Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Monday, March 30, 2015

Monyet, Hiu, dan Keledai Tukang Cuci - Dongeng Tanzania

Courtesy of google image
Dongeng Anak Dunia - Suatu ketika Kee'ma, seekor monyet, dan Pa'pa, seekor hiu, menjadi teman baik.

Monyet tinggal di pohon mkooyoo besar yang tumbuh di pinggir laut, setengah dari cabang-cabangnya berada di atas air dan setengah berada di atas tanah.

Di pagi hari ketika monyet itu makan pagi dengan kacang kooyoo, seekor hiu akan muncul di bawah pohon dan berteriak, "Lempar aku beberapa makanan, wahai teman," meminta kepada monyet untuk memenuhi permintaannya dengan suka rela.

Hal ini berlangsung selama berbulan-bulan, sampai suatu hari Papa mengatakan, "Keema, kamu telah melakukan banyak kebaikan kepadaku. Aku ingin kamu untuk pergi denganku ke rumahku, aku dapat membalas kebaikan kamu."

"Bagaimana aku bisa pergi" kata monyet; "Kita binatang darat tidak bisa pergi ke dalam air."

"Jangan menyusahkan diri tentang itu," jawab hiu; "aku akan membawa kamu. Tidak setetes air akan sampai mengenai kamu."

"Oh, baiklah, kalau begitu," kata Keema; "Ayo pergi."

Ketika mereka pergi sekitar setengah jalan hiu berhenti, dan berkata: "Kau adalah temanku. Aku akan mengatakan yang sebenarnya."

"Kenapa, apa yang ingin kamu katakan?" Tanya monyet dengan terkejut.

"Nah, kamu lihat, kenyataannya adalah bahwa sultan kami sangat sakit, dan kami telah diberitahu bahwa satu-satunya obat yang akan menyembuhkan dia adalah hati monyet."

"Nah," seru Keema, "kau sangat bodoh untuk tidak memberitahu aku sebelum kita mulai!"

"Bagaimana bisa begitu?" Tanya Papa.

Tapi monyet sedang sibuk memikirkan beberapa cara untuk menyelamatkan dirinya sendiri, dan tidak menjawab.

"Nah" kata hiu, cemas; "Kenapa kau tidak bicara?"

"Oh, aku sudah tidak bisa mengatakan apa-apa lagi sekarang. Sudah terlambat. Tetapi jika kamu telah mengatakan kepada aku sebelum kita mulai, aku mungkin telah membawa hatiku bersama denganku. "

"Apa yang terjadi? kamu tidak membawa hati kamu?"

"Huh!" demikian Keema menggerutu; "Kau tidak tahu tentang kami? Ketika kita pergi keluar, kita meninggalkan hati kita di pohon-pohon, dan pergi dengan hanya tubuh kita. Tapi aku melihat bila kamu tidak percaya padaku. Kau pikir aku takut. Ayolah, mari kita pergi ke rumahmu, dimana kamu dapat membunuh aku dan mencari hatiku dengan sia-sia. "

Hiu memang percaya padanya, namun dia berseru, "Oh, tidak! Mari kita kembali dan mendapatkan hatimu."

"Memang, tidak," protes Keema; "Mari kita pergi ke rumahmu."

Tapi hiu bersikeras bahwa mereka harus kembali, mendapatkan hati dan mulai dari awal.

Akhirnya, dengan keengganan besar yang jelas terlihat, monyet setuju, menggerutu cemberut seolah dia sedang dihukum.

Ketika mereka kembali ke pohon, ia memanjat terburu-buru dan berseru dengan keras, "Tunggu di sana, Papa, temanku, sementara aku mendapatkan hatiku, dan kami akan memulai dengan benar waktu berikutnya."

Ketika ia tersembunyi di antara cabang-cabang, ia duduk dan terus diam.

Setelah menunggu dengan waktu yang dia pikir wajar, hiu tersebut berseru, "Ayo, Keema!" Tapi Keema terus diam dan tidak berkata apa-apa.

Dalam beberapa saat ia dipanggil lagi: "Oh, Keema! mari kita pergi."

Kali ini monyet menjulurkan kepalanya keluar dari antara cabang-cabang atas dan bertanya, dengan tanda tanya besar!, "Pergi? Kemana? "

"Pergi ke rumahku, tentu saja."

"Apakah kau sudah gila?" Tanya Keema.

"Gila? Mengapa, apa maksudmu? "Teriak Papa.

"Ada apa denganmu?" Kata monyet. "Apakah kamu mengambil aku untuk menjadi keledai tukang cuci itu?"

"Apa keganjilan yang ada tentang keledai tukang cuci itu?"

"Itu adalah makhluk yang tidak memiliki hati atau telinga."

http://robust-chemical.com/lemari-asam-fume-hood-based-on-wooden-structure/ .adv - Rasa ingin tahu hiu mengalahkan ketergesa-gesaannya, kemudian memohon agar menceritakan kisah keledai tukang cuci, yang akhirnya oleh monyet diceritakan sebagai berikut:

"Seorang tukang cuci memiliki seekor keledai yang sangat ia sukai. Namun suatu hari keledai itu melarikan diri dan bersembunyi di hutan, dimana ia menjalani hidup malas, dan akibatnya tumbuh menjadi sangat gemuk.

