Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Sang Raja dan Ahli Pemuji - Dongeng Asia

Tersebutlah seorang Raja yang sangat arip dan bijaksana dalam menjalakan pemerintahan kerajaannya, rakyat sangat bahagia dan sangat mencintai sang Raja mereka.

Hans Yang Bodoh - Dongeng Belanda

Tersebutlah seorang pengawal tua yang berkeinginan menikahkan salah satu orang putranya dengan putri sang Raja, lalu dia mendidik dua orang putranya yang akan mengatakan kata-kata terbaik untuk syarat yang harus dipenuhinya.

Putusan Sang Karakoush - Dongeng Mesir

Dikala malam yang sunyi sepi dan sangat dingin ini, semua orang memanfaatkan untuk tidur istirahat dengan tenang diperaduan masing-masing dengan selimut tebalnya setelah siang harinya beraktifitas yang sangat melelahkan.

Thursday, February 20, 2020

Sang Puteri Bulan - Dongeng Jepang

courtesy of pinterest.com
Dongeng Anak Dunia - Di ujung Jepang dasar Gunung Fuji, hidup seorang pemotong bambu dan istrinya yang cantik. Mereka hidup bahagia disana. Mereka saling mencintai satu sama lain. Namun, mereka belum memiliki anak dan mereka sangat sedih dan kesepian.

Suatu hari, sang pemotong bambu pulang dari kerja. Dia meletakkan alat-alatnya di atas meja dan memperhatikan istrinya duduk sendirian sambil terisak-isak sedih.

Sang istri berkata, "Oh, suamiku tersayang, di dunia ini aku tidak berharap banyak selain kehadiran seorang anak."

Sang pemotong bambu memandangi istrinya yang sedih dan merasa putus asa karena dia tidak bisa membuatnya lebih bahagia. Malamnya, sang istri menatap Gunung. Puncak gunung tertutup salju yang cemerlang dari Fuji dan berteriak dengan sedih, "Aku berharap bisa memiliki seorang anak yang manis! Aku merasa sedih karena dimasa muda pernikahanku masih belum bisa mengasuh anak! Kirimkan aku seorang anak untuk kurawat! hanya itu saja yang aku inginkan. "

Sementara istrinya berbicara, sang pemotong bambu itu melihat cahaya berkilau yang bersinar dari titik teratas Gunung Fuji.

"Suamiku sayang! Lihat! Lihat! Di sana - di puncak gunung! Ada wajah seorang anak berkilauan padaku! " istrinya berteriak.

Sang pemotong bambu itu berasumsi bahwa itu hanya figur imajinasi istrinya. "Meskipun demikian, aku akan pergi ke puncak Gunung Fuji itu untuk melihat apa yang ada di sana," katanya ragu.

Sang pemotong bambu mendaki gunung selama berjam-jam. Dia pergi ke tempat terbuka yang kecil di jalan gunung dan memperhatikan seekor kupu-kupu kecil berwarna biru dan hitam berterbangan dengan lembut ke arahnya. Ikuti aku! Dia mendengar seseorang berbisik. Sang pemotong bambu berhenti saat dia menatap kupu-kupu menari di sekitarnya. Dia tidak bisa mempercayai telinganya. Kupu-kupu itu berbicara kepadanya!

Sang pemotong bambu mengikuti kupu-kupu yang mengepakan sayapnya di sepanjang jalan Gunung Fuji. Akhirnya, kupu-kupu membawanya ke jejak cahaya perak yang mengarahkannya ke rawa dengan pohon bambu besar dan kolam kecil. Cahaya perak bersinar indah di atas air.

"Ikuti aku!" kupu-kupu itu berbisik ketika ia mengepakkan sayapnya dengan anggun dan mendarat di sebuah benda yang terletak di antara cabang-cabang pohon.

Sang pemotong bambu mendekati kupu-kupu dan menemukan seorang gadis bulan kecil di antara batang bambu.

