Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Sang Raja dan Ahli Pemuji - Dongeng Asia

Tersebutlah seorang Raja yang sangat arip dan bijaksana dalam menjalakan pemerintahan kerajaannya, rakyat sangat bahagia dan sangat mencintai sang Raja mereka.

Hans Yang Bodoh - Dongeng Belanda

Tersebutlah seorang pengawal tua yang berkeinginan menikahkan salah satu orang putranya dengan putri sang Raja, lalu dia mendidik dua orang putranya yang akan mengatakan kata-kata terbaik untuk syarat yang harus dipenuhinya.

Putusan Sang Karakoush - Dongeng Mesir

Dikala malam yang sunyi sepi dan sangat dingin ini, semua orang memanfaatkan untuk tidur istirahat dengan tenang diperaduan masing-masing dengan selimut tebalnya setelah siang harinya beraktifitas yang sangat melelahkan.

Monday, January 27, 2020

Sang Putri dan Sang Katak - Dongeng Jerman

courtesy of dltk-teach.com
Dongeng Anak Dunia - Dahulu kala ada seorang Putri. Namun, dia bukanlah sang Putri yang biasa. Sang Putri ini suka sendirian di taman istana sambil bermain melemparkan bola emas kesukaannya yang berseri-seri.

Sang Putri selalu bermain sendirian di taman istana karena jika dia melemparkannya terlalu tinggi ke udara tidak ada seorang pun di sana yang mau menangkap bolanya. Suatu hari, ketika dia berlari di sekitar bunga lili, aster, pagar dan mawar, dia melemparkan bolanya lebih tinggi ke udara yang tidak pernah dia lakukan sebelumnya.

BYUUURR!!

Bola emasnya yang indah itu telah jatuh tepat di kolam kecil dekatnya! Dia berlari ke kolam dan melihat dengan sedih ketika bola emasnya tenggelam lebih dalam dan lebih dalam ke dalam air. Sang putri menatap gaunnya. Dia mengenakan gaun emas favoritnya, kilauan dan permata di bagian depan gaun brilian itu langka dan dia takut jika dia masuk ke dalam air dia akan menghancurkan pakaiannya. Frustrasi dengan situasinya, sang Putri mulai menangis.

Tiba-tiba, sang Putri mendengar suara aneh datang dari tengah air yang melompat melompat, ternyata dia adalah seekor katak.

"Apakah kamu tidak bisa berenang?" Tanya seekor katak kecil sambil melompat! Sang Putri mendongakkan kepalanya dan mengerutkan wajahnya saat melihat makhluk hijau yang duduk di pad bunga lily itu.

"Ya, sebenrnya aku bisa berenang" jawab sang Putri.

"Lalu, kenapa kamu tidak masuk saja ke dalam air?" Tanya sang Katak.

"Aku tidak ingin merusak gaun emasku yang indah ini!" Jawab sang Putri sambil memutar matanya ke arah sang katak.

"Kalau begitu kurasa aku bisa mengambilnya untukmu ...," kata sang Katak.

"Kamu bisa? Oh! Tolong ambilkan bola emas itu" Kata sang Putri.

Tetapi sebelum dia melompat ke air, sang katak itu berbalik ke arah sang Putri dan bertanya:

"Apa yang akan kamu berikan padaku sebagai imbalan karena telah mengambil bola emasmu?"

"Oh! Kamu dapat memiliki apa pun yang kamu inginkan!" Sang Putri menjawab dan tidak sabar untuk bermain lagi.

"Yang aku inginkan adalah teman. Itu saja. Seorang teman untuk menghabiskan waktu bersamaku, makan malam bersamaku, tidur di sampingku, dan menciumku sambil mengucapkan selamat malam! " Kata sang katak.

"Apa pun! Apa saja! "Teriak sang putri menjawab.

Dan dengan itu, sang katak hijau kecil melompat ke dalam air dan mengambil bola emas sang Putri. Begitu dia menyerahkannya, sang Putri berlari terkikik dan melemparkan bola kesayangannya ke udara, dia benar-benar lupa tentang perjanjiannya dengan sang katak.

Saat makan malam, sang Putri duduk di meja bersama ayahnya, sang Raja. Saat mereka ingin mulai makan, terdengar ketukan kecil di pintu. Sang Raja bangkit dan berjalan untuk membukanya. Saat pintu terbuka, ternyata sang katak hijau kecil, dia melompat-lompat masuk ke dalam.

"Aku datang untuk makan malam bersamamu, Putri!" sang Katak itu berkata dengan gembira dan melompat ke atas meja. Sang Putri dengan lembut meraih sang katak dan menaruhnya di luar pintu, lalu menutup pintu dengan keras.

Kemudian sang Putri duduk kembali, dia mengabaikan pandangan curiga dari raja.

"Siapa itu tadi, Putri?" Tanya sang Raja.

"Oh, bukan siapa-siapa dan tidak penting," jawab sang Putri.

Sang Raja menatap sang Putri dengan tajam membuat wajah sang Putri memerah karena malu. Akhirnya sang Putri mengatakan yang sebenarnya kepada Ayahnya bahwa dia telah berjanji kepada sang katak kalau dia akan menghabiskan waktu bersamanya, dan makan malam dengannya, dan membaca untuknya, dan membiarkannya tidur dengannya, dan menciumnya selamat malam.

"Tapi aku tidak mau bergaul dengannya. Dia menjijikkan! " Kata sang Putri.

"Janji adalah janji, Putri. Kita harus selalu menepati janji kita, "kata sang Raja dengan bijak. Setelah mendengar perkataan Ayahnya, perlahan sang Putri berdiri dan berjalan ke arah pintu dan membukanya.

Sang katak Melompat! Melompat! Melompat!

Sang katak itu akhirnya bisa makan malam bersama sang Putri, dan kemudian mengikuti sang Putri ke kamarnya tempat dia mulai membaca.

"Apa yang kamu baca?" Tanya sang katak mencoba mengintip dari balik bahu sang Putri untuk melihat.

