Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Wednesday, September 4, 2019

Pangsit Apel - Dongeng Inggris

courtesy of storiestogrowby.org
Dongeng Anak Dunia - Suatu hari ada seorang wanita tua yang ingin makan pangsit apel. Dia punya banyak tepung, banyak mentega, banyak gula dan banyak rempah untuk membuat selusin kue, tetapi ada satu hal yang tidak dia miliki yaitu apel !!

Semakin wanita tua itu memikirkan pangsit apel semakin dia menginginkannya, dan akhirnya dia bersiap-siap untuk mulai mencari sekeranjang apel.

Namun, sebelum dia meninggalkan rumah, dia mengisi keranjangnya dengan buah plum dari pohon prem dan menutupinya dengan kain putih, lalu menggantungnya di lengannya, dia berkata pada dirinya sendiri: "Mungkin di luar sana ada orang yang memiliki apel dan mau menukarnya dengan prem yang ku bawa ini. "

Ketika dia sampai di sebuah halaman unggas yang dipenuhi dengan ayam, angsa, dan guinea. Ciap-ciap, quawk-quawk, poterack! Betapa berisiknya suara mereka dan di tengah-tengah mereka berdiri seorang wanita muda yang sedang memberi makan mereka dengan jagung kuning. Dia mengangguk ramah pada wanita tua itu dan wanita tua itu mengangguk padanya dan segera keduanya berbicara seolah-olah mereka sudah saling kenal.

Wanita muda itu memberi tahu kepada wanita tua itu tentang unggasnya dan wanita tua itu memberi tahu kepada wanita muda itu tentang pangsit apel dan sekeranjang buah prem dan berharap akan mendapatkan buah apel.

"Ya Tuhan," kata wanita muda itu, "suamiku sangat menyukai buah plum jelly dan angsa, tetapi aku tidak memiliki buah apel, yang aku miliki hanyalah sekantong bulu angsa ini. Jika kamu mau, kita bisa bertukar dengan buah plum yang kamu bawa. "

"Satu senang lebih baik daripada dua kecewa," kata wanita tua itu. Dan dia memberikan buah plum yang ada di dalam keranjangnya ke celemek wanita muda itu dan memasukkan kantong bulu ke dalam keranjangnya, kemudian wanita tua itu kembali berjalan dengan gembira seperti sebelumnya, karena dia berkata pada dirinya sendiri: "Biarlah aku tidak mendapatkan pangsit apel daripada aku harus membawa buah plum yang berat itu, setidaknya aku mendapatkan sekantong bulu yang lebih ringan untuk aku tukarkan dengan pangsit apel."

Dengan susah payah wanita tua itu pergi menaiki dan menuruni bukit, kemudian dia telah sampai di sebuah taman bunga-bunga yang indah: bunga lili, ungu, violet, mawar - oh, tidak pernah ku lihat taman seindah ini.

Wanita tua itu berhenti di pintu gerbang taman bunga untuk melihat-lihat sambil terkagum-kagum dan ketika dia sedang melihat-lihat, tiba-tiba dia mendengar ada seorang pria dan wanita yang sedang bertengkar.

"Kapas," kata wanita itu.

"Jerami," kata pria itu.

"Bukan ini"

"Ini!" mereka menangis, dan begitulah yang terjadi di antara mereka, sampai akhirnya mereka menyadari kehadiran wanita tua di depan gerbang.

"Ini dia yang akan menyelesaikan masalah kita," kata wanita itu kepada suaminya kemudian dia memanggil wanita tua itu, "Ibu yang baik, tolong jawab pertanyaanku. Jika ibu ingin membuat bantal untuk kursi kakekmu, bukankah kamu akan mengisinya dengan kapas?"

"Tidak," kata wanita tua itu.

"Sudah kubilang," teriak pria itu. "Jerami adalah solusinya dan kamu harus pergi ke gudang itu untuk mendapatkannya;" tapi wanita tua itu memegang tangannya.

"Aku juga tidak mau mengisi bantal dengan jerami," kata wanita tua itu, sangat sulit untuk menentukan mana jawaban yang terbaik untu solusi mereka, pria atau wanita. Tetapi wanita tua itu bergegas mengambil kantong bulu dari keranjangnya dan memberikannya kepada mereka.

"Sebuah bantal bulu cocok untuk seorang raja," katanya, "dan bagiku, sebuah apel untuk pangsit, atau buket dari kebunmu bisa kamu berikan kepadaku seperti juga apa yang aku berikan kepada kalian."

Laki-laki dan perempuan itu tidak memiliki apel, tetapi mereka senang bertukar buket dari taman bunga terindah mereka; bunga lili, ungu, mawar - oh! tidak pernah ada karangan bunga yang lebih manis.

"Tawar-menawar yang bagus dan indah" kata wanita tua itu, karena dia senang telah menghentikan pertengkaran mereka, dan dia berharap mendapatkan keberuntungan dan umur panjang, lalu dia melanjutkan perjalanannya.

