Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Wednesday, September 14, 2016

Sang Wanita Tua Kota Stavoren - Dongeng Belanda

Courtesy of sumsel.tribunnews.com
dongeng anak dunia - Kota Stavoren adalah pelabuhan tua di negeri Belanda. Beberapa waktu yang telah berlalu seorang pedagang tinggal di pelabuhan tersebut, dia memiliki armada kapal untuk melakukan perjalanan keliling dunia membeli barang dan membawa kembali ke Belanda untuk dijual kembali. Saudagar besar ini telah menjadi orang yang sangat kaya, dan dirinya telah membangun sebuah rumah megah tepat di tepi laut dekat sekali dengan pelabuhan. Dia adalah seorang pria yang baik dan murah hati, yang memperlakukan karyawannya dengan sangat baik, dan dia selalu siap untuk membantu orang-orang miskin di kota, dia adalah seorang dermawan.

Ketika dia meninggal, warga seluruh kota ikut berkabung selama satu bulan. Satu-satunya orang yang diam-diam senang bahwa dia telah meninggal adalah sang istrinya. Dia adalah orang yang sangat egois, dan dia selalu sangat marah setiap kali suaminya telah memberi uang, makanan atau pakaian untuk orang-orang miskin. Sekarang dia mengambil alih menjalankan bisnis, dan tanpa suaminya di sana, dia bisa melakukan hal-hal cara yang tidak terpuji. Setiap kali beberapa orang miskin datang mengetuk pintu untuk meminta bantuan makanan untuk dimakan, atau meminta sumbangan, dia mengutuk dan mengusir mereka pergi sambil berkata. "Cari pekerjaan! Biar mendaptankan uang untuk beli makan! Bukan hanya minta saja, "Teriaknya. "Anda orang yang malas, Anda tidak akan mendapatkan apa-apa dari saya! Saya bekerja keras untuk mendapatkan semua ini dan saya tidak akan memberimu apa-apa, dasar kamu rakyat jelata! " katanya dengan lantang berseru.

Ketika dia tidak berada di kantor dagang pelabuhannya, dia berurusan dengan pembeli dan nahkoda kapten kapal, dan ketika dia berada di rumahnya, menghitung jumlah uangnya. Dia memiliki segala sesuatu yang tidak pernah bisa terbayangkan, tempat yang indah untuk tinggal, furnitur terbaik dan pakaian mahal serta indah dan sejumlah uang yang banyak, dia orang terkaya di dunia. Orang-orang mengatakan bahwa dia lebih kaya dari keluarga kerajaan.

Tapi dia masih tidak puas dengan semua itu, orang kaya lainnya memiliki rumah-rumah yang indah, furniture, dan pakaian sutra yang bagus. Dia merindukan sesuatu yang lain dari orang lain yang hidup di dunia ini. Hanya dia tidak tahu barang atau sesuatu itu apa?. Maka suatu hari dia menelepon nahkoda kapal, dan memerintahkan mereka untuk melakukan sebuah perjalanan ke seluruh penjuru dunia dan pulang dengan membawa benda yang paling berharga yang bisa mereka temukan.

Kapten berlayar, dan selama berbulan-bulan lamanya tidak kembali atau mendengar dan maupun melihat mereka. Lalu pada suatu hari mereka mulai kembali, satu benda dari Afrika telah ditemukan ukiran gading indah terbuat dari gading gajah asli. Tak seorang pun di seluruh kota penjuru kota Stavoren yang pernah dilihat, benda indah itu seperti milik wanita tua tersebut, membuat hati sang wanita tua sangat puas.

Dalam waktu yang lain telah sampai ke China dan membawa kembali sutra berwarna-warni dan batu giok hijau dan hitam. Namun hati sang wanita tua yang penuh ambisi ini masih belum merasa puas.

Lain lagi dengan perjalanan ke Hindia Timur dan membawa kembali berbagai rempah-rempah dan herbal yang tak seorang pun telah merasakan sebelumnya, tapi wanita tua tidak berhenti menyuruh sang kapten pergi keluar negeri lagi.

Dia lalu ke Saudi, dimana mereka menemukan kuda putih yang indah bagaikan belati emas bertatahkan batu mulia. Di India, dimana mereka menemukan kulit harimau dan perhiasan perak halus, di Turki dan Yunani, dimana mereka menemukan karpet handwoven sutra dan vas-vas yang dicat beraneka ragam. Tapi reaksi wanita tua itu sama, dia tidak pernah bisa puas dengan apa yang didapatnya.

Semua kapal sudah kembali kecuali satu, wanita tua duduk di istana dan menunggu. Kemudian kapal muncul di cakrawala. Wanita tua pergi ke pelabuhan untuk menunggu kedatangannya. Kapten ini telah berkeliling seluruh dunia, mencari barang yang antik nan indah dan sudah di dapatkan sesuatu yang istimewa yang mungkin bisa membuat majikannya senang. Lalu suatu hari di pantai Baltik, mereka telah menemukan sebuah gudang penuh gandum murni yang terbaik darimanapun yang pernah dilihatnya. Gandum tersebut berwarna emas yang indah, dan setiap butir terbentuk sempurna, penuh kebaikan hidup. "Saya belum pernah melihat yang sama berharganya seperti ini dalam hidupku" seru kapten, dan semua krunya setuju. Sehingga mereka mengisi kapal dengan gandum yang berharga ini dan berlayar untuk pulang ke rumah. Tapi ketika wanita tua naik ke kapal, dan melihat gandum, dia sangat marah. "Berani-beraninya kau!" Teriaknya. "Ini penghinaan, dan buang-buang uang!. Apa yang akan saya lakukan dengan gandum yang tidak berguna ini?". Dalam kemarahannya ia memerintahkan kapten ke ujung kargo membuang gandum ke dalam laut. Dia memprotes bahwa ini adalah biji-bijian yang berharga yang akan memberi makan orang di kota ini untuk satu bulan ke depan, tapi dia tidak bisa memberi alasan.

