Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Thursday, August 15, 2019

Aladdin Dan Lampu Ajaib 4 - Dongeng Arab

courtesy of fimela.com
Dongeng Anak Dunia - Sang putri memberi Nadia salah satu ramuan tidur untuknya. Dia mengatakan kepada Nadia bahwa ketika Wazir kembali malam itu, dia harus menuangkan ramuan tidur ke anggurnya. Dia akan tertidur begitu dalam, sehingga dia tidak akan terbangun oleh suara apa pun. Ketika Wazir mendengkur, Nadia, sang putri, dan Aladdin mencari-cari lampu ajaib di mana-mana sampai akhirnya mereka menemukannya!

Lampu di tangannya lagi, Aladdin berkata, "Sekarang aku bisa membuat permintaan kedua. Aku akan berharap kastil ini dan semua orang di dalamnya untuk kembali ke kerajaan Sultan, kecuali Wazir. "

"Tunggu!" Kata sang putri. "Tinggalkan aku juga."

Aladdin mendesaknya untuk ikut bersamanya, tetapi sang putri tidak mau. Sang Putri sangat menyukai kehidupan dengan kebebasan yang di inginkanya. Aladdin sama sekali tidak suka bahwa sang Putri akan ditinggalkan bersama Wazir. Tetapi dia meyakinkannya bahwa Wazir tidak akan bangun berjam-jam, dan dia akan punya banyak waktu untuk pergi jauh.

Jadi Aladdin menggosok lampu dan menyatakan keinginannya kepada Jin. Dengan suara mendesing, Aladdin, istana dan Nadia semuanya dipindahkan kembali ke tempat di mana istana sebelumnya berdiri.

Sultan senang memiliki putrinya kembali, atau kalian bisa mengatakan bahwa sebenarnya wanita muda yang Sultan yakini putrinya adalah Nadia, karena dia tertutup syal. "Kami akan mengadakan pernikahan dalam tiga hari!" Kata Sultan kepada Aladdin.

Namun kesedihan tumbuh di hati Aladdin. Nadia memang wanita muda yang baik dan menyenangkan. Tetapi ada sesuatu yang aneh tentang wanita yang naik kereta unta yang menjual parfum dan ramuan. Aladdin tidak bisa melupakan suara tawa wanita itu, pikirannya yang cerdas, dan kenyamanan bersama wanita penungga kereta unta itu. Akhirnya, Aladdin menggosok lampu lagi.

"Tuan," kata Jin, "apakah itu gunung permata yang kamu inginkan untuk keinginan ketiga mu, kekuasaan atas semua tanah tetangga, atau kekuatan 100 orang?"

"Tidak ada," kata Aladdin. "Aku ingin kamu membawaku ke wanita muda yang kukenal, penunggang unta sekaligus penjual parfum dan ramuan."

"Tapi Tuan, ini permintaan ketiga dan terakhirmu!" Kata Jin. "Bagaimana jika dia tidak memilihmu kembali? Kamu akan kehilangan kesempatan untuk menikahi putri Sultan dan menjadi pangeran. "

"Aku tidak peduli!" Kata Aladdin. "Aku harus menemuinya. Apa pun yang datang, biarlah. "

"Tapi Tuan, ini permintaan ketiga dan terakhirmu!" Kata jin.

Jadi Aladdin membuat keinginan ketiga dan terakhirnya dan dibawa ke putri sejati. Dalam perjalanannya, dia tidak terlalu jauh dari tanah Sultan. Akhirnya, Aladdin menyatakan perasaannya yang sebenarnya kepada sang Putri dan dia membalasnya dengan perasaan yang sama. Dia menceritakan kisahnya, bahwa dia telah dilahirkan sebagai putri tetapi sekarang lebih bahagia hidup sebagai pedagang keliling. Aladdin mengatakan dia tidak menginginkan menikahi seorang Putri dan menjadi seorang Pangeran, Aladdin hanya ingin selalu bersama sang Putri. Maka mereka sepakat untuk menikah dan bersama-sama naik kereta unta, lalu menjual ramuan dan parfum dari kota ke kota.

Kemudian, tiba-tiba Aladdin dan sang putri mendapatkan berita duka bahwa Sultan meninggal. Aladdin berkata kepada sang Putri, "Karena ayahmu sudah tiada, maukah kamu kembali sekarang ke istana ayahmu? Kita bisa memerintah kerajaan bersama, berdampingan. "

Maka Aladdin dan sang putri kembali ke istana. Nadia sangat senang melihat mereka. Dia dengan senang hati turun untuk melayani lagi sebagai wanita yang sedang menunggu sang putri. Selama sisa hidup mereka, Aladdin dan sang putri memerintah dengan baik dan hidup dalam kebahagiaan, seperti yang seharusnya.

Cerita Sebelumnya: Aladdin Dan Lampu Ajaib 3 - Dongeng Arab

Source: click disini
Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...