Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Thursday, December 26, 2019

Baju Baru Sang Kaisar 2 - Dongeng Belanda

courtesy of dltk-teach.com
Dongeng Anak Dunia - Smith menatap manekin yang berdiri di depannya, tanpa pakaian. Dia tidak melihat sulaman apapun, dia tidak melihat pola sutra dan dia jelas tidak melihat warna merah tua, biru laut, atau emas berkilauan. Yang dia lihat hanyalah manekin tanpa pakaian.

"Aku-aku -" Smith berkata terbata-bata.

"Tentu saja, Anda melihat kreasi terbaik kami. Bukan begitu, " kata sang saudara laki-laki Lesaew pertama menyela.

"Tempat-tempat yang paling ajaib telah memberi kami sutra yang telah membuat pakaian ini ..." kata Lesaew yang kedua.

"... Namun, hanya pria BRAVEST yang bisa melihatnya," selesai yang pertama.

Dengan berita ini, Smith tidak ingin dianggap sebagai pengecut oleh seluruh keKaisaran. Sebagai gantinya, dia menjawab: "Ya, tentu saja saya melihatnya! Itu terlihat sangat bagus dan indah, aku akan memberi tahu sang Kaisar! "

Namun, Smith tidak langsung pergi ke Kaisar; sebagai gantinya, dia pergi ke Geoffrey untuk melihat apa yang akan dikatakannya ketika dia melihat 'pakaian yang seharusnya.'

Geoffrey mendekati ruang menjahit dan memanggil saudara-saudara Lesaew. Ketika pintu terbuka, Geoffrey curiga melihat koin-koin emas berserakan di lantai dan botol-botol anggur yang kosong.

"Aku telah diutus oleh sang Kaisar untuk ke ruangan menjahitmu bersama penasihat lain untuk melihat pakaian terbaik untuk hari prosesi besok," kata Geoffrey ketika dia melirik manekin di tengah ruangan yang tidak mengenakan apa-apa. Sekarang, Geoffrey menjadi semakin curiga.

Sebelum dia bisa mengucapkan sepatah kata pun, saudara-saudara Lesaew menariknya lebih dekat ke manekin. Saudara laki-laki Lesaew pertama berbicara, "Pakaian bagus untuk hari prosesi besok adalah apa yang kita miliki di sini, rekan yang terhormat."

"Ya, lihatlah pemandangan yang indah ini, berbalut emas halus yang merinci di sepanjang lengan, bantalan bahu yang dilapisi dengan sutra, dan warna-warna paling cemerlang - magenta tebal, biru royal, dan sinar matahari emas berseri-seri," saudara kedua Lesaew berkata.

Geoffrey nampak bingung, dia menatap manekin di depannya. Dia tidak mengambil emas murni, dia tidak bisa melihat bantalan bahu yang dilapisi sutra dan dia jelas tidak melihat warna magenta tebal, biru tua, atau emas sinar matahari berseri-seri. Yang dilihat Geoffrey hanyalah manekin tanpa pakaian.

"Tentu saja, kamu memang melihat pakaian bagus untuk prosesi besok kan? "Tanya sang Lesaew bersaudara yang pertama.

"Kain ajaib itu hanya memungkinkan orang-orang yang paling bijaksana untuk melihatnya," jawab Lesaew bersaudara yang kedua.

"Ya benar," jawab Geoffrey. "Pakaian itu adalah pakaian terbaik yang pernah saya lihat. Saya akan segera memberi tahu sang Kaisar, "lanjutnya, karena dia tidak ingin seluruh keKaisaran menganggapnya bodoh.

Pada hari prosesi, sang Kaisar terbangun bersemangat untuk mencoba pakaian terbaik yang pernah ada. Saudara-saudara Lesaew memasuki kamar sang Kaisar dan segera mulai mendandani dia dalam karya agung mereka.

Mereka memalingkan sang Kaisar dari cermin besarnya dan dengan licik bergerak di sekelilingnya. Mereka berdesing dan berdesir, menciptakan gerakan-gerakan di sekitar sang Kaisar yang tamak. Kemudian, mereka berbalik kembali ke cermin.

Sang Kaisar menatap bayangannya sejenak dengan kebingungan yang luar biasa.

