Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Friday, April 3, 2020

Kisah Kelinci dan Singa 1 - Dongeng Tanzania

courtesy of intisari.grid.id
Dongeng Anak Dunia - Suatu hari Soongoo′ra sang kelinci, sedang berjalan di hutan untuk mencari makanan, dia melongok ke atas melalui dahan pohon labu yang sangat besar, dan melihat ada lubang besar di bagian atas batang itu yang dihuni oleh lebah; kemudian dia kembali ke kota mencari seseorang untuk pergi bersamanya dan membantu mendapatkan madu tersebut.

Ketika dia melewati rumah Boo′koo sang tikus besar, pria terhormat itu mengundangnya masuk. Jadi dia masuk, duduk, dan berkata: "Ayah ku telah meninggal, dan telah meninggalkan aku segumpal madu. Aku ingin kamu datang dan membantuku memakannya. "

Tentu saja Bookoo senang pada tawaran itu, lalu ia dan kelinci segera memulai perjalanannya.

Ketika mereka tiba di pohon labu yang besar, Soongoora menunjuk sarang lebah dan berkata, "Teruskan memanjat." Jadi, dengan membawa jerami, mereka naik ke sarang, mengambil jerami, mengisap lebah, memadamkan api, dan mulai makan madu.

Di tengah-tengah pesta itu, sang Simba singa muncul dan melihat mereka sedang asik makan, dia pun bertanya, "Siapa kamu?"

Kemudian Soongoora berbisik kepada Bookoo, "Tahan lidahmu; orang tua itu gila. " Tetapi dalam beberapa saat Simba meraung dengan marah, "Siapa kamu, kataku? Bicaralah,! " Ini membuat Bookoo sangat ketakutan sehingga dia berkata, "Hanya kita!"

Lalu, sang kelinci berkata kepadanya: "Kamu baru saja membungkusku dengan jerami ini, memanggil singa, dan kemudian melemparkanku ke bawah. Kamu akan melihat apa yang akan terjadi. "

Jadi Bookoo, si tikus besar, membungkus Soongoora, si kelinci, di dalam jerami, dan kemudian memanggil Simba, si singa, "Mundur; Aku akan melempar jerami ini, dan kemudian aku akan turun sendiri. " Ketika sang Simba melangkah mundur, Bookoo melempar jerami, dan ketika  tergeletak di tanah, Soongoora merangkak keluar dan lari, sementara sang singa melihat ke atas.

Setelah menunggu satu atau dua menit, sang Simba meraung, "Yah, turun, kataku!" dan, karena tidak ada bantuan, sang tikus besar itu turun.

Begitu dia berada dalam jangkauannya, sang singa menangkapnya, dan bertanya, "Siapa yang ada di sana bersamamu?"

"Kenapa," kata sang Bookoo, "Soongoora, si kelinci. Apakah kamu tidak melihatnya ketika aku menjatuhkannya? "

"Tentu saja aku tidak melihatnya," jawab sang singa, dengan nada ragu, dan tanpa membuang waktu lagi, dia memakan sang tikus besar itu, lalu mencari-cari sang kelinci, tetapi tidak dapat menemukannya.

Tiga hari kemudian, sang Soongoora memanggil kenalannya, sang Ko′bay, si kura-kura, dan berkata kepadanya, "Mari kita pergi dan makan madu."

"Madu siapa?" tanya Kobay dengan hati-hati.

"Ayahku," jawab Soongoora.

"Oh baiklah; Aku ikut bersamamu, "kata kura-kura, dengan penuh semangat; dan mereka pergi.

Ketika mereka tiba di pohon labu yang besar, mereka memanjat dengan jerami, menghisap lebah, duduk, dan mulai makan.

Tepat pada saat itu, sang Simba yang memiliki madu itu muncul lagi, dan sambil mendongak ke atas, dia bertanya, "Siapa kamu, di atas sana?"

Sang Soongoora berbisik kepada Kobay, "Diam;" tetapi ketika sang singa mengulangi pertanyaannya dengan marah, Kobay menjadi curiga, dan berkata: "Aku akan berbicara. Kamu bilang madu ini milik kamu; apakah aku benar kalau madu ini milik Simba? "

Lalu, ketika sang singa bertanya lagi, "Siapa kamu?" dia menjawab, "Ini hanya kita." sang Singa berkata, "Turun, kalau begitu;" dan sang kura-kura itu menjawab, "Kami datang."

Sekarang, sang Simba selalu mengawasi sang Soongoora sejak dia menangkap sang Bookoo, si tikus besar, dan curiga bahwa dia ada di atas sana bersama Kobay, dia berkata pada dirinya sendiri, "Aku akan mendapatkannya kali ini."

Lalu, sang Soongoora berkata kepada kura-kura: "Bungkus aku dengan jerami, katakan pada Simba untuk berdiri keluar dari jalan, dan kemudian lemparkan aku ke bawah. Aku akan menunggumu di bawah. Dia tidak bisa menyakitimu, kau tahu. "

"Baiklah," kata Kobay; tetapi ketika dia sedang membungkus sang kelinci, dia berkata pada dirinya sendiri: "Dia ingin melarikan diri, dan meninggalkanku untuk menanggung kemarahan sang singa." Karena itu, ketika dia mengikatnya, dia berseru, "Soongoora akan datang!" dan melemparkannya ke bawah.

Cerita Selanjutnya : Kisah Kelinci dan Singa 2 - Dongeng Tanzania

Source : click disini
Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...