Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Thursday, November 3, 2016

Perhatian Sang Hunter 1 - Dongeng Ghana

Courtesy of pustaka-dongeng.blogspot.com
dongeng anak dunia - Sekali waktu atau zaman yang telah lama, hiduplah seorang pemburu yang disebut Ajakasi. Banyak pemburu tinggal di desanya. Beberapa pemburu menggunakan senjata, beberapa busur yang digunakan dan panah, yang lain menggunakan tongkat dan pedang pendek untuk melakukan perburuan mereka.

Suatu pagi Ajakasi pergi melakukan ekspedisi pemburuan. Dia pergi jauh ke dalam semak-semak belukar di hutan. Dia dengan memperhatikan sepanjang semak belukar sangat teliti, tetapi semak tampak sepi, dan bahkan sampai sore hari dia bahkan tidak berjumpa dengan hewan buruan atau melihat seekor burung pun dan ia pun sangat lelah dan lapar, dia memutuskan untuk kembali ke rumah. Ketika dia akan kembali pulang, ditengah perjalanan dia mendengar suara yang tidak biasa yang datang dari suatu tempat dari kejauhan. Dia mendengarkan dengan cermat dan berpikir kalau dia sedang beruntung.

Dia berkata pada dirinya sendiri, "kebaikan yang terdengar seperti binatang besar, bahkan mungkin singa, aku akan menyelinap dengan hati-hati dan melihat apakah aku dapat menemukannya". Dia menuju ke arah dari mana suara itu berasal, dan segera dia tiba disumber suara di tengah hutan yang terdapat lubang, dan di dalam lubang besar itulah sumber suara itu berasal. Dia mendekat dengan hati-hati, dan menjulurkan lehernya sehingga dapat melihat ke dalam lubang, dan apa yang dia lihat di sana.? Dia melihat seekor singa jantan yang sangat besar.

Secara naluriah ia melompat kembali mundur, kemudian setelah mengumpulkan saraf, ia mendekati lubang itu lagi, dan menjulurkan lehernya sehingga dapat melihat ke dalam lubang, kemudian ia melihat dengan seekor ular di lubang yang sama! Dan ia melihat seorang laki-laki, berjongkok di salah satu sudut. Ajakasi tidak bisa membantu tetapi bertanya-tanya apa yang terjadi di sana, mengapa singa tidak makan orang itu?

Kemudian ia juga melihat tikus! Dia tidak bisa percaya, sehingga ada singa di sana, ular besar, seorang pria dan tikus!

Singa itulah yang pertama kali Ajakasi lihat di tempat tersebut. "Silahkan tuan Hunter membawa saya keluar dari lubang ini! Aku sangat lapar!" Ajakasi menggeleng, dan dengan suara gemetar mengatakan, "Saya benar-benar menyesal tuan Singa, tapi aku tidak bisa melakukan itu!. Singa lapar? Bagaimana saya bisa menarik Anda keluar? Setelah saya menarik keluar anda, di sini Anda akan menerkam saya untuk makan siang Anda!".

Tuan singa menggeram dengan responnya. "Apakah Anda tidak berpikir, saya bisa makan orang ini, ular, atau tikus yang ada disini? Kita semua sepakat untuk tidak makan satu sama lain, tetapi untuk tetap bersama-sama, supaya kita semua keluar dari sini. Saya menjamin bahwa jika Anda membantu kami Anda akan aman juga".

Pria di pit berkata, "Saya tuan Hunter percaya sama kita," singa mengatakan kebenaran, "silahkan membantu kita keluar dari sini, tolonglah bantu kami." Ular itu bergabung dengan, "mendesis," dan tikus itu, "mencicit-cicit," tersentuh juga hati sang pemburu.

"Baiklah," katanya, "baiklah, saya akan membantu Anda sekalian, bertahanlah sementara aku menemukan sesuatu." Dia pergi ke pepohonan, dan menemukan tali terpanjang mungkin, dia ikat satu ujung ke ujung pohon tinggi terdekat, dan menariknya keras untuk mengujinya. Ketika ia puas bahwa akan cukup kuat untuk menarik semua makhluk yang akan keluar dari lubang itu. Dia melemparkan ujungnya ke dalam lubang. Dan yang pertama untuk keluar tentu saja singa dan ular keluar berikutnya, dan kemudian tikus dan akhirnya orang itu merangkak ke permukaan. Singa memberi Ajakasi jabat tangan yang berat. "Aduh!, Anda menyakiti tangan saya! Itu menyakitkan sekali!" kata Ajakasi berteriak, "apakah ini cara bagaimana Anda akan berterima kasih padaku? kata Ajakasi.

"Tidak,,,,,. Tidak,,,,. Tidak,,,,. Tidak,,,," kata singa. "Terima kasih banyak, tuan Hunter, sampai bertemu lagi." Dengan itu singa menghilang ke dalam hutan. ular mengucapkan terima kasih juga, dan merayap pergi. Pria itu mengucapkan terima kasih, dan cepat lari menghilang.

Tikus adalah yang terakhir untuk berterima kasih padanya, "Aku tidak akan melupakan kebaikan Anda," kata sang tikus sebelum bergegas pergi ke semak-semak belukar.

Ajakasi ditinggalkan sendirian, hari semakin gelap karena menjelang malam dan dia ingat betapa laparnya saat itu, jadi dia juga berangkat kembali ke gubuknya di desa.

Beberapa hari kemudian, sangat awal di pagi hari, bahkan sebelum matahari merangkak di atas cakrawala, dia mendengar seseorang mengetuk keras pintu rumahnya.

"Bhoumm Bhoumm Bhoumm! Siapa di luar?", tanya Ajakasi. Tapi tidak ada jawaban. Dia membuka pintu, dan di sana berdiri singa. Ajakasi mundur sangat takut sekali sampai bergetar seluruh badannya, dan hampir melemparkan pintu untuk ditutup lagi. Tetapi singa menahan pintu dengan kakinya dan mengucapkan salam.

"Anda benar-benar takut terhadap saya! Maaf tentang itu," kata singa, "saya kira itu tidak dapat membantu atau mungkin saya kurang baik karena muncul di sini pada siang hari bolong."

"Aku bisa apa sekarang?, aku harus setuju saja" kata Ajakasi. "Anda melakukan sesuatu yang sangat baik bagi saya tempo hari, Anda sangat berani untuk membantu kami berempat keluar dari lubang tersebut. Jadi saya datang untuk mengucapkan terima kasih, hanya itu saja maksud dari kedatangan saya ke sini."

Sang singa berdiri kembali dan Ajakasi melangkah ke luar. Di depan rumahnya, dia menemukan tumpukan daging yang masih segar-segar. "Ini semuanya untuk Anda," kata singa, dan dia berlalu berjalan kembali pulang ke padang rumput rumahnya.

Cerita selanjutnya - Perhatian Sang hunter 2 - Dongeng Ghana

Wasalam,
oleh : mamang
edit  : galih
Share:

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...