Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Monday, January 13, 2020

Putri Duyung Kecil 2 - Dongeng Belanda

courtesy of dltk-teach.com
Dongeng Anak Dunia - Sara terjun dengan sedih ke dalam air, dan kembali ke istana ayahnya. Dia selalu diam dan penuh perhatian. Kakak-kakak perempuannya bertanya kepadanya apa yang telah dilihatnya selama kunjungan pertamanya ke permukaan air tetapi dia terlalu sedih untuk menceritakan kisahnya. Selama dua hari penuh, dia menangis sendirian di kamarnya. Pada pagi hari ketiga, Sara terbangun setelah memutuskan untuk kembali menemui pangeran yang telah diselamatkannya, tetapi dia tahu bahwa ayahnya tidak akan pernah mengizinkannya kembali ke dunia manusia. Sara memutuskan bahwa satu-satunya harapannya adalah mengunjungi Penyihir Lautan.

Sang Penyihir tersenyum ketika dia melihat sang putri duyung kecil mendekat, dengan cara ajaibnya, apa yang diinginkan gadis muda itu.

"Aku memperingatkanmu, gadis kecil," kata wanita tua itu berbalik dan membawa sebotol kecil cairan hitam ke Sara, "sebagai imbalan atas keinginanmu untuk menjadi manusia, kau harus menyerahkan suaramu yang cantik. Namun, apabila cinta sejatimu menjadikanmu istri, suaramu yang cantik itu akan kembali lagi. Jika tidak, kamu tidak akan pernah berbicara lagi sampai kamu mati. "

Sang putri duyung kecil dengan hati-hati mengambil botol dari sang Penyihir dan berenang ke pantai tempat dia terakhir kali melihat sang pangeran. Dia menghela nafas dan menatap ekor ikannya dengan sedih. Kemudian Sara mengumpulkan keberaniannya sambil mengangguk pelan pada dirinya sendiri dan meminum ramuan ajaib tersebut. Setelah meminum ramuan itu, sang putri duyung kecil merasa tubuhnya seperti terbakar dan terpotong-potong, sampai akhirnya dia pingsan.

Sang pangeran berjalan melamun di sepanjang pantai. Sejenak ia berpikir mimpinya tentang seorang gadis cantik dari laut telah menjadi kenyataan ketika ia menemukan seorang gadis muda berbaring di pantai mengenakan pakaian yang paling tidak biasa dari biasanya. Dia berlari cepat saat mata gadis itu terbuka.

"Siapa kamu dan bagaimana kamu bisa sampai sini?" sang pangeran bertanya dengan lembut. Tetapi Sara tidak bisa menjawab karena suaranya hilang dengan meminum ramuan itu, jadi dia malah tersenyum manis padanya dan bersandar di lengannya ketika dia membawanya ke kastilnya.

Ketika mereka tiba di kastil, para bangsawan dan wanita memandang dengan rasa ingin tahu pada wanita muda yang menemani pangeran mereka, tetapi tak lama kemudian semua orang di kastil terbiasa dengan kehadiran gadis pendiam itu, meskipun kebiasaan anehnya tidak makan apa-apa selain salad rumput laut untuk sarapan, makan siang dan makan malam.

Pangeran itu sangat baik pada Sara dan memperlakukannya seperti saudara perempuan kecil tetapi terlihat ada kesedihan pada Sara, pikiran cintanya kepada wanita manusia yang menemukannya di pantai saat Sara bersembunyi.

"Dia memiliki mata biru yang paling indah. Dia di sini hanya sebentar, tapi aku sangat merindukannya," sang pangeran berbagi cerita dengan Sara saat mereka berjalan-jalan di taman.

Setelah beberapa saat, Sara menyadari bahwa pangeran tampan itu bukan miliknya untuk dinikahi. Dia merasa sangat kesepian sehingga dia berpikir hatinya mungkin akan hancur, tetapi dia masih senang bahwa pangeran adalah teman yang baik.

