Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Thursday, January 23, 2020

Kisah Icarus 1 - Dongeng Yunani

courtesy of dltk-kids.com
Dongeng Anak Dunia - Di pulau Kreta pada zaman Raja Minos, hiduplah seorang pria bernama Daedalus dan putranya yang masih kecil bernama Icarus. Daedalus hanyalah manusia biasa, namun dia memiliki bakat khusus, dia adalah penemu mekanik mesin yang aneh dan luar biasa.

Daedalus membuat mesin burung kecil yang berkicau ketika matahari terbit dan memberikannya kepada putrinya yang baru lahir untuk merayakan kelahirannya, hal tersebut menjadi pembicaraan semua orang di negeri itu. Raja Minos mendekati Daedalus untuk bertanya apakah dia bisa membuat sesuatu yang menarik dan lebih bermanfaat. Beberapa bulan kemudian Daedalus mempresentasikan rencananya membuat labirin raksasa untuk menahan monster setengah manusia dan setengah banteng, yang dikenal sebagai Minotaur, tahanan.

Raja Minos sangat senang. Sayangnya, Raja Minos adalah seorang yang sangat rakus. Dia ingin Daedalus hanya bekerja untuknya, jadi dia meminta Pengawal Kerajaannya untuk mengambil Daedalus dan putranya yang masih kecil yaitu Icarus dan mengunci mereka di sebuah gua yang jauh di atas laut. Satu-satunya pintu masuk ke gua adalah melalui labirin yang dijaga oleh tentara Raja dan belum lagi Minotaur si monster setengah manusia dan banteng. Lalu, pintu masuk yang menghadap ke laut yang tinggi di sisi tebing.

Awalnya Daedalus tidak keberatan dengan hukuman penjara. Apa pun yang dibutuhkan Daedalus, Raja Minos menyediakan tanpa pertanyaan seperti makanan, minuman, peralatan dari segala bentuk, logam langka, kulit, perkamen, dan bahkan lilin agar ia bisa bekerja hingga larut malam. Daedalus hidup bahagia selama bertahun-tahun bekerja dengan berbagai penemuan menakjubkan yang tak ada habisnya. Dan Icarus muda, meskipun terkadang bosan, biasanya senang membantu ayahnya dan bermain dengan mainan mekanik yang dibuat Daedalus untuknya.

Setelah beberapa lama tinggal di gua, Daedalus mulai bertanya-tanya apakah dikurung adalah hal terbaik untuk putranya. Dan Icarus mulai lelah tinggal di gua yang dingin dan lembab itu.

Pada ulang tahunnya yang keenam belas, Icarus menjadi marah, "Tetapi ayah, aku ingin bertualang dan bahkan mungkin untuk bertemu dengan seorang gadis untuk aku jadikan istri dan memiliki seorang anak! Aku tidak bisa meminta seorang istri dan tinggal bersama di gua yang dingin dan lembab di atas laut ini. Aku benci gua ini. Aku membenci Raja. Dan Aku membencimu Ayah! "

Setelah sadar apa yang dikatakan Icarus, dia kemudian meminta maaf karena mengatakan hal-hal kejam dan kasar kepada ayahnya, tetapi Icarus juga tidak tahan terkurung di dalam gua untuk waktu yang lebih lama lagi.

Pada saat Raja Minos berkunjung ke gua, Daedalus dan Icarus mendekatinya dengan gugup, "Yang Mulia, anakku Icarus telah tumbuh remaja. Anda tidak bisa membuatnya terkunci sepanjang hidupnya di gua ini. Tolong Baginda, biarkan dia bergabung menjadi pengawal Anda dan mencari kehidupan dalam pelayanan Anda. "

Sang Raja mengangkat alis dan menatap keluar gua dengan serius, "Aku akan mempertimbangkan permintaanmu. Sekarang jika kamu mau, tunjukkan lagi idemu yang luar biasa."

Sang Raja tidak benar-benar harus berpikir terlalu lama tentang hal itu. Dia tidak ingin membiarkan Daedalus atau Icarus pergi. Siapa yang bisa tahu bahwa Icarus akan memiliki bakat sang ayahnya, lagipula Icarus telah menyaksikan dan banyak belajar dari ayahnya. Dalam keadaan apa pun, ia tidak ingin kerajaan lain mendapatkan keajaiban mekanis yang diciptakan Daedalus dan suatu hari nanti Icarus akan membuat sebuah ciptaannya.

Beberapa minggu kemudian, sang Raja Minos kembali ke Daedalus dengan jawabannya, "Icarus akan memberikan layanan terbaik bagi dunia kita dengan menemanimu di sini."

"Tapi, Tuan," kata Daedalus.

"Cukup!" Raung Raja Minos, "Keputusanku telah dibuat. Aku tidak ingin berdebat. "

Daedalus menoleh ke Icarus untuk menjelaskan bahwa tidak ada yang bisa dilakukannya lagi, tetapi ketika dia melihat ekspresi keputusasaan di wajah putranya, hati Daedalus hancur dan dia bersumpah bahwa dia akan melakukan segala cara untuk membuat putranya bahagia lagi.

Tapi apa yang harus dilakukan ...

Daedalus berdiri memandangi pintu masuk gua yang menghadap ke laut, menyaksikan ombak menghantam bebatuan di bawah dan burung camar melingkari tebing. Saat itu musim semi dan sarang-sarang di tebing dipenuhi dengan telur dan anak burung.

Icarus berjalan di samping ayahnya dan berkata dengan lembut, "Aku iri pada bayi burung itu, karena sebentar lagi sayap mereka akan kuat dan mereka akan bisa terbang menjauh dari tebing ini."

Daedalus berkedip, perlahan senyumnya tumbuh di wajahnya. Dia menoleh ke Icarus, matanya berkedip-kedip, "Kalau begitu anakku, sebaiknya kita mulai bekerja memperkuat sayapmu sehingga kamu bisa pergi dengan yang lain!"

Pertama Daedalus menggunakan potongan-potongan kulit dan ranting-ranting halus untuk membuat sapu dan jaring besar yang ia bawa menjuntai, lalu Icarus berjalan ke arah tebing untuk menyapu bulu-bulu di dekat sarang burung camar. Selama berhari-hari Icarus dengan hati-hati mengumpulkan setiap bulu yang bisa dijangkau.

Sementara Icarus sibuk mengumpulkan bulu-bulu, Daedalus membuat tabung tipis dari logam ringan yang ia gunakan untuk membentuk kerangka dua pasang sayap seukuran manusia. Dia menggunakan strip kulit untuk membuat harness dan katrol yang memungkinkan pemakainya mengepakkan dan memiringkan sayap ke berbagai arah. Kemudian dia mengambil bulu-bulu yang telah dikumpulkan oleh Icarus dan menggunakan lilin untuk mulai menempelkan bulu-bulu itu ke bingkai logam ringan.

"Dua bingkai?" Icarus tersenyum bahagia pada ayahnya, "Apakah ayah juga ikut?"

Cerita Selanjutnya : Kisah Icarus 2 - Dongeng Yunani
Source : click disini
Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...