"Tidak ada," jawab sang Putri sambil mengangkat bahu.

Sang katak terlihat sedih, lalu dia melompat ke tempat tidur dan duduk di bantal sang Putri. Sebelum sang katak merasa nyaman, sang Putri berlari ke arahnya, menggenggamnya, dan menempatkannya di dekat jendela.

"Tapi kamu telah berjanji!" Serunya sang katak.

Sang Putri menghela nafas dan membawa kembali sang katak ke tempat tidur. Sang Putri membacakan cerita sebelum tidur dan yang mengejutkan, katak itu cukup pintar dan lucu. Dia benar-benar menikmati cerita dari sang Putri.

Ketika tiba waktunya untuk tidur, sang katak meminta sang Putri untuk menciumnya sebelum tidur. Namun sang Putri menolak sambil mengerutkan wajahnya sekali lagi saat melihat makhluk hijau kecil di depannya.

Sang Putri mematikan lampu dan mencoba tidur. Tiba-tiba, dia mendengar suara tangisan. Dia menyalakan lampu kembali untuk melihat sang katak di sampingnya, lalu sang Putri menyeka air mata dari mata sang katak.

Dia dipukul dengan gelombang rasa bersalah karena membuat sang katak malang itu menangis. Sang putri menyelimuti sang katak di tempat tidur di sampingnya dan menciumnya dengan lembut.

Tiba-tiba, sang katak hijau kecil itu berubah menjadi sang pangeran muda yang tampan tepat di depan mata sang Putri. Sang Putri yang terkejut langsung melompat mundur dari tempat tidurnya. Sang Pangeran memberitahunya bahwa ada seorang penyihir jahat yang telah memberinya mantera hingga menjadi seekor katak dan hanya dengan ciumanlah yang bisa mengembalikannya ke keadaan semula. Kebetulan sang Putri adalah orang pertama yang memecahkan mantera tersebut.

Akhirnya, sang Pangeran dan sang Putri bisa bermain bersama di taman istana. Sang Putri terlihat lebih bahagia dari sebelumnya karena telah memiliki teman bermain dan setiap kali dia secara tidak sengaja melemparkan bola terlalu tinggi ke udara, dia sangat gembira karena telah memiliki seorang teman untuk berlari dan mengambil bola untuknya.

Tamat.

Source : click disini
Share:

Thursday, January 23, 2020

Kisah Icarus 2 - Dongeng Yunani

courtesy of dltk-kids.com
Dongeng Anak Dunia - Daedalus menggenggam pundak putranya dan menjawab, "Aku, putraku. Terima kasih telah mengingatkan aku bahwa dari semua ciptaanku, Kamu adalah yang paling penting bagi hidupku. Aku menyesal karena butuh waktu lama untuk membebaskan kita berdua. "

Mereka berdua bekerja dengan sungguh-sungguh mengumpulkan bulu-bulu dan menempelkannya, satu per satu, ke bingkai tetapi beberapa minggu kemudian, ketika burung camar yang baru mulai meninggalkan sarang mereka, Daedalus berkata bahwa sayapnya telah lengkap.

Pada hari mereka pergi, Daedalus berkata kepada Icarus untuk yang terakhir kalinya, "Sekarang nak, ingatlah, kamu harus berhati-hati ketika kita terbang. Hindari terbang terlalu dekat ke laut karena sayapmu akan menjadi berat terkena air laut yang menyemburkan ombak. Hindari terbang terlalu dekat dengan matahari karena lilin akan mencair dan kamu akan kehilangan bulu-bulu sayapmu. Ikuti aku dengan cermat dan kamu akan baik-baik saja. "

Icarus mengangguk tanda mengerti dan dengan bersemangat menyelipkan tangannya ke dalam sabuk pengaman. Dia mendengarkan tanpa sadar ketika ayahnya menjelaskan bagaimana membuka dan mengepakkan sayap dan bagaimana menggunakan katrol untuk mengarahkan sayap. Dengan pelukan yang penuh harapan, Daedalus dan Icarus melangkah ke pintu masuk gua yang menghadap ke laut, merentangkan sayap mereka selebar yang mereka mau dan melompat, satu demi satu, keluar di atas lautan.

Seolah-olah itu telah menunggunya, angin segera menerpa sayap Icarus dan dia pun naik ke udara.

Oh, Aku bebas! Icarus menolehkan kepalanya ke belakang sambil tertawa saat burung-burung camar yang terkejut menghindar darinya.

Daedalus berteriak kepada putranya untuk berhati-hati, berhenti bermain dengan burung-burung dan mengikutinya ke sebuah pulau. Tapi Icarus tetap bersenang-senang, dia lelah selalu mengikuti ayahnya, selalu mendengarkan perkataan ayahnya yang tak ada habisnya dan Icarus senang dengan kebebasannya yang secara tiba-tiba.

Dia melihat burung camar naik di arus udara yang tinggi di atas laut dan dia berpikir dalam hati, "Mereka terlihat senang dan bebas! Oh, betapa indahnya petualangan ini. Matahari begitu hangat dan angin sepoi-sepoi menerpa sayapku seolah-olah angin pun ikut bahagia karena aku akhirnya telah bebas. Aku tidak percaya telah melewatkan hal ini selama bertahun-tahun karena terperangkap di gua yang dingin dan lembab itu." Lalu dia pun mengikuti burung camar naik dan naik dan naik ke langit.

"Tidak, Icarus! Berhenti! "Teriak Daedalus," Lilin itu akan meleleh jika terlalu hangat. Jangan terbang terlalu tinggi. Jangan terbang terlalu tinggi! "

Tapi Icarus tidak mendengarkan peringatan ayahnya karena telah terbang terlalu jauh atau mungkin terlalu tenggelam dalam pikiran kegembiraannya sendiri. Ketika dia terbang lebih tinggi lagi, dia mulai merasakan lilin hangat pada sayapnya menetes di lengannya dan melihat bulu-bulu berjatuhan seperti kepingan salju di sekelilingnya. Teringat akan perkataan sang ayahnya, Icarus menyadari kesalahannya. Dia mulai menggerakkan katrol untuk memiringkan sayapnya kembali ke laut tetapi ketika dia melakukannya, dia melihat lebih banyak bulu melayang berjatuhan dan dia mulai kehilangan keseimbangan terbangnya dan turun lebih cepat daripada yang dia inginkan.

