaca jendela, dan menjelajahi setiap jendela, sampai mereka menemukan satu jendela yang sedikit terbuka. Mereka diselundupkan, dan segera mampu membuka gerbang berat dari dalam. Gadis itu melangkah masuk, diikuti oleh teman-temannya. Mereka melewati koridor es berkilauan yang menuntun mereka dalam ruang kristal besar. Di sana, di atas takhta cantik diukir es, Kakek Frost sedang duduk dengan mata tertutup. Dia memperlihatkan pemandangan yang megah, mengenakan pakaian bordir perak, dengan surai putih cantik yang dibentuk oleh rambutnya yang panjang, alis lebat dan jenggot baik sekali.

Hewan-hewan mengelilingi tahta, beberapa dari mereka memanjat atau melompat di pangkuan orang tua itu. Seekor tupai melompat tepat di bahunya dan berani menggelitik hidungnya dengan ekor itu.

Suara bersin perkasa membuat mereka semua membeku ketakutan. Tapi seperti Kakek Frost membuka mata biru dan tersenyum, mereka semua lupa tentang rasa takut.

"Halo, Kakek Frost", mereka terdengar seperti paduan suara ceria.

"Selamat datang, anak-anak kecil!" ia menjawab dengan suara yang mendalam. "Apa acara yang luar biasa telah membawa kalian semua di sini?

Gadis itu mengatakan kepadanya semua cerita seperti tadi.

"Maksudmu, saya telah tidur di seluruh musim dingin?" Kakek Frost bertanya heran.

"Sepertinya begitu." kata gadis itu.

"Saya lihat." nada pria tua itu menjadi serius. "Hmm. anak buahku elementals musim dingin! Itu perbuatan mereka. Aku tidak pernah ketiduran selama ribuan tahun. Saya selalu mengumpulkan mereka ketika waktu musim semi datang, dan mengunci mereka di kamar tidur mereka sampai daun terakhir musim gugur jatuh. Kali ini, saya kira , mereka memutuskan untuk mengakali saya dan memerintah atas dunia selamanya. Itulah sebabnya mereka memberikan saya dengan teh aromatik khusus mereka, sebelum saya duduk di sini untuk tidur siang saya biasa. Terima kasih anak-anak kecil untuk membangunkan saya! Sekarang, tinggal di sini dan menonton. Saya akan mengembalikan tatanan alam dan memberikan semua orang apa yang dia layak mendapatkannya.

Kakek Frost meniup peluit peraknya. Dalam waktu kurang dari sekejap, semua rakyatnya muncul gemetar dengan horor di ruang kristal besar. Dia memberi orang-orang yang tidak melakukan kesalahan sikat gigi untuk masing-masing, dan mengirim mereka ke kamar tidur mereka berharap mereka "malam yang baik". Tetapi untuk orang-orang yang ingin mengambil kekuasaan atas hukum alam, dan memerintah atas dunia selamanya, dia tidak begitu baik sama sekali. Dia memberi mereka masing-masing minuman teh yang sebelumnya dia minum, yang menyebabkan mereka tidur berdiri seperti patung untuk sekian lama sampai kemarahannya sirna. Lalu ia mengucapkan terima kasih kepada tamunya sekali lagi, dan memberikan lollypop es untuk setiap tamu. Gadis kecil mendapat hadiah berharga khusus untuk keberaniannya yaitu hati kristal kecil, tergantung pada rantai perak. Hati kecil ini akan membantunya mengenali antara kebenaran dan kebohongan.

Kemudian gerbang besar terbuka lebar, dan mereka semua melihat hari yang indah Musim semi di luar: Matahari bersinar, rumput tumbuh, bunga-bunga mekar, burung berkicau riang...

Jalan kembali adalah jauh lebih mudah. Teman-teman baru berpisah, berjanji untuk tidak pernah melupakan satu sama lain, dan siap untuk membantu bila diperlukan.

Semua orang di desa bersorak bertemu kembali dengan gadis kecil pemberani. Perayaan menyambut Musim Semi berlangsung selama lebih dari seminggu...

sumber: Bulgaria
oleh: n3m0
Share:

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...