Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Sang Raja dan Ahli Pemuji - Dongeng Asia

Tersebutlah seorang Raja yang sangat arip dan bijaksana dalam menjalakan pemerintahan kerajaannya, rakyat sangat bahagia dan sangat mencintai sang Raja mereka.

Hans Yang Bodoh - Dongeng Belanda

Tersebutlah seorang pengawal tua yang berkeinginan menikahkan salah satu orang putranya dengan putri sang Raja, lalu dia mendidik dua orang putranya yang akan mengatakan kata-kata terbaik untuk syarat yang harus dipenuhinya.

Putusan Sang Karakoush - Dongeng Mesir

Dikala malam yang sunyi sepi dan sangat dingin ini, semua orang memanfaatkan untuk tidur istirahat dengan tenang diperaduan masing-masing dengan selimut tebalnya setelah siang harinya beraktifitas yang sangat melelahkan.

Thursday, August 18, 2022

Persahabatan Enam Putra 4 - Dongeng Tibet

 

Persahabatan Enam Putra 4 - Dongeng Tibet
courtesy of storiestogrowby.org

Dongeng Anak Dunia - Jadi kelimanya berangkat dengan langkah cepat dan melakukan perjalanan sepanjang malam tanpa istirahat. Pada pagi hari mereka telah mencapai sumur tempat putra pangeran dipenjarakan.

"Tapi bagaimana kita akan memindahkan batu itu?" mereka semua menangis putus asa, melihat batu besar menutupi mulut sumur sepenuhnya.

"Aku tahu cara memindahkannya!" kata putra pandai besi. Mengambil palu besi berat yang selalu dia bawa di ikat pinggangnya, dia memukul di atas batu itu, menjatuhkan potongan-potongan besar sampai hancur berkeping-keping.

Ketika mulut sumur terbuka, mereka buru-buru menurunkan putra dokter yang menemukan putra pangeran terbaring di sana cukup putih dan diam dan hampir mati.

"Bagus mereka memilihku untuk menjemputnya!" gumamnya sambil mengeluarkan tas obatnya. Dia menuangkan cairan merah ke tenggorokan temannya yang tidak sadarkan diri, yang segera mulai bergerak dan kemudian duduk.

Dengan susah payah kedua pemuda itu diangkat ke mulut sumur. Begitu mereka keluar dengan aman, teman-teman semua berpelukan dengan sukacita dan kasih sayang yang tulus. Kemudian putra pangeran menceritakan kisah petualangannya dan akhir yang menyedihkan. Lima lainnya penuh kasih sayang untuknya dan kemarahan terhadap Khan yang jahat.

Tiba-tiba, putra pemahat kayu angkat bicara. "Saya punya ide!" dia berkata. "Aku bisa membuat burung kayu yang bagus, cukup besar untuk membawa manusia, dan aku akan memasangkannya dengan sayap, engsel, dan pegas sehingga bisa terbang di udara!"

"Dan aku, akan melukis dan menghiasinya dengan warna-warna yang sangat indah, sehingga akan terlihat seperti burung ajaib yang luar biasa!" kata anak pelukis.

Mereka semua sangat bersemangat saat itu dan memohon kepada putra pemahat kayu untuk memberi tahu mereka lebih banyak.

"Mengapa," katanya, "putra pangeran akan terbang dengan burung ajaibku ke istana Khan—"

"Dan," sela putra pelukis, "ketika penguasa jahat itu melihat keindahan dan warnanya, dia akan percaya bahwa itu adalah burung ajaib. Dia akan naik ke atap untuk menerimanya, bersama seluruh keluarga kerajaannya, dan kemudian -"

"Kamu bisa merebut istrimu dan membawanya pergi!" mereka semua serentak berteriak kepada putra pangeran, yang gemetar karena kegembiraan dan harapan.

Putra pemahat kayu itu segera bekerja, dan dalam waktu singkat telah membangun seekor burung kayu yang luar biasa, besar dan kuat, dengan sayap yang lebar dan besar yang akan membawanya di udara dengan sentuhan pegas. Kemudian putra pelukis itu mengeluarkan catnya dan menghiasinya dengan warna-warna yang begitu kaya dan indah sehingga bersinar dengan keindahan. Putra pangeran masuk ke dalamnya segera setelah semuanya siap. Di tengah teriakan teman-temannya, dia menekan tombol dan terbang tinggi ke udara. Dan dia mengarahkan langsung ke kediaman kerajaan Khan.