Icarus mencoba mengepakkan sayapnya untuk memperlambat jatuh kebawah, tetapi semakin keras dia mengepak sayap, semakin banyak bulu terlepas dari kerangka sayapnya.

Ketika Daedalus melihatnya, Icarus terjun ke laut dengan panik sambil mengepak katrol dengan tangannya. Ketika ia akhirnya menabrak air, tidak ada bulu yang tersisa.

Daedalus mendarat secepat mungkin di pantai dekat tempat Icarus jatuh, tetapi satu-satunya tanda anak malang itu adalah beberapa bulu mengambang di ombak. Daedalus meringkuk ke pasir, wajahnya di tangannya karena dia tahu putranya sudah meninggal. Setelah berbulan-bulan, ketika Daedalus mulai pulih dari kesedihannya, ia memberi nama pulau Icaria untuk mengenang putranya. Di pantai tempat ia mendarat, ia membangun sebuah kuil untuk dewa matahari Apollo dan di dalamnya tergantung sayap-sayap yang telah ia ciptakan, bersumpah untuk tidak pernah terbang lagi.

Selesai.

Cerita Sebelumnya : Kisah Icarus 1 - Dongeng Yunani
Source : click disini
Share:

Kisah Icarus 1 - Dongeng Yunani

courtesy of dltk-kids.com
Dongeng Anak Dunia - Di pulau Kreta pada zaman Raja Minos, hiduplah seorang pria bernama Daedalus dan putranya yang masih kecil bernama Icarus. Daedalus hanyalah manusia biasa, namun dia memiliki bakat khusus, dia adalah penemu mekanik mesin yang aneh dan luar biasa.

Daedalus membuat mesin burung kecil yang berkicau ketika matahari terbit dan memberikannya kepada putrinya yang baru lahir untuk merayakan kelahirannya, hal tersebut menjadi pembicaraan semua orang di negeri itu. Raja Minos mendekati Daedalus untuk bertanya apakah dia bisa membuat sesuatu yang menarik dan lebih bermanfaat. Beberapa bulan kemudian Daedalus mempresentasikan rencananya membuat labirin raksasa untuk menahan monster setengah manusia dan setengah banteng, yang dikenal sebagai Minotaur, tahanan.

Raja Minos sangat senang. Sayangnya, Raja Minos adalah seorang yang sangat rakus. Dia ingin Daedalus hanya bekerja untuknya, jadi dia meminta Pengawal Kerajaannya untuk mengambil Daedalus dan putranya yang masih kecil yaitu Icarus dan mengunci mereka di sebuah gua yang jauh di atas laut. Satu-satunya pintu masuk ke gua adalah melalui labirin yang dijaga oleh tentara Raja dan belum lagi Minotaur si monster setengah manusia dan banteng. Lalu, pintu masuk yang menghadap ke laut yang tinggi di sisi tebing.

Awalnya Daedalus tidak keberatan dengan hukuman penjara. Apa pun yang dibutuhkan Daedalus, Raja Minos menyediakan tanpa pertanyaan seperti makanan, minuman, peralatan dari segala bentuk, logam langka, kulit, perkamen, dan bahkan lilin agar ia bisa bekerja hingga larut malam. Daedalus hidup bahagia selama bertahun-tahun bekerja dengan berbagai penemuan menakjubkan yang tak ada habisnya. Dan Icarus muda, meskipun terkadang bosan, biasanya senang membantu ayahnya dan bermain dengan mainan mekanik yang dibuat Daedalus untuknya.

Setelah beberapa lama tinggal di gua, Daedalus mulai bertanya-tanya apakah dikurung adalah hal terbaik untuk putranya. Dan Icarus mulai lelah tinggal di gua yang dingin dan lembab itu.

Pada ulang tahunnya yang keenam belas, Icarus menjadi marah, "Tetapi ayah, aku ingin bertualang dan bahkan mungkin untuk bertemu dengan seorang gadis untuk aku jadikan istri dan memiliki seorang anak! Aku tidak bisa meminta seorang istri dan tinggal bersama di gua yang dingin dan lembab di atas laut ini. Aku benci gua ini. Aku membenci Raja. Dan Aku membencimu Ayah! "

Setelah sadar apa yang dikatakan Icarus, dia kemudian meminta maaf karena mengatakan hal-hal kejam dan kasar kepada ayahnya, tetapi Icarus juga tidak tahan terkurung di dalam gua untuk waktu yang lebih lama lagi.

Pada saat Raja Minos berkunjung ke gua, Daedalus dan Icarus mendekatinya dengan gugup, "Yang Mulia, anakku Icarus telah tumbuh remaja. Anda tidak bisa membuatnya terkunci sepanjang hidupnya di gua ini. Tolong Baginda, biarkan dia bergabung menjadi pengawal Anda dan mencari kehidupan dalam pelayanan Anda. "

Sang Raja mengangkat alis dan menatap keluar gua dengan serius, "Aku akan mempertimbangkan permintaanmu. Sekarang jika kamu mau, tunjukkan lagi idemu yang luar biasa."

Sang Raja tidak benar-benar harus berpikir terlalu lama tentang hal itu. Dia tidak ingin membiarkan Daedalus atau Icarus pergi. Siapa yang bisa tahu bahwa Icarus akan memiliki bakat sang ayahnya, lagipula Icarus telah menyaksikan dan banyak belajar dari ayahnya. Dalam keadaan apa pun, ia tidak ingin kerajaan lain mendapatkan keajaiban mekanis yang diciptakan Daedalus dan suatu hari nanti Icarus akan membuat sebuah ciptaannya.

