Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Friday, March 27, 2015

Kura-kura Dan Gadis Cantik - Dongeng Nigeria

Courtesy of imgur.com
Dongeng Anak Dunia - Suatu ketika ada seorang raja yang sangat kuat. Dia memiliki pengaruh besar atas binatang buas dan hewan-hewan. Saat itu kura-kura dipandang sebagai yang paling bijaksana dari semua binatang dan manusia. Raja ini memiliki seorang putra bernama Ekpenyon, dan ia memberikan kepadanya lima puluh gadis-gadis muda sebagai istri, namun sang pangeran tidak menyukai salah satu dari mereka. Raja sangat marah pada hal ini, dan membuat undang-undang bahwa barang siapa yang memiliki seorang putri yang lebih halus daripada istri pangeran, dan yang mendapat kasih karunia di mata anaknya, sang gadis, ayahnya dan ibunya harus dibunuh.

Pada waktu ini kura-kura dan istrinya memiliki seorang putri yang sangat cantik. Sang ibu berpikir tidak aman untuk tetap seperti anak baik-baik saja, karena sang pangeran mungkin jatuh cinta padanya, jadi dia bilang kepada suaminya bahwa putrinya seharusnya dibunuh dan dibuang ke semak-semak. Kura-kura, bagaimanapun, tidak mau, dan menyembunyikan sampai dia besar.

Suatu hari, ketika kura-kura dan istrinya pergi dari pertanian mereka, putra raja kebetulan berburu dekat rumah mereka, dan melihat seekor burung bertengger di atas pagar sekeliling rumah. Burung itu menonton sang gadis kecil, dan begitu terpesona dengan kecantikannya dan ia tidak melihat sang pangeran datang. Pangeran menembak burung dengan busur dan anak panah, dan burung itu jatuh di dalam pagar, sehingga sang pangeran menyuruh hambanya untuk mengambil burung tersebut.

Sementara hambanya sedang mencari burung ia menemukan gadis kecil, dan begitu terpukul ketika melihat eloknya. Dia segera kembali ke tuannya dan menceritakan apa yang telah dilihatnya. Pangeran kemudian merusak pagar dan menemukan anak itu, dan jatuh cinta padanya sekaligus. Dia tinggal dan berbicara dengan dia untuk waktu yang lama, sampai akhirnya dia setuju untuk menjadi istrinya.

Dia kemudian pulang ke rumah, tetapi menyembunyikan dari ayahnya fakta bahwa ia telah jatuh cinta dengan putri cantik dari kura-kura.

Keesokan harinya, dia mengirimkan enam puluh lembar kain dan tiga ratus batang ke kura-kura. Kemudian pada sore hari ia pergi ke rumah kura-kura, dan mengatakan kepadanya bahwa ia ingin menikahi putrinya.

Kura-kura melihat bahwa apa yang ia takutkan telah terjadi, dan bahwa hidupnya dalam bahaya, jadi dia mengatakan kepada pangeran bahwa jika raja tahu, dia akan membunuh tidak hanya dirinya sendiri (kura-kura), tetapi juga istri dan putri. Pangeran menjawab bahwa ia akan bunuh diri sebelum dia membiarkan kura-kura dan istrinya dan anak perempuannya untuk dibunuh.

Akhirnya, setelah banyak argumen, kura-kura setuju, dan setuju untuk menyerahkan putrinya untuk pangeran sebagai istrinya ketika ia tiba pada usia yang tepat. Kemudian sang pangeran pulang dan memberitahu ibunya apa yang telah dilakukannya.

Sang ibu dalam kesulitan besar dengan pikiran bahwa dia akan kehilangan anaknya, ia tahu bahwa ketika raja mendengar ketidaktaatan anaknya ia akan membunuhnya. Namun, ratu, meskipun dia tahu betapa marahnya suaminya, dia ingin anaknya menikah dengan gadis yang ia cintai, jadi dia pergi ke kura-kura dan memberinya uang, pakaian, ubi jalar, dan minyak sawit sebagai mahar lanjut atas nama anaknya agar kura-kura tidak harus memberikan putrinya dengan pria lain.

