Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Thursday, August 8, 2019

Kumbang Emas, Anjing dan Kucing 3 - Dongeng Cina

courtesy of gutenberg.org
Dongeng Anak Dunia - Tetapi jika janda dan putranya sedih karena kehilangan makanan enak, kedua hewan peliharaan mereka pun juga merasakannya. Mereka direduksi menjadi pengemis dan harus keluar setiap hari ke jalan-jalan mencari tulang-tulang yang terbuang untuk anjing dan kucing nya.

Suatu hari, setelah periode kelaparan itu berlangsung selama beberapa waktu, Whitehead tiba-tiba mulai sibuk dengan kegembiraan yang luar biasa.

"Apa yang terjadi denganmu?" geram Blackfoot. "Apa kamu marah karena kelaparan atau apa kamu menangkap kutu baru?"

"Aku hanya memikirkan urusan kita dan sekarang aku tahu penyebab semua masalah kita."

"Apa kamu benar-benar tahu?" ejek Blackfoot.

"Ya, memang dan kamu sebaiknya berpikir dua kali sebelum mengejekku, karena aku memegang masa depanmu di kakiku, karena kamu akan segera melihatnya."

"Yah, kamu tidak perlu marah. Penemuan hebat apa yang telah kamu buat?, penemuan kalau setiap tikus punya satu ekor?"

"Pertama-tama, apa kamu bersedia membantu aku membawa keberuntungan itu kembali ke keluarga kita?"

"Tentu saja. Jangan konyol," bentak anjing itu, mengibas-ngibaskan ekornya dengan gembira sambil memikirkan makan malam yang enak lagi. "Tentunya! Pasti! Aku akan melakukan apa pun yang kamu suka jika itu akan membawa dewi fortuna kembali."

"Baiklah. Ini rencananya. Ada seorang pencuri di rumah ini yang telah mencuri kumbang emas nyonya kita. Kamu ingat semua makan malam besar kita yang datang dari panci? Nah, setiap hari aku melihat nyonya kita mengambil kumbang emas kecil keluar dari kotak hitam dan menaruhnya ke dalam panci. Suatu hari dia mengangkatnya di hadapanku sambil berkata, "Lihat, inilah yang membuat kebahagiaan kita. Apakah kamu berharap itu milikmu?" Kemudian dia tertawa dan memasukkannya kembali ke dalam kotak yang ada di lemari. "

"Benarkah itu?" tanya Blackfoot. "Kenapa kamu tidak mengatakan sesuatu tentang itu sebelumnya kepada ku?"

"Kau ingat, ketika Tuan dan Nyonya Chu ada di sini dan bagaimana Nyonya Chu kembali pada sore hari setelah tuan dan nyonya pergi ke pasar malam? Aku melihatnya dari ujung mataku, Nyonya Chu pergi ke tempat kotak hitam itu dan mengambil kumbang emas tersebut. Aku pikir dia hanya penasaran, tapi ternyata dia adalah seorang pencuri. Dia mengambil kumbang emas tersebut dan kalau tidak salah dia dan suaminya sekarang menikmati pesta-pesta yang menjadi miliknya."

"Ayo cakar mereka," geram Blackfoot, menggertakkan giginya.

"Itu tidak ada gunanya," nasihat yang lain, "karena nanti nya mereka pasti akan keluar dari rumah. Aku hanya ingin kumbang itu kembali. Aku akan membalas dendam kepada manusia itu. "

"Apa yang kamu sarankan?" kata Blackfoot.

"Ayo pergi ke rumah Chu dan kabur dengan membawa kumbang emas."

"Aduh, aku bukan kucing!" erang Blackfoot. "Jika kita pergi ke sana, aku tidak bisa masuk, karena pencuri selalu menjaga gerbang mereka terkunci dengan baik. Jika aku seperti kamu, aku bisa memanjat tembok. Ini adalah pertama kalinya dalam hidupku, aku iri pada seekor kucing."