"Anak manis! Dari mana asalmu? " pria itu berkata sambil menangis, dipenuhi dengan sukacita.

"Aku datang atas dasar perintah dari Wanita Bulan untuk bertemu denganmu. Dia adalah ibuku yang sebenarnya, dia selalu memperhatikan kesedihan istri Anda dan mengirim aku untuk menenangkan hatinya yang baik. Aku Putri Cahaya Bulan," jawab anak itu.

Sang pemotong bambu yang masih dipenuhi dengan kegembiraan membawa anak tersebut pulang ke rumah. Kupu-kupu biru dan hitam terbang di belakang mereka.

Ketika mereka tiba di rumah, sang istri menyambutnya. Saat dia melihat anak itu, dia mulai menangis dengan bahagia. Putri Cahaya Bulan memang menenangkan hati wanita itu.

Selama bertahun-tahun, Putri Cahaya Bulan tidak membawa apa pun selain kebahagiaan dan kenyamanan di hati pasangan itu. Dia membantu pemotong bambu dengan pekerjaannya, dia membantu istrinya merawat kebun dan dia selalu memiliki kata-kata baik untuk tetangga mereka di desa terdekat. Putri Cahaya Bulan bahkan berteman dengan kupu-kupu kecil dan keduanya bermain dengan gembira di ladang berumput di dekat rumah pemotong bambu.

Bahkan ketika dia tumbuh dewasa, Putri Cahaya Bulan selalu bermain dengan kupu-kupu, istri pemotong bambu senang menyaksikan keduanya berlari dan bermain di lapangan.

Suatu hari yang indah ketika musim semi berubah menjadi musim panas, Puteri Cahaya Bulan tersadar bahwa waktunya bersama sang pemotong bambu dan istrinya hampir berakhir ketika dia tumbuh dewasa dan sudah waktunya baginya untuk kembali ke ibu kandungnya, Wanita Bulan di langit.

Dengan berita tersebut, sang pemotong bambu dan istrinya berseru, "Tinggallah bersama kami Putri Cahaya Bulan, jangan tinggalkan kami!"

Tetapi kupu-kupu kecil mendarat di bahu sang pemotong bambu dan berbisik dengan lembut kepada pasangan yang baik hati:

Biarkan dia pergi. Karena dia harus kembali ke tempat dia berasal. Dia telah memberi semua sukacita di dunia untuk kalian, sama seperti kalian yang telah melakukan hal yang sama untuknya. Semua penghiburan yang bisa kalian harapkan datang dalam waktu singkat, tetapi jiwa kalian akan selamanya bahagia dengan kenangan yang kalian bagikan dengan Putri Cahaya Bulan yang manis.

Putri Cahaya Bulan mengucapkan selamat tinggal kepada semua orang, dan dia akan meninggalkan daratan begitu dia kembali ke langit.

Ketika bulan purnama naik, putih dan lebih terang dari bintang mana pun di langit, sebuah jembatan cemerlang yang bersinar dengan cahaya keperakan membentang jauh dari langit ke tanah.

Semua gerakan berhenti ketika sang pemotong bambu, istri dan tetangganya menatap kagum pada Wanita Bulan yang bercahaya berjalan dengan anggun di jembatan perak, rambut panjangnya yang tipis menyatu dengan cahaya bulan yang sepertinya mengikutinya.

Saat dia melewati penduduk desa, Sang Wanita Bulan dengan lembut mendekati anaknya. Dia membungkus tubuh keperakannya di sekitar Putri Cahaya Bulan dan keduanya meluncur kembali ke atas jembatan ke rumah mereka di langit. Teman Putri Cahaya Bulan, kupu-kupu biru dan hitam kecil terbang di belakang mereka sebelum kembali untuk beristirahat lagi di bahu pemotong bambu.

