Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Thursday, July 2, 2020

Wanita Dengan Dua Kulit 3 - Dongeng Nigeria

courtesy of pinterest.com
Dongeng Anak Dunia - Sang Raja dan istrinya kemudian tiba dan duduk di atas bangku mereka di tengah alun-alun, semua orang memberi hormat kepada mereka. Sang Raja kemudian berbicara kepada orang-orang, dan mengatakan bahwa dia telah memanggil semua orang untuk mendengar keadilan atas permintaan pemuda yang telah menjadi pemenang gulat. Sang Raja juga mengatakan bahwa jika di sisi lain kasus itu diputuskan untuk kepentingan bocah itu, maka pihak lain akan terbunuh, meskipun itu adalah dirinya sendiri atau salah satu istrinya; siapa pun itu, ia harus mengambil tempat di atas batu pembunuhan dan memenggal kepala mereka oleh Egbos. Lalu, semua orang setuju dan mengatakan mereka ingin mendengar apa yang dikatakan pemuda itu. Pria muda itu kemudian berjalan mengitari alun-alun, dan membungkuk kepada raja dan rakyat, dan mengajukan pertanyaan, "Apakah aku tidak layak menjadi putra seorang pemimpin di negara ini?" Dan semua orang menjawab, "Ya!"

Bocah itu kemudian membawa saudara perempuannya ke tengah. Dia adalah gadis yang cantik dan baik. Ketika semua orang memandangnya, dia berkata, "Bukankah kakakku layak menjadi putri pemimpin?" Dan orang-orang menjawab bahwa dia layak menjadi anak perempuan siapa pun, bahkan anak perempuan raja. Kemudian dia memanggil ibunya Adiaha, dan dia keluar tampak sangat cantik dengan pakaian dan manik-manik terbaiknya, dan semua orang bersorak, karena mereka belum pernah melihat wanita tersebut. Bocah itu kemudian bertanya kepada mereka, "Apakah wanita ini layak menjadi istri raja?" Dan teriakan dari setiap hadirin bahwa dia akan menjadi istri yang pantas untuk raja, dan tampak seolah-olah dia akan menjadi ibu dari banyak anak lelaki yang sehat.

Lalu bocah lelaki itu menunjuk perempuan cemburu yang duduk di sebelah raja, dan menceritakan kepada orang-orang tentang kisahnya, bahwa ibunya yang memiliki dua kulit itu adalah anak perempuan laba-laba; bagaimana dia menikahi raja, dan bagaimana istri pertama sang raja yang cemburu dan telah membuat Ju Ju buruk bagi raja, yang membuatnya melupakan istrinya sang Adiaha; bagaimana dia membujuk raja untuk melemparkan dirinya dan saudara perempuannya ke sungai, yang sebagaimana mereka semua tahu, tetapi Ju Ju Air telah menyelamatkan mereka berdua, dan telah membesarkan mereka.

Kemudian bocah itu berkata: "Aku meninggalkan raja dan kalian semua menilai kasusku. Jika aku melakukan kesalahan, biarkan aku dibunuh di atas batu oleh Egbos; jika, di sisi lain, wanita itu telah melakukan kejahatan, biarkan Egbos berurusan dengannya seperti yang Anda putuskan. "

Ketika sang raja tahu bahwa pegulat itu adalah putranya, dia sangat senang, dan menyuruh Egbos untuk membawa perempuan yang cemburu itu pergi, dan menghukumnya sesuai dengan yang dia janjikan. Keluarga Egbos memutuskan bahwa wanita itu penyihir; Jadi mereka membawanya ke hutan dan mengikatnya ke pohon, dan memberinya dua ratus cambuk dengan cambuk yang terbuat dari kulit kuda nil, dan kemudian membakarnya hidup-hidup, sehingga ia tidak akan membuat masalah lagi, dan abunya dibuang ke dalam sungai. Sang Raja kemudian memeluk istri dan putrinya, dan memberi tahu semua orang bahwa Adiaha adalah istri yang pantas untuknya dan akan menjadi ratu untuk masa depan.

Ketika pengadilan selesai, Adiaha mengenakan pakaian bagus dan manik-manik, dan dibawa kembali ke istana oleh pelayan raja.

Malam itu sang raja memberikan pesta besar kepada semua rakyatnya, dan memberi tahu mereka betapa senangnya dia mendapatkan kembali istrinya yang cantik yang belum pernah dikenalnya dengan baik, juga putranya yang lebih kuat dari semua laki-laki, dan putrinya yang baik-baik saja. Perayaan berlanjut selama seratus enam puluh enam hari; dan sang raja membuat undang-undang bahwa jika ada perempuan yang ditemukan mendapatkan obat terhadap suaminya, dia harus dibunuh. Kemudian sang raja membangun tiga kompleks baru, dan menempatkan banyak budak di dalamnya, baik pria maupun wanita. Satu kompleks ia berikan kepada istrinya, yang lain untuk putranya, dan yang ketiga ia berikan kepada putrinya. Mereka semua hidup bersama dengan cukup bahagia selama beberapa tahun sampai raja meninggal, lalu putranya naik tahta dan memerintah sebagai penggantinya.

Cerita Sebelumnya : Wanita Dengan Dua Kulit 2 - Dongeng Nigeria
Source : click disini
Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...