Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Butuh sewa mobil Malang murah?
CLICK DISINI>> Sewa Rental Mobil Malang.
Termasuk paket wisata Bromo, Ijen maupun Malang

Sang Raja dan Ahli Pemuji - Dongeng Asia

Tersebutlah seorang Raja yang sangat arip dan bijaksana dalam menjalakan pemerintahan kerajaannya, rakyat sangat bahagia dan sangat mencintai sang Raja mereka.

Hans Yang Bodoh - Dongeng Belanda

Tersebutlah seorang pengawal tua yang berkeinginan menikahkan salah satu orang putranya dengan putri sang Raja, lalu dia mendidik dua orang putranya yang akan mengatakan kata-kata terbaik untuk syarat yang harus dipenuhinya.

Putusan Sang Karakoush - Dongeng Mesir

Dikala malam yang sunyi sepi dan sangat dingin ini, semua orang memanfaatkan untuk tidur istirahat dengan tenang diperaduan masing-masing dengan selimut tebalnya setelah siang harinya beraktifitas yang sangat melelahkan.

Monday, April 10, 2017

Bahasa Burung - Dongeng Mengharukan dari Rusia

DAD - Dahulu kala di sebuah kota Rusia, hiduplah seorang pedagang kaya dengan istrinya. Dia memiliki anak tunggal yang mereka sayangi, anak yang ceria dan berani yang bernama Ivan. Suatu hari yang indah Ivan duduk di meja makan dengan orang tuanya. Dekat jendela di ruangan yang sama adalah sangkar burung dengan burung bulbul abu-abu manis bersuara di dalamnya. Bulbul manis mulai menyanyikan lagu yang indah dengan nada tinggi. Sang pedagang mendengarkan lagu dari sang burung dan berkata:

"Coba aku bisa memahami arti dari lagu-lagu yang berbeda dari semua burung! Aku akan memberikan setengah kekayaanku kepada orang itu. Coba ada seorang laki-laki tersebut, yang bisa membuat jelas bagiku semua lagu yang berbeda dari burung yang berbeda." Demikian katanya.

Ivan terus mengingat kata-kata ini kemana pun ia pergi, tidak peduli dia ada dimana, tidak peduli apa yang dia lakukan, dia selalu berpikir bagaimana ia bisa belajar bahasa burung.

Suatu ketika Ivan kebetulan berburu di sebuah hutan. Tiba-tiba angin bertiup dan langit menjadi mendung. Petir berkelebat, guntur meraung keras, dan hujan turun dengan deras. Ivan segera berteduh dibawah pohon besar dan melihat sarang besar di cabang-cabang pohon tersebut. Empat burung kecil berada di sarang; dia melihat tidak ada induk di sana untuk melindungi mereka dari dingin dan basah. Ivan yang baik budi merasa kasihan pada mereka, memanjat pohon dan menutupi-anak kecil tersebut dengan "kaftan", sebuah mantel panjang yang biasa dipakai oleh petani dan pedagang Rusia. Badai berlalu dan burung besar terbang datang dan duduk di cabang dekat sarang dan berbicara sangat ramah kepada Ivan.

"Ivan, aku berterima kasih kepadamu; engkau dilindungi anak-anak kecilku dari dingin dan hujan dan aku ingin melakukan sesuatu untuk kamu. Katakan apa yang kau inginkan..."

Ivan menjawab, "Aku tidak membutuhkan apa-apa, aku memiliki segalanya untuk kenyamananku. Tapi, ajarilah aku bahasa burung.."

"Tetaplah denganku selama tiga hari dan engkau akan tahu semua hal tentang itu." Demikian kata sang burung besar.