Hebatnya kegembiraan di istana ketika burung besar berwarna itu terlihat terbang di atas. Semua orang bergegas, menanyakan apa artinya. Khan adalah yang paling bersemangat di antara mereka semua.

"Itu pasti makhluk ajaib!" serunya, "karena tidakkah kamu melihat emas di sayapnya? Itu pasti menyampaikan pesan khusus untukku! Kita harus bertemu dengan burung yang mulia ini dengan cara yang benar!" Jadi dia memanggil semua pelayan kerajaannya. Memilih pelayan favoritnya, gadis yang menikah dengan putra pangeran, dia memintanya untuk segera pergi ke atap dan menyambut utusan ajaib saat burung itu mendarat.

Gadis itu segera mematuhinya dan berdiri menunggu dan takjub saat burung kayu besar itu mendekat. Bayangkan keterkejutannya ketika tiba-tiba berhenti, memperlihatkan suaminya yang tersayang duduk di dalamnya! Dalam sekejap dia menangkapnya di pinggang. Sebelum Khan yang tercengang dan istananya menyadari apa yang terjadi, burung ajaib itu telah melayang ke udara dan hanya setitik yang menghilang di langit.

Putra pangeran dan istrinya yang cantik berikut cincinnya yang membuatnya senang, secara ajaib dikembalikan ke jarinya, kembali bersama lima sahabat setianya untuk melihat ayah angkat dan ibu angkatnya dari gubuk di hutan. Kemudian mereka semua bersama-sama kembali ke tanah tempat keenam sahabat itu dilahirkan. Mereka mengunjungi setiap keluarga mereka, menceritakan satu dan semua petualangan mereka yang luar biasa, dan di sana mereka menetap dan bahagia dan sejahtera sampai akhir hayat mereka.

Sekian

Cerita Sebelumnya : Persahabatan Enam Putra 3 - Dongeng Tibet

Source : click disini

Share:

Persahabatan Enam Putra 3 - Dongeng Tibet

 

courtesy of storiestogrowby.org

Dongeng Anak Dunia - Begitu penasihat Khan memegang cincin ajaib di tangannya, dia merasakan kekuatan aneh menariknya. Cincin itu sepertinya menariknya keluar dari taman istana menuju tepi sungai, dan kemudian sepanjang sungai ke gubuk kayu di hutan. Maka dalam waktu yang sangat singkat, penasihat Khan dan semua prajurit dan pelayannya berdiri di depan pintu rumah kecil tempat putra pangeran dan gadis itu hidup bahagia bersama, para pasukan Khan berteriak meminta mereka untuk keluar. Keduanya tidak berani melawan. Maka gadis itu dengan cepat ditangkap dan dibawa ke istana Khan.

Khan sangat senang dengan wanita muda itu dan tidak mengindahkan sedikit pun air matanya atau permohonannya untuk diizinkan kembali ke suaminya. Dia diangkat menjadi kepala pelayan kerajaan.

Sepertinya tidak ada harapan untuk melarikan diri. Hari-hari berlalu. Kesedihan dan kerinduannya pada suaminya menjadi semakin besar, sampai dia mulai menjadi pucat dan kurus, dan orang-orang di sekitarnya khawatir dia akan segera sakit dan meninggal. Khan juga memperhatikan perubahan dalam dirinya. Dia mencoba segala cara dengan kekuatannya untuk menghiburnya, tetapi semuanya sia-sia. Akhirnya dia menjadi marah.

"Ini semua salah suaminya!" dia menangis. "Dialah yang membuat pelayan kesayanganku terlihat begitu pucat dan sakit. Yah, aku tahu bagaimana cara menanganinya!

Sang raja khan memanggil algojo, dia membisikkan beberapa kata di telinganya.

"Nah, sekarang," katanya kemudian kepada gadis itu setelah algojo pergi, "ketika kamu tahu bahwa suamimu sudah mati dan tidak ada gunanya mengharapkannya lagi, maka mungkin kamu harus melupakannya dan belajar tersenyum lagi. "

Sia-sia gadis malang itu memohon pada raja untuk jangan membunuh suaminya! Tetapi semakin dia berteriak dan memohon, semakin marah dan semakin bertekad sang raja Khan.