Beberapa minggu kemudian, sang Raja Minos kembali ke Daedalus dengan jawabannya, "Icarus akan memberikan layanan terbaik bagi dunia kita dengan menemanimu di sini."

"Tapi, Tuan," kata Daedalus.

"Cukup!" Raung Raja Minos, "Keputusanku telah dibuat. Aku tidak ingin berdebat. "

Daedalus menoleh ke Icarus untuk menjelaskan bahwa tidak ada yang bisa dilakukannya lagi, tetapi ketika dia melihat ekspresi keputusasaan di wajah putranya, hati Daedalus hancur dan dia bersumpah bahwa dia akan melakukan segala cara untuk membuat putranya bahagia lagi.

Tapi apa yang harus dilakukan ...

Daedalus berdiri memandangi pintu masuk gua yang menghadap ke laut, menyaksikan ombak menghantam bebatuan di bawah dan burung camar melingkari tebing. Saat itu musim semi dan sarang-sarang di tebing dipenuhi dengan telur dan anak burung.

Icarus berjalan di samping ayahnya dan berkata dengan lembut, "Aku iri pada bayi burung itu, karena sebentar lagi sayap mereka akan kuat dan mereka akan bisa terbang menjauh dari tebing ini."

Daedalus berkedip, perlahan senyumnya tumbuh di wajahnya. Dia menoleh ke Icarus, matanya berkedip-kedip, "Kalau begitu anakku, sebaiknya kita mulai bekerja memperkuat sayapmu sehingga kamu bisa pergi dengan yang lain!"

Pertama Daedalus menggunakan potongan-potongan kulit dan ranting-ranting halus untuk membuat sapu dan jaring besar yang ia bawa menjuntai, lalu Icarus berjalan ke arah tebing untuk menyapu bulu-bulu di dekat sarang burung camar. Selama berhari-hari Icarus dengan hati-hati mengumpulkan setiap bulu yang bisa dijangkau.

Sementara Icarus sibuk mengumpulkan bulu-bulu, Daedalus membuat tabung tipis dari logam ringan yang ia gunakan untuk membentuk kerangka dua pasang sayap seukuran manusia. Dia menggunakan strip kulit untuk membuat harness dan katrol yang memungkinkan pemakainya mengepakkan dan memiringkan sayap ke berbagai arah. Kemudian dia mengambil bulu-bulu yang telah dikumpulkan oleh Icarus dan menggunakan lilin untuk mulai menempelkan bulu-bulu itu ke bingkai logam ringan.

"Dua bingkai?" Icarus tersenyum bahagia pada ayahnya, "Apakah ayah juga ikut?"

Cerita Selanjutnya : Kisah Icarus 2 - Dongeng Yunani
Source : click disini
Share:

Monday, January 13, 2020

Putri Duyung Kecil 2 - Dongeng Belanda

courtesy of dltk-teach.com
Dongeng Anak Dunia - Sara terjun dengan sedih ke dalam air, dan kembali ke istana ayahnya. Dia selalu diam dan penuh perhatian. Kakak-kakak perempuannya bertanya kepadanya apa yang telah dilihatnya selama kunjungan pertamanya ke permukaan air tetapi dia terlalu sedih untuk menceritakan kisahnya. Selama dua hari penuh, dia menangis sendirian di kamarnya. Pada pagi hari ketiga, Sara terbangun setelah memutuskan untuk kembali menemui pangeran yang telah diselamatkannya, tetapi dia tahu bahwa ayahnya tidak akan pernah mengizinkannya kembali ke dunia manusia. Sara memutuskan bahwa satu-satunya harapannya adalah mengunjungi Penyihir Lautan.

Sang Penyihir tersenyum ketika dia melihat sang putri duyung kecil mendekat, dengan cara ajaibnya, apa yang diinginkan gadis muda itu.

"Aku memperingatkanmu, gadis kecil," kata wanita tua itu berbalik dan membawa sebotol kecil cairan hitam ke Sara, "sebagai imbalan atas keinginanmu untuk menjadi manusia, kau harus menyerahkan suaramu yang cantik. Namun, apabila cinta sejatimu menjadikanmu istri, suaramu yang cantik itu akan kembali lagi. Jika tidak, kamu tidak akan pernah berbicara lagi sampai kamu mati. "

Sang putri duyung kecil dengan hati-hati mengambil botol dari sang Penyihir dan berenang ke pantai tempat dia terakhir kali melihat sang pangeran. Dia menghela nafas dan menatap ekor ikannya dengan sedih. Kemudian Sara mengumpulkan keberaniannya sambil mengangguk pelan pada dirinya sendiri dan meminum ramuan ajaib tersebut. Setelah meminum ramuan itu, sang putri duyung kecil merasa tubuhnya seperti terbakar dan terpotong-potong, sampai akhirnya dia pingsan.

Sang pangeran berjalan melamun di sepanjang pantai. Sejenak ia berpikir mimpinya tentang seorang gadis cantik dari laut telah menjadi kenyataan ketika ia menemukan seorang gadis muda berbaring di pantai mengenakan pakaian yang paling tidak biasa dari biasanya. Dia berlari cepat saat mata gadis itu terbuka.

"Siapa kamu dan bagaimana kamu bisa sampai sini?" sang pangeran bertanya dengan lembut. Tetapi Sara tidak bisa menjawab karena suaranya hilang dengan meminum ramuan itu, jadi dia malah tersenyum manis padanya dan bersandar di lengannya ketika dia membawanya ke kastilnya.

Ketika mereka tiba di kastil, para bangsawan dan wanita memandang dengan rasa ingin tahu pada wanita muda yang menemani pangeran mereka, tetapi tak lama kemudian semua orang di kastil terbiasa dengan kehadiran gadis pendiam itu, meskipun kebiasaan anehnya tidak makan apa-apa selain salad rumput laut untuk sarapan, makan siang dan makan malam.

Pangeran itu sangat baik pada Sara dan memperlakukannya seperti saudara perempuan kecil tetapi terlihat ada kesedihan pada Sara, pikiran cintanya kepada wanita manusia yang menemukannya di pantai saat Sara bersembunyi.