Selama lima tahun ke depan pangeran terus-menerus dengan putri kura-kura, yang bernama Adet, dan ketika dia hendak dimasukkan ke dalam rumah, sang pangeran berkata kepada ayahnya bahwa ia akan mengambil Adet sebagai istrinya. Mendengar hal ini raja sangat marah, dan mengirim pesan sepanjang kerajaannya bahwa semua orang harus datang pada hari tertentu ke pasar-tempat untuk mendengar perundingan tersebut.

Ketika hari yang ditentukan tiba pasar-tempat itu cukup penuh dengan orang, dan batu-batu milik raja dan ratu ditempatkan di tengah-tengah pasar.

Ketika raja dan ratu tiba semua orang berdiri dan menyapa mereka, dan mereka kemudian duduk di batu mereka. Raja kemudian mengatakan kepada petugas untuk membawa Adet ke hadapannya. Ketika dia tiba raja cukup heran atas kecantikannya.

Dia kemudian mengatakan kepada orang-orang bahwa ia telah mengirimkan bagi mereka untuk memberitahu mereka bahwa dia marah dengan anaknya yang tidak menaatinya dan mengambil Adet sebagai istrinya tanpa sepengetahuannya, tapi sekarang dia telah melihatnya sendiri sang gadis dan dia harus mengakui bahwa dia sangat indah, dan bahwa anaknya telah membuat pilihan yang baik. Karena itu ia akan memaafkan anaknya.

Ketika orang-orang melihat gadis itu mereka sepakat bahwa dia sangat baik dan cukup layak menjadi istri pangeran, dan memohon raja untuk membatalkan undang-undang yang telah dibuat, dan raja sepakat; dan karena hukum telah dibuat di bawah hukum "Egbo", ia mengirim delapan Egbo, dan mengatakan kepada mereka bahwa perintah itu dibatalkan di seluruh kerajaannya, dan untuk masa depan tidak ada yang akan dibunuh bagi mereka yang memiliki seorang putri lebih indah dari istri pangeran, dan memberikan Egbos tuak dan uang untuk menghilangkan hukum, dan menyuruh mereka pergi.

Kemudian ia menyatakan bahwa anak kura-kura, Adet, harus menikah dengan anaknya, dan ia membuat mereka menikah pada hari yang sama. Sebuah pesta besar kemudian berlangsung selama lima puluh hari, dan raja memotong lima sapi dan memberikan semua orang banyak daging dan kelapa sawit, dan menempatkan sejumlah besar pot tuak di jalan-jalan bagi orang-orang umumnya. Para wanita membawa sebuah drama besar untuk raja, dan ada yang bernyanyi dan menari terus siang dan malam selama sepanjang waktu.

Pangeran dan teman-temannya juga bermain di alun-alun pasar. Ketika pesta itu berakhir raja memberikan setengah dari kerajaannya untuk kura-kura, dan tiga ratus budak untuk bekerja di ladangnya.

Pangeran juga memberikan ayah mertuanya dua ratus wanita dan seratus gadis untuk bekerja untuknya, sehingga kura-kura menjadi salah satu orang terkaya di kerajaan.

Pangeran dan istrinya tinggal bersama selama bertahun-tahun yang baik sampai raja meninggal, sehingga pangeran memerintah menggantikan tempatnya. Dan semua ini menunjukkan bahwa kura-kura adalah paling bijaksana dari semua manusia dan binatang.

Moral: Selalu memiliki anak perempuan yang cantik, karena tidak peduli seberapa buruk mereka, selalu ada kemungkinan bahwa putra raja bisa jatuh cinta dengan mereka, dan mereka dapat menjadi anggota keluarga kerajaan dan mendapatkan banyak kekayaan.

sumber: Nigeria
Share:

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...