Lalu algojo berangkat dengan sejumlah prajurit. Menemukan gubuk kayu di hutan, dia menyeret putra pangeran keluar dan membawanya ke padang rumput di mana ada sumur yang kering. Sang putra pangeran itu dilempar ke dalam sumur dan sebuah batu besar terguling di atas lubang itu. Di sana dalam kegelapan dia berbaring, tanpa adanya harapan untuk diselamatkan dan tidak ada keinginan untuk hidup, bagaimanapun juga, jika dia tidak bisa menjalaninya dengan istri tercintanya.

Sekarang terjadi bahwa hari berikutnya adalah hari di mana enam teman telah setuju untuk bertemu di tepi kolam bundar kecil dengan enam aliran mengalir ke dalamnya. Sesuai dengan janji mereka, lima lainnya berkumpul dan menunggu kedatangan putra pangeran. Sementara mereka menunggu, mereka dengan penuh semangat saling menceritakan semua petualangan yang mereka alami. Dengan cara ini, sebagian besar hari berlalu. Ketika putra pangeran itu masih belum muncul, teman-temannya memperhatikan bahwa pohon yang ditanamnya mulai layu dan layu.

"Teman kita pasti dalam bahaya atau kesulitan!" kata anak dokter. "Ayo jangan membuang waktu lagi untuk mencarinya. Bahkan sekarang kita mungkin sudah terlambat untuk menyelamatkannya!" Yang lain kaget dan ingin segera memulai. Tetapi putra penyihir itu mengangkat tangannya.

"Sebentar!" dia berkata. "Dengan seni sulapku, aku bisa mengetahui dengan tepat di mana teman kita berada. Lalu kita bisa langsung menemuinya tanpa membuang waktu lagi."

Sang anak pesulap meminta yang lain untuk duduk dan menunggu, dia menggambar lingkaran di tanah. Menempatkan dirinya di tengah lingkaran, dia mulai melafalkan segala macam kata-kata aneh dan menggambar sosok dan tanda di udara. Setelah beberapa saat dia menghapus lingkaran dan mengumumkan kepada teman-temannya bahwa dia tahu persis keberadaan putra pangeran pada saat itu.

"Tapi kita harus bergegas," katanya, "karena dia dalam bahaya besar dan pasti akan mati kecuali kita segera menyelamatkannya!"

Cerita Selanjutnya : Persahabatan Enam Putra 4 - Dongeng Tibet

Cerita Sebelumnya : Persahabatan Enam Putra 2 - Dongeng Tibet

Source : click disini

Share:

Persahabatan Enam Putra 2 - Dongeng Tibet

 

Persahabatan Enam Putra 2 - Dongeng Tibet
courtesy of storiestogrowby.org

Dongeng Anak Dunia - Akhirnya mereka sampai di gubuk yang terbuat dari kayu kecil dengan lilin bersinar di jendela. Saat mereka mendekatinya, pintu dibuka oleh seorang lelaki tua, berambut putih, keriput dan bungkuk, dengan seorang wanita tua keriput di sampingnya.

"Masuklah, Nak," kata lelaki tua itu sambil menunjuk ke arah gadis itu. "Apakah kamu membawa putra pangeran?"

"iya, Ayah," jawabnya. Suaranya sehangat senyumnya. Putra pangeran memasuki gubuk kecil itu, lalu bertanya-tanya tentang semua ini.

Seketika, pasangan tua itu bergegas menyiapkan dan menyajikan makan malam yang sederhana dan hangat untuk sang pangeran.

Sementara itu wanita muda itu pergi ke ruang dalam. Ketika dia selesai makan, lelaki tua itu berkata, "Anda pasti bertanya-tanya tentang gadis cantik yang tinggal di sini bersama kami, dan siapa yang Anda ikuti hingga sampai di rumah kami yang sederhana ini. Tetapi sebenarnya Tuan, kami sangat tahu sedikit tentang dia, kami bahkan tidak tahu dari mana dia berasal, meskipun kami telah merawat dan membesarkannya sebagai putri kami sendiri selama bertahun-tahun".

