Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Thursday, August 18, 2022

Persahabatan Enam Putra 2 - Dongeng Tibet

 

Persahabatan Enam Putra 2 - Dongeng Tibet
courtesy of storiestogrowby.org

Dongeng Anak Dunia - Akhirnya mereka sampai di gubuk yang terbuat dari kayu kecil dengan lilin bersinar di jendela. Saat mereka mendekatinya, pintu dibuka oleh seorang lelaki tua, berambut putih, keriput dan bungkuk, dengan seorang wanita tua keriput di sampingnya.

"Masuklah, Nak," kata lelaki tua itu sambil menunjuk ke arah gadis itu. "Apakah kamu membawa putra pangeran?"

"iya, Ayah," jawabnya. Suaranya sehangat senyumnya. Putra pangeran memasuki gubuk kecil itu, lalu bertanya-tanya tentang semua ini.

Seketika, pasangan tua itu bergegas menyiapkan dan menyajikan makan malam yang sederhana dan hangat untuk sang pangeran.

Sementara itu wanita muda itu pergi ke ruang dalam. Ketika dia selesai makan, lelaki tua itu berkata, "Anda pasti bertanya-tanya tentang gadis cantik yang tinggal di sini bersama kami, dan siapa yang Anda ikuti hingga sampai di rumah kami yang sederhana ini. Tetapi sebenarnya Tuan, kami sangat tahu sedikit tentang dia, kami bahkan tidak tahu dari mana dia berasal, meskipun kami telah merawat dan membesarkannya sebagai putri kami sendiri selama bertahun-tahun".

"Saat dia masih kecil, kami menemukannya di depan pintu kami, dia terbungkus kain paling lembut. Dengan gembira kami membawanya masuk, dan dia telah tinggal bersama kami dengan bahagia. Namun kami tidak pernah mengucapkan sepatah kata pun tentang asal usulnya. Dia pasti putri raja, atau anak dari roh yang baik. Akhir-akhir ini, dia telah berbicara banyak tentang perubahan yang akan datang dalam hidupnya, tentang putra seorang pangeran, dan banyak hal lain yang tidak kami mengerti. Tapi hati kami sedih, takut gadis kami akan segera menikah dan berpisah dari kami yang mencintainya lebih dari apa pun di seluruh dunia."

Putra pangeran dengan bersemangat menyela pembicaraan lelaki tua itu dan berkata, "Saya memang putra seorang pangeran. Dan saya tahu di dalam hati saya, saya tidak memiliki keinginan lain dalam hidup selain menikahi gadis itu, putri yang Anda besarkan. Saya akan tinggal bersamanya di sini, di hutan ini, di sebuah rumah yang akan saya bangun sendiri di dekat gubuk ini."

"Ah," kata lelaki tua itu. "Kau pasti mempelai pria yang ditakdirkan, putra seorang pangeran! Karena jika tidak, putri kami tidak akan pernah membawamu melewati hutan gelap ke rumah kami yang sepi. Semoga doa terbaik kami untukmu."

Maka terjadilah bahwa putra pangeran menikahi gadis hutan itu dan tinggal bersamanya dalam kedamaian dan kebahagiaan di sebuah rumah kayu kecil di dekat gubuk orang tua angkatnya.

Suatu sore, keduanya berjalan bergandengan tangan ke tepi sungai yang mengalir melalui hutan. Airnya terlihat sangat sejuk dan menyegarkan sehingga gadis itu merasa dia harus duduk di tepi sungai dan mencoba menggerakkan kaki dan tangannya di dalamnya. Saat menggerakkan tangannya di bawah permukaan air dingin, sebuah cincin terlepas dari jarinya. Sebelum dia bisa menyelamatkannya, dia dibawa ke hilir dan hilang dari pandangan. Gadis malang itu berteriak dengan cemas.

Sang suami berkata, "Dirimu lebih berharga dibandingkan sebuah cincin. Sayangku, ketika aku pergi lagi ke kerajaan ayahku, aku akan membelikanmu selusin cincin yang lebih indah dari yang hilang! Keringkan matamu! dan tidak usah memikirkannya lagi."

Sang gadis berkata, "cincin itu adalah cincin ajaib. Jika hilang akan membawa masalah besar bagi kita berdua."

Cincin itu terbawa arus sungai dan akhirnya terdampar di dekat taman Khan, penguasa besar negeri itu. Di sana seorang musafir menemukannya. Melihat bahwa itu adalah cincin yang aneh, mungkin dari negeri lain, pengelana itu langsung membawanya.

Sang raja menatap lama padanya

Kemudian memanggil menteri-menterinya, dia berkata, "Perhiasan ini memiliki kekuatan gaib, saya yakin itu. Saya percaya bahwa ini milik seorang wanita yang cantik, mungkin putri seorang raja. Ambillah, dan ikuti dimana cincin itu akan menuntunmu. Jika pemiliknya memang terbukti seorang gadis, seperti yang diyakininya, bawalah dia segera kepadaku, agar dia bisa menjadi kepala atas rumah tanggaku."

Cerita Selanjutnya : Persahabatan Enam Putra 3 - Dongeng Tibet

Cerits Sebelumnya : Persahabatan Enam Putra 1 - Dongeng Tibet

Source : click disini

Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...