Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Thursday, August 8, 2019

Kumbang Emas, Anjing dan Kucing 1 - Dongeng Cina

courtesy of gutenberg.org
Dongeng Anak Dunia - "Besok kita mau makan apa?, Ibu tidak tahu sama sekali!" Kata sang Janda Wang kepada putra sulungnya, saat dia mulai mencari pekerjaan.

"Oh, Aku akan menemukan beberapa tembaga di suatu tempat, para dewa akan menyediakannya" jawab anak itu mencoba berbicara dengan riang, meskipun di dalam hatinya dia juga tidak tahu sama sekali ke arah mana harus pergi.

Musim dingin adalah musim yang sangat sulit karena sangat dingin, salju tebal, dan angin kencang. Rumah Wang sudah rusak parah. Atapnya sudah berjatuhan karena terbebani oleh salju yang tebal. Kemudian angin topan menghantam dinding rumahnya dan Ming-li putranya terjaga sepanjang malam dan karena angin yang sangat dingin, dia terserang radang paru-paru. Sepanjang hari dia merasakan sakit dan sudah mengeluarkan uang banyak untuk membeli obat-obatan. Semua tabungan mereka sudah mulai habis dan di toko tempat Ming-li bekerjapun sudah diisi oleh orang lain. Ketika akhirnya dia bangkit dari ranjang sakitnya, namun dia terlalu lemah untuk bekerja keras dan sepertinya tidak ada pekerjaan di desa-desa tetangga yang dapat dilakukannya.

Hari demi hari dia lalui dengan berusaha untuk tidak berkecil hati, tetapi dalam hatinya merasakan kepedihan mendalam yang menimpa putranya yang baik dan melihat ibunya menderita karena kekurangan makanan dan pakaian.

"Berkatilah hatinya yang baik!" kata sang janda Wang malang setelah dia pergi. "Tidak ada ibu yang memiliki anak laki-laki yang lebih baik. Kuharap dia benar dengan mengatakan para dewa akan menyediakan. Sudah beberapa minggu ini tampaknya sekarang perutku sudah kosong seperti otak orang kaya. Bahkan tikuspun telah meninggalkan pondok kami dan tidak ada yang tersisa untuk Tabby yang malang, sementara Blackfoot tua hampir mati karena kelaparan."

Ketika wanita tua itu merujuk pada kesedihan karena hewan peliharaannya, ucapannya dijawab oleh terong yang menyedihkan dan suara gonggongan yang menggonggong dari sudut tempat dua makhluk meringkuk bersama-sama berusaha untuk tetap hangat.

Saat itu ada ketukan keras di pintu gerbang. Ketika sang janda Wang berseru, "Masuk!" dia terkejut melihat seorang imam botak berkepala tua berdiri di ambang pintu. "Maaf, tapi kami tidak punya apa-apa," lanjutnya, karena merasa yakin bahwa pengunjung yang datang untuk mencari makanan. "Kami telah memakan sisa-sisa makanan selama dua minggu ini dan sekarang kami hidup dengan ingatan tentang apa yang kami miliki ketika ayah anak saya hidup. Kucing kami sangat gemuk sehingga dia tidak bisa memanjat ke atap. Sekarang lihat dia, Kamu hampir tidak bisa melihatnya, dia sangat kurus. Maaf kami tidak bisa membantumu teman pendeta, tetapi kamu lihat bagaimana keadaannya."

"Aku datang tidak mencari makanan," kata orang tersebut sambil memandangnya dengan ramah, "tetapi Aku hanya melihat lihat apa yang dapat kulakukan untuk membantumu. Para dewa telah mendengarkan doa-doa anakmu yang berbakti. Mereka menghormati anakmu karena dia tidak menunggu sampai kamu mati berkorban untukmu. Mereka telah melihat betapa setianya dia yang telah melayanimu sejak sakit dan sekarang, ketika dia lelah dan tidak dapat bekerja, mereka memutuskan untuk memberikan hadiah sebagai tanda kebajikan. Kamu juga telah menjadi ibu yang baik dan akan menerima hadiah yang sekarang Aku bawa."

"Maksud kamu apa?" Wang tersendat, hampir-hampir tidak mempercayai telinganya saat mendengar seorang pendeta berbicara tentang melimpahkan belas kasihan. "Apakah kamu datang ke sini untuk menertawakan kemalangan kami?"

