Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Sang Raja dan Ahli Pemuji - Dongeng Asia

Tersebutlah seorang Raja yang sangat arip dan bijaksana dalam menjalakan pemerintahan kerajaannya, rakyat sangat bahagia dan sangat mencintai sang Raja mereka.

Hans Yang Bodoh - Dongeng Belanda

Tersebutlah seorang pengawal tua yang berkeinginan menikahkan salah satu orang putranya dengan putri sang Raja, lalu dia mendidik dua orang putranya yang akan mengatakan kata-kata terbaik untuk syarat yang harus dipenuhinya.

Putusan Sang Karakoush - Dongeng Mesir

Dikala malam yang sunyi sepi dan sangat dingin ini, semua orang memanfaatkan untuk tidur istirahat dengan tenang diperaduan masing-masing dengan selimut tebalnya setelah siang harinya beraktifitas yang sangat melelahkan.

Thursday, December 26, 2019

Baju Baru Sang Kaisar 2 - Dongeng Belanda

courtesy of dltk-teach.com
Dongeng Anak Dunia - Smith menatap manekin yang berdiri di depannya, tanpa pakaian. Dia tidak melihat sulaman apapun, dia tidak melihat pola sutra dan dia jelas tidak melihat warna merah tua, biru laut, atau emas berkilauan. Yang dia lihat hanyalah manekin tanpa pakaian.

"Aku-aku -" Smith berkata terbata-bata.

"Tentu saja, Anda melihat kreasi terbaik kami. Bukan begitu, " kata sang saudara laki-laki Lesaew pertama menyela.

"Tempat-tempat yang paling ajaib telah memberi kami sutra yang telah membuat pakaian ini ..." kata Lesaew yang kedua.

"... Namun, hanya pria BRAVEST yang bisa melihatnya," selesai yang pertama.

Dengan berita ini, Smith tidak ingin dianggap sebagai pengecut oleh seluruh keKaisaran. Sebagai gantinya, dia menjawab: "Ya, tentu saja saya melihatnya! Itu terlihat sangat bagus dan indah, aku akan memberi tahu sang Kaisar! "

Namun, Smith tidak langsung pergi ke Kaisar; sebagai gantinya, dia pergi ke Geoffrey untuk melihat apa yang akan dikatakannya ketika dia melihat 'pakaian yang seharusnya.'

Geoffrey mendekati ruang menjahit dan memanggil saudara-saudara Lesaew. Ketika pintu terbuka, Geoffrey curiga melihat koin-koin emas berserakan di lantai dan botol-botol anggur yang kosong.

"Aku telah diutus oleh sang Kaisar untuk ke ruangan menjahitmu bersama penasihat lain untuk melihat pakaian terbaik untuk hari prosesi besok," kata Geoffrey ketika dia melirik manekin di tengah ruangan yang tidak mengenakan apa-apa. Sekarang, Geoffrey menjadi semakin curiga.

Sebelum dia bisa mengucapkan sepatah kata pun, saudara-saudara Lesaew menariknya lebih dekat ke manekin. Saudara laki-laki Lesaew pertama berbicara, "Pakaian bagus untuk hari prosesi besok adalah apa yang kita miliki di sini, rekan yang terhormat."

"Ya, lihatlah pemandangan yang indah ini, berbalut emas halus yang merinci di sepanjang lengan, bantalan bahu yang dilapisi dengan sutra, dan warna-warna paling cemerlang - magenta tebal, biru royal, dan sinar matahari emas berseri-seri," saudara kedua Lesaew berkata.

Geoffrey nampak bingung, dia menatap manekin di depannya. Dia tidak mengambil emas murni, dia tidak bisa melihat bantalan bahu yang dilapisi sutra dan dia jelas tidak melihat warna magenta tebal, biru tua, atau emas sinar matahari berseri-seri. Yang dilihat Geoffrey hanyalah manekin tanpa pakaian.

"Tentu saja, kamu memang melihat pakaian bagus untuk prosesi besok kan? "Tanya sang Lesaew bersaudara yang pertama.

"Kain ajaib itu hanya memungkinkan orang-orang yang paling bijaksana untuk melihatnya," jawab Lesaew bersaudara yang kedua.

"Ya benar," jawab Geoffrey. "Pakaian itu adalah pakaian terbaik yang pernah saya lihat. Saya akan segera memberi tahu sang Kaisar, "lanjutnya, karena dia tidak ingin seluruh keKaisaran menganggapnya bodoh.

Pada hari prosesi, sang Kaisar terbangun bersemangat untuk mencoba pakaian terbaik yang pernah ada. Saudara-saudara Lesaew memasuki kamar sang Kaisar dan segera mulai mendandani dia dalam karya agung mereka.

Mereka memalingkan sang Kaisar dari cermin besarnya dan dengan licik bergerak di sekelilingnya. Mereka berdesing dan berdesir, menciptakan gerakan-gerakan di sekitar sang Kaisar yang tamak. Kemudian, mereka berbalik kembali ke cermin.

Sang Kaisar menatap bayangannya sejenak dengan kebingungan yang luar biasa.

"Lihatlah!" Teriak saudara laki-laki Lesaew pertama. "Perbaiki matamu pada pelat dada emas padat yang bertatahkan permata mata naga terbaik!" Lanjutnya.

sang Kaisar tidak melihat ada permata bertatah dan piring dada emas padat.

"Ambil jahitan tangan yang menakjubkan di sepanjang setiap jahitan berlapis zamrud!"

Sang Kaisar tidak mengambil jahitan tangan seperti itu, juga tidak menerima jahitan seperti itu.

"Amati warna-warna yang paling cerah! Ungu pekat, biru menggelegak, merah gagak, dan emas berkilauan! "Teriak kedua bersaudara itu bersamaan.

Sekarang, sang Kaisar tentu saja tidak mengamati warna-warna yang paling cerah. Dia tidak melihat warna ungu, dia tidak melihat warna biru, dan dia tidak melihat emas merah atau berkilau, semua yang dilihat sang Kaisar adalah cerminan ketelanjangannya sendiri.

"Tentu saja, Anda pasti melihat pakaian terbaik di negeri ini?" Desak saudara laki-laki Lesaew pertama.