Ivan akhirnya tetap di hutan selama tiga hari. Dia memahami dengan baik ajaran yang diberikan burung besar dan kembali ke rumah lebih pintar dari sebelumnya. Suatu hari yang indah Ivan kembali sedang duduk bersama orang tuanya ketika burung bulbul kembali bernyanyi di kandangnya. Lagunya begitu sedih, bagaimanapun, pedagang dan istrinya juga menjadi sedih, dan putra mereka yang baik yaitu Ivan, mendengarkan dengan penuh perhatian, bahkan lebih terkena dampak dari lagu burung tersebut, air mata mengalir di pipinya.

"Apa masalahnya? Ada apa?" tanya orang tuanya. "Kenapa engkau menangis anak ku sayang?"

"Duhai ayah..." jawab ivan, "Aku menangis karena aku mengerti arti dari lagu burung bulbul, dan karena makna dari lagu ini sangat menyedihkan bagi kita semua."

"Oh?! Kamu bisa tahu? Beritahu kami seluruhnya, jangan sembunyikan sedikutpun dari kami," kata ayah dan ibu.

"Oh, betapa menyedihkan kedengarannya!" jawab Ivan. "Nasib kita akan berakhir dan telah diprediksi lewat nyanyian burung ini untuk sekian lama".

"Jangan menakut-nakuti kami," kata sang ayah, khawatir. "Jika kau memang benar-benar memahami makna dari lagu tersebut, beritahu kami semuanya."

"Apakah ayah tidak mendengar bulbul mengatakan: 'Saatnya akan tiba ketika Ivan, anak pedagang, akan menjadi Ivan, putra raja, dan ayahnya sendiri akan melayani dia sebagai hamba yang sederhana.'"

Pedagang dan istrinya merasa bermasalah dan mulai tidak percaya anak mereka, Ivan mereka yang baik. Jadi satu malam mereka memberinya minuman dengan obat tidur, dan ketika ia tertidur mereka membawanya ke perahu di laut yang luas, mengembangkan layar putih, dan mendorong kapal tersebut dari pantai.

Untuk waktu yang lama perahu menari di atas ombak dan akhirnya datang dekat kapal dagang yang besar, yang menghantam dengan tiba-tiba sehingga Ivan terbangun. Para kru di kapal besar melihat Ivan dan mengasihaninya. Mereka akhirnya memutuskan untuk membawanya bersama mereka. Lalu tiba-tiba, terdengar suara burung tinggi melengking di atas tiang kapal, Ivan lalu berkata:

"Hati-hati, aku mendengar burung-burung memprediksi badai. Mari kita masuk pelabuhan atau kita akan menderita bahaya besar dan kerusakan. Semua layar akan robek dan semua tiang akan rusak..."

Tapi tidak ada yang memberikan perhatian dan mereka pergi lebih jauh. Dalam waktu singkat badai muncul, angin merobek kapal hampir berkeping-keping, dan mereka memiliki waktu yang sangat sulit untuk memperbaiki semua kerusakan. Ketika mereka berhasil menyelesaikan pekerjaan mereka, mereka mendengar banyak angsa liar terbang di atas mereka dan berbicara sangat keras di antara mereka sendiri.

"Apa yang mereka bicarakan?" bertanya laki-laki, kali ini dengan sedikit memperhatikan Ivan.

"Hati-hati," saran Ivan. "Aku mendengar dan jelas memahami mereka mengatakan bahwa para perompak, perampok laut yang mengerikan, ada berada dekat sini. Jika kita tidak masuk pelabuhan segera, mereka akan memenjarakan dan membunuh kita."

Semua awak kali ini segera mematuhi nasihat ini dan segera setelah kapal memasuki pelabuhan, kapal bajak laut lewat dan para pedagang melihat mereka menangkap beberapa kapal lainnya. Ketika bahaya itu berakhir, para pelaut bersama dengan Ivan pergi sejauh-jauhnya. Akhirnya kapal mereka berlabuh dekat sebuah kota besar dan tidak diketahui oleh para pedagang. Di kota tersebut ada seorang raja yang memerintah yang merasa terganggu oleh ulah tiga gagak hitam. Ketiga gagak selalu bertengger di dekat jendela kamar raja. Tidak ada yang tahu bagaimana menyingkirkan mereka dan tidak ada yang bisa membunuh mereka. Raja memerintahkan pengumuman di semua tempat, mengatakan bahwa siapapun yang mampu meredakan burung gagak yang berisik, akan diberikan penghargaan dinikahkan dengan putri raja, tapi, juga dengan syarat, bila tidak bisa melakukannya, kepalanya harus siap dipotong!

