Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Thursday, January 5, 2017

Beowulf 2 - Dongeng Belanda

Courtesy of The Independent
dongeng anak dunia - Hrotyar mengundang juara dari seluruh tanah Viking untuk datang dan membuktikan kekuatan mereka untuk mengalahkan rakasa Grendel, tetapi tidak berhasil dan semua prajurit kehilangan nyawa mereka dengan gagah berani dan lagi-lagi usaha mereka semua menjadi sia-sia dalam pertempuran tersebut. Hrotyar menyadari tidak ada seorang pun disekitar tanah Denmark yang bisa mengalahkan raksasa ini, dan memutuskan untuk memanggil seluruh prajurit untuk berhenti mengadakan pesta, dan aula terkunci rapat berdiri kosong. Grendel telah kecanduan rasa lezatnya dari daging manusia, dan mulai perampok pedesaan disekitar Fen, membawa dan menemukan korban ke mana pun dia pergi berburu manusia.

Cerita dari perbuatan sadis sang raksasa Grenfel mengerikan menyebar sampai ke negara kerajaan sekitarnya dan sampai pula ke telinga para pahlawan besar Beowulf. Beowulf adalah keponakan dari Raja Geats, bangsa Viking besar lainnya yang hidup di tempat yang sekarang bernama Gotaland, dan ayahnya sang pejuang adalah teman baik Raja Hrotyar.

Ketika dia mendengar kabar ada marabahaya yang menteror Raja Denmark, dia pergi dan meminta ijin dari pamannya yang seorang Raja untuk mengambil pasukan yang paling terpercaya dan terbaik bagi prajurit untuk membela kerajaan tetangganya Denmark. Izin pun segera diberikan, Beowulf dan pasukannya dari sahabat setia berlayar menuju tanah Denmark. Hrotyar menyambut mereka dengan hangat, tapi memperingatkan mereka bahwa si raksasa Grendel adalah musuh yang sangat mengagumkan dengan kekuatannya yang sangat dahsyat.

Malam itu juga Beowulf dan para prajuritnya tinggal memisahkan diri di Heorot. Beberapa dari mereka telah tertidur pulas, ketika mereka dibangunkan oleh suara pintu besar yang ditendang dan terbuka lebar hancur berantakkan, dan nampak jelas di bawah sinar bulan berdiri seorang rakasa yang sangat mengerikan. Grendel dengan mudah mengambil prajurit pertama untuk mengisi perutnya yang selalu lapar dan dahaga darah manusia, dia memegang pedang terhunus, merobek sang korban setengah dan sedikit di kepalanya, menelan dan mengisap darahnya. Segera sang Beowulf menyerang Grendel dengan tangan kosong, dan perjuangan yang mengerikan pun terjadi.

Keduanya berjuang kejar mengejar satu sama lain di seluruh aula yang dijadikan arena pergolakkan, meja dan bangku hancur berantakkan. Para prajurit mencoba membantu Beowulf. Ketika mereka berhasil menyerang rakasa itu, seolah-olah senjata mereka hanya meluncur di kulitnya saja tidak melukai sang raksasa sama sekali.

Pada satu kesempatan Beowulf lalu berhasil mendapatkan pegangan baik pada lengan Grendel ini dan rakasa, mencoba sebisa mungkin untuk membebaskan dirinya. Ia mengumpulkan semua kekuatan besar mencoba akan melarikan diri, dan akhirnya dengan teriakan memekakkan telinga, dia berhasil membebaskan diri dari cengkeraman besi Beowulf, tetapi karena dia terjatuh dia menyadari bahwa Beowulf masih memegang lengannya, yang telah merobek dibagian bahunya dan terlepas. Grendel melolong sangat kesakitan dan berhasil melarikan diri keluar dari pintu besar aula dan berlari terus dia lalu menghilang dalam kegelapan malam.

Keesokan harinya Raja Hrotyar tiba dengan Ratu dan prajurit, dan Beowulf menunjukkan mereka piala mengerikannya yaitu lengan Grendel. Beberapa prajurit mengikuti jejak yang ditinggalkan oleh darah rakasa itu, tapi sekali lagi itu berakhir di tepi kolam keruh yang sangat dalam. Tubuh rakasa tidak mungkin bisa selamat dari kehilangan lengan dan darahnya telah tertumpah dengan sangat banyak, dan mungkin dia sudah mati karena kehabisan darah, sehingga pesta perayaan besar diatur untuk malam itu, untuk menghormati Beowulf dan prajuritnya.

Keduanya datang Raja Hrotyar dan Ratunya, Wealhow berpidato memuji pahlawan besar, dan curahkan imbalan kekayaan kepada mereka, emas, perak dan permata berharga. Beowulf dan pasukannya dibawa ke kastil terdekat di mana mereka bisa menikmati sisa waktu yang pantas setelah petualangan besar mereka, sementara semua prajurit Denmark dijalanan merayakan kemenangan tersebut di sepanjang malam itu.


Wasalam,
oleh : mamang
edit : galih
Share:

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...