Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Thursday, August 8, 2019

Kumbang Emas, Anjing dan Kucing 2 - Dongeng Cina

courtesy of gutenberg.org
Dongeng Anak Dunia - Ming-li tidak perlu menunggu lama. Dalam sekejap mata dia mendengar ibunya menangis,

"Duduklah di meja Nak dan makan kue ini saat masih hangat."

Bisakah dia mendengar dengan benar? Apakah telinganya menipu dia? Tidak, di atas meja ada sepiring besar penuh pangsit babi lezat yang dia sukai dan rasanyapun lebih baik daripada apa pun di seluruh dunia, kecuali, tentu saja, ibunya.

"Makan dan jangan bertanya," kata sang janda Wang. "Ketika kamu kenyang, Ibu akan menceritakan semuanya padamu."

Saran bijak! Segera sumpit Ming-li itu berkelap-kelip seperti bintang kecil di langit malam. Dia makan dengan penuh bahagia, sementara ibunya yang baik memperhatikannya, hatinya dipenuhi sukacita saat akhirnya bisa memuaskan rasa lapar. Tapi tetap saja wanita tua itu tidak bisa menunggu sampai dia selesai, dia sangat ingin menceritakan kepada anaknya tentang rahasia yang luar biasa ini.

"Ini, Nak!" akhirnya dia menangis, ketika dia mulai berhenti di antara suap, "lihat harta karunku!" Dan dia mengulurkan padanya kumbang emas.

"Pertama-tama beri tahu aku peri peri kaya mana yang mengisi tangan kita dengan perak?"

"Itulah yang ingin kukatakan padamu," dia tertawa, "karena ada peri di sini, di siang ini, hanya saja dia berpakaian seperti pendeta botak. Kumbang emas itu yang dia berikan pada Ibu, dan dengan itu datanglah sebuah rahasia bernilai ribuan uang kepada kita."

Pemuda itu meraba-raba perhiasan itu dengan santai, masih meragukan akal sehatnya, dan menunggu dengan tidak sabar untuk rahasia makan malamnya yang lezat. "Tapi ibu, apa hubungannya kuningan ini dengan pangsit, pangsit babi yang enak ini dan yang terbaik yang pernah aku makan?"

Dia kemudian mengatakan kepadanya apa yang telah terjadi, dan diakhiri dengan meletakkan semua pangsit yang tersisa di lantai untuk Blackfoot dan Whitehead, sesuatu yang belum pernah dilihat putranya, karena mereka sangat miskin dan harus menyelamatkan setiap memo untuk makanan berikutnya.

Sekarang kebahagian yang sempurna telah didapatkan. Ibu, anak, anjing, dan kucing semuanya menikmati isi hati mereka. Segala macam makanan baru seperti yang belum pernah mereka rasakan yang keluar dari pot oleh kumbang kecil yang cantik. Sup sarang burung, sirip ikan hiu, dan seratus makanan lezat lainnya adalah milik mereka, dan segera Ming-li mendapatkan kembali seluruh kekuatannya, tetapi aku khawatir, pada saat yang sama menjadi agak malas, karena baginya tidak perlu lagi bekerja. Adapun dua hewan mereka menjadi gemuk dan ramping dan rambut mereka tumbuh panjang dan berkilau.

Suatu hari Tuan dan Nyonya Chu datang dari desa yang jauh. Mereka sangat takjub melihat gaya tinggi tempat tinggal orang-orang Wangs. Mereka mengharapkan makanan dan pulang dengan perut kenyang.

"Ini makanan terbaik yang pernah Aku makan," kata Tuan Chu, ketika mereka memasuki rumah mereka sendiri yang berantakan.

"Ya, dan aku tahu dari mana asalnya," seru istrinya. "Aku melihat Janda Wang mengambil ornamen emas kecil dari pot dan menyembunyikannya di lemari. Pasti semacam benda ajaib, karena aku mendengar dia bergumam tentang babi dan kue ketika dia sedang menyalakan api."

"Mantra, eh? Kenapa orang lain memiliki semua keberuntungan? Sepertinya kita ditakdirkan selamanya untuk menjadi miskin."

"Mengapa tidak meminjam benda ajaib Nyonya Wang untuk selama beberapa hari sampai kita dapat mengambil sedikit daging untuk mengisi perut kita? Tentu saja, kita akan mengembalikannya cepat atau lambat."

"Tidak diragukan lagi, mereka akan selalu mengawasi dengan ketat. Kapan kamu tau mereka keluar rumah, sekarang mereka tidak perlu bekerja lagi? Karena rumah mereka hanya berisi satu kamar yang tidak lebih besar dari kita, maka itu akan sulit bagi kita untuk mengambil benda tersebut."

"Keberuntungan pasti bersama kita," seru Nyonya Chu. "Mereka akan pergi hari ini ke pekan raya Kuil. Saat mereka sudah pergi, Aku akan mengambil benda tersebut dari kotak yang disembunyikannya."

"Apa kamu tidak takut dengan Blackfoot?"

"Pooh! Dia sangat gemuk, jadi dia tidak bisa melakukan apa-apa selain berguling-guling. Jika janda itu tiba-tiba kembali, aku akan memberitahunya bahwa aku datang untuk mencari jepit rambutku yang hilang ketika aku sedang makan malam."

"Baiklah silakan, hanya saja kita harus ingat bahwa kita meminjam barang itu, bukan mencuri, karena orang-orang Korea selalu berteman baik dengan kita, dan kemudian, kita juga baru saja makan malam dengan mereka."

Begitu terampilnya wanita licik tersebut dalam melaksanakan rencananya sehingga dalam waktu satu jam saja dia sudah kembali ke rumahnya sendiri dengan gembiranya menunjukkan benda ajaib itu kepada suaminya. Tidak ada seorang pun yang melihatnya memasuki rumah Wang. Anjing milik Wang pun tidak bersuara dan kucingnya pun hanya melongo saat melihat orang asing masuk ke dalam rumah Wang dan tidur lagi di lantai.

Saat Wang sang janda kembali ke rumahnya, dia berharap dapat makan malam yang enak dan lezat. Namun, alngkah terkejutnya dia saat ingin mengambil kumbang emas yang disembunyikannya ternyata tidak ada dan hilang. Sang janda masih tidak percaya dengan apa yang terjadi, dia berkali-kali membuka kotak kecil namun tetap saja kosong, dengan hati-hati Wang dan anaknya yang malang itu mencari-cari kumbang yang hilang.

Kemudian datanglah hari-hari kelaparan yang semakin sulit ditanggung semenjak makan makanan enak dan banyak. Oh, kalau saja mereka tidak terbiasa dengan benda-benda seperti itu! Betapa sulitnya untuk kembali ke pekerjaan memo dan kerokan!

Cerita Selanjutnya : Kumbang Emas, Anjing dan Kucing 3 - Dongeng Cina
Cerita Sebelumnya : Kumbang Emas, Anjing dan Kucing 1 - Dongeng Cina

Sumber: click disini
Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...