Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Tuesday, November 22, 2016

Burung Grip - Dongeng Swedia

Courtesy of Seogagustengu
dongeng anak dunia - Seorang Raja kehilangan penglihatannya dan disisi lain, seorang wanita tua sakti mengatakan bahwa lagu dari burung "Grip" akan mengembalikan penglihatan. Putra tertua raja ditawarkan untuk mengambil burung tersebut, dari sutau tempat yang  disimpan di kandang oleh Raja lain. Tetapi dalam perjalanan untuk mengambil burung itu, dia tinggal disebuah penginapan dan bergembira ria, dimana ia menikmati dirinya sendiri sehingga dia lupa akan tugas sebenarnya. Putra kedua ikut menyusul perjalanan dan juga tinggal di penginapan bersamanya dengan pestanya. Namun putra termuda yang terakhir menyusul dan dia mengatakan bahwa dia harus mengambil burung "Grip" dan melanjutkan perjalanan, bukannya ikut pesta di penginapan.

Dia tinggal disebuah rumah di hutan, dimana ia mendengar jeritan di malam hari. Di pagi harinya, dia bertanya terhadap seorang gadis tentang jeritan tersebut, sang gadis mengatakan kepadanya bahwa mereka berasal dari orang mati, pemilik penginapan itu telah memukul dan membunuh karena tidak mampu membayar tagihan, dan dia menolak untuk mengubur tanpa uang untuk pemakaman. Pangeran membayar tagihan dan segera peri dari penginapan tersebut karena takut untuk tinggal lebih lama, sehingga dia meminta gadis itu untuk membantu dia melarikan diri di malam hari. Dia mengatakan kepada tuan rumah untuk terus kunci kandang bawah bantalnya, tapi dia akan membantunya jika membawa dia ikut. Ia melakukannya dan mendapat tempat di penginapan yang baik sebelum dia melanjutkan perjalanan.

Anak bungsu kemudian bertemu rubah yang mengatakan bahwa ia bisa membantunya. Ketika mereka sampai di istana dimana burung itu disimpan, rubah memberinya tiga butir biji, satu untuk ruang jaga, satu untuk ruangan dengan kandang, dan satu untuk kandang sendiri. Lalu dia bisa mengambil burung itu, tetapi dia tidak boleh kaget atau berisik. Dia taat dengan persyaratan tersebut, tetapi ketika dia membuat kaget sang burung grip, ia membangunkan sang burung grip dan dia menjerit dengan suara ocehannya. Sang pangeran ditangkap dan dipenjara, rubah muncul dan mengatakan kepadanya untuk menjawab "Ya" untuk segala sesuatu dipersidangan. Ia ditanya apakah ia bekerja sebagai seorang pencuri dan dia menjawab ya. Raja ditawarkan untuk mengampuni dia dan akan menboyong putri yang paling indah di dunia dari kerajaan berikutnya yang akan dia santroni.

Rubah memberinya tiga butir biji lagi, untuk menjaga, ruang sang putri, dan tempat tidurnya, dan memperingatkan dia untuk tidak mencium sang putri, tapi ia gagal lagi karena dia menciumnya. Sekali lagi dipersidangan, ia ditanya apakah ia adalah seorang pencuri pekerjaannya dan dia menjawab ya. Raja ditawarkan untuk mengampuni dia jika dia diboyong kuda dengan empat sepatu emas dari kerajaan berikutnya yang akan dia santroni.

Rubah memberinya tiga butir biji lagi, untuk jaga, tetap dengan tekadnya, dan istal kuda, dan memperingatkan dia memakai pelana emas, dan bahwa kali ini, Rubah tidak akan dapat membantunya jika anak itu gagal dalam tugasnya. Ketika anak itu melihat pelana emas, dia meraihnya, tetapi sesuatu memukul lengannya, dan dia membawa keluar kuda tanpa pelana. Dia mengaku Rubah yang mengatakan bahwa dia yang memukul lengannya. Kembali ke istana sang putri, ia mengaku bahwa ia dengan senang hati akan membawanya ke istana ayahnya dengan kuda, dan Rubah memberinya biji-bijian lagi, dan kali ini dia membawa sang putri. Dia meminta Rubah untuk mencoba mengambil burung itu lagi, dan kali ini dia berhasil menangkap burung.

Di kandang singa, sang pangeran menemukan Rubah, singa tidak membahayakan dirinya, dan Rubah membawanya keluar, hanya mengatakan bahwa anak-anak yang akan melupakan ayah mereka juga akan mengkhianati saudara mereka. Rubah memintanya untuk memotong kepalanya, pangeran mencoba untuk menolak, tetapi Rubah bersikeras bahwa ia tidak akan membunuh sang pangeran jika dia tidak menuruti apa kata sang Rubah. Pangeran melakukannya, dan Rubah mengatakan kepadanya bahwa dia adalah orang mati yang utangnya telah dibayar oleh sang pangeran bungsu.

Sang pangeran menyamar sebagai kuda-shoer dan pergi ke istana. Dia meletakkan sepatu di atas kuda dengan empat sepatu emas, dan mendengar Grip burung tidak akan bernyanyi, hal tersebut menyatakan bahwa dia tidak memiliki sesuatu dan jika dia bisa melihatnya, dia bisa belajar mengenai hal itu. Dia menyebut burung dengan nama. Ini mulai menyanyi, dan menyebabkan sang putri tersenyum. Sang Raja pulih kembali, dan dia mengakui kuda-shoer sebagai anak bungsunya. Dia mengusir anak-anak yang lebih tua, tapi yang termuda menikahi putri dan hidup bahagia selamanya.
Sekian.

Wasalam.
oleh : mamang
edit  : galih
Share:

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...