Salah satu awak kapal, seorang pria tua miskin, memintanya untuk menyimpan beberapa dari gandum untuk diberikan kepada orang-orang miskin di kota. Tapi dia menolak. "Jangan begitu bodoh", katanya, "Orang miskin adalah miskin karena mereka menolak untuk bekerja!" Orang tua itu mengutuk dia; "Anda akan menyesal dengan tindakkan anda hari ini", kata orang tua, "suatu hari ketika Anda akan memohon meminta kerak roti!, kami tidak akan peduli dengan Anda."

Wanita tua itu tertawa acuh. Dia menarik sebuah cincin emas yang besar dari jarinya. "Anda melihat cincin ini?" Tanyanya. "Aku lebih suka membuang cincin ini ke laut dari pada memberikan segenggam gandum kepada mereka orang miskin di pantai". Orang tua itu menggelengkan kepalanya dalam kesedihan. Dan kemudian sang wanita berteriak, " lihat ini! Lihat aku," kata wanita tua sambil melemparkan cincin ke laut, sejauh yang dia bisa.

Orang tua itu membelalakkan matanya. "Suatu hari orang yang memakai cincin itu akan datang kembali kepada Anda," katanya, "dan kemudian Anda akan mengemis kepadanya," gumamnya pelan.

Suatu hari Wanita tua dengan ambisinya. Dia mengirim semua kapal keluar negeri lagi, dengan instruksi yang sama, untuk membawakannya benda yang paling berharga dan langka, uang bisa membeli semuanya.

Suatu hari dia di sisi pelabuhan, ketika sebuah kapal nelayan bongkar tangkapannya. Di antara ikan-ikan ia melihat seekor ikan bass sangat baik. "Saya ingin ikan itu!" Teriaknya. Dia membayar sang nelayan dengan beberapa koin dan menyuruhnya untuk membawa ikan tersebut ke kastil nya. Di sana ia menginstruksikan juru masaknya untuk memanggang perlahan-lahan dalam oven dengan beberapa bumbu dan kentang.

Beberapa saat kemudian dia duduk di meja makan, dan juru masak membawa ikan di piring emas. Dia memotong sisi ikan, dan dipisahkan daging dari tulang. Namun kemudian, hal yang sangat ngeri terjadi, di dalam perut ikan tersebut ada cincin emas besar yang ia lemparkan ke dalam laut. Dia menjerit, dan memerintahkan juru masak untuk mengambil ikan tersebut dan membuangnya bersama sampah. Dia melihat gambaran bayangan orang tua di hadapannya, yang menceritakan apa yang akan terjadi padanya. "Tidak mau!" Ia berteriak, "Aku tidak akan pernah mau jadi pengemis!" katanya berteriak-teriak.

Namun disaat kajadian itu berlangsung, awan hitam yang sangat tebal telah menyelimuti langit, badai yang mengerikan mengelegar di langit, dan hujan selama berhari-hari tidak berakhir. Air pertama yang begitu banyak memasuki mansion dan membanjirinya, serta kemudian seluruh kota pelabuhan dan sekitarnya terendam air. Kekuatan air dan angin dikombinasikan untuk mengebol benteng bawah rumahnya, dan menghilang ke laut, serta seluruh harta wanita tua seperti furnitur yang indah, sutra halus dan semua uangnya amblas terbawa arus ke laut. Ketika angin tenang, hujan berhenti dan perairan mundur, tidak ada yang tersisa dari istananya, dan setengah kota berada di reruntuhan. Wanita tua telah kehilangan segalanya, kecuali pakaian yang dikenakannya. Dia kini dingin dan kelaparan, dan dia tiba-tiba merasa sangat tua. "Di mana aku akan mendapatkan beberapa makanan?" pikirnya. Dia mulai berjalan menyusuri jalan, mencari pintu-pintu rumah untuk diketuk dan meminta sedekah makanan. Tetapi semua orang di kota mengenali dia dan ingat kekejaman-kekejaman dimasa lalu ketika dia kaya raya, banyak di antara mereka yang menolak untuk memberi bantuan makanan. Jadi dia terpaksa meninggalkan kota, dan mulai berkeliaran di pedesaan, memohon kerak roti untuk sekedar menahan lapar.

Bukan jaminan harta kekayaan yang banyak untuk seseorang di masa depan, bisa saja kekayaan tersebut hilang dalam satu kejapan mata saja, tetapi budi pekerti yang baik akan abdi selamanya. Tolonglah orang lain yang perlu pertolongan kita, niscaya pertolongan selanjutnya akan menghampiri kita tatkala kita sedang memerlukan pertolongan.
Sekian.

Wasalam.
oleh : mamang
edit  : galih
Share:

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...