Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Thursday, December 12, 2019

Hansel dan Gretel 1 - Dongeng Jerman

courtesy of dltk-teach.com
Dongeng Anak Dunia - Alkisah hiduplah seorang penebang kayu dan istrinya. Dalam kesehariannya mereka hidup dalam kebahagiaan di sebuah pondok kayu kecil dengan dua anak mereka yaitu Hansel dan Gretel.

Kedua anak mereka tumbuh menjadi anak yang lebih bijak. Hansel adalah seorang anak yang cerdas, lembut, dan menawan, sedangkan Gretel adalah seorang anak yang puitis, berhati-hati, dan cerdik. Kedua anak itu senang melompati batu-batu di danau.

Hansel dan Gretel menghabiskan sebagian besar waktu mereka untuk menemukan batu loncatan yang sempurna dan rata. Koleksi batu mereka terbilang cukup besar, karena mereka menghabiskan lebih sering mengumpulkan batu. Seiring berjalannya waktu, mereka mendapatkan teman yang aneh seperti seekor burung yang akan mencuri batu mereka dan menyembunyikannya di berbagai tempat, Hansel dan Gretel pun tidak tahu mengapa burung tersebut melakukan hal itu.

Pada puncak masa kecil Hansel dan Gretal, mereka dilanda rasa kelaparan yang hebat yang melanda negara tempat Hansel dan Gretel tinggal. Hal itu membuat orang kaya terasing dari kelas menengah dan miskin, kelas pedagang berjuang untuk bertahan hidup, dan yang termiskin dari yang miskin jatuh ke dalam kelaparan. Pemotong kayu dan istrinya bersama dengan Hansel dan Gretel akhirnya berjuang hidup untuk tetap bisa makan.

Momen kelaparan yang berulang-ulang tersebut berangsur-angsur menyebabkan istri sang penebang kayu memilih egoisme. Suatu malam, setelah Hansel dan Gretel terlelap di tempat tidurnya, sang istri mendekati suaminya.

"Sebentar lagi musim dingin akan datang...." sang istri memulai percakapan. "Kita tidak bisa memberi makan untuk semua orang di rumah kecil ini ... Kita tidak bisa ..."

"Lalu, apa yang harus kita lakukan?" Tanya sang penebang kayu.

"Kita harus meninggalkan anak-anak sendirian di hutan kayu. Dengan begitu kita hanya perlu memberi makan untuk diri kita sendiri, "jawabnya.

"Jika kita meninggalkan mereka di sana, mereka pasti akan kelaparan!" Serunya.

"Dan jika kita membiarkan mereka tetap di sini, kita semua pasti akan kelaparan," jawabnya.

Tidak banyak yang diketahui oleh penebang kayu dan istrinya, Hansel dan Gretel telah mendengarkan seluruh percakapan mereka.

"Hansel, Ibu kita tidak menginginkan kita lagi," ratap Gretel.

"Ssst, Gretel! Ayah tidak akan membiarkan Ibu menyingkirkan kita, "jawab Hansel, berusaha menenangkan Gretel.

"Oh, tapi apa yang akan Ayah lakukan setelah kita dibiarkan sendirian dengan Ibu kita?" Tanya Gretel.

"Aku sudah memikirkannya," jawabnya.

Hansel sangat cerdas. Rencana tindakannya selalu diperhitungkan dengan matang. Keesokan harinya, sebelum mereka diperintahkan memulai tugas-tugas rumah tangga, Hansel berlari ke danau. Dia mengumpulkan lusinan batu loncatan.

Ketika dia kembali ke rumah, Hansel dapat melihat bahwa ibu dan saudara perempuannya sedang berkemas untuk pergi ke hutan, meskipun Hansel tahu bahwa kali ini ibu mereka memiliki rencana yang berbeda untuk mereka.

Dia memegang karung yang berisi batu lompatan dan memegangnya dengan erat-erat ketika dia mendekati ibunya.

"Anak-anakku sayang, kita sedang menjalani masa-masa sulit. Kita harus pergi ke hutan untuk membantu pekerjaan ayahmu, "katanya.

"Tapi -" kata kedua anak itu.

"Tidak ada 'tapi-tapi'!" Ibu mereka memarahinya.

Maka, Hansel, Gretel, dan ibu mereka pergi ke hutan. Tempatnya sangat menakutkan seperti kabut tebal di malam badai, warna langit abu-abu gelap, dan pohon-pohon itu terlihat hitam dan suram.

Untungnya, Hansel ingat untuk menjatuhkan batu-batu yang sudah dikumpulkan sebelumnya di tanah setiap beberapa dia melangkah, sehingga mereka dapat mengikuti jejak batu-batu tersebut untuk kembali ke rumah.

"Hansel, apa yang sedang kamu rencanakan?" Teriak ibu mereka dengan tidak sabar.

"Ibu! Ibu! Lihatlah tupai-tupai itu di pohon. Aku bersumpah mereka menari seolah-olah mereka sedang berpesta dansa! " Gretel memanggil ibunya dan menggunakan kecerdasannya untuk mengalihkan perhatian ibu mereka.

Gretel tahu persis apa tujuan Hansel. Dia menyatukannya saat dia melihat wajah ibunya mengerut.

"Dimana? Ibu tidak melihat ada tupai! Ibu tidak melihat ada tarian! "Seru Ibu mereka yang merasa bingung.

Hansel tidak menyia-nyiakan waktu yang sempit itu untuk mengejar ketinggalannya. "Oh, cepatlah. Kita masih perlu melakukan perjalanan yang cukup jauh, "gerutu ibu mereka.

"Ke mana kita akan pergi, Ibu?" Hansel bertanya, namun tidak ada tanggapan dari ibu mereka.

Hansel menjatuhkan batu satu-persatu setiap langkahnya dan Gretelpun mendengar jatuhnya batu tersebut.

Saat mereka sedang berjalan, Hansel sesekali menjatuhkan batu, sampai mereka mencapai tempat terbuka yang kecil. Ibu mereka yang gila memerintahkan Hansel dan Gretel untuk duduk di atas kayu mati.

"Ibu akan mengumpulkan kayu. Tetaplah di sini, dan aku akan segera kembali kesini," kata ibu mereka yang berbohong.

Anak-anak tetap duduk dengan tenang. Mereka menunggu dan menunggu dan menunggu, tetapi ibu mereka tidak pernah kembali untuk mereka.

Hansel mulai khawatir akan keselamatan mereka. Dia menangis kepada Gretel, "Bagaimana kalau kita diserang atau dimakan oleh binatang buas seperti serigala, Beruang, Cougars, ataupun Rakun?. Gretel apa yang harus kita lakukan? "

"Aku akan memikirkannya," jawabnya sambil bangkit dari kayu mati tersebut. Dia mengambil tangan Hansel, dan keduanya berjalan mengikuti jejak batu yang dijatuhkan oleh Hansel.

Hansel dan Gretel akhirnya tiba di rumah saat fajar mulai terbit. Namun, mereka sangat lelah sehingga keduanya langsung tertidur tepat di depan pintu pondok mereka.

Source : click disini
Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...