"Oh, Kaisar! Hanya manusia yang paling KUAT yang bisa melihatnya! "Desak yang kedua lebih jauh.

Tidak ingin kerajaannya menganggapnya sebagai orang yang tidak berdaya, sang Kaisar menjawab, "Betapa indahnya dan Luar biasa indahnya pakaian ini! "

Dia bertepuk tangan penuh semangat dan berteriak untuk dua penasihatnya yang paling tepercaya:

"Geoffrey! Smith! Bawa aku ke perayaan! "

Geoffrey dan Smith masuk ke kamar sang Kaisar, bertukar tatapan aneh ketika sang Kaisar berdiri di depan mereka hanya mengenakan pakaian dalamnya, dan membawanya ke gerbang depan istananya.

"Pelayan! Pastikan bahwa tamu-tamu kita dibayar lebih mahal daripada sebelumnya karena pekerjaan terbaik mereka akan menjadikanku Kaisar termegah di seluruh dunia, "kata sang Kaisar. Saudara-saudara Lesaew membungkuk kepada sang Kaisar, ketika masing-masing saudara tersenyum dengan tipu daya.

Sekarang, ketika sang Kaisar berjalan keluar dari istananya, semua kepala berbalik dan menatap. Ribuan pria dan wanita berdiri di hadapan kedatangan sang Kaisar; orang-orang melongo melihat sang Kaisar yang tidak mengenakan pakaian apa-apa.

Ketika sang Kaisar berjalan dengan bangga di hadapan rakyatnya, masing-masing pria menundukkan kepalanya dan setiap wanita membungkuk. Tidak ada yang mengatakan sepatah kata pun tentang pakaiannya.

Sampai akhirnya ada seorang gadis kecil yang jujur ​​berdiri bersama ibu dan ayahnya. Dia sangat terganggu oleh semua orang dan perayaan sehingga dia tidak mengarahkan pandangannya pada sang Kaisar yang telanjang. Akan tetapi, begitu dia melihat sang Kaisar, dia menarik lengan ibunya, menunjuk, dan berteriak di bagian atas paru-parunya:

"Mama! Mama! Pria itu hanya mengenakan celana dalamnya! "

Mendengar hal itu, seluruh keKaisaran tertawa terbahak-bahak. Sang Kaisar berdiri kaget dan malu. Smith berdiri di samping Kaisarnya yang telanjang, merasa lebih seperti seorang pengecut daripada sebelumnya, Geoffrey merasa bodoh, dan sang Kaisar merasa tidak berdaya.

Lesaew bersaudara tidak pernah terlihat lagi, sang Kaisar terlihat tidak memakai topi, sepatu, wig, mahkota, kain, perhiasan, tunik, celana pendek, atau bantalan bahu mewahnya.

Sang Kaisar akhirnya belajar bahagia tanpa begitu banyak barang materi. Dia menghabiskan sisa hari-harinya memperlakukan kerajaannya seperti yang seharusnya, dengan TIGA penasihatnya, Geoffrey, Smith, dan gadis kecil yang jujur.

Tamat.

Cerita Sebelumnya : Baju Baru Sang Kaisar 1 - Dongeng Belanda
Source : click disini
Share:

Baju Baru Sang Kaisar 1 - Dongeng Belanda

courtesy of dltk-teach.com
Dongeng Anak Dunia - Di suatu waktu, ada seorang Kaisar. Namun, sang Kaisar adalah orang yang cukup serakah. Dia menghabiskan banyak uang hanya untuk topi, sepatu, wig, mahkota, kain, perhiasan, jubah, tunik, celana pendek, dan bantalan bahu yang mewah.

Suatu hari di musim panas yang cerah, sang Kaisar bangun dari kamarnya dengan wajah yang tampak marah. Dia mengacak-acak kaus, stoking, dan celana panjangnya, tetapi dia tidak bisa menemukan apa pun yang ingin dia kenakan, dia mencari-cari celana, tunik, dan sepatunya, tetapi dia tidak menemukan apa pun yang ingin dia kenakan, dia bahkan memeriksa wig, topi, kain dan jubah, mahkota, perhiasan, dan bantalan bahu mewahnya, tetapi dia masih belum menemukan yang ingin dia kenakan.

"Geoffrey! Smith! Kemarilah!" sang Kaisar memanggil dua penasihatnya yang paling tepercaya.

Kedua pria itu masuk ke pintu kamar sang Kaisar, keduanya penasihatnya mengenakan pakaian yang luar biasa yang dibuat dari sutra terbaik dan permata paling langka.

"Ada apa, Yang Mulia?" Geoffrey bertanya sambil menundukkan kepalanya kepada sang Kaisar yang masih mengenakan baju tidur malam putihnya.

"Kami siap melayani Anda," kata Smith sambil membungkuk juga.

Sang Kaisar kemudian mengucapkan pidato panjang tentang pakaian yang ingin dia kenakan. Geoffrey dan Smith bertukar tatapan aneh ketika sang Kaisar berbicara sambil melemparkan tumpukan pakaian dan kain.

"Aku harus memiliki pakaian terbaik untuk dipakai pada kesempatan ini. Kirim pengumuman ke seluruh keKaisaran! Temukan aku dengan penjahit terbaik di seluruh negeri," kata sang Kaisar, Aku ingin mengenakan celana sutra, tunik berlapis emas, bantalan bahu fuschia, dan wig lavender besar di atasnya dengan mahkota bertatahkan mutiara. Dia bercermin sambil menghela nafas.

"Lihat? Tidak ada yang bisa aku pakai," katanya saat Geoffrey dan Smith saling bertukar pandang.

Hari itu, Geoffrey dan Smith mengirim utusan ke seluruh keKaisaran, mencari penjahit terbaik ke seluruh penjuru negeri.

Pada hari yang sama, sang Kaisar, Geoffrey, dan Smith sedang duduk di ruang permainan judi, ketika mereka mendengar dua ketukan berturut-turut di pintu.

KNOCK ... KNOCK ...

Smith berlari dan membuka pintu tersebut dan bertemu dengan seorang pelayan yang berdiri dengan dua anak kembar yang tampak kurus di belakangnya.

