Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Thursday, August 18, 2022

Persahabatan Enam Putra 3 - Dongeng Tibet

 

courtesy of storiestogrowby.org

Dongeng Anak Dunia - Begitu penasihat Khan memegang cincin ajaib di tangannya, dia merasakan kekuatan aneh menariknya. Cincin itu sepertinya menariknya keluar dari taman istana menuju tepi sungai, dan kemudian sepanjang sungai ke gubuk kayu di hutan. Maka dalam waktu yang sangat singkat, penasihat Khan dan semua prajurit dan pelayannya berdiri di depan pintu rumah kecil tempat putra pangeran dan gadis itu hidup bahagia bersama, para pasukan Khan berteriak meminta mereka untuk keluar. Keduanya tidak berani melawan. Maka gadis itu dengan cepat ditangkap dan dibawa ke istana Khan.

Khan sangat senang dengan wanita muda itu dan tidak mengindahkan sedikit pun air matanya atau permohonannya untuk diizinkan kembali ke suaminya. Dia diangkat menjadi kepala pelayan kerajaan.

Sepertinya tidak ada harapan untuk melarikan diri. Hari-hari berlalu. Kesedihan dan kerinduannya pada suaminya menjadi semakin besar, sampai dia mulai menjadi pucat dan kurus, dan orang-orang di sekitarnya khawatir dia akan segera sakit dan meninggal. Khan juga memperhatikan perubahan dalam dirinya. Dia mencoba segala cara dengan kekuatannya untuk menghiburnya, tetapi semuanya sia-sia. Akhirnya dia menjadi marah.

"Ini semua salah suaminya!" dia menangis. "Dialah yang membuat pelayan kesayanganku terlihat begitu pucat dan sakit. Yah, aku tahu bagaimana cara menanganinya!

Sang raja khan memanggil algojo, dia membisikkan beberapa kata di telinganya.

"Nah, sekarang," katanya kemudian kepada gadis itu setelah algojo pergi, "ketika kamu tahu bahwa suamimu sudah mati dan tidak ada gunanya mengharapkannya lagi, maka mungkin kamu harus melupakannya dan belajar tersenyum lagi. "

Sia-sia gadis malang itu memohon pada raja untuk jangan membunuh suaminya! Tetapi semakin dia berteriak dan memohon, semakin marah dan semakin bertekad sang raja Khan.

Lalu algojo berangkat dengan sejumlah prajurit. Menemukan gubuk kayu di hutan, dia menyeret putra pangeran keluar dan membawanya ke padang rumput di mana ada sumur yang kering. Sang putra pangeran itu dilempar ke dalam sumur dan sebuah batu besar terguling di atas lubang itu. Di sana dalam kegelapan dia berbaring, tanpa adanya harapan untuk diselamatkan dan tidak ada keinginan untuk hidup, bagaimanapun juga, jika dia tidak bisa menjalaninya dengan istri tercintanya.

Sekarang terjadi bahwa hari berikutnya adalah hari di mana enam teman telah setuju untuk bertemu di tepi kolam bundar kecil dengan enam aliran mengalir ke dalamnya. Sesuai dengan janji mereka, lima lainnya berkumpul dan menunggu kedatangan putra pangeran. Sementara mereka menunggu, mereka dengan penuh semangat saling menceritakan semua petualangan yang mereka alami. Dengan cara ini, sebagian besar hari berlalu. Ketika putra pangeran itu masih belum muncul, teman-temannya memperhatikan bahwa pohon yang ditanamnya mulai layu dan layu.

"Teman kita pasti dalam bahaya atau kesulitan!" kata anak dokter. "Ayo jangan membuang waktu lagi untuk mencarinya. Bahkan sekarang kita mungkin sudah terlambat untuk menyelamatkannya!" Yang lain kaget dan ingin segera memulai. Tetapi putra penyihir itu mengangkat tangannya.

"Sebentar!" dia berkata. "Dengan seni sulapku, aku bisa mengetahui dengan tepat di mana teman kita berada. Lalu kita bisa langsung menemuinya tanpa membuang waktu lagi."

Sang anak pesulap meminta yang lain untuk duduk dan menunggu, dia menggambar lingkaran di tanah. Menempatkan dirinya di tengah lingkaran, dia mulai melafalkan segala macam kata-kata aneh dan menggambar sosok dan tanda di udara. Setelah beberapa saat dia menghapus lingkaran dan mengumumkan kepada teman-temannya bahwa dia tahu persis keberadaan putra pangeran pada saat itu.

"Tapi kita harus bergegas," katanya, "karena dia dalam bahaya besar dan pasti akan mati kecuali kita segera menyelamatkannya!"

Cerita Selanjutnya : Persahabatan Enam Putra 4 - Dongeng Tibet

Cerita Sebelumnya : Persahabatan Enam Putra 2 - Dongeng Tibet

Source : click disini

Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...