"Dia memiliki mata biru yang paling indah. Dia di sini hanya sebentar, tapi aku sangat merindukannya," sang pangeran berbagi cerita dengan Sara saat mereka berjalan-jalan di taman.

Setelah beberapa saat, Sara menyadari bahwa pangeran tampan itu bukan miliknya untuk dinikahi. Dia merasa sangat kesepian sehingga dia berpikir hatinya mungkin akan hancur, tetapi dia masih senang bahwa pangeran adalah teman yang baik.

"Aku akan tinggal bersamanya selama aku bisa," kata Sara memutuskan. Tetapi dia tahu bahwa ketika pria itu akhirnya menikahi wanita yang diimpikannya, dia akan mati, karena kutukan penyihir mengharuskannya menikahi cinta sejatinya agar menjadi manusia sepenuhnya.

Ketika musim dingin berakhir dan musim semi dimulai, Sara mulai takut. Raja dari negara tetangga berkunjung dan membawa serta putrinya yang cantik.

Begitu pangeran melihatnya, dia bergegas dan menatap matanya.

"Kamu!" dia berseru, "kaulah yang menemukan aku di pantai." Dan dengan itu pasangan itu dengan cepat jatuh cinta dan membuat rencana untuk menikah.

Saudari-saudari Sara telah melacaknya sepanjang petualangannya di tanah manusia dan khawatir memikirkan putri duyung kecil tersayang akan mati bersama pernikahan pasangan bahagia itu. Jadi mereka berenang turun untuk membuat perjanjian sendiri dengan Penyihir Laut; sebagai ganti rambut mereka, penyihir memberi mereka pisau ajaib.

Ketika Sara berjalan sendirian di sepanjang pantai suatu pagi dia melihat saudara-saudaranya keluar ke laut. "Apa yang terjadi dengan rambut indahmu?" dia bertanya dengan sedih.

Kakak-kakaknya menjawab, "Kami menukarnya kepada penyihir dengan pisau ajaib. Kamu harus membunuh pangeran dengan itu dan kamu akan dikembalikan kepada kami sebagai putri duyung di bawah laut. Kami sangat merindukanmu dan tidak ingin melihatmu mati ! "

Sara tersenyum kepada saudara perempuannya dan melambaikan tangan kepada mereka, tetapi melemparkan pisau jauh ke laut karena dia tahu dia tidak akan pernah bisa membunuh pangeran tampan yang dia cintai dengan sepenuh hati.

Maka tibalah saatnya ketika pangeran dan putri menikah. Semua kerajaan bersukacita; bahkan Sara yang menonton dengan diam-diam dari pantai dekat laut tempat dia dulu berenang bebas sebagai putri duyung.

Meskipun dia merasa sedih, Sara bahagia untuk hari-hari yang dia habiskan bersama sang pangeran dan bahagia bahwa dia telah menikahi cinta sejatinya.

Ketika pasangan itu berciuman untuk menutup sumpah mereka, Sara merasakan tikaman rasa sakit dan tenggelam ke pasir dengan ombak menerpa dirinya. Dia berpikir pada dirinya sendiri ketika dia berbaring di sana, "Jadi ini adalah akhir hidupku, aku berharap memiliki waktu yang lebih lama untuk menyaksikan manusia merayakan kehidupan mereka yang aneh dan menyenangkan. Namun sayang, yang tersisa hanyalah bagiku untuk melebur ke dalam lautan. lautan yang dulunya rumahku. "

Syukurlah, para peri di udara telah mengawasi Sara selama ini karena mereka juga ingin tahu tentang manusia dan menganggapnya sebagai tugas mereka untuk mengawasi mereka. Sulung peri terbang ke Sara dan menyentuh dahinya dengan ringan.

"Jangan takut gadis kecil, karena cinta dan penerimaanmu telah membuatmu mendapat tempat bersama kami. Mulai sekarang kamu akan menjadi anak udara dan mengawasi manusia dengan kebaikan dan kasih sayang." Dan ketika peri yang lebih tua mengangkat tangannya, Sara mendapati dirinya menjadi seringan bulu dan sayap yang tumbuh.

Putri duyung kecil itu tersenyum cerah karena dia telah memiliki kehidupan yang lebih indah dengan terbang di udara seperti kupu-kupu dan mengawasi manusia yang pertama kali dia temukan di atas laut.

Cerita Sebelumnya: Putri Duyung Kecil 1 - Dongeng Belanda
Source: click disini
Share:

Putri Duyung Kecil 1 - Dongeng Belanda

courtesy of dltk-teach.com
Dongeng Anak Dunia - Di samudera nan jauh disana, di mana terdapat air berwarna biru seperti bunga jagung yang cantik dan sejernih kristal, hiduplah seorang putri cantik bernama Sara. Sara adalah seorang putri duyung yang sangat cantik!

Kita selalu membayangkan bahwa didasar laut hanyalah terdapat pasir kuning. Namun, pada kenyataannya didasar laut banyak terdapat bunga dan tanaman paling menakjubkan tumbuh di sana, ikan berwarna-warni, baik besar maupun kecil, berenang di antara cabang-cabang tumbuhan dan karang. Di tempat yang paling dalam, berdiri sebuah kastil Raja Laut. Dindingnya terbuat dari karang, atapnya terbuat dari kerang yang membuka dan menutup ketika air mengalir di atasnya. Kastil tersebut terlihat sangat indah, karena di setiap tempat ada mutiara yang berkilauan.

Sang putri duyung yakni Sara, tinggal di kastil di bawah laut bersama ayahnya, sang Raja dan lima kakak perempuannya. Sepanjang hari mereka bermain di aula besar kastil. Jendela-jendela besar berwarna kuning terbuka dan ikan-ikan itu berenang ke arah para putri dan memakan sedikit makanan dari tangan sang putri.

Meskipun Sara mencintai keluarganya dan dunia biru mereka yang damai, suatu hari dia sangat ingin melihat daratan, langit, bulan dan terutama melihat manusia yang telah dia dengar begitu banyak cerita.

