Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Monday, January 27, 2020

Sang Putri dan Sang Katak - Dongeng Jerman

courtesy of dltk-teach.com
Dongeng Anak Dunia - Dahulu kala ada seorang Putri. Namun, dia bukanlah sang Putri yang biasa. Sang Putri ini suka sendirian di taman istana sambil bermain melemparkan bola emas kesukaannya yang berseri-seri.

Sang Putri selalu bermain sendirian di taman istana karena jika dia melemparkannya terlalu tinggi ke udara tidak ada seorang pun di sana yang mau menangkap bolanya. Suatu hari, ketika dia berlari di sekitar bunga lili, aster, pagar dan mawar, dia melemparkan bolanya lebih tinggi ke udara yang tidak pernah dia lakukan sebelumnya.

BYUUURR!!

Bola emasnya yang indah itu telah jatuh tepat di kolam kecil dekatnya! Dia berlari ke kolam dan melihat dengan sedih ketika bola emasnya tenggelam lebih dalam dan lebih dalam ke dalam air. Sang putri menatap gaunnya. Dia mengenakan gaun emas favoritnya, kilauan dan permata di bagian depan gaun brilian itu langka dan dia takut jika dia masuk ke dalam air dia akan menghancurkan pakaiannya. Frustrasi dengan situasinya, sang Putri mulai menangis.

Tiba-tiba, sang Putri mendengar suara aneh datang dari tengah air yang melompat melompat, ternyata dia adalah seekor katak.

"Apakah kamu tidak bisa berenang?" Tanya seekor katak kecil sambil melompat! Sang Putri mendongakkan kepalanya dan mengerutkan wajahnya saat melihat makhluk hijau yang duduk di pad bunga lily itu.

"Ya, sebenrnya aku bisa berenang" jawab sang Putri.

"Lalu, kenapa kamu tidak masuk saja ke dalam air?" Tanya sang Katak.

"Aku tidak ingin merusak gaun emasku yang indah ini!" Jawab sang Putri sambil memutar matanya ke arah sang katak.

"Kalau begitu kurasa aku bisa mengambilnya untukmu ...," kata sang Katak.

"Kamu bisa? Oh! Tolong ambilkan bola emas itu" Kata sang Putri.

Tetapi sebelum dia melompat ke air, sang katak itu berbalik ke arah sang Putri dan bertanya:

"Apa yang akan kamu berikan padaku sebagai imbalan karena telah mengambil bola emasmu?"

"Oh! Kamu dapat memiliki apa pun yang kamu inginkan!" Sang Putri menjawab dan tidak sabar untuk bermain lagi.

"Yang aku inginkan adalah teman. Itu saja. Seorang teman untuk menghabiskan waktu bersamaku, makan malam bersamaku, tidur di sampingku, dan menciumku sambil mengucapkan selamat malam! " Kata sang katak.

"Apa pun! Apa saja! "Teriak sang putri menjawab.

Dan dengan itu, sang katak hijau kecil melompat ke dalam air dan mengambil bola emas sang Putri. Begitu dia menyerahkannya, sang Putri berlari terkikik dan melemparkan bola kesayangannya ke udara, dia benar-benar lupa tentang perjanjiannya dengan sang katak.

Saat makan malam, sang Putri duduk di meja bersama ayahnya, sang Raja. Saat mereka ingin mulai makan, terdengar ketukan kecil di pintu. Sang Raja bangkit dan berjalan untuk membukanya. Saat pintu terbuka, ternyata sang katak hijau kecil, dia melompat-lompat masuk ke dalam.

"Aku datang untuk makan malam bersamamu, Putri!" sang Katak itu berkata dengan gembira dan melompat ke atas meja. Sang Putri dengan lembut meraih sang katak dan menaruhnya di luar pintu, lalu menutup pintu dengan keras.

Kemudian sang Putri duduk kembali, dia mengabaikan pandangan curiga dari raja.

"Siapa itu tadi, Putri?" Tanya sang Raja.

"Oh, bukan siapa-siapa dan tidak penting," jawab sang Putri.

Sang Raja menatap sang Putri dengan tajam membuat wajah sang Putri memerah karena malu. Akhirnya sang Putri mengatakan yang sebenarnya kepada Ayahnya bahwa dia telah berjanji kepada sang katak kalau dia akan menghabiskan waktu bersamanya, dan makan malam dengannya, dan membaca untuknya, dan membiarkannya tidur dengannya, dan menciumnya selamat malam.

"Tapi aku tidak mau bergaul dengannya. Dia menjijikkan! " Kata sang Putri.

"Janji adalah janji, Putri. Kita harus selalu menepati janji kita, "kata sang Raja dengan bijak. Setelah mendengar perkataan Ayahnya, perlahan sang Putri berdiri dan berjalan ke arah pintu dan membukanya.

Sang katak Melompat! Melompat! Melompat!

Sang katak itu akhirnya bisa makan malam bersama sang Putri, dan kemudian mengikuti sang Putri ke kamarnya tempat dia mulai membaca.

"Apa yang kamu baca?" Tanya sang katak mencoba mengintip dari balik bahu sang Putri untuk melihat.

"Tidak ada," jawab sang Putri sambil mengangkat bahu.

Sang katak terlihat sedih, lalu dia melompat ke tempat tidur dan duduk di bantal sang Putri. Sebelum sang katak merasa nyaman, sang Putri berlari ke arahnya, menggenggamnya, dan menempatkannya di dekat jendela.

"Tapi kamu telah berjanji!" Serunya sang katak.

Sang Putri menghela nafas dan membawa kembali sang katak ke tempat tidur. Sang Putri membacakan cerita sebelum tidur dan yang mengejutkan, katak itu cukup pintar dan lucu. Dia benar-benar menikmati cerita dari sang Putri.

Ketika tiba waktunya untuk tidur, sang katak meminta sang Putri untuk menciumnya sebelum tidur. Namun sang Putri menolak sambil mengerutkan wajahnya sekali lagi saat melihat makhluk hijau kecil di depannya.

Sang Putri mematikan lampu dan mencoba tidur. Tiba-tiba, dia mendengar suara tangisan. Dia menyalakan lampu kembali untuk melihat sang katak di sampingnya, lalu sang Putri menyeka air mata dari mata sang katak.

Dia dipukul dengan gelombang rasa bersalah karena membuat sang katak malang itu menangis. Sang putri menyelimuti sang katak di tempat tidur di sampingnya dan menciumnya dengan lembut.

Tiba-tiba, sang katak hijau kecil itu berubah menjadi sang pangeran muda yang tampan tepat di depan mata sang Putri. Sang Putri yang terkejut langsung melompat mundur dari tempat tidurnya. Sang Pangeran memberitahunya bahwa ada seorang penyihir jahat yang telah memberinya mantera hingga menjadi seekor katak dan hanya dengan ciumanlah yang bisa mengembalikannya ke keadaan semula. Kebetulan sang Putri adalah orang pertama yang memecahkan mantera tersebut.

Akhirnya, sang Pangeran dan sang Putri bisa bermain bersama di taman istana. Sang Putri terlihat lebih bahagia dari sebelumnya karena telah memiliki teman bermain dan setiap kali dia secara tidak sengaja melemparkan bola terlalu tinggi ke udara, dia sangat gembira karena telah memiliki seorang teman untuk berlari dan mengambil bola untuknya.

Tamat.

Source : click disini
Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...