"Akhirnya Soongoo'ra, kelinci, kebetulan melewati jalan itu, dan melihat Poon'da, keledai."

"Saat itu kelinci adalah binatang yang paling licik dari semua binatang, jika kamu melihat mulutnya kamu akan melihat bahwa ia selalu berbicara sendiri tentang segala sesuatu."

"Jadi ketika Soongoora melihat Poonda ia berkata kepada dirinya sendiri, 'keledai ini adalah lemak!' Lalu ia pergi dan mengatakan kepada Sim'ba, singa."

"Waktu itu Simba baru pulih dari penyakit parah, ia masih sangat lemah sehingga dia tidak bisa pergi berburu. Dan akibatnya dia cukup lapar."

"Pak Soongoora berkata, 'Aku akan membawa cukup daging besok untuk kita berdua miliki dan mengadakan pesta besar, tetapi kamu harus melakukan pembunuhan.'"

"'Baiklah teman baik,' seru Simba bersukacita; 'kamu sangat baik.'"

"Jadi kelinci berlari ke hutan, menemukan keledai dan berkata kepadanya, dengan cara yang paling sopan,  'Miss Poonda, aku dikirim untuk meminta kamu dalam pernikahan.'"

"'Dengan siapa?' Tersenyum simpul sang keledai."

"'Dengan Simba, singa.'"

"Keledai itu sangat gembira ini, dan berseru:'Mari kita pergi sekaligus. Ini adalah tawaran yang sangat bagus.'"

"Mereka segera tiba di rumah singa, yang diundang dengan hormat dan duduk. Soongoora memberi Simba sinyal dengan alisnya, yang menyatakan bahwa ini adalah pesta yang dijanjikan, dan bahwa ia akan menunggu di luar. Lalu ia berkata kepada Poonda: 'aku harus meninggalkan kamu untuk sementara waktu untuk mengurus beberapa bisnis pribadi. kamu tinggal di sini dan bercakap-cakap dengan calon suami kamu'."

"Begitu Soongoora sampai di luar, singa melompat ke Poonda, dan mereka bertengkar hebat. Simba ditendang sangat keras, dan ia memukul dengan cakarnya, namun kesehatannya lemah dan tidak mengizinkannya. Akhirnya keledai melemparkan singa bawah, dan lari ke rumahnya di hutan.

"Tak lama setelah itu, kelinci kembali, dan berkata, 'Haya! Simba! kamu berhasil mendapatkannya?'"

"'Aku tidak mendapatkannya,' geram singa; 'Dia menendang aku dan lari; tapi aku menjamin kamu bahwa aku membuatnya cukup sakit, meskipun aku tidak kuat.'"

"'Oh, baik,' kata Soongoora."

"Lalu Soongoora menunggu beberapa hari, sampai singa dan keledai keduanya dalam keadaan baik dan kuat, ketika ia berkata: 'Apa yang kamu pikirkan sekarang, Simba? Haruskah aku membawa kamu daging?'"

"'Ay,' geram singa, keras; 'Bawalah dia kepada aku. Aku akan merobeknya dalam dua bagian!'"

"Jadi kelinci kembali pergi ke hutan, dimana keledai menyambutnya dan meminta berita."

"'kamu diundang lagi dan melihat kekasih kamu,' kata Soongoora."

"'Oh Soongoora,' teriak Poonda; "Hari ketika aku datang kepadanya membuat aku sangat terluka. Aku takut untuk mendekatinya sekarang.'"

"'! Ah, cih' kata Soongoora; 'Itu tidak akan terjadi lagi. Satu-satunya yang dilakukan Simba adalah membelai mu.'"

"'Oh, baik,' kata keledai, 'mari kita pergi.'"

"Jadi mereka mulai lagi; tapi begitu singa melihat Poonda ia melompat dan merobek dirinya dalam dua bagian."

"Ketika kelinci datang, Simba berkata kepadanya: 'Ambillah daging dan panggang itu. Sementara aku sendiri, yang aku inginkan adalah jantung dan telinga.'"

"'Terima kasih,' kata Soongoora. Lalu ia pergi dan memanggang daging di tempat dimana singa tidak bisa melihatnya, dan ia mengambil hati dan telinga dan menyembunyikannya. Lalu ia makan semua daging yang ia butuhkan, dan menyimpang sisanya dan pergi."

"Saat singa itu datang kepadanya dan berkata, 'Ambilkan jantung dan telinga.'"

"'Di mana mereka?' Kata kelinci."

"'Apa artinya ini?' Geram Simba."

"'Kenapa, kau tidak tahu ini adalah keledai tukang cuci itu?'"

"'Nah, apa yang harus dilakukan dengan tidak adanya jantung atau telinga?'"

"'Ya ampun, Simba, kamu kan cukup lama untuk mengetahui bahwa jika binatang ini tidak memiliki hati dan telinga, dan itu tidak akan datang kembali untuk kedua kalinya?'"

"Tentu saja singa harus mengakui apa yang disampaikan Soongoora, kelinci, bahwa itu benar."

"Dan sekarang," kata Keema ke hiu, "kamu ingin mengulang cerita keledai tukang cuci itu kepadaku. Keluar dari rumahku, dan pergi kembali kesana. kamu tidak akan mendapatkan itu lagi, dan persahabatan kita berakhir. Selamat tinggal, Papa."

Sumber: Tanzania
Share:

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...