"Ketika kamu telah mencapai usia lima belas tahun," kata ayahnya, "Kamu akan ayah izinkan untuk berenang keluar ke permukaan laut, untuk duduk di atas batu di bawah sinar bulan, sambil melihat kapal-kapal besar berlayar dan mungkin kamu juga akan melihat manusia yang kamu impikan. "

Sara menunggu dengan tidak sabar ketika masing-masing kakak perempuannya berusia lima belas tahun dan melakukan perjalanan ke dunia permukaan laut.

Mereka semua bercerita tentang keajaiban yang mereka lihat di atas permukaan laut, tentang ombak yang menghantam bebatuan, kehangatan matahari dan suara burung camar di udara. Kisah favorit Sara adalah kisah yang dibagikan oleh ketiga saudara perempuannya, di tepi sungai ia melihat bukit-bukit hijau tempat istana dan kastil yang terlihat dari tengah-tengah pohon-pohon hutan, dia mendengar burung-burung bernyanyi dan merasakan kehangatan matahari yang bersinar di langit.

Di sungai yang sempit dia menemukan sekelompok anak manusia kecil sedang bermain di air, dia ingin bermain dengan mereka, tetapi mereka melarikan diri setelah mereka melihatnya. Saat dia akan pergi, seekor binatang hitam dan putih kecil mendatanginya. Ia memiliki empat kaki dan ekor, tetapi ia tidak tahu apa itu, karena ia belum pernah melihat yang seperti itu sebelumnya. Hewan itu membuat suara keras "WOOF" padanya sehingga dia menjadi takut dan bergegas kembali ke rumahnya di laut. Tetapi dia memberi tahu Sara bahwa dia tidak akan pernah melupakan hutan yang indah, bukit-bukit hijau, dan anak-anak kecil yang cantik yang bisa berenang di air walaupun mereka tidak memiliki ekor seperti yang dimilikinya.

Akhirnya Sara mencapai usianya yang kelima belas tahun. "Nah Sara, sekarang kamu sudah cukup umur untuk melakukan petualangan ke permukaan," kata ayahnya sedikit sedih; "tolong hati-hati karena aku sangat mencintaimu."

Sara memeluk ayahnya dan berkata, "Perpisahan," lalu Sara berenang ke permukaan air. Matahari baru saja terbenam ketika dia mengangkat kepalanya di atas ombak, tetapi awan diwarnai dengan warna merah tua dan emas, dan sinar senja yang berkilau menyinari bintang malam itu dengan segala keindahannya. Dari kejauhan sebuah kapal besar melayang dengan tenang di atas air, karena tidak ada angin sepoi-sepoi bertiup, dan para pelaut duduk diam di geladak atau di antara tali-temali. Ada musik dan lagu di papan dan saat kegelapan datang, seratus lentera berwarna dinyalakan dan bersinar dengan indah di malam hari.

Putri duyung kecil berenang dekat dengan jendela kabin dari waktu ke waktu, ketika ombak mengangkatnya, dia bisa melihat melalui jendela kaca bening, dan melihat sejumlah orang berpakaian bagus di dalamnya. Di antara mereka ada seorang pangeran muda yang paling tampan dengan mata cokelat besar, dia berusia enam belas tahun, dan semua perayaan di atas kapal ditujukan untuk hari ulang tahunnya.

Para pelaut menari-nari di geladak, tetapi ketika sang pangeran keluar dari kabin, lebih dari seratus roket naik ke udara yang membuat langit tampak terang. Putri duyung kecil itu begitu terkejut sehingga dia menyelam ke bawah air dan ketika dia sekali lagi mengangkat kepalanya ke atas permukaan laut, seolah-olah semua bintang berjatuhan di sekelilingnya, dia belum pernah melihat kembang api seperti itu sebelumnya. Dan betapa tampannya pangeran muda itu, ketika dia menjabat tangan semua orang yang hadir dan tersenyum pada mereka.

Pesta itu sangat keras dan lampu-lampu begitu terang sehingga para pelaut tidak melihat kilat yang menyala di langit. Namun tiba-tiba badai laut mengamuk bertiup di atas kapal.

"Awas Hati-hati!" teriak Sara, tetapi tidak ada yang bisa mendengarnya karena kencangnya suara musik dan badai. Gelombang hitam yang dahsyat menghantam kapal, melemparkannya dengan keras dan membuatnya ngeri, Sara melihat pangeran muda itu jatuh ke laut, kepalanya terbentur pagar saat jatuh.

Sara tenggelam dalam-dalam di bawah air yang gelap, naik dan turun dengan ombak, sampai akhirnya dia berhasil mencapai sang pangeran muda, matanya tertutup, dan mungkin dia akan mati apabila sang putri duyung kecil itu tidak datang menyelamatkannya. Dia memegang kepalanya di atas air, dan membiarkan ombak melayang ke mana mereka mau.

Ketika fajar menyingsing dan badai berhenti. Sara menarik sang pangeran ke pantai dengan sisa kekuatan. Kemudian dia dengan lembut menggendong sang pangeran untuk menghangatkannya, dan bernyanyi dengan manis ketika matahari terbit lebih tinggi di langit dan warna pipinya kembali memerah.

Sebelum pagi berlalu, seorang gadis muda mendekati pantai, dan Sara dengan cepat bersembunyi.

Ketika gadis itu mendekat, pangeran tampan itu membuka matanya dan berbisik, "Terima kasih telah menyelamatkan saya, kamu memiliki suara yang indah."

"Bukan aku yang menyelamatkanmu dari laut," jawab gadis itu, "tapi aku sangat senang menemukanmu, seluruh kerajaan telah mencarimu sejak malam!"

Cerita Selanjutnya: Putri Duyung Kecil 2 - Dongeng Belanda
Source: click disini
Share:

Friday, January 10, 2020

Jack dan Pohon Kacang 2 - Dongeng Spanyol

courtesy of dltk-teach.com
Dongeng Anak Dunia - Sang wanita raksasa merunduk di dapur dan sang suami berkata, "Aku sangat lapar, pagi ini aku ingin makan tiga sapi. Ah, apa ini yang aku cium?