"Saat dia masih kecil, kami menemukannya di depan pintu kami, dia terbungkus kain paling lembut. Dengan gembira kami membawanya masuk, dan dia telah tinggal bersama kami dengan bahagia. Namun kami tidak pernah mengucapkan sepatah kata pun tentang asal usulnya. Dia pasti putri raja, atau anak dari roh yang baik. Akhir-akhir ini, dia telah berbicara banyak tentang perubahan yang akan datang dalam hidupnya, tentang putra seorang pangeran, dan banyak hal lain yang tidak kami mengerti. Tapi hati kami sedih, takut gadis kami akan segera menikah dan berpisah dari kami yang mencintainya lebih dari apa pun di seluruh dunia."

Putra pangeran dengan bersemangat menyela pembicaraan lelaki tua itu dan berkata, "Saya memang putra seorang pangeran. Dan saya tahu di dalam hati saya, saya tidak memiliki keinginan lain dalam hidup selain menikahi gadis itu, putri yang Anda besarkan. Saya akan tinggal bersamanya di sini, di hutan ini, di sebuah rumah yang akan saya bangun sendiri di dekat gubuk ini."

"Ah," kata lelaki tua itu. "Kau pasti mempelai pria yang ditakdirkan, putra seorang pangeran! Karena jika tidak, putri kami tidak akan pernah membawamu melewati hutan gelap ke rumah kami yang sepi. Semoga doa terbaik kami untukmu."

Maka terjadilah bahwa putra pangeran menikahi gadis hutan itu dan tinggal bersamanya dalam kedamaian dan kebahagiaan di sebuah rumah kayu kecil di dekat gubuk orang tua angkatnya.

Suatu sore, keduanya berjalan bergandengan tangan ke tepi sungai yang mengalir melalui hutan. Airnya terlihat sangat sejuk dan menyegarkan sehingga gadis itu merasa dia harus duduk di tepi sungai dan mencoba menggerakkan kaki dan tangannya di dalamnya. Saat menggerakkan tangannya di bawah permukaan air dingin, sebuah cincin terlepas dari jarinya. Sebelum dia bisa menyelamatkannya, dia dibawa ke hilir dan hilang dari pandangan. Gadis malang itu berteriak dengan cemas.

Sang suami berkata, "Dirimu lebih berharga dibandingkan sebuah cincin. Sayangku, ketika aku pergi lagi ke kerajaan ayahku, aku akan membelikanmu selusin cincin yang lebih indah dari yang hilang! Keringkan matamu! dan tidak usah memikirkannya lagi."

Sang gadis berkata, "cincin itu adalah cincin ajaib. Jika hilang akan membawa masalah besar bagi kita berdua."

Cincin itu terbawa arus sungai dan akhirnya terdampar di dekat taman Khan, penguasa besar negeri itu. Di sana seorang musafir menemukannya. Melihat bahwa itu adalah cincin yang aneh, mungkin dari negeri lain, pengelana itu langsung membawanya.

Sang raja menatap lama padanya

Kemudian memanggil menteri-menterinya, dia berkata, "Perhiasan ini memiliki kekuatan gaib, saya yakin itu. Saya percaya bahwa ini milik seorang wanita yang cantik, mungkin putri seorang raja. Ambillah, dan ikuti dimana cincin itu akan menuntunmu. Jika pemiliknya memang terbukti seorang gadis, seperti yang diyakininya, bawalah dia segera kepadaku, agar dia bisa menjadi kepala atas rumah tanggaku."

Cerita Selanjutnya : Persahabatan Enam Putra 3 - Dongeng Tibet

Cerits Sebelumnya : Persahabatan Enam Putra 1 - Dongeng Tibet

Source : click disini

Share:

Persahabatan Enam Putra 1 - Dongeng Tibet

Persahabatan Enam Putra - Dongeng Tibet
courtesy of storiestogrowby.org

Dongeng Anak Dunia - Di sebuah negeri yang jauh, hiduplah enam pemuda yang berteman baik. Yang satu adalah putra seorang penyihir, yang kedua putra seorang pandai besi, yang ketiga putra seorang dokter, yang keempat putra seorang pemahat kayu, yang kelima putra seorang pelukis, dan yang keenam putra seorang pangeran. Keenam pemuda ini bermaksud mengikuti kehidupan dan pekerjaan ayah mereka. Tapi sebelumnya, mereka semua ingin berpetualang.

