Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Friday, May 15, 2020

Sang Peri dan Sang Pembuat Sepatu - Dongeng Jerman

courtesy of bedtimeshortstories.com
Suatu hari ada seorang pembuat sepatu yang bekerja sangat keras dan sangat jujur, tapi tetap saja dia tidak bisa mendapatkan cukup uang untuk hidup dan akhirnya semua yang dia miliki di dunia hilang. Namun, dia menyimpan cukup kulit untuk membuat sepasang sepatu.

Kemudian dia memotong kulit tersebut, semua telah siap untuk perbaikan pada hari berikutnya, yang berarti harus bangun pagi-pagi untuk pekerjaannya. Hati nuraninya jernih dan hatinya menyala di tengah semua kesulitannya, lalu dia pergi dengan tenang ke tempat tidur dan meninggalkan semua kepeduliannya ke Surga, dan segera dia tertidur. Di pagi hari setelah dia berdoa, dia duduk di tempat pekerjaannya. Namun, dia sangat heran dengan apa yang dia lihat, di atas meja telah berdiri sepatu yang sudah jadi. Pria baik itu tidak tahu harus berkata apa atau memikirkan hal aneh yang terjadi. Dia melihat jahitan sepatu tersebut, tidak ada satu jahitan palsu di seluruh sepatu itu, semuanya begitu rapi dan benar itu adalah sebuah mahakarya.

Pada hari yang sama seorang pelanggan datang, dan sepatu itu sangat cocok untuknya sehingga ia rela membayar harga yang lebih tinggi dari biasanya dan pembuat sepatu yang miskin dengan uangnya membeli kulit yang cukup untuk membuat dua pasang sepatu atau lebih. Di malam hari ia menghentikan pekerjaannya, dan pergi tidur lebih awal, agar ia bisa bangun dan memulai lagi pekerjaannya. Tetapi dia diselamatkan dari semua masalah, karena ketika dia bangun di pagi hari, pekerjaannya sudah siap di tangannya. Segera datang pembeli, yang membayar mahal untuk barang-barangnya, sehingga dia membeli kulit cukup untuk empat pasang lebih. Dia memotong pekerjaan lagi dalam semalam dan menemukannya selesai di pagi hari, seperti sebelumnya; dan begitulah yang terjadi selama beberapa waktu: apa yang sudah disiapkan di malam hari selalu dilakukan menjelang fajar, dan pria yang baik itu segera menjadi sukses dan kaya lagi.

Suatu malam, sekitar waktu Natal, ketika dia dan istrinya duduk di atas api dan mengobrol bersama, dia berkata kepadanya, 'Aku ingin duduk dan melihat malam ini, agar kita dapat melihat siapa yang datang dan melakukan pekerjaan aku. untuk aku.' Sang istri setuju. Jadi mereka mematikan lampu dan bersembunyi di sudut ruangan, di balik tirai yang digantung di sana, dan menyaksikan apa yang akan terjadi.

Begitu tengah malam, ada dua peri kecil telanjang dan mereka duduk di bangku pembuat sepatu, mengambil semua pekerjaan yang dipotong, dan mulai mengolesi jari-jari kecil mereka, menjahit dan mengetuk dan mengetuk, sehingga pembuat sepatu itu heran, dan matanya tidak bisa berhenti menatap mereka. Dan mereka melanjutkannya sampai pekerjaan itu selesai, dan sepatu siap untuk digunakan di atas meja. Pekerjaan tersebut selesai sebelum fajar tiba dan kemudian mereka bergegas secepat kilat.

Hari berikutnya sang isteri berkata kepada suaminya sang pembuat sepatu. "Para peri kecil itu telah membuat kita kaya, dan kita harus berterima kasih kepada mereka, dan membalas kebaikannya jika kita bisa. Aku cukup menyesal semalam membiarkan mereka pergi, karena mereka tidak memiliki apa-apa untuk menghangatkan badan mereka dari udara dingin. Aku akan membuatkan mereka masing-masing kemeja, mantel dan rompi, dan sepasang pantalon.

Sang suami pembuat sepatu itu setuju dengan pemikiran sang isteri dan suatu malam, ketika semuanya sudah siap, mereka meletakkannya di atas meja dan menghentikan pekerjaan yang biasa mereka kerjakan, lalu kemudian pergi dan menyembunyikan diri mereka untuk melihat apa yang akan dilakukan peri kecil.

Sekitar tengah malam mereka datang, menari dan melompati, melompat-lompat di sekitar ruangan, dan kemudian duduk untuk bekerja seperti biasa; tetapi ketika mereka melihat pakaian itu bagi mereka, mereka tertawa dan terkekeh, dan tampak sangat senang.

Kemudian mereka berpakaian dalam sekejap mata, dan menari-nari dan melompat-lompat serta melompat-lompat, selembut mungkin; sampai akhirnya mereka menari-nari di pintu, dan pergi.

Semenejak itu, Sang isteri dan sang suami pembuat sepatu tidak melihat mereka lagi; tetapi semuanya berjalan baik sesuai dengan rencana mereka. Merekapun hidup bahagia dan tak akan pernah melupakan kebaikan para peri kecil itu.

Source: click disini
Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...