"Kita akan pergi bersama," lanjut Whitehead. "Aku akan naik di punggungmu, ketika kita mengarungi sungai dan kamu bisa melindungiku dari binatang aneh. Ketika kita sampai di rumah Chu, aku akan memanjat tembok dan mengatur sisa rencana sendiri. Hanya kamu yang harus menunggu di luar untuk membantu saya pulang dengan membawa kumbang. "

Tidak butuh waktu lama, Para sahabat kucing dan anjung berangkat malam itu untuk petualangan mereka. Mereka menyeberangi sungai seperti yang disarankan kucing, dan Blackfoot berenang mengarungi sungai, sementara kucing tidak terkena setetes air di wajahnya. Akhirnya, mereka telah sampai di rumah Chu tepat tengah malam.

"Tunggu saja sampai aku kembali," Whitehead berbisik di telinga Blackfoot.

Dengan kaki yang kuat, dia sang kucing mencapai puncak tembok dan kemudian melompat ke pelataran dalam rumah Chu. Sementara dia beristirahat di bawah bayang-bayang malam, mencoba mencari cara bagaimana mengerjakan pekerjaannya, gemerisik sedikit menarik perhatiannya dan muncul! satu pegas raksasa, satu bentangan cakar, dan dia menangkap seekor tikus yang baru saja keluar dari lubangnya untuk minum dan berjalan tengah malam.

Sekarang, Whitehead sangat lapar sehingga akan membuat pekerjaannya terhambat. Namun, saat kucing Whitehead ingin memakan si tikus tersebut dengan takjub sang tikus mulai berbicara dengan dialek kucing yang baik.

"Berdoalah, kucing yang baik, jangan terlalu cepat memakanku dengan gigimu yang tajam itu! berhati-hatilah dengan cakarmu! Aku berjanji untuk tidak melarikan diri."

"Pooh! Kehormatan apa yang dimiliki tikus?"

"Sebagian besar dari kami belum banyak, keluargaku dibesarkan di bawah atap Konfusius dan di sana kami mengambil begitu banyak remah-remah untuk kami makan. Kalau kamu menginginkan aku, aku akan menaatimu seumur hidupku dan akan menjadi budakmu yang rendah hati. " Kemudian, dengan brengsek cepat, sang tikus membebaskan dirinya sendiri, "Lihat aku bebas sekarang, karena cengkramanmu mulai longgar, dan karena itu aku tidak usah berusaha lagi untuk melarikan diri."

"Sangat bagus," Whitehead mendengkur, bulunya berderak berisik, dan mulutnya berair ingin mencicipi steak tikus. "Namun, aku akan mengujimu. Pertama, jawab beberapa pertanyaanku dan aku akan melihat apakah kamu orang yang jujur. Makanan seperti apa yang dimakan tuanmu sekarang, sampai-sampai kamu menjadi bulat dan gemuk tidak seperti aku yang saat ini mulai kurus? "

"Oh, malam ini kita diberikan keberuntungan. Tuan dan nyonya memakan makanan yang enak dan lezat malam ini, dan tentu saja kita akan mendapatkan remah-remah atau sisa-sisa makanan itu."

"Tapi rumah ini sangat berantakan. Bagaimana mereka bisa makan sebanyak itu?"

"Itu rahasia besar, tetapi karena aku harus mengatakannya kepadamu, jadi begini. Nyonyaku baru saja memperoleh sesuatu, benda ajaib"

"Dia mencurinya dari tempat kami," desis si kucing, "Aku akan mencungkil matanya jika aku mendapatkan kesempatan. Kenapa, kita sudah cukup kelaparan karena kekurangan makanan dan kumbang itu di ambil olehnya. Dia mencurinya dari kami tepat setelah Nyonya Wang dan anaknya pergi ke pasar malam. Apa pendapatmu tentang kehormatan itu, Sir Rat? Apakah nenek moyangmu adalah orang bijak? "

Cerita Selanjutnya : Kumbang Emas, Anjing dan Kucing 4 - Dongeng Cina
Cerita Sebelumnya : Kumbang Emas, Anjing dan Kucing 2 - Dongeng Cina

Sumber: click disini
Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...