"Aku akan tinggal bersamanya selama aku bisa," kata Sara memutuskan. Tetapi dia tahu bahwa ketika pria itu akhirnya menikahi wanita yang diimpikannya, dia akan mati, karena kutukan penyihir mengharuskannya menikahi cinta sejatinya agar menjadi manusia sepenuhnya.

Ketika musim dingin berakhir dan musim semi dimulai, Sara mulai takut. Raja dari negara tetangga berkunjung dan membawa serta putrinya yang cantik.

Begitu pangeran melihatnya, dia bergegas dan menatap matanya.

"Kamu!" dia berseru, "kaulah yang menemukan aku di pantai." Dan dengan itu pasangan itu dengan cepat jatuh cinta dan membuat rencana untuk menikah.

Saudari-saudari Sara telah melacaknya sepanjang petualangannya di tanah manusia dan khawatir memikirkan putri duyung kecil tersayang akan mati bersama pernikahan pasangan bahagia itu. Jadi mereka berenang turun untuk membuat perjanjian sendiri dengan Penyihir Laut; sebagai ganti rambut mereka, penyihir memberi mereka pisau ajaib.

Ketika Sara berjalan sendirian di sepanjang pantai suatu pagi dia melihat saudara-saudaranya keluar ke laut. "Apa yang terjadi dengan rambut indahmu?" dia bertanya dengan sedih.

Kakak-kakaknya menjawab, "Kami menukarnya kepada penyihir dengan pisau ajaib. Kamu harus membunuh pangeran dengan itu dan kamu akan dikembalikan kepada kami sebagai putri duyung di bawah laut. Kami sangat merindukanmu dan tidak ingin melihatmu mati ! "

Sara tersenyum kepada saudara perempuannya dan melambaikan tangan kepada mereka, tetapi melemparkan pisau jauh ke laut karena dia tahu dia tidak akan pernah bisa membunuh pangeran tampan yang dia cintai dengan sepenuh hati.

Maka tibalah saatnya ketika pangeran dan putri menikah. Semua kerajaan bersukacita; bahkan Sara yang menonton dengan diam-diam dari pantai dekat laut tempat dia dulu berenang bebas sebagai putri duyung.

Meskipun dia merasa sedih, Sara bahagia untuk hari-hari yang dia habiskan bersama sang pangeran dan bahagia bahwa dia telah menikahi cinta sejatinya.

Ketika pasangan itu berciuman untuk menutup sumpah mereka, Sara merasakan tikaman rasa sakit dan tenggelam ke pasir dengan ombak menerpa dirinya. Dia berpikir pada dirinya sendiri ketika dia berbaring di sana, "Jadi ini adalah akhir hidupku, aku berharap memiliki waktu yang lebih lama untuk menyaksikan manusia merayakan kehidupan mereka yang aneh dan menyenangkan. Namun sayang, yang tersisa hanyalah bagiku untuk melebur ke dalam lautan. lautan yang dulunya rumahku. "

Syukurlah, para peri di udara telah mengawasi Sara selama ini karena mereka juga ingin tahu tentang manusia dan menganggapnya sebagai tugas mereka untuk mengawasi mereka. Sulung peri terbang ke Sara dan menyentuh dahinya dengan ringan.

"Jangan takut gadis kecil, karena cinta dan penerimaanmu telah membuatmu mendapat tempat bersama kami. Mulai sekarang kamu akan menjadi anak udara dan mengawasi manusia dengan kebaikan dan kasih sayang." Dan ketika peri yang lebih tua mengangkat tangannya, Sara mendapati dirinya menjadi seringan bulu dan sayap yang tumbuh.

Putri duyung kecil itu tersenyum cerah karena dia telah memiliki kehidupan yang lebih indah dengan terbang di udara seperti kupu-kupu dan mengawasi manusia yang pertama kali dia temukan di atas laut.

Cerita Sebelumnya: Putri Duyung Kecil 1 - Dongeng Belanda
Source: click disini
Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...