Sekarang jalannya adalah jalan raya dan ketika dia berjalan di sana, dia bertemu dengan seorang tuan muda yang mengenakan pakaian yang sangat rapih, karena dia akan bertemu dengan wanita yang dia cintai. Jika dahinya tidak kusut menjadi kerutan yang mengerikan, dan sudut-sudut mulutnya terangkat seolah-olah dia tidak punya teman yang tersisa di seluruh dunia, mungkin dia akan menjadi pemuda yang tampan seperti matahari yang bersinar .

"Hari yang cerah dan jalan yang bagus," kata wanita tua itu berhenti untuk memberinya sebuah jembatan gantung.

"Adil atau busuk, baik atau buruk, ini sama saja bagiku," katanya, "Toko perhiasan yang aku pesan lupa untuk mengirimkan cincin yang dijanjikannya, dan aku harus pergi ke wanita yang aku cintai dengan tangan kosong."

"Kamu akan memiliki hadiah untuk wanita yang kamu cintai," kata wanita tua itu, "meskipun aku mungkin tidak pernah memiliki pangsit apel." Dan dia mengambil buket dari keranjangnya dan memberikannya kepada tuan muda itu sehingga kerutan yang mengernyit dari dahinya hilang, dan mulutnya menebarkan senyum, dia adalah seorang pria muda yang tampan seperti matahari yang bersinar.

"Pertukaran yang adil bukanlah perampokan," katanya, dan dia membuka rantai emas dari lehernya dan memberikannya kepada wanita tua itu, dan pergi memegang buketnya dengan sangat hati-hati.

Wanita tua itu senang.

"Dengan rantai emas ini, aku mungkin membeli semua apel di pasar raja, dan kemudian memiliki sesuatu untuk disisihkan," katanya pada dirinya sendiri dan dia bergegas pergi ke kota.

Tetapi selang beberapa langkah berjalan tidak jauh dari belokan jalan, dia melihat seorang ibu dan anak-anak yang berdiri di ambang pintu dan wajahnya sama sedihnya seperti wajahnya sendiri yang tidak bahagia.

Wanita tua itu menghampiri seorang ibu dan anak-anak itu, lalu dia bertanya, "Apa masalahmu?".

"Cukup penting," jawab sang ibu, "Roti terakhir untuk kami makan telah hilang."

"Hari yang tidak baik," seru wanita tua itu ketika diberi tahu. "Saya tidak mungkin makan pangsit apel sementara tetangga saya kekurangan roti," dan dia meletakkan rantai emas ke tangan ibu dan bergegas pergi tanpa menunggu ucapan terima kasih.

Sang ibu dan anak-anaknya bergegas menyusul wanita tua itu.

"Sedikit yang bisa kami berikan kepadamu," kata ibu yang paling bahagia dari semuanya, "untuk membalas yang telah kamu lakukan untuk kami, tetapi kami hanya memiliki seekor anjing kecil yang gonggongannya akan menjaga kesendirianmu saat di rumah dan terima kasih telah membantu kami . "

Wanita tua itu tidak tega untuk mengatakan tidak pada mereka, maka masuklah ke dalam keranjang anjing kecil itu, dan dengan sangat pas ia berbaring di sana.

"Sekantong bulu untuk sekeranjang buah plum; sekuntum bunga untuk sekantung bulu; rantai emas untuk sekuntum bunga; seekor anjing untuk rantai emas; seluruh dunia memberi dan menerima, dan siapa tahu aku mungkin sudah membuat pangsit apel ku, "kata wanita tua itu sambil bergegas pergi.

Ketika dia sedang berjalan, tepat di hadapannya, dia melihat pohon apel yang penuh dengan apel seperti pohon premnya penuh dengan plum. Buah itu tumbuh sama seperti miliknya seolah-olah keduanya kacang polong di pod yang sama dan di teras rumah itu duduk seorang pria tua kecil.

"Sebatang pohon apel yang bagus," kata wanita tua itu begitu dia berbicara dengan pria tua itu.

"Ya, tetapi pohon apel dan apel itu adalah buah yang buruk ketika seorang pria menjadi tua," kata orang tua itu, "dan aku akan memberikan semua buah apel itu dan menukarnya dengan seekor anjing kecil untuk menggonggong di depan pintu rumahku."

"gug-gug-gug," gonggonga anjing di keranjang wanita tua itu, dan dalam waktu sekejap, anjing itu sudah menggonggong di depan pintu pria tua itu, lalu wanita tua itu berjalan pulang dengan sekeranjang apel di lengannya.

"Jika kamu mencoba cukup lama dan cukup keras, kamu selalu dapat memiliki pangsit apel untuk makan malam mu," kata wanita tua itu, dan dia memakan pangsit itu sampai remah terakhir.

Source : click disini
Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...