Dalam perjalanannya kembali ke rumah, Putri Cahaya Bulan menangis dan sedih kalau waktu baginya sudah habis dan meninggalkan keluarganya di bumi tetapi dia senang karena dia memiliki kesempatan untuk mengenal mereka. Saat dia menangis, butiran-butiran perak kecil turun kebawah. Air mata yang bercahaya itu menetes dengan anggun ke sang pemotong bambu, istrinya, dan tetangga mereka yang semuanya sangat merindukan Puteri Cahaya Bulan. Air matanya membawa pesan cinta dan penghiburan seperti yang dia miliki selama dia di bumi.

Sampai hari ini, air mata Putri Cahaya Bulan dapat dilihat pada malam hari di kolam kecil, rawa-rawa, dan glades di seluruh Jepang, terutama di sekitar Gunung Fuji. Dan, kemungkinan besar, kupu-kupu biru dan hitam kecil akan mendekat, terbang di ladang berumput.

Tamat.

Source: click disini
Share:

Tuesday, February 11, 2020

Kisah Goldilocks dan Tiga Beruang - Dongeng Inggris

courtesy of toysrus.co.za
Dongeng Anak Dunia - Suatu ketika, ada seorang gadis kecil bernama Goldilocks. Dia berjalan-jalan di hutan. Lalu, tibalah dia di sebuah rumah. Dia mengetuk pintu rumah tersebut, namun tidak ada yang menjawab, lalu dia berjalan masuk ke dalam rumah tersebut.

Goldilocks merasa lapar dan dia melihat di meja dapur ada tiga mangkuk bubur, dia mencicipi bubur dari mangkuk pertama.

"Bubur ini terlalu panas!" dia berseru.

Jadi, dia mencicipi bubur dari mangkuk kedua.

"Bubur ini terlalu dingin," katanya.

Lalu, dia mencicipi semangkuk bubur terakhir.

"Ahhh, bubur ini pas rasanya," katanya dengan gembira dan dia memakan semua bubur yang ada di mangkuk terakhir.

Setelah dia makan sarapan tiga beruang, Goldilocks merasa lelah, dia berjalan ke ruang tamu dan dia melihat ada tiga kursi. Goldilocks duduk di kursi pertama untuk istirahat sebentar.

"Kursi ini terlalu besar!" dia berseru.

Lalu dia duduk di kursi kedua.

"Kursi ini terlalu besar, juga!" dia merengek.

Lalu dia mencoba kursi terakhir dan terkecil.

"Ahhh, kursi ini pas," katanya. Tapi ketika dia duduk di kursi untuk beristirahat!

Goldilocks sangat lelah, jadi dia naik ke kamar dan berbaring di ranjang pertama, tetapi dia merasa sulit menaiki ranjang itu. Kemudian dia berbaring di ranjang kedua, tapi terlalu lembut untuknya. Kemudian dia berbaring di ranjang ketiga dan dia merasa nyaman. Akhirnya Goldilocks tertidur dengan nyenyak.

Saat dia sedang tidur, ketiga beruang pemilik rumah tersebut pulang.

"Seseorang telah mencicipi buburku," geram beruang Papa.

"Seseorang telah mencicipi buburku juga," kata beruang Mama.

"Seseorang telah memakan buburku dan memakan semuanya!" seru si anak beruang.

"Seseorang telah duduk di kursiku," geram beruang Papa.

"Seseorang telah duduk di kursiku juga," kata beruang Mama.

"Seseorang telah duduk di kursiku juga dan telah menghancurkan semuanya," seru si anak beruang.

Mereka memutuskan untuk melihat-lihat lagi dan ketika mereka naik ke kamar, Papa beruang menggeram, "Ada seseorang yang mencoba tidur di tempat tidurku,"

"Ada seseorang yang mencoba tidur di tempat tidurku juga," kata beruang Mama

"Seseorang sedang tidur di tempat tidurku dan dia masih di sana!" seru anak beruang.

Saat itu, Goldilocks bangun dan melihat ada tiga beruang. Dia berteriak, "Tolong!" Dan dia melompat dan berlari keluar ruangan. Goldilocks berlari menuruni tangga, membuka pintu, dan lari ke hutan. Dan dia tidak pernah kembali lagi ke rumah tiga beruang.