Mereka berkata, "Mari kita pergi bersama-sama, dan melakukan perjalanan ke suatu negara asing. Mungkin sesuatu yang indah akan terjadi pada kita yang akan membuat kita kaya sampai akhir hayat kita. Atau setidaknya kita akan memiliki kisah yang bagus untuk diceritakan."

Jadi pada hari tertentu, pagi-pagi sekali, keenam pemuda tersebut mulai melakukan perjalanan. Selama beberapa hari mereka melakukan perjalanan, pergi jauh melewati negara yang mereka kenal. Namun tidak ada petualangan yang mengesankan bagi mereka.

Akhirnya mereka sampai di sebuah kolam kecil yang bundar. Enam aliran dikosongkan ke kolam. Putra pandai besi berkata, "Teman-teman, ini ada enam aliran, satu aliran untuk kita ikuti masing-masing. Bagaimana jika kita masing-masing menempuh jalan kita sendiri untuk melihat petualangan apa yang mungkin kita temukan?"

Lima lainnya setuju. "Dengar," kata putra penyihir, "mari kita masing-masing menanam pohon kecil di mana aliran yang kita pilih bertemu dengan kolam. Aku akan menenun mantra pada semua pohon. Jika masalah datang kepada orang yang menanam pohon itu, pohon itu akan layu. Dengan begitu, jika salah satu dari kita kembali dan melihat pohon layu, dia bisa mengikuti arus dan mencoba mencari orang yang membutuhkan bantuan."

Putra seorang dokter berkata, "Aku tidak setuju, marilah kita semua sepakat untuk kembali ke tempat ini pada akhir tujuan nanti. Dengan begitu, kita akan bersama pada suatu saat. Jika salah satu dari kita hilang dan pohonnya layu, kita semua dapat mengikuti arus bersama-sama untuk mencoba dan menemukan orang yang dalam kesulitan."

Jadi enam pohon ditanam. Putra penyihir itu berkeliling dari satu pohon ke pohon berikutnya, menganyam mantra sihir di pohon itu sehingga pohon itu akan layu dan mati jika ada masalah yang menimpa orang yang menanamnya. Kemudian, dengan banyak jabat tangan dan kasih sayang, keenam sahabat itu berpisah. Masing-masing menghilang di tepi sungai yang telah dipilihnya.

Sekarang kita akan mengikuti putra pangeran. Semak di sepanjang tepi sungainya tebal dan berat, jadi dia harus berjalan perlahan. Namun, akhirnya, tepian sungai kecil itu mulai jernih dan melebar. Menjelang matahari terbenam, dia mendapati dirinya berada di padang rumput terbuka dengan sumur tua yang rusak di tengahnya. Dia lelah karena telah melakukan perjalanan panjang yang sulit. Jadi ketika dia sampai di sumur, dia duduk di sampingnya untuk beristirahat.

Belum lama berada di sumur, dia melihat ada seorang wanita muda yang tinggi dan anggun dengan kendi air di bahunya.

Rambutnya sangat panjang dan hitam. Wanita muda itu mengenakan pakaian linen putih dan dia berjalan tanpa alas kaki, dengan langkah ringan dan lapang. Dia melihat, di mana pun kakinya menginjak tanah yang lembut, sekuntum bunga putih bermekaran, menandai jalannya melintasi padang rumput dalam jejak keindahan.

Sementara putra pangeran hanya bisa melihat dengan penuh kagum, sang wanita mendekati sumur dan menurunkan kendinya dari bahunya. Putra pangeran menawarkan diri mengambil air untuknya. Namun, wanita tersebut tidak mengatakan sepatah kata pun, dia hanya tersenyum. Senyumnya begitu hangat sehingga dia langsung merasa ingin bersama wanita itu untuk selamanya. Ketika dia telah mengisi kendi, dia berangkat lagi melintasi padang rumput, seolah-olah mengundangnya untuk mengikutinya dan membawa kendi. Putra pangeran melakukan dengan senang hati. Melewati ladang dan pergi ke dalam hutan.

Cerita Selanjutnya : Persahabatan Enam Putra 2 - Dongeng Tibet

Source : click disini

Share:

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...