Fee-fi-fo-fum,
Aku mencium bau darah orang Inggris,
Baik dia hidup atau mati
Aku ingin mendapatkan tulangnya lalu digiling dengan rotiku.

"Omong kosong, sayang," kata sang istrinya, "kita sudah tidak punya anak laki-laki untuk sarapan selama bertahun-tahun. Sekarang kamu pergi dan mandi, saat kamu kembali, sarapanmu sudah siap."

Jadi raksasa itu pergi untuk mandi dan Jack akan segera berlari keluar ketika wanita itu memberikan perintah. "Tunggu sampai dia tertidur," katanya, "dia selalu tidur sebentar setelah sarapan."

Jack mengintip dari tutup panci tembaga tepat ketika raksasa itu kembali ke dapur sambil membawa keranjang yang berisi telur emas dan ayam putih yang tampak pucat. Sang raksasa menusuk ayam tersebut dan ayam itupun menggeram, "Lay" dan ayam itu meletakkan telur yang terbuat dari emas lalu di letakkan ke keranjang.

Setelah sarapan, sang raksasa itu pergi ke lemari dan mengeluarkan harpa emas dengan wajah seorang gadis muda yang tampak sedih. Sang raksasa itu menyodok harpa dan menggeram, "Mainkan" dan harpa mulai memainkan suara nada yang lembut, sementara wajahnya yang cantik menyanyikan lagu pengantar tidur. Kemudian raksasa itu mulai menganggukkan kepalanya dan mendengkur sampai rumah bergetar.

Ketika dia yakin raksasa itu tertidur, Jack merangkak keluar dari tutup panci tembaga dan mulai berjingkat-jingkat keluar dari dapur. Saat dia hendak pergi, dia mendengar suara gadis harpa menangis. Jack menggigit bibirnya, menghela napas dan kembali ke dapur. Dia mengambil ayam yang terlihat sakit-sakitan dan mengajak harpa yang sedang bernyanyi untuk keluar, dan mereka mulai berjingkat-jingkat untuk keluar. Tetapi kali ini induk ayam mengeluarkan suara yang membuat sang raksasa itu terbangun, dan begitu Jack keluar dari rumah, dia mendengar sang suami raksasa memanggil manggil istrinya, "Istriku, istriku, apa yang telah kamu lakukan dengan ayam putih dan kecapi emasku?"

Sang suami raksasa itu menyadari bahwa dia telah ditipu oleh istrinya, Jack berlari secepat mungkin dengan cepat dia menyusuri jalan yang lebar dan berliku. Ketika dia sampai di pohon kacang, sang suami raksasa itu hanya berjarak dua puluh meter jauhnya dari tempat Jack. Sang suami raksasa terlihat kebingungan karena Jack tiba-tiba saja menghilang, sang raksasa itu mengintip melalui celah-celah awan dan melihat Jack sudah turun ke bawah tempat dia tinggal. Sang raksasa itu menghentakkan kakinya sambil meraung dengan marah.

sang suami raksasa itu mengayunkan dirinya ke pohon kacang dan membuat pohon kacang itu bergetar karena beratnya. Jack tergelincir, meluncur, dan menuruni pohon kacang secepat mungkin.

Ketika Jack sudah sampai bagian bawah, Jack berteriak, "Ibu! Tolong! Cepat, bawakan aku kapak, bawakan aku kapak." Dan ibunya bergegas keluar dengan membawa sebuah kapak kayu dan diberikan kepada Jack, tetapi ketika ibu Jack sampai di pohon kacang yang besar, dia berdiri diam dengan ketakutan.

Jack melompat turun, meraih kapak dari tangan ibu nya, dan mulai memotong-motong pohon kacang itu. Untungnya tangannya sudah terlatih memotong-motong kayu berkat pekerjaannya yang dia jalani selama bertahun-tahun, dia menjadi cukup baik dalam memotong dan tidak butuh waktu lama baginya untuk memotong cukup banyak batang kacang yang mulai tertatih-tatih. Sang raksasa itu merasakan kalau pohon kacang bergetar dan bergetar sehingga dia berhenti untuk melihat ada apa. Lalu Jack memberikan satu potongan besar terakhir dengan kapak, dan pohon kacang itu mulai roboh. Kemudian sang suami raksasa itu jatuh dan mematahkan mahkotanya, kemudian pohon kacang itu jatuh.

Harpa bernyanyi mengucapkan terima kasih kepada Jack karena telah menyelamatkannya dari raksasa itu, dia benci dikurung di dalam lemari sepanjang hari dan malam dan tidak menginginkan apa pun selain duduk di jendela rumah pertanian dan bernyanyi untuk burung-burung dan kupu-kupu di bawah sinar matahari.

Dengan sedikit kesabaran dan bantuan ibunya, tidak butuh waktu lama bagi Jack untuk menyembuhkan sang induk ayam yang sakit dalam keadaan sehat dan sang induk ayam yang bersyukur itu terus bertelur telur emas segar setiap hari.

Jack menjual telur-telur emas dan menggunakan uang dari hasil menjual telur untuk membeli kembali sapi mereka si Bess Tua, membeli benih untuk tanaman pada musim semi dan untuk memperbaiki pertanian ibunya. Dia bahkan punya cukup banyak sisa untuk mengundang semua tetangganya untuk makan enak, lengkap dengan musik dari harpa bernyanyi.

Maka Jack, ibunya, sapi tua, harpa emas dan ayam putih hidup bahagia selamanya.

Cerita Sebelumnya: Jack dan Pohon Kacang 1 - Dongeng Spanyol
Source: click disini
Share:

Jack dan Pohon Kacang 1 - Dongeng Spanyol

courtesy of dltk-teach.com
Dongeng Anak Dunia - Pada suatu hari, hiduplah seorang wanita janda dan putranya bernama Jack, mereka tinggal di tanah pertanian kecil milik mereka di pedesaan.

