Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Tuesday, September 27, 2016

Pertempuran Burung - Dongeng Skotlandia

Courtesy of id.tubgit.com
dongeng anak dunia - Seorang pangeran anak dari seorang Raja A berangkat untuk melihat pertempuran, di mana setiap hewan berjuang, dia berjanji untuk membawa kembali ke ayahnya. Hal ini akan menjadi berita yang akan membanggakan menjadi Raja dari seluruh binatang tahun ini. Dia tiba di medan tempur saat perang laga hampir berakhir, tetapi ular dan burung gagak masih berjuang mempertahankan harga dirinya. Dia lalu membantu burung gagak dan memotong kepala ular. "Gagak," merasa bersyukur, dia lalu membawa terbang ke sebuah kastil di mana adiknya tinggal di sana, dan sang pangeran menghabiskan malam bersama adik sang gagak. Kemudian sang gagak terbang ke istana lain, di mana dia juga menghabiskan malam di kastil tersebut yang lainnya, tetapi keesokan harinya sang burung gagak bertemu dengan seseorang, dia mendapati seorang pemuda tampan, yang telah membuat burung gagak terpesona. Sang pemuda lalu diberinya bundel dan memperingatkan sang pemuda untuk tidak membukanya sampai tempat di mana tujuan yang paling dia inginkan dijumpainya.

Ketika dia mendekati rumah ayahnya, dia membuka bundel bungkusan itu. Sebuah kastil besar bermunculan, dan Raksasa marah merasa terganggu, dia menuntut untuk mengetahui mengapa sang pangeran menaruhnya di sana. Raksasa Ini menawarkan syarat untuk menempatkan kembali jika sang pangeran memberinya putra pertamanya, saat sang anak mencapai usia tujuh tahun. Kemudian sang pangeran pergi keluar, dan membuka bungkusan kembali di dekat tanah ayahnya. Dia lalu pergi ke kastil, dan menemukan seorang pelayan cantik yang bersedia menjadi istrinya. Mereka memiliki seorang putra, dan tujuh tahun kemudian, mereka mencoba untuk menunda janji dengan raksasa. Si anak dititipkan kepada juru masak, dan menukarnya dengan anak tukang daging, dan akhirnya jalan tersebut berhasil dengan sendirinya.

Raksasa membesarkannya. Suatu hari, dia mendengar musik dan menemukan putri raksasa yang cantik jelita. Dia mengatakan kepada sang pangeran bahwa di hari berikutnya raksasa akan meminta dia untuk menikah dengan salah satu dari dua saudara perempuannya yang lebih tua, tapi dia bersikeras tidak mau, karena dia tidak suka mempelai yang dia inginkan untuk dirinya.

Mendapat jawaban yang tidak diinginkan, sang raksasa kesal dan menuntut sang pangeran untuk membersihkan kandang sapi, atau dia tidak akan mendapatkan anak bungsunya karena akan di bunuhnya. Dia mulai membersihkan kandang, putri raksasa yang anak manusia datang pada siang hari, dan mendapatkan sang pangeran sedang tertidur pulas, tidak membersihkan kandang sapi namun ketika dia terbangun kandang sapi telah bersih. Raksasa tidak tahu siapa yang membersihkannya, tetapi meminta sang pangeran turun untuk berburu burung. Pangeran mencoba berburu burung. Pada tengah hari, sang putri melihat dia sedang tertidur lagi di tanah, dari atap yang penuh jerami dan bulu terdapat sarang burung ketika dia terbangun. Raksasa tahu dia tidak melakukannya lagi, dan sekarang Raksasa mengatur dia untuk mengambil bawah sarang burung. Dia mencoba mendakinya dan mendapat tidak lebih dari setengah jalan. Putri mencoba membangun sampai jari-jari tangannya terputus, dan ketika dia turun dari pohon, dia meninggalkan jari mungilnya di atas pohon.

Dia mengatakan kepada Raksasa itu dia meminta untuk memilih adik bungsunya, dan satu-satunya tanda yang dia pilihnya bahwa dia telah kehilangan jari-jarinya. Pernikahan diadakan dan dirayakan, dan sang pangeran memilih pengantinnya dari adik-adiknya. Raksasa mengatakan kepada mereka untuk pergi beristirahat. Putri mengatakan kepada suaminya bahwa mereka harus melarikan diri bersama-sama sekarang saat yang tepat, dan mereka mengambil kuda yang berwarna abu-abu. Dia berdua meninggalkan irisan apel sebagai jawaban kepada raksasa. Terakhir kalinya Rakasasa berbicara kepada mereka ketika menyuruhnya tidur dan dia menyadari bahwa mereka telah melarikan diri. Dia mengejar, ketika raksasa hampir menangkap mereka, anak perempuan yang telah memiliki kesaktian menyuruh pangeran mengambil ranting dari telinganya dan membuangnya di belakang,  ranting berubah menjadi hutan besar. Namun Raksasa berhasil melewatinya, dan mereka melemparkan kerikil yang menjadi sebuah gunung yang menjulang. Raksasa masih berhasil melewatinya, dan mereka melemparkan termos air yang mereka bawa, termos berubah menjadi gelombang besar dan sang Raksasa tenggelam ke dalamnya.

Putri melarang dia untuk membiarkan siapa pun atau hal dalam rumah ayahnya menciumnya, atau dia akan melupakannya, tetapi anjing pemburu melompat untuk menciumnya, dan dia menjadi lupa terhadap sang putri. Dia tinggal di sebuah pohon besar yang di bawahnya ada sebuah sumur. Sebuah keluarga pembuat sepatu istri dan anak akan mengambil air, dia melihat bayangannya anjing pemburu, dan berpikir mereka melihat seekor anjing cantik yang indah mau mengambil air. Pembuat sepatu dengan sendirinya melihatnya, dan membujuknya untuk turun.


Ketika dia tinggal rumahnya, beberapa pemuda mencoba untuk mengambilnya dengan merayunya, tetapi keluarga pembuat sepatu membuat nempel kait di setiap jalan menuju kandang sehingga mereka tidak bisa mendekatinya. Keluarga itu membuat sepatu untuk anak Raja yang mau menikah, dan putri membujuknya untuk membawanya ke istana. Dia menyulap merpati emas menjadi biji-bijian. Merpati perak memakan semua biji tersebut yang sebenarnya merpati emas adalah raksasa dan kakak-kakaknya, dan merpati emas telah kena balasan yang setimpal dari semua yang dilakukan untuk anak manusia yang dirawat raksasa dan untuk pangeran tampan yang sekarang telah berubah kembali dari greyhound atau anjing pemburu menjadi pangeran tampan. Saat itu sang pangeran mengenalinya, merpati perak adalah istrinya, dan mereka menikah kembali untuk kedua kalinya. Dan akhirnya hidup bahagia diakhir cerita untuk selamanya. Sekian. Wasalam.

oleh : mamang
edit : galih
Share:

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...