"Sama sekali tidak. Di sini, di tanganku aku memegang kumbang emas kecil yang memiliki kekuatan sihir yang lebih besar daripada yang pernah kamu impikan. Aku akan meninggalkan benda berharga ini bersamamu, hadiah dari dewa perilaku berbakti."

"Ya, itu akan dijual dengan harga yang bagus," gumam yang lain, sambil mengamati perhiasan itu dengan seksama, "dan akan memberi kita millet selama beberapa hari. Terima kasih pastor yang baik atas kebaikanmu."

"Tapi kamu tidak boleh menjual kumbang emas ini, karena ia memiliki kekuatan untuk mengisi perutmu selama kamu hidup."

Janda itu menatap heran dengan mulutnya yang terbuka atas kata-kata mengejutkan pastor itu.

"Ya, kamu jangan meragukan aku, tapi dengarkan baik-baik apa yang aku katakan. Setiap kali kamu ingin makanan, kamu hanya perlu menempatkan kumbang emas ini dalam ketel air yang mendidih sambil berulang kali menyebutkan nama-nama apa saja yang ingin kamu makan dan dalam tiga menit lepaskan tutupnya, kemudian akan ada makanan sesuai yang kamu sebutkan dan lebih enak daripada makanan apa pun yang pernah kamu makan. "

"Bolehkah aku mencobanya sekarang?" dia bertanya dengan penuh semangat.

"Segera setelah aku pergi."

Ketika pintu ditutup, wanita tua itu dengan segera menyalakan api, merebus air, dan kemudian menjatuhkan kumbang emas sambil mengulangi kata-kata ini berulang-ulang:

"Pangsit, kue, datang kepadaku,

Saya kurus setipis mungkin.

Pangsit, kue, merokok panas,

Pangsit, pangsit, isi panci. "

Apakah tiga menit itu tidak akan pernah berlalu? Mungkinkah imam mengatakan yang sebenarnya? Sang janda tersebut senang dan gembira ketika ada uap yang keluar dari ketel. Ketika tutup ketel dibuka terdapat pot yang penuh dengan pangsit daging babi, pangsit terbaik dan paling lezat yang pernah dia rasakan. Dia makan sampai tidak ada ruang tersisa di perutnya dan kemudian dia berpesta dengan kucing dan anjing nya sampai mereka kenyang.

"Nasib baik akhirnya tiba," bisik Blackfoot, si anjing kepada Whitehead si kucing, ketika mereka berbaring untuk berjemur di luar sambil berkata. "Aku khawatir aku tidak bisa bertahan seminggu lagi tanpa keluar untuk mencari makanan. Aku tidak tahu apa yang terjadi, tetapi tidak ada gunanya mempertanyakan hal ini kepada para dewa."

Ny. Wang menari dengan gembira karena memikirkan kembalinya putranya dan bagaimana ia akan merayakannya.

"Bocah malang, betapa terkejutnya dia akan pada kekayaan kita dan itu semua karena kebaikannya kepada ibunya yang dulu."

Ketika Ming-li datang dengan awan gelap menutupi alisnya, janda itu melihat dengan jelas bahwa kekecewaan tertulis di sana.

"Ayo, ayo, Nak!" dia menangis riang, "bersihkan wajahmu dan tersenyumlah, karena para dewa telah baik kepada kita dan aku akan segera menunjukkan kepadamu betapa kaya baktimu yang telah dihargai." Karena itu, dia menjatuhkan kumbang emas ke dalam air mendidih dan mengaduknya.

Mang-li mengira ibunya menjadi sangat gila karena kekurangan makanan, Ming-li menatapnya dengan sungguh-sungguh. Apa pun dia sukai daripada penderitaan ini. Haruskah dia menjual pakaian luar terakhirnya dengan beberapa sen dan membeli millet untuknya? Blackfoot menjilat tangannya dengan nyaman, seolah berkata, "Bergembiralah tuan, keberuntungan telah berpihak pada kita." Whitehead melompat ke atas bangku, mendengkur seperti gergaji kayu.

Cerita Selanjutnya : Kumbang Emas, Anjing dan Kucing 2 - Dongeng Cina

Sumber: click disini
Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...