Setiap hari, Jack membantu ibunya mengerjakan tugas-tugas seperti memotong kayu, menyiangi kebun dan memerah susu sapi. Tetapi terlepas dari semua kerja keras mereka, Jack dan ibunya sangat miskin bahkan untuk makan merekapun tidak cukup.

"Apa yang akan kita lakukan, apa yang harus kita lakukan?" kata wanita tua itu, suatu hari di musim semi. "Kita tidak punya cukup uang untuk membeli benih untuk pertanian tahun ini! Kita harus menjual sapi kita dan uangnya cukup untuk membeli benih menanam tanaman yang baik."

"Baiklah, ibu," kata Jack, "Aku akan pergi ke kota dan menjual sapi kita si Bessy."

Jack mengambil tali pengikat sapi di tangannya, dia berjalan melewati gerbang taman dan pergi menuju kota. Ketika Jack sedang berjalan, dia bertemu dengan seorang lelaki tua yang berwajah lucu dan berkata kepadanya, "Selamat pagi, Jack."

"Selamat pagi Pak," kata Jack sambil bertanya-tanya bagaimana lelaki tua itu tahu namanya.

"Mau kemana kamu pergi pagi-pagi ini?" tanya pria itu.

"Aku ingin pergi ke pasar untuk menjual sapi, si Bessy."

"Wah, anak yang sangat berbakti!" seru lelaki itu, "Aku punya kesepakatan khusus untuk bocah lelaki sepertimu."

Lelaki tua itu memandang sekeliling untuk memastikan tidak ada yang melihat dan kemudian dia membuka tangannya dan menunjukkan kepada Jack apa yang dipegangnya.

"Kacang polong?" tanya Jack, tampak agak bingung.

"Tiga biji kacang ajaib tepatnya, anak muda. Satu, dua, tiga! Begitu ajaibnya biji-biji kacang ini, sehingga jika kamu menanamnya di malam hari, pada pagi hari biji-biji kacang ini akan tumbuh hingga ke langit," kata lelaki tua yang lucu itu. "Dan karena kamu anak yang sangat baik, biji-biji kacang ini milikmu semua dengan pertukaran sapi milikmu."

"Betulkah?" kata Jack, "dan apakah benar biji kacang ini ajaib?"

"Ya benar! Jika ternyata tidak benar, kamu bisa mendapatkan kembali sapimu."

"Yah, itu sangat adil," kata Jack, ketika dia menyerahkan sapinya si Bessy dan mengantongi kacang, Jack kembali ke rumah untuk menunjukkan biji kacang yang dia dapat kepada ibunya.

"Sudah pulang, Jack?" tanya ibunya; "Ibu tahu sekarang kamu sudah tidak punya sapi lagi - kamu sudah menjualnya begitu cepat. Berapa uang yang kamu dapatkan dari hasil menjual sapi kita?"

Jack tersenyum dan merogoh sakunya, "Lihat saja kacang ini, ibu. Biji kacang ini ajaib, tanamlah semalaman dan ----"

"Apa!" seru ibu Jack. "Oh, anak bodoh! Bagaimana kamu bisa memberikan sapi perah kita hanya untuk tiga buah biji kacang yang sangat sedikit." Ibu Jack merasa sangat kecewa dengan apa yang telah dilakukan anak nya jack dan dia pun menangis.

Jack berlari ke lantai atas ke kamarnya yang kecil, dia sangat menyesal dan melemparkan biji-biji kacang itu dengan marah ke luar jendela sambil berpikir, "Bagaimana bisa aku sebodoh itu - aku telah menghancurkan hati ibuku." Setelah banyak bolak-balik, akhirnya Jack tertidur.

Ketika Jack bangun keesokan paginya, kamarnya tampak aneh. Matahari bersinar ke bagian yang tidak seperti biasanya, semua terlihat gelap dan teduh. Jack melompat dari tempat tidurnya dan berjalan ke arah jendela. Dan kalian, apa yang dia lihat? Mengapa kacang-kacangan yang telah dilemparnya keluar dari jendela ke kebun telah tumbuh menjadi batang kacang besar yang naik dan naik dan naik sampai mencapai langit dengan begitu cepat.

Dengan menggunakan dedaunan dan tanaman yang merambat seperti anak tangga, Jack memanjat dan memanjat sampai akhirnya ia mencapai langit. Dan ketika dia sampai di sana, dia menemukan jalan yang panjang dan lebar yang berkelok-kelok menembus awan menuju sebuah kastil persegi yang tinggi.

Jack berlari menyusuri jalan itu menuju kastil dan tepat ketika dia sampai, pintu terbuka dan terlihat wanita raksasa yang mengerikan, dengan satu mata yang besar di tengah dahinya.

Begitu Jack melihatnya, dia berbalik untuk melarikan diri, tetapi wanita raksasa itu menangkapnya dan menyeretnya ke kastil.

"Jangan terburu-buru, aku yakin anak lelaki yang sedang tumbuh sepertimu ingin makan makanan yang enak dan lezat" kata wanita hebat, besar, tinggi, "Aku sudah banyak membuat sarapan untuk makan pagi ini."

Yah, bagaimanapun juga, wanita raksasa itu bukan makhluk yang buruk. Dia membawa Jack ke dapur dan memberinya sepotong keju dan segelas susu. Tapi baru beberapa gigitan, seluruh rumah mulai terasa bergetar dengan suara langkah kaki seseorang yang datang.

"Ya ampun,! Itu suamiku," kata wanita raksasa itu terlihat cemas sambil meremas-remas tangannya, "apa yang harus kulakukan?. Aku seharusnya tidak membiarkanmu berada disini untuk sarapan. Ayo cepat dan lompat ke sini. " Jack bergegas lompat ke panci tembaga yang besar dan dia duduk mengumpat tepat ketika suami sang wanita raksasa masuk.

Cerita Selanjutnya : Jack dan Pohon Kacang 2 - Dongeng Spanyol
Source : click disini
Share:

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...