"Aku membawa si kembar bersaudara yang banyak orang bilang sebagai penjahit terbaik di seluruh negeri," kata pelayan itu sebelum menundukkan kepalanya dan keluar dari hadapan sang Kaisar.

Si kembar kurus berjalan ke kamar sang Kaisar. Mereka mendekati tempat sang Kaisar duduk, mereka menundukkan kepala dan saling tersenyum licik.

"Selamat siang, Kaisar. Kami telah mendengar masalah Anda," mereka berdua berbincang, memindai pakaian Kaisar. Sekali lagi, masing-masing kembar tersenyum licik pada satu sama lain.

"Apakah kalian benar-benar seorang yang ahli membuat pakaian?" Sesumbar sang Kaisar yang berdiri dengan mendorong dadanya kedepan dan berjalan di sekitar ruangan.

"Oh, kenapa ... Ya, Kaisar ... Yang Mulia," mereka berkata sambil membungkuk.

"Kain kami didapat dari tempat yang terpercaya, benang kami ditenun oleh laba-laba yang paling luar biasa dan perhiasan kami digali dari bumi yang paling dalam", kata saudara Lesaew yang pertama sambil berjalan di sekitar sang Kaisar seperti ular.

"Seluruh keKaisaran sudah bersuka ria akan kedudukan dan atas kehebatanmu" kata saudara Lesaew yang kedua sambil berjalan di belakang sang Kaisar dan tersenyum pada saudaranya.

"Tapi bayangkan saja perayaan yang akan terjadi setelah seluruh kerajaan melihatmu dalam desain pakaian yang paling mengesankan yang pernah mereka lihat!"

Lalu, Smith dan Geoffrey sekarang bertukar pandang curiga oleh kelakukan si kembar Lesaew. Sang Kaisar menoleh ke Lesaew bersaudara dan matanya berseri-seri saat melihat mereka:

"Betapa indahnya! Luar biasa indahnya! "

Sang Kaisar bertepuk tangan penuh gembira. "Geoffrey! Smith! Pastikan bahwa para tamu terhormat kita diberikan fasilitas yang terbaik dan bayar mereka dengan mahal, " Perintah sang Kaisar.

Geoffrey dan Smith memimpin Lesaew bersaudara ke ruang menjahit terbesar di keKaisaran. Ruangan itu dipenuhi tumpukan tumpukan kain halus yang belum dipotong; beberapa karung beludru diisi penuh dengan permata ruby, opal hitam, berlian, musgravit, dan permata garnet biru yang paling langka, kantong emas besar ditinggalkan oleh Geoffrey dan Smith, milik sang Kaisar dan di tengah ruangan berdiri sebuah patung manekin.

Lesaew bersaudara memandang sekeliling ruangan dengan mata yang berkilauan dan serakah. Mereka saling melirik, tersenyum aneh, dan tertawa terbahak-bahak.

"Tentu saja kita akan membodohi Kaisar itu," kata saudara laki-laki Lesaew pertama dengan riang.

"Kita akan membuat seluruh keKaisaran tertipu," jawab saudara laki-laki Lesaew kedua.

Selama sisa malam itu, saudara-saudara Lesaew menggulung kekayaan baru mereka, minum anggur, dan tertidur di tumpukan kain.

Pada hari sebelum prosesi, saudara-saudara Lesaew tetap berada di ruang jahit besar yang dikelilingi oleh harta karun.

Smith mendekati pintu ruang menjahit dan memanggil saudara-saudara Lesaew. Ketika pintu terbuka, Smith curiga melihat manekin di tengah ruangan tidak mengenakan apa-apa.

"Apakah kamu sudah selesai membuat pakaian Kaisar? Dia ingin sekali melihat pakaian buatan terbaik kalian, "Smith bertanya.

Dia melirik ke sekeliling ruangan dan memperhatikan bahwa semua kain telah ditumpuk dan diikat dengan tali tebal dan karung beludru permata dikencangkan ditutup dan ditempatkan di dekat dinding selatan. Smith semakin curiga.

Sebelum dia bisa protes, saudara-saudara Lesaew berjalan di sekeliling Smith dan membawanya lebih dekat ke manekin.

"Ciptaan terbaik kami adalah apa yang kami miliki di sini, tuan yang baik," kata sang saudara laki-laki Lesaew yang pertama.

"Ya, lihat! Arahkan perhatian Anda pada detail sulaman halus, pola sutra, warna-warna kaya seperti merah tua, biru laut, dan emas berkilauan, "bujuk Lesaew yang kedua.

Cerita Selanjutnya : Baju Baru Sang Kaisar 2 - Dongeng Belanda
Source : click disini
Share:

Monday, December 16, 2019

Petualangan Empat Musisi ke Kota Bremen 2 - Dongeng Jerman

courtesy of dltk-teach.com
Dongeng Anak Dunia - Keempat musisi tersebut memutuskan untuk menggunakan bakat mereka demi kebaikan mereka. Mereka bernyanyi dan memainkan alat musik dengan sangat keras tanpa nada dan kunci, suara nyanyian dan suara alat musik nya terdengar sangat jelek dan bahkan membuat telinga terasa ingin pecah mendengarnya.

BANG! BANG! MEMBANTING! MEMBANTING! TIUPAN! TIUPAN!

Suara saksofon sang Ayam yang memekik, suara nyanyian sang Kucing yang meratap, suara drum sang Anjing yang menggebuk-gebuk, dan suara gitar sang Keledai yang tidak selaras.

THONK! THONK! SUARA MENDESING! SUARA MENDESING! TEPUK! MEMBANTING!

Kemudian mereka semua mulai bernyanyi dengan suara mereka yang sangat unik:

COCKA-DOODLE-DOO !! MEOOOW! REEER !! PAKAN! PAKAN!! BUNYI KELEDAI! BUNYI KELEDAI!!

Keributan tersebut menyebabkan gerombolan sang serigala bergegas secepat keluar dari gubuk tersebut.

Setelah para sang Serigala keluar, Musisi-musisi keliling tersebut memasuki gubuk kecil itu dan membersihkan gubuk dari kekacauan para sang Serigala, dan menghabiskan makanan-makanan karena mereka tidak ingin menyia-nyiakan makanan yang ditinggalkan oleh para kawanan sang Serigala.

