Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Thursday, August 15, 2019

Aladdin Dan Lampu Ajaib 3 - Dongeng Arab

courtesy of fimela.com
Dongeng Anak Dunia - Pagi berikutnya, sang Sultan terbangun dan tidak melihat apa pun di luar jendela kamarnya, dimana telah berdiri tempat istana Aladdin sehari sebelumnya. Kemudian pelayannya bergegas masuk, mengumumkan bahwa sang putri telah menghilang. Sang Sultan yang sangat Marah, lalu dia memanggil Aladdin.

"Apa yang telah kamu lakukan?" Dia berteriak dengan marah. "Karena trik sulapmu, aku kehilangan putriku! Kamu harus membawanya kembali kepadaku dalam tiga hari atau kamu akan tanggung akibatnya! "

Aladdin berpikir, dia bisa mengatakan keinginannya dan Jin akan membawa kembali sang putri dan istana juga. Tapi lampu ajaibnya hilang, dia mencari kemana-mana! Dalam keputus-asaan, Aladdin tidak bisa melakukan apa pun selain meninggalkan istana Sultan di atas kuda putih yang telah dinaikinya. Sedihnya, dia berkuda dari kota ke kota, tetapi tidak ada yang tahu apa-apa tentang istana yang muncul dalam semalam, belum lagi dengan seorang putri di dalamnya.

Kalian mungkin bertanya-tanya, di mana sang Putri Sultan berada? Dia menyamar mengenakan pakaian seperti gadis pelayannya Nadia, dia diam-diam keluar dari istana pada saat berganti pakaian dengan Nadia. Dia pergi ke pasar dan di sana dia bertemu seorang pedagang. Pedagang itu mengatakan kalau dia lelah berkuda dari kota ke kota untuk menjual ramuan dan parfumnya.

Sang putri yang berpakaian layaknya Nadia sang pelayannya, namun dia masih membawa dirinya seperti seorang bangsawan. Sang Putri merasa kasihan kepada pedagang itu dan ketika menawarkannya untuk naik kereta untanya dan berbagi apa yang dia miliki, sang pedagang itu sangat senang.

Dua hari berlalu. Aladdin masih belum juga menemukan istananya yang hilang. Aladdin hanya bisa duduk terdiam sambil berpangku tangan.

"Kenapa wajahmu terlihat sedih?" Kata sang Putri. "Mungkin ramuan ini akan membuatmu merasa lebih baik."

"Tidak, terima kasih," kata Aladdin. "Satu-satunya hal yang bisa membantuku adalah jika aku bisa membawa kembali seorang putri dan menemukan istanaku yang hilang. Soalnya, istanaku lenyap semalam ke tempat yang aku tidak tahu di mana. Sang putri mungkin ada di dalamnya. Oh, ini tugas yang berat! "

"Mungkin tidak," kata sang putri. "Belum lama ini dalam perjalananku, aku mendengar tentang istana di padang pasir yang muncul tiba-tiba entah dari mana."

"Sungguh?" Kata Aladdin. Dia mendongak. "Apakah kamu tahu dimana?"

"Aku pikir begitu. Aku bisa membawamu ke sana. Jika kita pergi sekarang, kita bisa sampai di sana besok pagi. "

"Aku akan sangat berterima kasih!" Kata Aladdin. Dia telah meninggalkan semua permata-buah dengan ibunya dan menyisahkan satu. Lalu, diberikan kepada penunggang unta itu sebagai pembayaran.

"Oh, simpanlah," kata sang Putri dengan lambaian tangannya. "Tidak masalah. Bawa kudamu untuk menunggang untaku."

Sepanjang malam, mereka berdua berbicara tentang banyak hal. Aladdin kagum pada sikap wanita muda yang baik dan murah hati itu. Entah bagaimana tahu dia bisa dipercaya. Tak lama kemudian, dia menceritakan kisahnya tentang bagaimana dia menemukan lampu ajaib di gua dan bagaimana pula lampu ajaib itu dicuri darinya, bersama dengan istana.

Saat cahaya pagi bersinar, mereka menemukan dua dinding batu yang sangat tinggi, berwarna merah jambu, dengan pita tipis putih dan biru. Tiba-tiba tembok-tembok batu berjatuhan dan mereka tiba di tanah terbuka.

"Lihat!" Kata sang putri, menunjuk ke depan. "Itu saja?"

"Itu!" Aladdin berteriak kegirangan, mengenali istananya. "Kuharap sang putri masih ada di sana!" Katanya, "meskipun tanpa lampu ajaib ku, aku tidak punya cara lain untuk mendapatkan mereka berdua kembali."

Tepat pada saat itu Nadia yang telah dibawa pergi bersama dengan istana seperti yang kalian ingat, memandang ke luar jendela. Yang mengejutkannya adalah dia mengenali penunggang kereta unta itu yang tidak lain adalah sang Putri. Dia melambaikan tangannya kepada mereka berdua untuk datang ke pintu depan.

Para pelayan membiarkan para tamu masuk dan Nadia membawa mereka ke ruang tamu kemudian menutup pintu. Nadia berkata, "Nyonya! Betapa senangnya aku melihatmu! "

"Aku senang melihatmu juga, Nadia."

Aladdin kagum. "Kalian berdua saling kenal?"

Tetapi sang putri hanya berkata kepada Nadia, "Katakan padaku, bagaimana menurutmu menjadi seorang putri?"

"Awalnya, gaunnya sangat indah dan bagus," kata Nadia. "Semua yang aku impikan dan aku sukai telah aku dapatkan. Tetapi ketika aku dibawa pergi dengan istana ini, Wazir juga ikut. Selama dua hari terakhir dia tidak melakukan apa-apa selain marah-marah dan menghancurkan banyak hal. Dia mengurungku di sini! "

"Itu mengerikan!" Kata sang putri.

"Masih ada lagi," kata Nadia. "Dia berkata, bahwa besok kita akan kembali ke tanah Sultan dan aku harus menikah dengannya!"

"Dia bilang ... dengan pelitanya?" Aladdin dan sang putri saling memandang.

Sang putri menoleh ke Nadia. "Tunggu sebentar! Aku punya rencana."

Cerita Sebelumnya: Aladdin Dan Lampu Ajaib 2 - Dongeng Arab
Cerita Selanjtunya: Aladdin Dan Lampu Ajaib 4 - Dongeng Arab

Source: click disini
Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...