Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Thursday, August 18, 2022

Persahabatan Enam Putra 4 - Dongeng Tibet

 

Persahabatan Enam Putra 4 - Dongeng Tibet
courtesy of storiestogrowby.org

Dongeng Anak Dunia - Jadi kelimanya berangkat dengan langkah cepat dan melakukan perjalanan sepanjang malam tanpa istirahat. Pada pagi hari mereka telah mencapai sumur tempat putra pangeran dipenjarakan.

"Tapi bagaimana kita akan memindahkan batu itu?" mereka semua menangis putus asa, melihat batu besar menutupi mulut sumur sepenuhnya.

"Aku tahu cara memindahkannya!" kata putra pandai besi. Mengambil palu besi berat yang selalu dia bawa di ikat pinggangnya, dia memukul di atas batu itu, menjatuhkan potongan-potongan besar sampai hancur berkeping-keping.

Ketika mulut sumur terbuka, mereka buru-buru menurunkan putra dokter yang menemukan putra pangeran terbaring di sana cukup putih dan diam dan hampir mati.

"Bagus mereka memilihku untuk menjemputnya!" gumamnya sambil mengeluarkan tas obatnya. Dia menuangkan cairan merah ke tenggorokan temannya yang tidak sadarkan diri, yang segera mulai bergerak dan kemudian duduk.

Dengan susah payah kedua pemuda itu diangkat ke mulut sumur. Begitu mereka keluar dengan aman, teman-teman semua berpelukan dengan sukacita dan kasih sayang yang tulus. Kemudian putra pangeran menceritakan kisah petualangannya dan akhir yang menyedihkan. Lima lainnya penuh kasih sayang untuknya dan kemarahan terhadap Khan yang jahat.

Tiba-tiba, putra pemahat kayu angkat bicara. "Saya punya ide!" dia berkata. "Aku bisa membuat burung kayu yang bagus, cukup besar untuk membawa manusia, dan aku akan memasangkannya dengan sayap, engsel, dan pegas sehingga bisa terbang di udara!"

"Dan aku, akan melukis dan menghiasinya dengan warna-warna yang sangat indah, sehingga akan terlihat seperti burung ajaib yang luar biasa!" kata anak pelukis.

Mereka semua sangat bersemangat saat itu dan memohon kepada putra pemahat kayu untuk memberi tahu mereka lebih banyak.

"Mengapa," katanya, "putra pangeran akan terbang dengan burung ajaibku ke istana Khan—"

"Dan," sela putra pelukis, "ketika penguasa jahat itu melihat keindahan dan warnanya, dia akan percaya bahwa itu adalah burung ajaib. Dia akan naik ke atap untuk menerimanya, bersama seluruh keluarga kerajaannya, dan kemudian -"

"Kamu bisa merebut istrimu dan membawanya pergi!" mereka semua serentak berteriak kepada putra pangeran, yang gemetar karena kegembiraan dan harapan.

Putra pemahat kayu itu segera bekerja, dan dalam waktu singkat telah membangun seekor burung kayu yang luar biasa, besar dan kuat, dengan sayap yang lebar dan besar yang akan membawanya di udara dengan sentuhan pegas. Kemudian putra pelukis itu mengeluarkan catnya dan menghiasinya dengan warna-warna yang begitu kaya dan indah sehingga bersinar dengan keindahan. Putra pangeran masuk ke dalamnya segera setelah semuanya siap. Di tengah teriakan teman-temannya, dia menekan tombol dan terbang tinggi ke udara. Dan dia mengarahkan langsung ke kediaman kerajaan Khan.

Hebatnya kegembiraan di istana ketika burung besar berwarna itu terlihat terbang di atas. Semua orang bergegas, menanyakan apa artinya. Khan adalah yang paling bersemangat di antara mereka semua.

"Itu pasti makhluk ajaib!" serunya, "karena tidakkah kamu melihat emas di sayapnya? Itu pasti menyampaikan pesan khusus untukku! Kita harus bertemu dengan burung yang mulia ini dengan cara yang benar!" Jadi dia memanggil semua pelayan kerajaannya. Memilih pelayan favoritnya, gadis yang menikah dengan putra pangeran, dia memintanya untuk segera pergi ke atap dan menyambut utusan ajaib saat burung itu mendarat.

Gadis itu segera mematuhinya dan berdiri menunggu dan takjub saat burung kayu besar itu mendekat. Bayangkan keterkejutannya ketika tiba-tiba berhenti, memperlihatkan suaminya yang tersayang duduk di dalamnya! Dalam sekejap dia menangkapnya di pinggang. Sebelum Khan yang tercengang dan istananya menyadari apa yang terjadi, burung ajaib itu telah melayang ke udara dan hanya setitik yang menghilang di langit.

Putra pangeran dan istrinya yang cantik berikut cincinnya yang membuatnya senang, secara ajaib dikembalikan ke jarinya, kembali bersama lima sahabat setianya untuk melihat ayah angkat dan ibu angkatnya dari gubuk di hutan. Kemudian mereka semua bersama-sama kembali ke tanah tempat keenam sahabat itu dilahirkan. Mereka mengunjungi setiap keluarga mereka, menceritakan satu dan semua petualangan mereka yang luar biasa, dan di sana mereka menetap dan bahagia dan sejahtera sampai akhir hayat mereka.

Sekian

Cerita Sebelumnya : Persahabatan Enam Putra 3 - Dongeng Tibet

Source : click disini

Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...