Kemudian, mereka tertidur di sofa dan tempat tidur yang berada didalam gubuk kecil itu. Sang Ayam meletakkan saksofonnya di atas meja di samping dapur, sang Kucing menjilat air di mangkuk, sang Anjing membersihkan drumnya dan meletakkannya di samping tempat tidurnya, tapi sang Keledai sangat lelah sehingga dia meninggalkan gitarnya di pintu depan.

Musisi-musisi keliling tersebut tidak tahu bahwa keempat kawanan serigala itu telah merencakan sesuatu, mereka akan mengirim salah satu serigala ke gubuk kecil memastikan aman untuk kembali.

Sang Serigala mendekati gubuk kecil dan membuka pintu dengan hati-hati.

CREAAAAK !!, suara pintu terbuka.

Sang Serigala menunggu beberapa saat sebelum melanjutkan masuk kedalam gubuk. Didalam gubuk itu sangat gelap gulita dan sang Serigala tidak bisa melihat apa pun kecuali kegelapan. Saat ia mengambil langkah, kaki sang Serigala turun tepat di atas gitar sang keledai.

JREENGG! JREENGG! JREENGG! JREENGG!, suara gitar berbunyi.

Serigala dikejutkan oleh suara yang mengerikan seperti itu. Dia tersandung gitar yang membuatnya jatuh ke drum sang Anjing.

BAM! BANG! BAM! BANG!

Sang Serigala itu kemudian berusaha keras untuk menjaga keseimbangannya, namun kepalanya terbentur ke meja yang membuat mangkuk air sang Kucing terbalik ke kepala sang Serigala.

SUARA MENDESING! GUYURAN! SPLOOSH! GUYURAN!, suara air tumpah dan mangkuk terbalik.

Karena basah kuyup dan ketakutan, sang Serigala itu kemudian mencoba bangkit tetapi kepalanya terbentur saksofon sang Ayam.

PRANK! PRANK! PRANK! PRANK!, suara saksofon jatuh.

Sang Serigala panik dan akhirnya berlari keluar dari gubuk. Dia berlari melewati teman-temannya, kemudian teman-temannya pun mengikutinya sesaat setelah lewat. Sampai akhirnya mereka tidak pernah terlihat lagi.

Musisi-musisi keliling itupun memutuskan untuk tidak melanjutkan perjalanan ke kota Bremen, karena mereka telah menemukan semua kebahagiaan dalam musik yang mereka dapat dalam satu sama lain.

Selama sisa hari-hari mereka, sang Ayam bermain saxophone sambil bernyanyi, sang Kucing sebagai penyanyi utama, sang Anjing bermain drum sambil bernyanyi, dan sang Keledai bermain gitar sambil bernyanyi, mereka tinggal di gubuk dan bermain musik untuk hewan-hewan yang tinggal di sekitarnya.

Tamat.

Cerita Sebelumnya : Petualangan Empat Musisi ke Kota Bremen 1 - Dongeng Jerman
Source : click disini
Share:

Petualangan Empat Musisi ke Kota Bremen 1 - Dongeng Jerman

courtesy of dltk-teach.com
Dongeng Anak Dunia - Di suatu tempat ada seekor keledai yang sangat senang bernyanyi dan juga suka bermain gitar.

Namun, di kota tempat kelahirannya tidak ada satupun yang menyukainya bernyanyi sambil bermain gitar karena keledai-keledai lain tidak terlalu menyukai musik,  mereka lebih suka menikmati makan makanan jerami atau rumput.

Karena hal itu, sang Keledai berkemas mengepak tas dan gitarnya dan ia memutuskan untuk melakukan perjalanan ke kota Bremen.

Sepanjang perjalanannya menuju kota Bremen, sang Keledai bertemu dengan sang Anjing yang cukup populer atas permainan drum nya yang fantastis dan memiliki suara yang merdu.

Sang Keledai memberi tahu sang Anjing tentang rencananya untuk menjadi musisi yang sukses di kota Bremen. Mendengar hal itu, sang Anjing langsung menawarkan dirinya untuk menemani sang keledai dalam perjalanannya ke kota Bremen.

Keduanya langsung berangkat.

Saat mereka berdua sedang asik berjalan sambil bernyanyi dan memainkan alat musik nya masing-masing, mereka bertemu dengan sang Kucing.

Sang Kucing sangat suka bernyanyi dan dia juga memiliki suara yang merdu. Dia akan menyelaraskan suaranya dengan burung-burung di hutan pada siang hari dan jangkrik pada malam hari. Bahkan, sang Tupai, sang possum, sang musang, dan lainnya rela datang dari tempat yang jauh untuk mendengarkan suara sang Kucing yang indah dan merdu.

Sama seperti sang Keledai dan sang Anjing, sang Kucing memiliki suara yang unik.

Penasaran mengapa sang Keledai and sang Anjing pergi meninggalkan rumahnya, sang Kucing bertanya ke mana mereka akan pergi.

"Kami akan menuju ke kota besar Bremen," sang Keledai mulai menjelaskan.

"Kita akan mengadu nasib dan sukses di kota Bremen sebagai musisi!" sang Anjing berkata dengan sungguh-sungguh.

Sang Kucing pun ingin ikut bergabung bersama sang Keledai dan sang Anjing menuju kota Bremen, dan ketiga musisi tersebutpun berangkat ke kota Bremen.

Mereka melakukan perjalanan sambil bernyanyi dan memainkan musik, sang Kucing bernyanyi, sang Anjing bermain drum sambil bernyanyi, dan sang Keledai bermain gitar sambil bernyanyi. Setelah melakukan perjalanan selama beberapa jam, mereka memutuskan untuk berhenti sejenak di samping gudang besar yang dikelilingi oleh alang-alang.

Saat istirahat, ketiganya memutuskan untuk memainkan lagu. Suara mereka yang indah dan merdu menarik perhatian sang Ayam.

"Musik yang sangat indah. Bolehkah aku ikut bergabung? "Tanya sang Ayam.

"Ya, tentu saja boleh," sang Keledai dan sang Kucing menjawab bersamaan.