TAMAT

Source: click disini
Share:

Tuesday, February 4, 2020

Marie dan Ikan Jeruk - Dongeng Afrika

courtesy of dltk-kids.com
Dongeng Anak Dunia - Dahulu kala ada seorang gadis cantik bernama Marie, Marie yang tinggal di sebuah istana dengan ibu dan ayahnya tercinta di dekat sungai yang besar.

Seluruh negeri mengagumi kecantikan Marie. Sehingga, menarik perhatian pangeran yang baik hati.

Suatu hari, ketika Marie merendam pakaiannya di sungai, sang pangeran datang untuk mencari tahu apakah yang dia dengar tentang kecantikan gadis itu benar. Setelah sang Pangeran melihat Marie secara langsung, ia pun tertegun oleh rambut hitam keritingnya dan matanya yang berkilau, sang pangeran menjadi tertarik pada gadis itu.

Mereka mulai menghabiskan banyak waktu bersama-sama sambil duduk di tepi sungai, berbicara tentang impian mereka berdua, dan tertawa di bawah sinar matahari yang berseri-seri.

Akan tetapi sang ayah gadis itu sangatlah protektif terhadap putrinya. Suatu pagi ketika sang pangeran kembali ke istana Marie setelah keduanya menghabiskan sepanjang malam sambil menatap bintang-bintang dengan penuh rasa cinta, tiba-tiba saja sang ayah gadis itu mendekati putrinya dan berkata: "Kamu terlalu muda untuk bermain-main seharian penuh dengan seorang pria. Kamu tidak boleh bertemu dengan pria itu lagi. "

Marie terlihat kesal dan menggelengkan kepalanya. "Aku jatuh cinta padanya, ayahku sayang. Aku tidak bisa untuk tidak bertemu dengannya, "jawabnya.

Ayah Marie tidak senang dengan tanggapan putrinya dan memutuskan untuk mengambil tindakan. Dia ingat bahwa ada seorang penyihir yang hidup di hutan tepat di seberang sungai; jadi, dia memutuskan untuk mengunjunginya.

Ayah Marie mendekati sang penyihir itu dan memberitahunya tentang permasalahannya. "Aku tidak ingin putriku berteman dengan sang pangeran. Dia terlalu muda untuk menjalin hubungan dengan seroang pria. Aku meminta padamu untuk membuat pangeran itu meninggalkan putriku.! "Serunya.

"Apakah kamu yakin ini yang kamu inginkan?" Tanya sang penyihir sambil meludah.

"Iya. Aku tidak ingin mereka menikah, "jawab sang Ayah Marie.

Setelah selesai berbicara dengan sang penyihir, Ayah Marie meninggalkan pondok penyihir tersebut dengan rasa puas. Dia kembali ke istana untuk menemui Marie dan sang pangeran yang sedang duduk di tepi sungai.

Malam harinya, ketika ibu dan ayah Marie berada di dalam istana, sang penyihir mendekati istana dan melihat Marie dan pangeran yang sedang duduk di tepi sungai. Sang penyihir itu mencelupkan tongkatnya ke dalam minuman khusus yang telah direbusnya untuk ayah Marie dan mengarahkannya langsung ke sang pangeran.

Sang penyihir mulai membacakan mantra,

Kamu yang berada di sungai,
Berubahlah kamu menjadi api oranye,
Dan aku akan membuatmu berenang tanpa henti!

Saat dia mengucapkan mantra tersebut, kabut gelap menyelimuti Marie dan sang pangeran. Marie tertidur dan sang pangeran berubah menjadi ikan jeruk oranye.

Dalam bentuk ikan, sang pangeran melompat ke udara dan turun di sungai dengan percikan yang besar. Aliran air membawa pangeran pergi dari istana gadis itu.

