Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Thursday, August 18, 2022

Persahabatan Enam Putra 1 - Dongeng Tibet

Persahabatan Enam Putra - Dongeng Tibet
courtesy of storiestogrowby.org

Dongeng Anak Dunia - Di sebuah negeri yang jauh, hiduplah enam pemuda yang berteman baik. Yang satu adalah putra seorang penyihir, yang kedua putra seorang pandai besi, yang ketiga putra seorang dokter, yang keempat putra seorang pemahat kayu, yang kelima putra seorang pelukis, dan yang keenam putra seorang pangeran. Keenam pemuda ini bermaksud mengikuti kehidupan dan pekerjaan ayah mereka. Tapi sebelumnya, mereka semua ingin berpetualang.

Mereka berkata, "Mari kita pergi bersama-sama, dan melakukan perjalanan ke suatu negara asing. Mungkin sesuatu yang indah akan terjadi pada kita yang akan membuat kita kaya sampai akhir hayat kita. Atau setidaknya kita akan memiliki kisah yang bagus untuk diceritakan."

Jadi pada hari tertentu, pagi-pagi sekali, keenam pemuda tersebut mulai melakukan perjalanan. Selama beberapa hari mereka melakukan perjalanan, pergi jauh melewati negara yang mereka kenal. Namun tidak ada petualangan yang mengesankan bagi mereka.

Akhirnya mereka sampai di sebuah kolam kecil yang bundar. Enam aliran dikosongkan ke kolam. Putra pandai besi berkata, "Teman-teman, ini ada enam aliran, satu aliran untuk kita ikuti masing-masing. Bagaimana jika kita masing-masing menempuh jalan kita sendiri untuk melihat petualangan apa yang mungkin kita temukan?"

Lima lainnya setuju. "Dengar," kata putra penyihir, "mari kita masing-masing menanam pohon kecil di mana aliran yang kita pilih bertemu dengan kolam. Aku akan menenun mantra pada semua pohon. Jika masalah datang kepada orang yang menanam pohon itu, pohon itu akan layu. Dengan begitu, jika salah satu dari kita kembali dan melihat pohon layu, dia bisa mengikuti arus dan mencoba mencari orang yang membutuhkan bantuan."

Putra seorang dokter berkata, "Aku tidak setuju, marilah kita semua sepakat untuk kembali ke tempat ini pada akhir tujuan nanti. Dengan begitu, kita akan bersama pada suatu saat. Jika salah satu dari kita hilang dan pohonnya layu, kita semua dapat mengikuti arus bersama-sama untuk mencoba dan menemukan orang yang dalam kesulitan."

Jadi enam pohon ditanam. Putra penyihir itu berkeliling dari satu pohon ke pohon berikutnya, menganyam mantra sihir di pohon itu sehingga pohon itu akan layu dan mati jika ada masalah yang menimpa orang yang menanamnya. Kemudian, dengan banyak jabat tangan dan kasih sayang, keenam sahabat itu berpisah. Masing-masing menghilang di tepi sungai yang telah dipilihnya.

Sekarang kita akan mengikuti putra pangeran. Semak di sepanjang tepi sungainya tebal dan berat, jadi dia harus berjalan perlahan. Namun, akhirnya, tepian sungai kecil itu mulai jernih dan melebar. Menjelang matahari terbenam, dia mendapati dirinya berada di padang rumput terbuka dengan sumur tua yang rusak di tengahnya. Dia lelah karena telah melakukan perjalanan panjang yang sulit. Jadi ketika dia sampai di sumur, dia duduk di sampingnya untuk beristirahat.

Belum lama berada di sumur, dia melihat ada seorang wanita muda yang tinggi dan anggun dengan kendi air di bahunya.

Rambutnya sangat panjang dan hitam. Wanita muda itu mengenakan pakaian linen putih dan dia berjalan tanpa alas kaki, dengan langkah ringan dan lapang. Dia melihat, di mana pun kakinya menginjak tanah yang lembut, sekuntum bunga putih bermekaran, menandai jalannya melintasi padang rumput dalam jejak keindahan.

Sementara putra pangeran hanya bisa melihat dengan penuh kagum, sang wanita mendekati sumur dan menurunkan kendinya dari bahunya. Putra pangeran menawarkan diri mengambil air untuknya. Namun, wanita tersebut tidak mengatakan sepatah kata pun, dia hanya tersenyum. Senyumnya begitu hangat sehingga dia langsung merasa ingin bersama wanita itu untuk selamanya. Ketika dia telah mengisi kendi, dia berangkat lagi melintasi padang rumput, seolah-olah mengundangnya untuk mengikutinya dan membawa kendi. Putra pangeran melakukan dengan senang hati. Melewati ladang dan pergi ke dalam hutan.

Cerita Selanjutnya : Persahabatan Enam Putra 2 - Dongeng Tibet

Source : click disini

Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...