"Ya! Yup! " sang Anjing menambahkan.

Keempat musisi mulai bermain: sang Keledai memainkan gitar, sang Anjing memainkan drum, sang Kucing bernyanyi, dan sang Ayam bermain
saksofon.

Musik dan suara mereka terdengar sangat indah, terutama dengan keterampilan sang Ayam memainkan saksofon. Sang Ayam juga memiliki suara bernyanyi yang sangat unik. Kemudian, sang Keledai mengajak sang Ayam untuk bergabung untuk melakukan perjalanan ke kota Bremen.

Mendengar hal tersebut, sang Ayam langsung setuju.

Keempat musisi tersebut, sang Ayam bermain saksofon sambil bernyanyi, sang Kucing pun ikut bernyanyi, sang Anjing bermain drum sambil bernyanyi, dan sang Keledai bermain gitar sambil bernyanyi, berangkat melanjutkan perjalanan mereka ke kota Bremen.

Di tengah perjalanan mereka merasa sangat lelah dan lapar. Ketika mereka tiba di padang rumput yang terbuka yang dipenuhi bunga aster, keempat musisi itu sangat lega melihat sebuah gubuk kecil.

Ketika mereka mendekati gubuk kecil itu, mereka bisa mendengar tawa yang keras dari dalam.

"apakah kita harus mengetuk pintu gubuk kecil itu ...?" sang kucing bertanya dengan hati-hati.

"Supaya kita semua aman, kita harus memastikan siapa yang ada didalam gubuk itu," jawab sang Keledai.

"Ide bagus - yup, yup!" sang Anjing menambahkan.

Mereka diam-diam berjalan ke sisi timur gubuk di mana mereka bisa melihat sinar yang keluar dari jendela kecil. Mereka mengintip ke dalam dan mereka bisa melihat sekawanan empat serigala memakan makanan yang tampaknya dicuri dari pondok.

"Mereka adalah perampok yang jahat!" sang Ayam berbisik.

"Ya! Yup! "sang Anjing menambahkan sambil menggelengkan kepalanya dengan marah.

Source : click disini
Share:

Friday, December 13, 2019

Hansel dan Gretel 4 - Dongeng Jerman

courtesy of dltk-teach.com
Dongeng Anak Dunia - "Yah, tidak ada naga yang terlihat! Bahkan tidak ada ujung ekor atau bau asap!" dia berseru.

"Mungkin dia mencium bau kedatanganmu," jawab Gretel terus terang, sambil terus memotong daging. "Naga memiliki indera penciuman yang tajam, kau tahu," katanya singkat.

"Hmph ... Potong lebih besar! Semakin besar semakin bagus!" desak penyihir jahat, sambil menutup pintu baja tetapi lupa untuk menguncinya.

Ketika penyihir jahat fokus pada Gretel yang mengiris, Hansel diam-diam menggerakkan tulang tipis di sekitar lubang kunci kandangnya:

DENTING! KLIK!! DING !!!

Perlahan dan pelan, Hansel mengambil tulang itu dan dengan sabar menunggu rencananya terbuka.

Begitu Gretel selesai mengirisnya, penyihir jahat itu membawa potongan daging itu ke panci yang terletak tepat di bawah Hansel.

"Baiklah? Apa yang kamu tunggu, gadis cantik kecil? Bantu aku untuk menaruh makanan ini di panci!" Penyihir jahat itu memerintahkan Gretel.

"Hmm. Panci itu tidak terlihat cukup panas," kata Gretel.

"Aku akan mencelupkan kaki kecilmu ke dalam dan kita bisa memeriksanya," si penyihir jahat mencibir.

"Bagaimana kamu bisa percaya bahwa aku akan mengatakan itu cukup panas? Aku pasti akan berbohong dan kemudian makanan tidak akan dimasak untuk dimakan adikku," jawab Gretel.

Penyihir jahat itu mengerutkan alisnya dan melihat dari pot ke Gretel dan kembali lagi. "Oh, kurasa kau benar. Tetap Aku akan memeriksanya untuk melihat apakah airnya hampir mendidih," penyihir jahat itu mendengus.

Gretel tetap di belakang sang penyihir, ketika penyihir jahat itu mendekati pot. Gretel menunggu sinyal Hansel.

Sama seperti penyihir jahat, egois membawa ujung hidungnya yang panjang dan bengkok ke air mendidih, Hansel menendang pintu kandangnya hingga terbuka. Hal ini memberi Gretel sinyal untuk mendorong penyihir jahat itu ke panci tempat air yang sudah mendidih. Penyihir jahat itu jatuh ke dalam panci tepat pada waktunya dan Hansel mendarat tepat di kepalanya untuk menghindari air panas di bawah kakinya. Panas dari air tersebut mencairkan si penyihir tua menjadi sirup yang manis dan lengket.

Begitu mereka mengumpulkan karung-karung emas yang telah dicuri dari penyihir jahat selama bertahun-tahun dari anak-anak lain yang datang ke rumah permennya, Anak-anak tersebut lari keluar dari rumah sang penyihir jahat.

Hansel dan Gretel menelusuri jalan di mana mereka pertama kali mencium aroma permen sampai mereka mencapai di rawa yang sangat kecil tempat Hansel terakhir menjatuhkan remah roti. Namun, anak-anak tersebut menemukan remah-remah roti mereka telah dimakan dan digantikan oleh batu loncatan yang dicuri oleh burung yang nakal. Burung itu berkicau dengan gembira saat menghabiskan remah roti terakhirnya.

Rupanya, burung itu juga lapar!

Hansel dan Gretel mengumpulkan batu loncatan mereka di dalam kantong-kantong emas dan berjalan pulang.

Ketika mereka tiba di rumah, mereka bertemu dengan ayahnya dan memeluk ayah mereka. Istri sang penebang kayu sekaligus Ibu Hansel dan Gretel telah meninggal, ironisnya, Ibu mereka meninggal karena keracunan makanan.

Ayah mereka menyambut mereka di rumah dan meminta maaf karena membiarkan keegoisan ibu mereka yang telah mengalahkannya. Sang ayah merawat Hansel dan Gretel dengan kasih sayang. Sampai akhirnya azal menjemput ayah mereka, karena keracunan makanan seperti ibu mereka yang lebih lambat, lebih halus, dan sayangnya lebih menyakitkan tak lama setelah itu.