Ivan dengan penuh perhatian membaca pengumuman ini, sekali, dua kali, dan sekali lagi. Akhirnya dia membuat tanda salib dan pergi ke istana. Dia mengatakan kepada para hamba pembantu raja:

"Buka jendela dan biarkan aku mendengarkan burung gagak itu berbunyi."

Para pelayan mematuhi dan Ivan mendengarkan untuk sementara waktu. Lalu ia berkata:

"Pertemukan aku dengan raja berdaulat anda."

Ketika ia mencapai ruang di mana raja duduk pada singgasananya, ia membungkuk dan berkata:

"Ada tiga burung gagak, sang ayah burung gagak, sang ibu, dan anak gagak. Masalahnya adalah bahwa mereka ingin mendapatkan keputusan dari sang raja, apakah anak gagak harus mengikuti ayah gagak atau ibunya."

Raja menjawab: "Anak gagak harus mengikuti ayah gagak."

Begitu raja mengumumkan keputusan kerajaannya, ayah dengan anak gagak pergi ke salah satu arah dan ibu gagak menghilang ke arah lain, dan tidak ada yang mendengar burung bising tersebut kembali. Raja memberi setengah dari kerajaannya dan menikahkan bungsunya kepada Ivan, dan mereka hidup bahagia.

Sementara itu ayah Ivan, sang pedagang kaya, kehilangan istri dan juga kekayaannya. Tidak ada siapapun yang merawatnya, dan orang tua itu pergi mengemis di bawah jendela. Dia pergi dari satu jendela ke jendela lain, dari satu desa ke desa lain, dari satu kota ke kota lain, dan suatu hari yang cerah ia datang ke istana di mana Ivan hidup, memohon dengan rendah hati untuk sedikit amal. Ivan melihat dia dan mengenalinya, memerintahkan dia untuk masuk ke dalam, dan memberinya makanan dan juga menyediakan dia pakaian yang bagus, seraya mengajukan pertanyaan:

"Orang tua yang terhormat, apa yang bisa aku lakukan untuk engkau?" dia berkata.

"Jika engkau begitu sangat baik," jawab ayah miskin, tanpa mengetahui bahwa ia berbicara dengan anaknya sendiri, "biarkan aku tetap di sini dan melayani engkau di antara hamba-hamba yang setia-mu."

"Duhai ayah! Duhai ayah!" seru Ivan, "Engkau telah meragukan lagu sebenarnya dari burung bulbul, dan sekarang engkau lihat bahwa nasib kita adalah untuk memenuhi takdir yang telah di prediksi sekian lama."

Orang tua itu ketakutan dan berlutut di depan anaknya, tapi Ivan tetap anaknya yang baik sama seperti sebelumnya, menarik ayahnya dengan penuh kasih ke dalam pelukannya, dan bersama-sama mereka menangisi kesedihan mereka.

Beberapa hari berlalu dan ayah tua mendapatkan keberanian untuk meminta kepada anaknya:

"Katakan padaku, anak ku, bagaimana engkau tidak binasa dalam perahu?"

Ivan tertawa dengan gembira.

