Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Monday, April 10, 2017

Bahasa Burung - Dongeng Mengharukan dari Rusia

DAD - Dahulu kala di sebuah kota Rusia, hiduplah seorang pedagang kaya dengan istrinya. Dia memiliki anak tunggal yang mereka sayangi, anak yang ceria dan berani yang bernama Ivan. Suatu hari yang indah Ivan duduk di meja makan dengan orang tuanya. Dekat jendela di ruangan yang sama adalah sangkar burung dengan burung bulbul abu-abu manis bersuara di dalamnya. Bulbul manis mulai menyanyikan lagu yang indah dengan nada tinggi. Sang pedagang mendengarkan lagu dari sang burung dan berkata:

"Coba aku bisa memahami arti dari lagu-lagu yang berbeda dari semua burung! Aku akan memberikan setengah kekayaanku kepada orang itu. Coba ada seorang laki-laki tersebut, yang bisa membuat jelas bagiku semua lagu yang berbeda dari burung yang berbeda." Demikian katanya.

Ivan terus mengingat kata-kata ini kemana pun ia pergi, tidak peduli dia ada dimana, tidak peduli apa yang dia lakukan, dia selalu berpikir bagaimana ia bisa belajar bahasa burung.

Suatu ketika Ivan kebetulan berburu di sebuah hutan. Tiba-tiba angin bertiup dan langit menjadi mendung. Petir berkelebat, guntur meraung keras, dan hujan turun dengan deras. Ivan segera berteduh dibawah pohon besar dan melihat sarang besar di cabang-cabang pohon tersebut. Empat burung kecil berada di sarang; dia melihat tidak ada induk di sana untuk melindungi mereka dari dingin dan basah. Ivan yang baik budi merasa kasihan pada mereka, memanjat pohon dan menutupi-anak kecil tersebut dengan "kaftan", sebuah mantel panjang yang biasa dipakai oleh petani dan pedagang Rusia. Badai berlalu dan burung besar terbang datang dan duduk di cabang dekat sarang dan berbicara sangat ramah kepada Ivan. iklan - Ingin jalan-jalan ke Malang kota, jangan lupa untuk rental mobil Malang kota dengan click link disamping ya - iklan

"Ivan, aku berterima kasih kepadamu; engkau dilindungi anak-anak kecilku dari dingin dan hujan dan aku ingin melakukan sesuatu untuk kamu. Katakan apa yang kau inginkan..."

Ivan menjawab, "Aku tidak membutuhkan apa-apa, aku memiliki segalanya untuk kenyamananku. Tapi, ajarilah aku bahasa burung.."

"Tetaplah denganku selama tiga hari dan engkau akan tahu semua hal tentang itu." Demikian kata sang burung besar.

Ivan akhirnya tetap di hutan selama tiga hari. Dia memahami dengan baik ajaran yang diberikan burung besar dan kembali ke rumah lebih pintar dari sebelumnya. Suatu hari yang indah Ivan kembali sedang duduk bersama orang tuanya ketika burung bulbul kembali bernyanyi di kandangnya. Lagunya begitu sedih, bagaimanapun, pedagang dan istrinya juga menjadi sedih, dan putra mereka yang baik yaitu Ivan, mendengarkan dengan penuh perhatian, bahkan lebih terkena dampak dari lagu burung tersebut, air mata mengalir di pipinya.

"Apa masalahnya? Ada apa?" tanya orang tuanya. "Kenapa engkau menangis anak ku sayang?"

"Duhai ayah..." jawab ivan, "Aku menangis karena aku mengerti arti dari lagu burung bulbul, dan karena makna dari lagu ini sangat menyedihkan bagi kita semua."

"Oh?! Kamu bisa tahu? Beritahu kami seluruhnya, jangan sembunyikan sedikutpun dari kami," kata ayah dan ibu.

"Oh, betapa menyedihkan kedengarannya!" jawab Ivan. "Nasib kita akan berakhir dan telah diprediksi lewat nyanyian burung ini untuk sekian lama".

"Jangan menakut-nakuti kami," kata sang ayah, khawatir. "Jika kau memang benar-benar memahami makna dari lagu tersebut, beritahu kami semuanya."

"Apakah ayah tidak mendengar bulbul mengatakan: 'Saatnya akan tiba ketika Ivan, anak pedagang, akan menjadi Ivan, putra raja, dan ayahnya sendiri akan melayani dia sebagai hamba yang sederhana.'"

Pedagang dan istrinya merasa bermasalah dan mulai tidak percaya anak mereka, Ivan mereka yang baik. Jadi satu malam mereka memberinya minuman dengan obat tidur, dan ketika ia tertidur mereka membawanya ke perahu di laut yang luas, mengembangkan layar putih, dan mendorong kapal tersebut dari pantai.

Untuk waktu yang lama perahu menari di atas ombak dan akhirnya datang dekat kapal dagang yang besar, yang menghantam dengan tiba-tiba sehingga Ivan terbangun. Para kru di kapal besar melihat Ivan dan mengasihaninya. Mereka akhirnya memutuskan untuk membawanya bersama mereka. Lalu tiba-tiba, terdengar suara burung tinggi melengking di atas tiang kapal, Ivan lalu berkata:

"Hati-hati, aku mendengar burung-burung memprediksi badai. Mari kita masuk pelabuhan atau kita akan menderita bahaya besar dan kerusakan. Semua layar akan robek dan semua tiang akan rusak..."