Kedua saudara kandung itu hidup dalam kebahagiaan bersama selama sisa hari-hari mereka berbagi kekayaan yang diambilnya dari rumah sang penyihir dan tentu saja, melewatkan batu di danau setengah mil lebih sambil memberi makan remah-remah roti kepada burung-burung yang nakal.

Tamat.

Cerita Sebelumnya : Hansel dan Gretel 3 - Dongeng Jerman
Source : click disini
Share:

Hansel dan Gretel 3 - Dongeng Jerman

courtesy of dltk-teach.com
Dongeng Anak Dunia - Ketika Gretel memasuki rumah itu, dia segera mendengar pintu roti jahe tertutup rapat. Dia berbalik dan memperhatikan seluruh bagian dalam rumah permen itu terbuat dari baja padat. Di dalam rumah ada tas dan kantong koin emas yang cemerlang.

Gretel memutar kepalanya kembali dan melihat Hansel dikurung di dalam sangkar yang tergantung langsung di atas panci air yang mendidih! Wanita tersebut sama sekali bukan wanita baik-baik, dia adalah wanita yang memiliki penyakit jahat!

"Sekarang, duduklah di meja itu, gadis cantik kecil," perintah penyihir jahat itu pada Gretel. "Bantu aku memotong daging itu. Kita akan menggemukkannya!" dia berseru penuh semangat sambil menunjuk Hansel.

Sekarang Gretel mengerti rencana penyihir jahat, dia telah menggunakan rumah permennya untuk memikat mereka masuk sehingga dia bisa memakannya untuk makan malam!

Gretel berpikir semua harapannya hilang ketika dia duduk di meja logam besar tempat dia mengiris daging. Dia menangis dan memotong daging itu, dia mengiris sambil menangis. Gretel mengisi tiga ember besar penuh dengan makanan berlemak untuk wanita tua itu untuk dimasak di panci besar dengan air mendidih. Hansel yang malang duduk dengan cemas memikirkan cara untuk melarikan diri. Dia memperhatikan Gretel ketika melemparkan sisa-sisa dan tulang-tulang ke tumpukan terpisah di samping ember daging yang diiris.

Tiba-tiba, Hansel dikejutkan oleh ide cemerlang, dia mulai batuk hebat dalam upayanya untuk menarik perhatian Gretel.

"Oh, hentikanlah batukmu itu! Sebaiknya kau persiapkan dirimu sebelum aku makan!" si penyihir jahat menjerit. Semua keributan menyebabkan Gretel mendongak ke arah Hansel. Dia menggerakkannya untuk mengalihkan perhatian penyihir jahat. Melihat keputusasaan saudaranya yang malang, Gretel berpikir keras untuk mencari cara mengalihkan perhatian si penyihir jahat.

Setelah berpikir sejenak, Gretel menangis dan menjatuhkan pisaunya:

"Astaga!" dia menangis.

"Apa yang sedang kamu lakukan? Kembali bekerja!" si penyihir egois yang jahat memekik sekali lagi.

"Kurasa aku melihat ... kurasa aku melihat ... NAGA di luar!" Gretel menangis, meyakinkan. Hansel menahan tawa karena kata-kata yang diucapkan Gretel tidak masuk akal dan lebih konyol.

"NAGA, katamu?" si penyihir jahat bertanya.

"Oh, astaga. Itu benar-benar naga yang kulihat! Itu pasti akan membakar hutan ini dengan nafas yang berapi-api dan kemudian rumah permenmu akan terungkap ke semua orang dewasa!" Kata Gretel. "Bagaimana kamu bisa menangkap anak-anak jika rumah permenmu tidak dirahasiakan oleh orang dewasa dan tidak bisa lagi mencium aroma manis permen itu setelah terbakar oleh Naga?" Gretel bertanya dengan suaranya yang manis seperti sirup yang menetes dari atap.

Termakan omongan Gretel, sang penyihir jahat itupun membuka kunci pintu baja atau roti jahe dan berlari keluar mencari naga yang dilihat oleh Gretel.

Hansel dengan cepat meminta Gretel untuk menyerahkan salah satu tulang yang tergeletak di samping ember tempat daging itu. Gretel mengangkat tulang besar, tetapi Hansel menggelengkan kepalanya, dia mengangkat tulang yang tebal, tetapi Hansel menggelengkan kepalanya, dan kemudian dari dasar tumpukan, Gretel menemukan tulang yang paling tipis dari semuanya dan membawanya ke kandang Hansel karena dia tahu untuk apa dia akan menggunakannya.

Dia berkata, rencananya tepat pada waktunya bagi mereka untuk mendengar penyihir jahat bergegas kembali.

Tepat ketika Gretel duduk di meja logam besar, penyihir jahat masuk ke dalam rumah itu dengan bingung.

Source : click disini
Share:

Thursday, December 12, 2019

Hansel dan Gretel 2 - Dongeng Jerman

courtesy of dltk-teach.com
Dongeng Anak Dunia - Mereka terbangun karena mendengar suara sang penebang kayu dan istrinya sedang berdebat.

"Bagaimana kamu bisa membiarkan anak-anak kita yang tercinta sendirian di hutan?" Mereka mendengar ayah mereka bertanya kepada ibu mereka dengan sedih.

"Kami akan ... Kita semua akan kelaparan, jika mereka tetap tinggal di sini! Ini satu-satunya jalan supaya kita berdua bisa tetap hidup" jawabnya.

Sekarang Hansel dan Gretel pasti tahu bahwa keberuntungan mereka telah berakhir.

Hansel mencoba memikirkan cara untuk mengeluarkan mereka berdua dari kekacauan di keluarga mereka. Dia melihat sekeliling mencari batu loncatan, namun mereka tidak menemukan satupun, Hansel mengira burung nakal telah mencuri semua batu loncatan.

Hansel dan Gretel putus asa dan kembali ke tempat tidur mereka, menunggu ibu mereka datang dan membawa mereka ke hutan.