"Saya kira," jawabnya, "bahwa itu bukan nasib saya binasa di dasar laut yang luas, tapi nasib saya adalah menikah dengan istri saya yang cantik, dan untuk mempermanis usia tua ayah tersayang."

n3m0
Share:

Saturday, April 8, 2017

Singa Yang Terluka dan Gadis Miskin - Dongeng Spanyol

DAD - Pada jaman dahulu, adalah seorang gadis miskin yang bekerja sebagai penggembala sapi. Suatu hari, ia mendengar suara erangan dan menemukan seekor singa yang terluka dengan duri di kakinya. Sang gadis kemudian menolong singa tersebut dan berhasil menarik duri keluar dari kakinya. Sang singa mengucapkan terima kasih dengan menjilati tangannya, namun musibah terjadi. Ketika dia menolong sang singa, dia kehilangan sapinya. Tuannya marah dan memukulinya sebagai hukuman dan dia akhirnya diberi tugas menggiring keledai.

Setahun berlalu sudah setelah kejadian itu, ia lagi-lagi menemukan sang singa terluka kembali! Seperti waktu terdahulu, dia tetap membantunya dan kembali musibah menimpa, dia kehilangan keledai yang diawasinya. Tuannya kembali memukulinya lagi dan kali ini memberikan tugas untuk menggiring babi.

Setahun kemudian, sang singa muncul untuk ketiga kalinya juga dalam keadaan terluka. Sang gadis tidak juga jera, dia membantu sang singa dan lagi-lagi dia kehilangan babi yang harus diawasinya.  Namun, kali ini dia memutuskan untuk menunggu dan melihat apakah dia masih bisa menemukan babi-babi yang diawasinya.

Dia kemudian memanjat pohon dan melihat seorang pria turun ke jalan dan menghilang di balik sebuah batu saat matahari terbenam. Dia memutuskan untuk tinggal sampai melihat pria tersebut terlihat keluar. Saat fajar tiba, ternyata singa keluar. Sang gadis turun dan melihat ke balik batu. Terlihat olehnya sebuah rumah yang indah berdiri di sana; dia kemudian merapihkan diri dan sarapan sebelum keluar untuk memanjat pohon yang sama. Lagi-lagi dia melihat pria itu datang pada saat yang sama, dan keesokan harinya, sang singa yang keluar dari tempat yang sama!

Setelah tiga hari terjadi seperti ini, sang gadis tidak bisa menemukan rahasianya sehingga dia pun turun dan bertanya kepada sang pria. Sang pria tersebut akhirnya menceritakan bila ia sebenarnya telah disihir oleh monster jahat ke dalam bentuk singa dimana sang gadis telah membantunya; Selanjutnya, monster itu kemudian mencuri sapi, keledai, dan babi sebagai pembalasan atas bantuan yang diberikan oleh sang gadis! Sang gadis merasa kasihan dan ingin membebaskan pria itu. Sang pria mengatakan bahwa satu-satunya cara untuk membebaskannya adalah mendapatkan rambut dari putri raja dan membuat jubah dari rambut itu untuk monster.

Singkat cerita, sang gadis berhasil bekerja untuk putri yang memperkerjakan dia sebagai pencuci piring. Dia berpakaian sangat rapi setiap hari, mendatangi sang putri dan menyisir rambutnya. Gadis itu kemudian memohon seikat rambut dari sang putri hingga akhirnya sang putri memberikannya. Sang gadis kemudian menjalin mantel dari rambut tersebut, tapi itu terlalu kecil!

Dia akhirnya kembali kepada sang putri, yang memberinya sebuah ikataan rambut lain dengan syarat bahwa ia harus menemukannya seorang pangeran untuk dinikahinya. Sang gadis mengatakan dia telah menemukannya! Dia pun mengambil ikatan rambut itu dan membuat mantel yang lebih besar. Singkat cerita, diberikannya mantel tersebut kepada sang monster.

Sang raksasa itu bertanya apa hadiah yang dia inginkan. Sang gadis mengatakan ingin mengubah singa kembali menjadi seorang pria. Setelah melalui perdebatan yang panjang, akhirnya raksasa menyuruhnya untuk membunuh singa, memotong singa tersebut menjadi beberapa potongan kemudian membakar potongan-potongan tersebut. Setelah selesai, abu dari pembakaran tersebut di lemparkan ke dalam air maka pangeran akan keluar dari abu tersebut.