"Lihatlah!" Teriak saudara laki-laki Lesaew pertama. "Perbaiki matamu pada pelat dada emas padat yang bertatahkan permata mata naga terbaik!" Lanjutnya.

sang Kaisar tidak melihat ada permata bertatah dan piring dada emas padat.

"Ambil jahitan tangan yang menakjubkan di sepanjang setiap jahitan berlapis zamrud!"

Sang Kaisar tidak mengambil jahitan tangan seperti itu, juga tidak menerima jahitan seperti itu.

"Amati warna-warna yang paling cerah! Ungu pekat, biru menggelegak, merah gagak, dan emas berkilauan! "Teriak kedua bersaudara itu bersamaan.

Sekarang, sang Kaisar tentu saja tidak mengamati warna-warna yang paling cerah. Dia tidak melihat warna ungu, dia tidak melihat warna biru, dan dia tidak melihat emas merah atau berkilau, semua yang dilihat sang Kaisar adalah cerminan ketelanjangannya sendiri.

"Tentu saja, Anda pasti melihat pakaian terbaik di negeri ini?" Desak saudara laki-laki Lesaew pertama.

"Oh, Kaisar! Hanya manusia yang paling KUAT yang bisa melihatnya! "Desak yang kedua lebih jauh.

Tidak ingin kerajaannya menganggapnya sebagai orang yang tidak berdaya, sang Kaisar menjawab, "Betapa indahnya dan Luar biasa indahnya pakaian ini! "

Dia bertepuk tangan penuh semangat dan berteriak untuk dua penasihatnya yang paling tepercaya:

"Geoffrey! Smith! Bawa aku ke perayaan! "

Geoffrey dan Smith masuk ke kamar sang Kaisar, bertukar tatapan aneh ketika sang Kaisar berdiri di depan mereka hanya mengenakan pakaian dalamnya, dan membawanya ke gerbang depan istananya.

"Pelayan! Pastikan bahwa tamu-tamu kita dibayar lebih mahal daripada sebelumnya karena pekerjaan terbaik mereka akan menjadikanku Kaisar termegah di seluruh dunia, "kata sang Kaisar. Saudara-saudara Lesaew membungkuk kepada sang Kaisar, ketika masing-masing saudara tersenyum dengan tipu daya.

Sekarang, ketika sang Kaisar berjalan keluar dari istananya, semua kepala berbalik dan menatap. Ribuan pria dan wanita berdiri di hadapan kedatangan sang Kaisar; orang-orang melongo melihat sang Kaisar yang tidak mengenakan pakaian apa-apa.

Ketika sang Kaisar berjalan dengan bangga di hadapan rakyatnya, masing-masing pria menundukkan kepalanya dan setiap wanita membungkuk. Tidak ada yang mengatakan sepatah kata pun tentang pakaiannya.

Sampai akhirnya ada seorang gadis kecil yang jujur ​​berdiri bersama ibu dan ayahnya. Dia sangat terganggu oleh semua orang dan perayaan sehingga dia tidak mengarahkan pandangannya pada sang Kaisar yang telanjang. Akan tetapi, begitu dia melihat sang Kaisar, dia menarik lengan ibunya, menunjuk, dan berteriak di bagian atas paru-parunya:

"Mama! Mama! Pria itu hanya mengenakan celana dalamnya! "

Mendengar hal itu, seluruh keKaisaran tertawa terbahak-bahak. Sang Kaisar berdiri kaget dan malu. Smith berdiri di samping Kaisarnya yang telanjang, merasa lebih seperti seorang pengecut daripada sebelumnya, Geoffrey merasa bodoh, dan sang Kaisar merasa tidak berdaya.

Lesaew bersaudara tidak pernah terlihat lagi, sang Kaisar terlihat tidak memakai topi, sepatu, wig, mahkota, kain, perhiasan, tunik, celana pendek, atau bantalan bahu mewahnya.

Sang Kaisar akhirnya belajar bahagia tanpa begitu banyak barang materi. Dia menghabiskan sisa hari-harinya memperlakukan kerajaannya seperti yang seharusnya, dengan TIGA penasihatnya, Geoffrey, Smith, dan gadis kecil yang jujur.

Tamat.

Cerita Sebelumnya : Baju Baru Sang Kaisar 1 - Dongeng Belanda
Source : click disini
Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...