Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Monday, January 13, 2020

Putri Duyung Kecil 1 - Dongeng Belanda

courtesy of dltk-teach.com
Dongeng Anak Dunia - Di samudera nan jauh disana, di mana terdapat air berwarna biru seperti bunga jagung yang cantik dan sejernih kristal, hiduplah seorang putri cantik bernama Sara. Sara adalah seorang putri duyung yang sangat cantik!

Kita selalu membayangkan bahwa didasar laut hanyalah terdapat pasir kuning. Namun, pada kenyataannya didasar laut banyak terdapat bunga dan tanaman paling menakjubkan tumbuh di sana, ikan berwarna-warni, baik besar maupun kecil, berenang di antara cabang-cabang tumbuhan dan karang. Di tempat yang paling dalam, berdiri sebuah kastil Raja Laut. Dindingnya terbuat dari karang, atapnya terbuat dari kerang yang membuka dan menutup ketika air mengalir di atasnya. Kastil tersebut terlihat sangat indah, karena di setiap tempat ada mutiara yang berkilauan.

Sang putri duyung yakni Sara, tinggal di kastil di bawah laut bersama ayahnya, sang Raja dan lima kakak perempuannya. Sepanjang hari mereka bermain di aula besar kastil. Jendela-jendela besar berwarna kuning terbuka dan ikan-ikan itu berenang ke arah para putri dan memakan sedikit makanan dari tangan sang putri.

Meskipun Sara mencintai keluarganya dan dunia biru mereka yang damai, suatu hari dia sangat ingin melihat daratan, langit, bulan dan terutama melihat manusia yang telah dia dengar begitu banyak cerita.

"Ketika kamu telah mencapai usia lima belas tahun," kata ayahnya, "Kamu akan ayah izinkan untuk berenang keluar ke permukaan laut, untuk duduk di atas batu di bawah sinar bulan, sambil melihat kapal-kapal besar berlayar dan mungkin kamu juga akan melihat manusia yang kamu impikan. "

Sara menunggu dengan tidak sabar ketika masing-masing kakak perempuannya berusia lima belas tahun dan melakukan perjalanan ke dunia permukaan laut.

Mereka semua bercerita tentang keajaiban yang mereka lihat di atas permukaan laut, tentang ombak yang menghantam bebatuan, kehangatan matahari dan suara burung camar di udara. Kisah favorit Sara adalah kisah yang dibagikan oleh ketiga saudara perempuannya, di tepi sungai ia melihat bukit-bukit hijau tempat istana dan kastil yang terlihat dari tengah-tengah pohon-pohon hutan, dia mendengar burung-burung bernyanyi dan merasakan kehangatan matahari yang bersinar di langit.

Di sungai yang sempit dia menemukan sekelompok anak manusia kecil sedang bermain di air, dia ingin bermain dengan mereka, tetapi mereka melarikan diri setelah mereka melihatnya. Saat dia akan pergi, seekor binatang hitam dan putih kecil mendatanginya. Ia memiliki empat kaki dan ekor, tetapi ia tidak tahu apa itu, karena ia belum pernah melihat yang seperti itu sebelumnya. Hewan itu membuat suara keras "WOOF" padanya sehingga dia menjadi takut dan bergegas kembali ke rumahnya di laut. Tetapi dia memberi tahu Sara bahwa dia tidak akan pernah melupakan hutan yang indah, bukit-bukit hijau, dan anak-anak kecil yang cantik yang bisa berenang di air walaupun mereka tidak memiliki ekor seperti yang dimilikinya.

Akhirnya Sara mencapai usianya yang kelima belas tahun. "Nah Sara, sekarang kamu sudah cukup umur untuk melakukan petualangan ke permukaan," kata ayahnya sedikit sedih; "tolong hati-hati karena aku sangat mencintaimu."

Sara memeluk ayahnya dan berkata, "Perpisahan," lalu Sara berenang ke permukaan air. Matahari baru saja terbenam ketika dia mengangkat kepalanya di atas ombak, tetapi awan diwarnai dengan warna merah tua dan emas, dan sinar senja yang berkilau menyinari bintang malam itu dengan segala keindahannya. Dari kejauhan sebuah kapal besar melayang dengan tenang di atas air, karena tidak ada angin sepoi-sepoi bertiup, dan para pelaut duduk diam di geladak atau di antara tali-temali. Ada musik dan lagu di papan dan saat kegelapan datang, seratus lentera berwarna dinyalakan dan bersinar dengan indah di malam hari.

Putri duyung kecil berenang dekat dengan jendela kabin dari waktu ke waktu, ketika ombak mengangkatnya, dia bisa melihat melalui jendela kaca bening, dan melihat sejumlah orang berpakaian bagus di dalamnya. Di antara mereka ada seorang pangeran muda yang paling tampan dengan mata cokelat besar, dia berusia enam belas tahun, dan semua perayaan di atas kapal ditujukan untuk hari ulang tahunnya.

Para pelaut menari-nari di geladak, tetapi ketika sang pangeran keluar dari kabin, lebih dari seratus roket naik ke udara yang membuat langit tampak terang. Putri duyung kecil itu begitu terkejut sehingga dia menyelam ke bawah air dan ketika dia sekali lagi mengangkat kepalanya ke atas permukaan laut, seolah-olah semua bintang berjatuhan di sekelilingnya, dia belum pernah melihat kembang api seperti itu sebelumnya. Dan betapa tampannya pangeran muda itu, ketika dia menjabat tangan semua orang yang hadir dan tersenyum pada mereka.

Pesta itu sangat keras dan lampu-lampu begitu terang sehingga para pelaut tidak melihat kilat yang menyala di langit. Namun tiba-tiba badai laut mengamuk bertiup di atas kapal.

"Awas Hati-hati!" teriak Sara, tetapi tidak ada yang bisa mendengarnya karena kencangnya suara musik dan badai. Gelombang hitam yang dahsyat menghantam kapal, melemparkannya dengan keras dan membuatnya ngeri, Sara melihat pangeran muda itu jatuh ke laut, kepalanya terbentur pagar saat jatuh.

Sara tenggelam dalam-dalam di bawah air yang gelap, naik dan turun dengan ombak, sampai akhirnya dia berhasil mencapai sang pangeran muda, matanya tertutup, dan mungkin dia akan mati apabila sang putri duyung kecil itu tidak datang menyelamatkannya. Dia memegang kepalanya di atas air, dan membiarkan ombak melayang ke mana mereka mau.

Ketika fajar menyingsing dan badai berhenti. Sara menarik sang pangeran ke pantai dengan sisa kekuatan. Kemudian dia dengan lembut menggendong sang pangeran untuk menghangatkannya, dan bernyanyi dengan manis ketika matahari terbit lebih tinggi di langit dan warna pipinya kembali memerah.

Sebelum pagi berlalu, seorang gadis muda mendekati pantai, dan Sara dengan cepat bersembunyi.

Ketika gadis itu mendekat, pangeran tampan itu membuka matanya dan berbisik, "Terima kasih telah menyelamatkan saya, kamu memiliki suara yang indah."

"Bukan aku yang menyelamatkanmu dari laut," jawab gadis itu, "tapi aku sangat senang menemukanmu, seluruh kerajaan telah mencarimu sejak malam!"

Cerita Selanjutnya: Putri Duyung Kecil 2 - Dongeng Belanda
Source: click disini
Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...