Sang gadis lalu pergi dengan tergesa sambil menangis, khawatir bila raksasa telah berbohong dan dia akan membunuh sang pangeran. Pangeran menghiburnya dan menyuruhnya untuk melakukannya. Akhirnya dia pun melakukan apa yang sampaikan sang raksasa dan ternyata raksasa tidak berbohong! Sang pangeran merasa bahagia dan mengatakan dia akan menikahinya. Gadis itu mengatakan bahwa dia telah berjanji kepada putri bahwa ia akan menemukan pangeran sebagai pengantin prianya. Mereka kemudian mendatangi sang putri dan orang tuanya, sang raja dan ratu, yang ternyata mengenalnya sebagai anak laki-laki mereka sendiri! Akhirnya sang gadis menikah dengan sang pangeran dan bahagia selamanya.

n3m0
sumber: click here
Share:

Thursday, January 19, 2017

Kedatangan Merlin Wizard Di Pengadilan Raja 4 - Dongeng Inggris

Courtesy of google images
dongeng anak dunia - Suatu hari salah satu ksatria yang iri mengatakannya kepada Sang Raja, bahwa Merlin tahu tentang semua, ia harus mampu untuk memberitahu sang Raja makna tersembunyi dari pertarungan antara dua naga, segala sesuatu memiliki makna tersembunyi. Jadi sang Raja yang dirinya sangat antik, memanggil merlin dan memintanya untuk menjelaskan arti dari perjuangan mereka semua yang telah menyaksikan. Merlin enggan untuk berbicara mengenai hal tersebut dan membuat Raja menjadi marah. Dia mengancam akan membunuhnya jika ia tidak memberitahukan dengan penjelasan yang ia inginkan. Alasan Merlin enggan untuk berbicara tentang hal tersebut adalah ia bisa melihat bahwa raja sangat tidak ingin posisinya tergantikan, dan dia selalu merasa bersalah tentang tindakan yang telah diambil untuk mendapatkan mahkota Rajanya. Namun pada akhirnya, dia memutuskan untuk berbicara. Pertama, bagaimanapun dia pikir dia harus memberitahu sang Raja bahwa ramalannya tidak berarti apa-apa dan jangan terlalu ditakutkan karena itu akan terjadi dan telah menjadi garis tangannya.

"Sang Raja yang sangat baik terhadap saya," dia mulai bercerita. "Anda harus tahu bahwa ancaman untuk membunuh saya tidak akan berarti apa-apa bagi diri saya. Anda tidak akan bisa membunuh saya lebih dari kemampuan yang Anda dapatkan, Anda pun tidak akan mampu untuk menahan yayasan Anda runtuh dengan sendirinya. Karena kekuatan saya diwarisi oleh ayah saya, tidak akan ada manusia fana yang dapat membahayakan diri saya. Hanya aku sendiri dapat membawa Anda sampai akhir di dunia ini. Anda penasaran ingin tahu arti dari perjuangan dua naga tersebut?. Bailah."

Sang Gadis Merlin melanjutkan ceritanya. "Aku akan memberitahu Anda, tapi saya yakin Anda tidak akan senang dengan pemberitahuan dari saya, Anda akan merasa kecewa dan marah. Namun Anda harus tahu, naga yang merah yang Anda lihat dikalahkan mewakili diri anda sendiri, Raja Vortigern. Sedangankan Naga yang putih dengan dua kepalanya, mewakili dua putra Raja Constans, para pangeran Aurelius dan Uther Pendragon. Keduanya akan kembali dari Brittany dengan tentara yang sangat tangguh, dan mereka akan menimbulkan kekalahan pada diri Anda dan pada para sekutu Anda, Henkist Saxon. Kastil ini dapat ditembus dan diri Anda akan dibakar, karena mereka akan membakar sampai tanah dan semua didalamnya akan binasa seperti naga merah yang tewas dan menjadi abu."

