Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Friday, December 13, 2019

Hansel dan Gretel 3 - Dongeng Jerman

courtesy of dltk-teach.com
Dongeng Anak Dunia - Ketika Gretel memasuki rumah itu, dia segera mendengar pintu roti jahe tertutup rapat. Dia berbalik dan memperhatikan seluruh bagian dalam rumah permen itu terbuat dari baja padat. Di dalam rumah ada tas dan kantong koin emas yang cemerlang.

Gretel memutar kepalanya kembali dan melihat Hansel dikurung di dalam sangkar yang tergantung langsung di atas panci air yang mendidih! Wanita tersebut sama sekali bukan wanita baik-baik, dia adalah wanita yang memiliki penyakit jahat!

"Sekarang, duduklah di meja itu, gadis cantik kecil," perintah penyihir jahat itu pada Gretel. "Bantu aku memotong daging itu. Kita akan menggemukkannya!" dia berseru penuh semangat sambil menunjuk Hansel.

Sekarang Gretel mengerti rencana penyihir jahat, dia telah menggunakan rumah permennya untuk memikat mereka masuk sehingga dia bisa memakannya untuk makan malam!

Gretel berpikir semua harapannya hilang ketika dia duduk di meja logam besar tempat dia mengiris daging. Dia menangis dan memotong daging itu, dia mengiris sambil menangis. Gretel mengisi tiga ember besar penuh dengan makanan berlemak untuk wanita tua itu untuk dimasak di panci besar dengan air mendidih. Hansel yang malang duduk dengan cemas memikirkan cara untuk melarikan diri. Dia memperhatikan Gretel ketika melemparkan sisa-sisa dan tulang-tulang ke tumpukan terpisah di samping ember daging yang diiris.

Tiba-tiba, Hansel dikejutkan oleh ide cemerlang, dia mulai batuk hebat dalam upayanya untuk menarik perhatian Gretel.

"Oh, hentikanlah batukmu itu! Sebaiknya kau persiapkan dirimu sebelum aku makan!" si penyihir jahat menjerit. Semua keributan menyebabkan Gretel mendongak ke arah Hansel. Dia menggerakkannya untuk mengalihkan perhatian penyihir jahat. Melihat keputusasaan saudaranya yang malang, Gretel berpikir keras untuk mencari cara mengalihkan perhatian si penyihir jahat.

Setelah berpikir sejenak, Gretel menangis dan menjatuhkan pisaunya:

"Astaga!" dia menangis.

"Apa yang sedang kamu lakukan? Kembali bekerja!" si penyihir egois yang jahat memekik sekali lagi.

"Kurasa aku melihat ... kurasa aku melihat ... NAGA di luar!" Gretel menangis, meyakinkan. Hansel menahan tawa karena kata-kata yang diucapkan Gretel tidak masuk akal dan lebih konyol.

"NAGA, katamu?" si penyihir jahat bertanya.

"Oh, astaga. Itu benar-benar naga yang kulihat! Itu pasti akan membakar hutan ini dengan nafas yang berapi-api dan kemudian rumah permenmu akan terungkap ke semua orang dewasa!" Kata Gretel. "Bagaimana kamu bisa menangkap anak-anak jika rumah permenmu tidak dirahasiakan oleh orang dewasa dan tidak bisa lagi mencium aroma manis permen itu setelah terbakar oleh Naga?" Gretel bertanya dengan suaranya yang manis seperti sirup yang menetes dari atap.

Termakan omongan Gretel, sang penyihir jahat itupun membuka kunci pintu baja atau roti jahe dan berlari keluar mencari naga yang dilihat oleh Gretel.

Hansel dengan cepat meminta Gretel untuk menyerahkan salah satu tulang yang tergeletak di samping ember tempat daging itu. Gretel mengangkat tulang besar, tetapi Hansel menggelengkan kepalanya, dia mengangkat tulang yang tebal, tetapi Hansel menggelengkan kepalanya, dan kemudian dari dasar tumpukan, Gretel menemukan tulang yang paling tipis dari semuanya dan membawanya ke kandang Hansel karena dia tahu untuk apa dia akan menggunakannya.

Dia berkata, rencananya tepat pada waktunya bagi mereka untuk mendengar penyihir jahat bergegas kembali.

Tepat ketika Gretel duduk di meja logam besar, penyihir jahat masuk ke dalam rumah itu dengan bingung.

Source : click disini
Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...