Benar saja, sang istri penebang kayu berjalan ke kamar mereka. Dia memerintahkan Hansel memakai sepatu botnya dan Gretel memakai pakaiannya.

Sekali lagi mereka pergi ke arah hutan.

Namun, sebelum mereka pergi, sang penebang kayu diam-diam menyelipkan sepotong roti kecil kepada Hansel. Hansel melihat ekspresi putus asa di wajah ayahnya yang tersayang.

Hansel menyelipkan roti di sakunya, menghancurkan roti tersebut menjadi remah-remah dan dengan wajah sedih mengikuti di belakang ibunya dan saudara perempuannya yang terkasih. Setiap beberapa langkah kakinya, ia menjatuhkan remah roti itu ke tanah.

Namun, ibu mereka tampak curiga pada Hansel.

"Hansel, apa yang sedang kamu rencanakan?" Teriaknya.

Mendengar ibunya marah, Gretel dengan cepat menemukan cara untuk mengalihkan perhatian ibu mereka:

"Ibu! Ibu! Peri hutan liar baru saja terbang ke rambutmu!"

Karena panik, ibu Hansel dan Gretel mulai gemetar dan menggeliat, dia merapikan rambutnya dan memekik ketakutan.

Hal tersebut memberikan Hansel waktu untuk mengejar ketinggalannya.

"Kalian membuat ibu kesal dan marah. Cepatlah SEKARANG," gerutu ibu mereka.

Mereka melakukan perjalanan beberapa mil lagi sampai mereka tiba di tempat terbuka yang sangat kecil, bahkan lebih kecil dari sebelumnya.

"Ibu akan mencari tempat yang bagus untuk memotong kayu. Kalian berdua, tetaplah disini! Ibu akan segera kembali kesini," perintahnya. Jadi, anak-anak menunggu dan menunggu DAN menunggu, tetapi ibu mereka tidak pernah kembali lagi ke tempat Hansel dan Gretal berada.

Hansel menawari Gretel sepotong roti yang tersisa.

"Ini bukannya yang tadi kau jatuhkan di tanah," kata Gretel.

"Aku menjatuhkan sebagian batu lompatan kita yang terakhir kali. Ibu membawa kita ke rute yang berbeda hari ini dan burung bodoh itu pasti telah mencuri semua batu itu. Besok pagi kita jalan menelusuri jejak remah-remah roti yang telah aku jatuhkan ke tanah, "Jawab Hansel.

"Pagi? Hansel! Aku tidak mau tinggal di sini semalam," kata Gretel. Kemudian teringat akan kepanikan Hansel tadi malam, Gretal mulai cemas, "Bagaimana dengan serigala? Bagaimana dengan—"

"Oke. Tidak ada serigala, beruang, cougars, rakun, musang, atau tupai yang akan memangsa kita. Aku mengerti, apa yang kau rasakan. Kita akan keluar dari sini," kata Hansel, menyela perkataan adiknya.

Mereka berjanji satu sama lain dan kemudian bersantai di rawa yang sangat kecil, sambil mengistirahatkan kaki mereka dan bermain tebak-tebakan. Tiba-tiba, hidung mereka dipenuhi dengan aroma manis yang aneh. Mereka mengikuti aroma tersebut yang lebih kuat dan lebih lezat.

Mulut mereka meneteskan air liur, Hansel dan Gretel akhirnya mendapatkan sumber aroma tersebut.

Di depan mata dan hidung mereka terdapat sebuah rumah yang seluruh bangunannya terbuat dari permen yang tampak lezat dan manis.

Atapnya dilapisi dengan lapisan gula putih halus dan sirup merah muda, pintu dorong terbuat dari permen karet yang diseduh dengan gula yang berkilau, sungai cokelat dan susu berbusa mengalir di bawah jembatan roti jahe yang mengarah ke pintu roti jahe, dan sebuah taman lolipop berada di depan jendela gula besar yang dikristalisasi.

Sejenak Hansel dan Gretel berdiri dengan tertegun, dan kemudian tanpa hati-hati atau ragu-ragu, mereka berlari ke rumah itu dan mulai menjejali wajah mereka dengan penuh permen.

"Gadis kecil apa yang membuatmu datang ke rumahku ini?" pekik suara aneh.

Hansel dan Gretel berhenti sejenak dan saling menatap, wajah mereka berantakan dipenuhi permen.

"Ugh!" teriak mereka berbisik serempak.

"Oh, dua anak kecil!" suara itu memekik lagi. Hansel dan Gretel berbalik dan menatap seorang wanita yang sangat kecil dengan rambut acak-acakan mengenakan gaun merah muda panjang. Dia terlihat sangat aneh dan berbau sangat lucu dan agak terlalu manis.

Wanita tua itu kemudian mengundang Hansel dan Gretel ke rumahnya.

"Ada lebih banyak permen di sini! Permen segar, manisanku!" dia memanggil mereka, memberi mereka isyarat di dalam rumahnya.

Meskipun Gretel protes hati-hati, Hansel tetap berlari ke rumah permen itu. Setelah beberapa saat berdiri di luar, wanita tua itu mengeluarkan kepalanya yang bergigi bergerigi keluar dari rumah kecil itu dan memberi isyarat kepada Gretel:

"Masuk, masuk. Ya ampun, kamu sangat cantik!"

Source : click disini
Share:

Hansel dan Gretel 1 - Dongeng Jerman

courtesy of dltk-teach.com
Dongeng Anak Dunia - Alkisah hiduplah seorang penebang kayu dan istrinya. Dalam kesehariannya mereka hidup dalam kebahagiaan di sebuah pondok kayu kecil dengan dua anak mereka yaitu Hansel dan Gretel.

Kedua anak mereka tumbuh menjadi anak yang lebih bijak. Hansel adalah seorang anak yang cerdas, lembut, dan menawan, sedangkan Gretel adalah seorang anak yang puitis, berhati-hati, dan cerdik. Kedua anak itu senang melompati batu-batu di danau.

Hansel dan Gretel menghabiskan sebagian besar waktu mereka untuk menemukan batu loncatan yang sempurna dan rata. Koleksi batu mereka terbilang cukup besar, karena mereka menghabiskan lebih sering mengumpulkan batu. Seiring berjalannya waktu, mereka mendapatkan teman yang aneh seperti seekor burung yang akan mencuri batu mereka dan menyembunyikannya di berbagai tempat, Hansel dan Gretel pun tidak tahu mengapa burung tersebut melakukan hal itu.

