Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Friday, April 3, 2020

Kisah Kelinci dan Singa 2 - Dongeng Tanzania

courtesy of intisari.grid.id
Dongeng Anak Dunia - Sang Simba menangkap sang kelinci, dan sambil memegangi kakinya, dia berkata, "Sekarang, mau lari kemana kamu?" Sang Kelinci menjawab, "Tidak ada gunanya bagimu untuk mencoba memakanku; Aku sangat tangguh. " "Kalau begitu, apa yang akan kamu lakukan?" tanya sang Simba.

"Kamu harus pegang ekorku, putar-putar aku, dan menjatuhkan aku ke tanah. Maka kamu mungkin bisa makan aku. "

Sang singa yang ditipu, mengambil ekornya dan memutar-mutarnya, tetapi ketika dia akan menjatuhkannya ke tanah, dia memberontak dari genggaman sang singa dan melarikan diri, dan sang Simba menjadi sangat marah karena kehilangan dia lagi.

Marah dan kecewa, dia berbalik ke pohon dan memanggil Kobay, "Kamu turun juga."

Ketika kura-kura sampai di bawah, sang singa berkata, "Kamu cukup keras; apa yang bisa aku lakukan untuk membuat kamu bisa dimakan? "

"Oh, itu mudah," kata Kobay; "Masukkan saja aku ke dalam lumpur dan gosok punggungku dengan kakimu sampai cangkangku lepas."

Segera setelah mendengar itu, sang Simba membawa sang Kobay ke air, menempatkannya di lumpur, dan mulai menggosokkannya, seperti yang dia duga, untuk menggosok punggungnya; tetapi kura-kura itu telah menyelinap pergi, dan sang singa terus menggosok sepotong batu sampai cakarnya terluka. Ketika dia melirik, dia melihat cakarnya berdarah, dan menyadari bahwa dia telah ditipu lagi, dia berkata, "Kelinci sudah membuatku hari ini marah dan kesal, tetapi aku akan pergi berburu sekarang sampai aku menemukannya."

Maka Simba, sang singa, segera berangkat mencari sang Soongoora, si kelinci, dan ketika dia pergi, dia bertanya kepada setiap orang yang dia temui, "Di mana rumah Soongoora?" Tetapi setiap orang yang dia tanyakan menjawab, "Saya tidak tahu." Karena sang kelinci itu berkata kepada istrinya, "Mari kita pergi dari rumah ini." Karena itu, orang-orang di lingkungan itu tidak mengetahui keberadaannya. Sang Simba, bagaimanapun juga melanjutkan dan melanjutkan pertanyaannya, sampai saat seseorang menjawab, "Itu rumahnya di puncak gunung."

Tanpa membuang waktu sang singa naik gunung, dan segera tiba di tempat yang ditunjukkan. Tetapi, dia tidak menemukan seorang pun di rumah. Namun, sang Simba tidak putus asa; dia berkata pada dirinya sendiri, "Aku akan bersembunyi di dalam, dan ketika Soongoora dan istrinya pulang, aku akan memakan mereka berdua," ia memasuki rumah dan berbaring, menunggu kedatangan Soongoora dan istrinya.

Tak lama kemudian datang sang kelinci dengan istrinya, mereka tidak berpikir ada bahaya; tetapi dia segera menemukan tanda-tanda ada cakar singa di jalan. Dia pun berhenti dan berkata kepada istrinya: "Kamu kembali, sayangku. Sang Simba, si singa, telah melewati jalan ini, dan aku pikir dia pasti mencariku. "

Tetapi dia menjawab, "Aku tidak akan kembali; Aku akan mengikutimu, suamiku. "

Meskipun sangat senang dengan bukti kasih sayang istrinya ini, sang Soongoora berkata dengan tegas, "Tidak, tidak; kamu punya teman untuk pergi. Kembali."

Jadi dia membujuknya, dan dia kembali; Lalu Soongoora terus mengikuti jejak kaki sang singa dan melihat seperti yang dia duga bahwa sang singa pergi ke rumahnya.

"Ah!" katanya pada dirinya sendiri, "Pak Singa ada di dalam kan? " Kemudian, dengan hati-hati, dia berseru, "Bagaimana kabarmu, rumah? Bagaimana kabarnya? " Menunggu beberapa saat, dia berkata dengan keras, "Ya, ini sangat aneh! Setiap hari, ketika aku melewati tempat ini, aku berkata, 'Bagaimana keadaanmu, rumah?' Dan rumah itu selalu menjawab, 'Bagaimana keadaanmu?' 'Pasti ada seseorang di dalam hari ini. "

Ketika sang singa mendengarnya, dia berseru, "Bagaimana kabarmu?"

Kemudian sang Soongoora tertawa terbahak-bahak, dan berteriak, "Oho, Tuan Simba! Kamu di dalam, dan aku yakin kamu ingin memakanku; tetapi pertama-tama beri tahu kepadaku di mana kamu pernah mendengar sebuah rumah bisa berbicara! "

Mendengar pernyataan tersebut, sang singa merasa telah dibodohi, dia menjawab dengan marah, "Kamu tunggu sampai aku menangkapmu; itu saja."

"Oh, kupikir kau harus menunggu," teriak si kelinci; dan kemudian dia lari, lalu sang singa mengikuti.

Tapi itu tidak ada gunanya karena sang kelinci sudah menghilang lagi. Lalu, sang simba yang sudah lelah kembali ke rumahnya di bawah pohon labu yang besar.

Tamat

Cerita Sebelumnya : Kisah Kelinci dan Singa 1 - Dongeng Tanzania

Source : click disini
Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...