Seperti yang dapat Anda bayangkan, Raja Vortigern itu tidak terlalu senang dengan prediksi tersebut, dan terlepas dari apa yang telah dikatakan Merlin tentang semua manusia fana yang tidak akan bisa melukainya, sang Raja memberi perintah bahwa semua ksatria yang ada untuk segera membunuh sang gadis Merlin dengan segera. Tapi Merlin telah menghilang, dan tidak ada yang bisa menemukannya di mana pun mereka mencari.

Dan tentu saja ramalan dan semua prediksi Merlin menjadi kenyataan. Seperti peristiwa ini berlangsung di Salisbury, adiknya Aurelius memenangkan perang dan mengalahkan tentara Raja Vortigern dan mengklaim warisan tahta yang tidak sah dari sang Raja. Apa yang terjadi selanjutnya adalah cerita lain, dari cerita panjang ini yang akan berakhir dengan datangnya sang gadis Merlin di pemakaman pengadilan sang Raja tamak berikutnya yang menurut cerita ini turun temurun.

Dan hantu Uther pendragon pun menghilang ke pusat dari inti udara tipis, seperti menghilangnya sang naga putih dalam terbangnya yang sangat fantastis dan menghilang di angkasa yang selalu diselimuti awan. Inilah kisah sang Penyihir Merlin yang abadi. Sekian.

Cerita Sebelumnya : Kedatangan Merlin Wizard Di Pengadilan Raja 3 - Dongeng Inggris

Wasalam.
oleh : mamang
edit  : galih
Share:

Kedatangan Merlin Wizard Di Pengadilan Raja 3 - Dongeng Inggris

Courtesy of google images
dongeng anak dunia - Jadi ksatria pencari Merlin kembali ke istana raja, dan memperkenalkannya sang gadis kepada Raja. Vortigern segera membawa Merlin ke lokasi pembangunan, dan menunjukkan padanya malapetaka yang disebabkan oleh kekuatan misterius. Setelah bertanya-tanya tentang situs selama beberapa menit, Merlin berbicara kepada Raja, "Saya bisa melihat apa yang terjadi di sini," katanya.

"Di tempat di mana Anda sedang membangun dan mencoba untuk meletakkan dasar bagi istanamu, tepat di bawah permukaan ada beberapa kolam besar air. Di bagian bawah kolam ini ada beberapa batu yang agak besar, yang bertindak mencakup untuk tempat persembunyian dari dua ekor naga besar yang begitu besar, tak seorang pun di dunia ini yang pernah melihat seperti apa mereka! Salah satunya adalah naga putih seperti susu murni yang pernah diperah dari sapi, yang lain berwarna merah menyala, seperti darah yang ditumpahkan oleh ksatria Anda di medan perang. Binatang ini ingin tidur sepanjang hari, tapi segera setelah matahari terbenam, mereka terlibat adu dalam pertempuran perjuangan yang mengerikan, yang tidak pernah dicapai manusia biasa, karena kekuatan mereka begitu merata seimbang, dan mereka tidak cukup ruang untuk manuver. Jadi setiap malam, ketika monster mengerikan memulai bertempur dengan amarah mereka, dinding yang sedang anda bangun akan hancur karena mereka merasa terganggu sehingga mereka marah dan memukul dengan ekor mereka sambil menunggu malam untuk bertempur".

Sang Raja terpesona oleh penjelasan yang diterangkan oleh sang gadis merlin. Apa boleh buat Dia harus bertanya kepadanya untuk memohon penjelasan.

