Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Thursday, January 5, 2017

Beowulf 1 - Dongeng Belanda

Courtesy of The Independent
dongeng anak dunia - Setelah berabad-abad lalu, hiduplah seorang Raja besar di kerajaan tanah Denmark, Beliau bernama Hrotyar dari House of Scyld. Di tanah Denmark tempat hidupnya bangsa Viking, prajurit kebanggaan telah membangun sebuah kapal besar yang menjadi kebanggaannya untuk perjalanan laut dan menakhlukkan banyak negeri asing.

Hrotyar Raja ini membangun sebuah aula kayu yang sangat besar, yang dia sebut dengan sebutan Heorot atau hart dan dia bermaksud untuk menjadikan tempat tersebut sebagai pusat kerajaannya. Di mana dia akan menghormati semua peristiwa-peristiwa besar yang dipersembahkan para prajuritnya, dan menghibur seluruh tamu kehormatan Kerajaan mereka dengan pesta mewahnya. Dan setiap malam, setiap Raja tinggal di Kerajaan-Nya tidak pergi keluar kerajaaan, pesta besar akan selalu diadakan di sini, dan selalu disertai dengan pesta pora yang sangat meriah. Itulah ciri khas Raja yang senang menghibur dirinya dengan pesta-pestanya.

Pada waktu itu, setelah bertahun-tahun lamanya waktu berlalu, banyak sekali monster yang masih tinggal di bumi. Banyak orang percaya bahwa di awal waktu, beberapa dari mereka mengalami kemarahan terhadap para dewa dan telah membuang mereka dari peradaban masyarakat manusia. Seiring waktu berlalu makhluk buangan ini telah tumbuh menjadi sangat mengerikan dan jahat, makhluk yang penuh kebencian, yang mengambil setiap kesempatan untuk berperang melawan umat manusia, karena mereka merasa iri kepada manusia dan orang-orang yang hidup dengan anugerah dari sang dewa.

Di rawa-rawa dekat aula besar Heorot ada mereka yang diam-diam hidup, dua makhluk hidup yang sangat mengerikan seperti itu salah satu yang disebut atau bernama Grendel, dan ibunya. Grendel itu setinggi dua orang dan sebesar empat orang dewasa. Dia memiliki kekuatan tenaga yang sangat besar, dan seluruh tubuhnya ditutupi bulu-bulu keras serta kulitnya bersisik. Mereka hidup di perairan keruh di dasar kolam yang gelap, dan akan menyerang siapa pun manusia atau wisatawan atau pelancong yang melewati wilayah kekuasaannya atau rawa-rawa.

Grendel telah mendapatkan kabar berita tentang sebuah pesta yang selalu digelar di Heorot, dan dia semakin sengsara saja hidupnya sementara orang selalu hidup dengan gembira. Sehingga sampai pada suatu  malam dia memutuskan untuk berkunjung ke aula besar tersebut. Dengan satu serangan lengan kuat yang besar dia mendobrak pintu yang tinggi, dan meledak di dalamnya sambil melolong sangat keras. Para prajurit yang sedang berpesta benar-benar sangat terkejut, mereka mencari-cari senjata mereka dan mencoba untuk membela diri. Tapi senjata di tangan mereka tidak berdampak apa-apa pada sang rakasa, pukulan mereka hanya memantul dari sisik-sisik hijau yang menyelimuti tubuh sang Grendel. Dengan tangannya yang besar sang rakasa dapat meraup dua atau tiga orang prajurit sekaligus, mematahkan leher tengkorak mereka dan tulang-tulang mereka, dia pun mengumpulkan beberapa dari mereka untuk dibawanya dengan lengannya yang kuat dan lalu meninggalkan aula, menyimpan kembali mangsanya ke dalam sarangnya, di mana dia dan sang ibunya harus berpesta sendiri-sendiri.

Beberapa hari dan malam berlalu begitu cepat, selama waktu itu, Hrotyar dan prajuritnya mengurus teman mereka yang cidera dan cacat serta menghitung jumlah yang gugur dibawa lari serta mengatur tentang memperbaiki dan memperkuat pintu masuk ke lorong aula besar. Mereka mencoba untuk menemukan sarang binatang itu, tetapi meskipun mereka bisa mengikuti jejak berdarah, mereka menghilang ke dalam air keruh yang sangat dalam, sang Raja dan rombongannya kembali pulang ke rumah mereka dan hanya mendapatkan dendam yang sangat mendalam di dalam diri mereka.

Kemudian Grendel menyerang lagi untuk kedua kalinya. Benteng terbukti sangat tidak berguna untuk menghentikan makhluk perkasa itu, dan sekali lagi dia muncul serta tahan terhadap pukulan pedang dan kapak seluruh prajurit, dan kembali dia mengambil sebanyak mangsa yang dia bisa membawanya.

Raja dan anggota dewan memutuskan untuk segera memasang perangkap untuk menangkap raksasa tersebut. Sejumlah orang yang paling berani dari seluruh negeri diminta datang untuk membantu dan seluruh prajuritnya yang kuat-kuat dengan sukarela untuk menginap di balai aula, mereka menunggu sang rakasa muncul kembali lagi, mereka yakin bahwa sekarang mereka siap, dan mereka akan mampu mengalahkan si ogre.

Cerita Selanjutnya - Beowulf 2 - Dongeng Belanda

Wasalam,
oleh : mamang
edit  : galih
Share:

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...