Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Friday, December 13, 2019

Hansel dan Gretel 4 - Dongeng Jerman

courtesy of dltk-teach.com
Dongeng Anak Dunia - "Yah, tidak ada naga yang terlihat! Bahkan tidak ada ujung ekor atau bau asap!" dia berseru.

"Mungkin dia mencium bau kedatanganmu," jawab Gretel terus terang, sambil terus memotong daging. "Naga memiliki indera penciuman yang tajam, kau tahu," katanya singkat.

"Hmph ... Potong lebih besar! Semakin besar semakin bagus!" desak penyihir jahat, sambil menutup pintu baja tetapi lupa untuk menguncinya.

Ketika penyihir jahat fokus pada Gretel yang mengiris, Hansel diam-diam menggerakkan tulang tipis di sekitar lubang kunci kandangnya:

DENTING! KLIK!! DING !!!

Perlahan dan pelan, Hansel mengambil tulang itu dan dengan sabar menunggu rencananya terbuka.

Begitu Gretel selesai mengirisnya, penyihir jahat itu membawa potongan daging itu ke panci yang terletak tepat di bawah Hansel.

"Baiklah? Apa yang kamu tunggu, gadis cantik kecil? Bantu aku untuk menaruh makanan ini di panci!" Penyihir jahat itu memerintahkan Gretel.

"Hmm. Panci itu tidak terlihat cukup panas," kata Gretel.

"Aku akan mencelupkan kaki kecilmu ke dalam dan kita bisa memeriksanya," si penyihir jahat mencibir.

"Bagaimana kamu bisa percaya bahwa aku akan mengatakan itu cukup panas? Aku pasti akan berbohong dan kemudian makanan tidak akan dimasak untuk dimakan adikku," jawab Gretel.

Penyihir jahat itu mengerutkan alisnya dan melihat dari pot ke Gretel dan kembali lagi. "Oh, kurasa kau benar. Tetap Aku akan memeriksanya untuk melihat apakah airnya hampir mendidih," penyihir jahat itu mendengus.

Gretel tetap di belakang sang penyihir, ketika penyihir jahat itu mendekati pot. Gretel menunggu sinyal Hansel.

Sama seperti penyihir jahat, egois membawa ujung hidungnya yang panjang dan bengkok ke air mendidih, Hansel menendang pintu kandangnya hingga terbuka. Hal ini memberi Gretel sinyal untuk mendorong penyihir jahat itu ke panci tempat air yang sudah mendidih. Penyihir jahat itu jatuh ke dalam panci tepat pada waktunya dan Hansel mendarat tepat di kepalanya untuk menghindari air panas di bawah kakinya. Panas dari air tersebut mencairkan si penyihir tua menjadi sirup yang manis dan lengket.

Begitu mereka mengumpulkan karung-karung emas yang telah dicuri dari penyihir jahat selama bertahun-tahun dari anak-anak lain yang datang ke rumah permennya, Anak-anak tersebut lari keluar dari rumah sang penyihir jahat.

Hansel dan Gretel menelusuri jalan di mana mereka pertama kali mencium aroma permen sampai mereka mencapai di rawa yang sangat kecil tempat Hansel terakhir menjatuhkan remah roti. Namun, anak-anak tersebut menemukan remah-remah roti mereka telah dimakan dan digantikan oleh batu loncatan yang dicuri oleh burung yang nakal. Burung itu berkicau dengan gembira saat menghabiskan remah roti terakhirnya.

Rupanya, burung itu juga lapar!

Hansel dan Gretel mengumpulkan batu loncatan mereka di dalam kantong-kantong emas dan berjalan pulang.

Ketika mereka tiba di rumah, mereka bertemu dengan ayahnya dan memeluk ayah mereka. Istri sang penebang kayu sekaligus Ibu Hansel dan Gretel telah meninggal, ironisnya, Ibu mereka meninggal karena keracunan makanan.

Ayah mereka menyambut mereka di rumah dan meminta maaf karena membiarkan keegoisan ibu mereka yang telah mengalahkannya. Sang ayah merawat Hansel dan Gretel dengan kasih sayang. Sampai akhirnya azal menjemput ayah mereka, karena keracunan makanan seperti ibu mereka yang lebih lambat, lebih halus, dan sayangnya lebih menyakitkan tak lama setelah itu.

Kedua saudara kandung itu hidup dalam kebahagiaan bersama selama sisa hari-hari mereka berbagi kekayaan yang diambilnya dari rumah sang penyihir dan tentu saja, melewatkan batu di danau setengah mil lebih sambil memberi makan remah-remah roti kepada burung-burung yang nakal.

Tamat.

Cerita Sebelumnya : Hansel dan Gretel 3 - Dongeng Jerman
Source : click disini
Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...