"Ini sangat sederhana," kata Merlin. "Dapatkah para pria pekerja Anda untuk mengalirkan air dari kolam bawah tanah, dan kemudian mengambil batu tersebut untuk di tarik keluar?. Anda akan memerlukan beberapa tali yang sangat kuat dan sejumlah besar kuda untuk menariknya, karena batu tersebut sangat berat. Tapi setelah itu dilakukan, hari berikutnya sang naga akan memiliki lebih banyak ruang untuk tidur, dan mereka akan mampu menyelesaikan pertarungan mereka. Sehingga setelah itu, Anda tidak akan memiliki masalah lagi dan Anda akan dapat membangun istana Anda dengan tenang dan nyaman," katanya tenang.

Vortigern memberi perintah yang diperlukan untuk para pekerja, dan segera mengatur untuk menggali parit menuju sungai terdekat yang akan mengalirkan air ke kolam besar. Ketika itu tercapai, mereka mulai mengangkat batu, ini terbukti agak lebih merepotkan, karena memang batu tersebut begitu besar. Sang gadis Merlin telah meramalkan batu tersebut memang sangat besar yang pernah dilihat. Tapi setelah perjuangan panjang dan melelahkan, mereka berhasil mengeluarkannya, dan kemudian para pekerja berkumpul, sang Raja dan semua ksatria, dan sang gadis Merlin bisa melihat ada dua naga berbaring berdampingan yang sedang tidur.

Mereka memang makhluk paling menghebohkan dan begitu mengerikan dan keji, ukurannya sangatlah besar, salah satu dari mereka berwarna putih memiliki dua kepala, dan saat mereka tertidur, api dan asap keluar dari lubang hidung mereka masing-masing. Sekarang, matahari terbenam, dan naga mulai mengeliat-geliat dari tidurnya. Seperti sang gadis Merlin telah meramalkan, mereka segera memulai perjuangan dengan amarahnya, menyemburkan api pada satu sama lain seperti sebuah petir mengelegar, satu melemparkan yang lainnya di udara, kemudian yang lain mencoba untuk mencekik lawannya, semua waktu memancarkan suara melenguh menakutkan.

Pertarungan berlangsung selama berjam-jam lamanya, Vortigern dan anak buahnya menyaksikan dengan sangat tertarik sekali, tidak sedikit pun dari mereka takut pada apa yang sedang dilihat, kalau saja sang monster mengerikan tersebut perhatiannya beralih kepada mereka dan menghabisi mereka semua yang sedang menyaksikannya. Tapi akhirnya, sebagai cahaya pertama matahari baru mulai mengintip dari ufuk timur, naga putih telah mendapatkan kemenangan yang lebih baik dari lawannya, dan terlihat dia dapat menghancurkan sang lawan sampai mati, Makhluk naga merah darah jatuh ke bumi dengan menimbulkan bunyi yang sangat keras sekali "buum," membuat tanah amblas dan membuat lubang yang sangat besar, dan kemudian secara ajaib bangkai sang naga merah berubah menjadi debu. Naga putih mengangkat dirinya sendiri terbang dengan kemenangan sejatinya, dan mengarah ke langait di angkasa, menjauh dari matahari yang sedang terbit. Menghilang di antara awan, dan karena sampai pagi di tempat tersebut tidak satu orang pun yang tertidur mereka semua terus menyaksikan peristiwa langka tersebut dengan cermat termasuk sang Raja Vortigen dan sang gadis merlin.

Raja Vortigern sangat senang dengan hasil ini. Sebagai imbalan atas jasanya ia menawarkan Merlin posisi sebagai kepala counseller kerajaan, yang di terima Merlin. Untuk beberapa waktu semua baik-baik saja, bangunan kastil Raja sekarang berjalan dengan cepat, tanpa ada insiden seperti sebelumnya. Ada beberapa orang di istana Raja yang iri sedang posisi Merlin sekarang. Mereka berpikir itu tidak benar bahwa seorang gadis yang begitu sangat muda harus menjadi tangan kanan sang Raja, dan sering raja menunjukkan bahwa dia lebih suka nasihat Merlin dari pada bawahannya yang lain orang-orang kepercayaan lama. Bersambung.

Share:

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...