Ketika Marie terbangun, dia bingung mendapati dirinya sendirian di tepi sungai tanpa terlihat pangeran.

Dia berjalan kembali ke istananya dengan sedih dan disambut oleh ayahnya yang ceria.

Ayahnya dipenuhi dengan rasa kebahagiaan karena sang penyihir telah berhasil menyingkirkan sang pangeran dan dia berharap putrinya akan menganggap sang pangeran telah meninggalkan Marie sendirian di tepi sungai. Dalam kebahagiaan yang dia rasakan, dia tidak lagi untuk terlalu memperhatikan putrinya yang cantik dengan sangat hati-hati.

Sayangnya, Marie menjadi sangat sedih atas cintanya yang hilang. Dia duduk di tepi sungai setiap hari penuh dengan kesedihan. Suatu hari, Marie mulai bernyanyi:

Caliwa wa, caliwa co.
Waco, Ibu berkata ya.
Waco, Ayah berkata tidak.
Caliwa wa, caliwa co.

Tiba-tiba, seekor ikan oranye terang menghampiri gadis cantik itu. Sinar matahari memantul dari sungai, seolah-olah ikan ini mengenakan mahkota emas berkilau.

Selama beberapa hari, sang ayah memperhatikan Marie yang selalu bersemangat saat pergi ke sungai. Dia melihat ikan oranye membawa hadiah untuk Marie dari sungai, batu-batu berwarna yang cemerlang, alang-alang musik, dan buah beri yang jatuh ke air.

Ayah Marie terlihat kesal dan marah melihat putrinya selalu bersemangat dan bahagia saat pergi ke sungai, suatu hari ia pun mengikuti Marie ke sungai dengan tombak di tangannya. Dia selalu memperhatikan putrinya ketika mendekati sungai, lalu disambut oleh ikan oranye yang cemerlang.

Ketika Marie mulai menyanyikan lagunya sekali lagi, ayahnya berlari ke arah ikan oranye jeruk dan menombaknya.

BYUURRR!!

Ayah Marie berhasil menombak ikan tersebut dan membawanya pulang untuk makan malam.

Setelah tiba di istana, ayah Marie memerintahkannya untuk memasak Ikan Jeruk. Marie dengan sangat sedih memasak Ikan Oranye Jeruk itu. Kemudian dia memerintahkannya untuk menyajikan Ikan Oranye Jeruk. Sekali lagi Marie dengan sedih menyajikan Ikan Oranye Jeruk itu. Lalu ia memerintahkannya untuk duduk di meja dan melihatnya memakan Ikan Oranye Jeruk itu. Marie duduk dan dengan menyesal melihat ayahnya memakan Ikan Oranye Jeruk.

Dia makan dan makan dan makan lagi. Dia makan sampai perutnya menjadi penuh sehingga tampak seperti terbuka. Tiba-tiba POP keras !! suara datang dari perut ayah marie. Perutnya terbelah terbuka dan mengeluarkan ribuan ikan oranye kecil.

Marie berlari dan membuka pintu sambil melihat ikan oranye kecil berenang, jatuh, dan terpercik ke sungai.

Ketika dia melihat ribuan ikan oranye kecil berenang ke hilir sungau, Marie mulai terisak-isak menangis.

Air mata dari tangisannya mulai membentuk sebuah kolam tepat di bawahnya. Kolam itu semakin lama semakin besar dan tiba-tiba dia dikelilingi oleh air.

Tanpa diduga untuk Marie, pangerannya muncul dari bawah permukaan kolam. Dalam wujud manusianya, ia meminta cintanya untuk bersamanya selamanya di bawah air. Dia langsung setuju.

Dia mengikutinya ke kedalaman kolam air matanya dan keduanya hidup bahagia bersama.

Ibu Marie berlari keluar untuk melihat di mana putrinya berlari. Dia mendekati sungai dan hanya menemukan kolam kecil berkilau yang dikelilingi oleh sisik oranye yang cemerlang.

Tamat.

Source: click disini
Share:

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...