Pada puncak masa kecil Hansel dan Gretal, mereka dilanda rasa kelaparan yang hebat yang melanda negara tempat Hansel dan Gretel tinggal. Hal itu membuat orang kaya terasing dari kelas menengah dan miskin, kelas pedagang berjuang untuk bertahan hidup, dan yang termiskin dari yang miskin jatuh ke dalam kelaparan. Pemotong kayu dan istrinya bersama dengan Hansel dan Gretel akhirnya berjuang hidup untuk tetap bisa makan.

Momen kelaparan yang berulang-ulang tersebut berangsur-angsur menyebabkan istri sang penebang kayu memilih egoisme. Suatu malam, setelah Hansel dan Gretel terlelap di tempat tidurnya, sang istri mendekati suaminya.

"Sebentar lagi musim dingin akan datang...." sang istri memulai percakapan. "Kita tidak bisa memberi makan untuk semua orang di rumah kecil ini ... Kita tidak bisa ..."

"Lalu, apa yang harus kita lakukan?" Tanya sang penebang kayu.

"Kita harus meninggalkan anak-anak sendirian di hutan kayu. Dengan begitu kita hanya perlu memberi makan untuk diri kita sendiri, "jawabnya.

"Jika kita meninggalkan mereka di sana, mereka pasti akan kelaparan!" Serunya.

"Dan jika kita membiarkan mereka tetap di sini, kita semua pasti akan kelaparan," jawabnya.

Tidak banyak yang diketahui oleh penebang kayu dan istrinya, Hansel dan Gretel telah mendengarkan seluruh percakapan mereka.

"Hansel, Ibu kita tidak menginginkan kita lagi," ratap Gretel.

"Ssst, Gretel! Ayah tidak akan membiarkan Ibu menyingkirkan kita, "jawab Hansel, berusaha menenangkan Gretel.

"Oh, tapi apa yang akan Ayah lakukan setelah kita dibiarkan sendirian dengan Ibu kita?" Tanya Gretel.

"Aku sudah memikirkannya," jawabnya.

Hansel sangat cerdas. Rencana tindakannya selalu diperhitungkan dengan matang. Keesokan harinya, sebelum mereka diperintahkan memulai tugas-tugas rumah tangga, Hansel berlari ke danau. Dia mengumpulkan lusinan batu loncatan.

Ketika dia kembali ke rumah, Hansel dapat melihat bahwa ibu dan saudara perempuannya sedang berkemas untuk pergi ke hutan, meskipun Hansel tahu bahwa kali ini ibu mereka memiliki rencana yang berbeda untuk mereka.

Dia memegang karung yang berisi batu lompatan dan memegangnya dengan erat-erat ketika dia mendekati ibunya.

"Anak-anakku sayang, kita sedang menjalani masa-masa sulit. Kita harus pergi ke hutan untuk membantu pekerjaan ayahmu, "katanya.

"Tapi -" kata kedua anak itu.

"Tidak ada 'tapi-tapi'!" Ibu mereka memarahinya.

Maka, Hansel, Gretel, dan ibu mereka pergi ke hutan. Tempatnya sangat menakutkan seperti kabut tebal di malam badai, warna langit abu-abu gelap, dan pohon-pohon itu terlihat hitam dan suram.

Untungnya, Hansel ingat untuk menjatuhkan batu-batu yang sudah dikumpulkan sebelumnya di tanah setiap beberapa dia melangkah, sehingga mereka dapat mengikuti jejak batu-batu tersebut untuk kembali ke rumah.

"Hansel, apa yang sedang kamu rencanakan?" Teriak ibu mereka dengan tidak sabar.

"Ibu! Ibu! Lihatlah tupai-tupai itu di pohon. Aku bersumpah mereka menari seolah-olah mereka sedang berpesta dansa! " Gretel memanggil ibunya dan menggunakan kecerdasannya untuk mengalihkan perhatian ibu mereka.

Gretel tahu persis apa tujuan Hansel. Dia menyatukannya saat dia melihat wajah ibunya mengerut.

"Dimana? Ibu tidak melihat ada tupai! Ibu tidak melihat ada tarian! "Seru Ibu mereka yang merasa bingung.

Hansel tidak menyia-nyiakan waktu yang sempit itu untuk mengejar ketinggalannya. "Oh, cepatlah. Kita masih perlu melakukan perjalanan yang cukup jauh, "gerutu ibu mereka.

"Ke mana kita akan pergi, Ibu?" Hansel bertanya, namun tidak ada tanggapan dari ibu mereka.

Hansel menjatuhkan batu satu-persatu setiap langkahnya dan Gretelpun mendengar jatuhnya batu tersebut.

Saat mereka sedang berjalan, Hansel sesekali menjatuhkan batu, sampai mereka mencapai tempat terbuka yang kecil. Ibu mereka yang gila memerintahkan Hansel dan Gretel untuk duduk di atas kayu mati.

"Ibu akan mengumpulkan kayu. Tetaplah di sini, dan aku akan segera kembali kesini," kata ibu mereka yang berbohong.

Anak-anak tetap duduk dengan tenang. Mereka menunggu dan menunggu dan menunggu, tetapi ibu mereka tidak pernah kembali untuk mereka.

Hansel mulai khawatir akan keselamatan mereka. Dia menangis kepada Gretel, "Bagaimana kalau kita diserang atau dimakan oleh binatang buas seperti serigala, Beruang, Cougars, ataupun Rakun?. Gretel apa yang harus kita lakukan? "

"Aku akan memikirkannya," jawabnya sambil bangkit dari kayu mati tersebut. Dia mengambil tangan Hansel, dan keduanya berjalan mengikuti jejak batu yang dijatuhkan oleh Hansel.

Hansel dan Gretel akhirnya tiba di rumah saat fajar mulai terbit. Namun, mereka sangat lelah sehingga keduanya langsung tertidur tepat di depan pintu pondok mereka.

Source : click disini
Share:

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...