Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Tuesday, October 1, 2019

Baba Yaga Sang Penyihir 3 - Dongeng Rusia

courtesy of idntimes.com
Dongeng Anak Dunia - Kemudian sang Baba Yaga beralih ke gadis pelayannya dan dia mencengkeramnya dengan erat, dia berteriak, "Mengapa kamu membutuhkan waktu yang begitu lama untuk mempersiapkan air mandi?"

"Ah!" teriak pelayan itu, "selama bertahun-tahun aku telah melayanimu, kau bahkan belum pernah memberiku lap, tetapi gadis itu memberiku saputangan yang cantik."

Sang Baba Yaga mengutuknya dan berlari ke halaman.

Melihat pintu gerbang terbuka lebar, dia menjerit, "Pintu gerbang! Kenapa pintu gerbang ini tidak berdecit saat dia membuka dirimu?"

"Ah!" kata pintu gerbang, "selama bertahun-tahun kami telah melayanimu, tetapi kamu tidak pernah menaburkan setetes minyak pada kami. Kami hampir tidak tahan dengan suara derit kami sendiri. Tetapi gadis itu meminyaki kami dan sekarang kami dapat mengayunkan pintu ini kembali tanpa suara sedikitpun. "

Sang Baba Yaga menutup pintu gerbang. Sambil berputar, dia mengarahkan jari kurus panjangnya ke arah anjing itu. "Kamu!" dia berteriak, "mengapa kamu tidak merobek-robeknya ketika dia berlari keluar rumah?"

"Ah!" kata anjing itu, "selama bertahun-tahun aku telah melayanimu, kamu tidak pernah melemparkanku apa pun kecuali tulang tua. Tapi gadis itu memberiku daging dan roti yang sangat lezat."

Sang Baba Yaga bergegas ke halaman, mengutuk dan memukul, sambil berteriak.

Kemudian dia melompat ke sapunya dan terbang ke udara. Segera, dia mencari gadis kecil itu.

"Kamu tidak akan pernah bisa melarikan diri dariku!" Kata sang Baba Yaga sambil tertawa tawa yang mengerikan. Dia mengarahkan sapu terbangnya lurus ke bawah ke arah gadis itu.

Natasha berlari lebih cepat dari sebelumnya. Dia bisa mendengar suara sang Baba Yaga yang semakin dekat.

Lalu dia teringat kata-kata sang kucing hitam. Dia melemparkan handuk di belakangnya di tanah. Kemudian, tanah tersebut berubah menjadi sebuah sungai yang dalam dan lebar berdiri di antara sang gadis kecil itu dan sang Baba Yaga!

Natasha pun terus berlari. Ketika sang Baba Yaga telah mencapai tepi sungai, dia berteriak lebih keras dari sebelumnya, karena dia tahu dia tidak bisa terbang di atas sungai yang tersihir. Dengan marah, dia terbang kembali ke rumahnya. Di sana dia mengumpulkan semua sapinya dan membawanya ke sungai.

"Minumlah, minumlah!" dia berteriak pada sapi-sapi itu. Kemudian, sapi-sapi itu meminum semua air sungai sampai ke titik terakhir. Sang Baba Yaga segera melompat kembali ke sapunya, dan terbang di atas sungai yang kering untuk menangkap Natasha.

Natasha berlari cukup jauh di depan. Bahkan, dia pikir telah bebas dari sang Baba Yaga yang mengerikan. Tapi hatinya membeku ketakutan ketika dia melihat sosok gelap di langit melaju di belakangnya lagi!

"Ini akhir bagiku!" Natasha menangis.

Lalu dia ingat apa yang dikatakan sang kucing tentang sisir. Dia melemparkan sisir di belakangnya, dan sisir itu berubah menjadi hutan lebat dan sangat tebal sehingga sang Baba Yaga tidak bisa memaksa untuk menerobosnya. Sang Baba Yaga berteriak marah dan kecewa, akhirnya berbalik dan terbang kembali ke rumahnya.

Natsha pun akhirnya telah sampai di rumah.

"Aku di rumah, tapi aku tidak bisa masuk ke dalam," katanya pada dirinya sendiri, dia memikirkan ibu tirinya. "Apa yang akan aku lakukan?" Dia menunggu di luar di gudang sampai ayahnya pulang. Ketika dia melihat ayahnya lewat, dia berlari ke arahnya.

"Natasha! Kemana saja kamu?" teriak ayahnya. "Dan mengapa wajahmu begitu merah?"

Ibu tiri keluar untuk melihat apa yang terjadi. Dia kaget ketika melihat gadis itu, dan matanya bersinar hijau, menunjukkan dirinya yang sebenarnya.

Tapi kali ini, Natasha tidak takut. Dia memberi tahu ayahnya segalanya yang telah terjadi. Ketika lelaki tua itu mengetahui bahwa istrinya telah mengirim putrinya sendiri ke sang penyihir Baba Yaga untuk dimakan, dia sangat marah sehingga dia mengusir ibu tirinya keluar dari rumahnya dan tidak pernah kembali lagi.

Sejak saat itu, sang ayah merawat putrinya dengan baik dan dia tidak pernah membiarkan orang asing datang di antara mereka. Sekali lagi, meja dipenuhi tumpukan roti madu, selai stroberi, dan teh. Sang Ayah dan anak perempuannya memainkan permainan petak umpat sampai tiba waktunya untuk tidur. Dan keduanya hidup bahagia selamanya.

Cerita Sebelumnya: Baba Yaga Sang Penyihir 2 - Dongeng Rusia

Source: click disini
Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...