Tapi tidak ada yang memberikan perhatian dan mereka pergi lebih jauh. Dalam waktu singkat badai muncul, angin merobek kapal hampir berkeping-keping, dan mereka memiliki waktu yang sangat sulit untuk memperbaiki semua kerusakan. Ketika mereka berhasil menyelesaikan pekerjaan mereka, mereka mendengar banyak angsa liar terbang di atas mereka dan berbicara sangat keras di antara mereka sendiri.

"Apa yang mereka bicarakan?" bertanya laki-laki, kali ini dengan sedikit memperhatikan Ivan.

"Hati-hati," saran Ivan. "Aku mendengar dan jelas memahami mereka mengatakan bahwa para perompak, perampok laut yang mengerikan, ada berada dekat sini. Jika kita tidak masuk pelabuhan segera, mereka akan memenjarakan dan membunuh kita."

Semua awak kali ini segera mematuhi nasihat ini dan segera setelah kapal memasuki pelabuhan, kapal bajak laut lewat dan para pedagang melihat mereka menangkap beberapa kapal lainnya. Ketika bahaya itu berakhir, para pelaut bersama dengan Ivan pergi sejauh-jauhnya. Akhirnya kapal mereka berlabuh dekat sebuah kota besar dan tidak diketahui oleh para pedagang. Di kota tersebut ada seorang raja yang memerintah yang merasa terganggu oleh ulah tiga gagak hitam. Ketiga gagak selalu bertengger di dekat jendela kamar raja. Tidak ada yang tahu bagaimana menyingkirkan mereka dan tidak ada yang bisa membunuh mereka. Raja memerintahkan pengumuman di semua tempat, mengatakan bahwa siapapun yang mampu meredakan burung gagak yang berisik, akan diberikan penghargaan dinikahkan dengan putri raja, tapi, juga dengan syarat, bila tidak bisa melakukannya, kepalanya harus siap dipotong!

Ivan dengan penuh perhatian membaca pengumuman ini, sekali, dua kali, dan sekali lagi. Akhirnya dia membuat tanda salib dan pergi ke istana. Dia mengatakan kepada para hamba pembantu raja:

"Buka jendela dan biarkan aku mendengarkan burung gagak itu berbunyi."

Para pelayan mematuhi dan Ivan mendengarkan untuk sementara waktu. Lalu ia berkata:

"Pertemukan aku dengan raja berdaulat anda."

Ketika ia mencapai ruang di mana raja duduk pada singgasananya, ia membungkuk dan berkata:

"Ada tiga burung gagak, sang ayah burung gagak, sang ibu, dan anak gagak. Masalahnya adalah bahwa mereka ingin mendapatkan keputusan dari sang raja, apakah anak gagak harus mengikuti ayah gagak atau ibunya."

Raja menjawab: "Anak gagak harus mengikuti ayah gagak."

Begitu raja mengumumkan keputusan kerajaannya, ayah dengan anak gagak pergi ke salah satu arah dan ibu gagak menghilang ke arah lain, dan tidak ada yang mendengar burung bising tersebut kembali. Raja memberi setengah dari kerajaannya dan menikahkan bungsunya kepada Ivan, dan mereka hidup bahagia.

Sementara itu ayah Ivan, sang pedagang kaya, kehilangan istri dan juga kekayaannya. Tidak ada siapapun yang merawatnya, dan orang tua itu pergi mengemis di bawah jendela. Dia pergi dari satu jendela ke jendela lain, dari satu desa ke desa lain, dari satu kota ke kota lain, dan suatu hari yang cerah ia datang ke istana di mana Ivan hidup, memohon dengan rendah hati untuk sedikit amal. Ivan melihat dia dan mengenalinya, memerintahkan dia untuk masuk ke dalam, dan memberinya makanan dan juga menyediakan dia pakaian yang bagus, seraya mengajukan pertanyaan:

"Orang tua yang terhormat, apa yang bisa aku lakukan untuk engkau?" dia berkata.

"Jika engkau begitu sangat baik," jawab ayah miskin, tanpa mengetahui bahwa ia berbicara dengan anaknya sendiri, "biarkan aku tetap di sini dan melayani engkau di antara hamba-hamba yang setia-mu."

"Duhai ayah! Duhai ayah!" seru Ivan, "Engkau telah meragukan lagu sebenarnya dari burung bulbul, dan sekarang engkau lihat bahwa nasib kita adalah untuk memenuhi takdir yang telah di prediksi sekian lama."

Orang tua itu ketakutan dan berlutut di depan anaknya, tapi Ivan tetap anaknya yang baik sama seperti sebelumnya, menarik ayahnya dengan penuh kasih ke dalam pelukannya, dan bersama-sama mereka menangisi kesedihan mereka.

Beberapa hari berlalu dan ayah tua mendapatkan keberanian untuk meminta kepada anaknya:

"Katakan padaku, anak ku, bagaimana engkau tidak binasa dalam perahu?"

Ivan tertawa dengan gembira.

"Saya kira," jawabnya, "bahwa itu bukan nasib saya binasa di dasar laut yang luas, tapi nasib saya adalah menikah dengan istri saya yang cantik, dan untuk mempermanis usia tua ayah tersayang."

n3m0
Share:

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...