Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Friday, September 6, 2019

Tiga Teka-Teki - Dongeng Cina 2

courtesy of  storiestogrowby.org
Dongeng Anak Dunia - "Apakah mungkin benar," desah Kaisar, "bahwa debu hampir tidak keluar dari prosesi dan pelamar lain berdiri di hadapanku untuk mencari tangan putriku?"

"Tuan," kata Pangeran Calaf, "dengan segala hormat, saya yakin saya bisa memenangkan tangan putrimu."

"Nak, kau jelas bangsawan, mungkin kelahiran bangsawan," kata Kaisar. "Apakah kamu sepenuhnya sadar bahwa putriku telah menetapkan untuk setiap pelamar harus menjawab dengan benar tiga teka-teki pose dirinya sebelum dia akan dinikahi? Dan setiap pria yang gagal ..." Di sini Kaisar bersandar maju dan merendahkan suaranya, "akan dimasukkan ke dalam rantai dan dikirim ke tempat eksekusi."

"Aku tahu ini," kata sang pangeran Calaf. "Aku siap."

"Tidak secepat itu," kata Kaisar. "Ini memang langkah serius, dan kamu harus punya waktu untuk mempertimbangkannya, apakah kamu pikir kamu butuh waktu atau tidak. Kamu akan menginap sebagai tamu kami. Jika kamu merasakan hal yang sama ketika matahari terbit besok, maka putriku akan mengajukan tiga teka-teki kepada kamu di ruang singgasana ini pada siang hari, di depan mandarin saya dan seluruh pengadilan. Jika kamu berubah pikiran, aku hanya bisa bertepuk tangan atas akal sehat kamu dan kamu akan bebas untuk pergi dari istana ini. "

Pangeran Calaf kemudian dibawa ke sebuah kamar tamu yang mewah, di mana ia dihadiahi makanan hangat dan diberi piyama sutra tempat tidur.

Namun tiba-tiba sang pangeran Calaf menjadi gelisah, sebuah pikiran mengomel di sudut pikirannya. Apakah benar mempertaruhkan segalanya untuk seorang putri yang belum pernah dia temui? Bagaimana dengan orang-orangnya yang berasal dari Astrakhan dan sekarang tersebar ke bagian-bagian yang tidak diketahuinya, dan siapa yang mengandalkannya untuk merebut kembali tanah mereka dan memulihkannya seperti sedia kala?. Menjelang fajar, sang pangeran Calaf memutuskan untuk pergi. Kemudian sinar matahari membuat bayangan pagi hari di dinding yang menghantam profil yang sangat mirip dengan garis besar Putri Turandot, dan seluruh tubuhnya dibanjiri kerinduan untuknya. Perasaan bahkan kepastian bahwa ia akan menang membanjiri dirinya.

Di pagi hari seorang bendahara masuk dan berkata dengan suara nyaring, "Yang Mulia Kaisar, Khan Besar China, mengirim saya untuk bertanya kepada anda. Apakah Anda sekarang telah meyakinkan niat Anda dan telah mempertimbangkan kembali." sang pangeran Calaf menjawab dengan suara yang jelas dan pasti bahwa ia bermaksud untuk tetap tinggal.

Para pelayan tiba. Mereka memandikan sang pangeran muda, menggosok tubuhnya dengan salep beraroma, dan mengenakan jubah sutra putih yang biasa di istana. Mereka memberinya makan yang lezat, sambil meliriknya, ia merasa, seolah-olah mereka merasa kasihan padanya. Akhirnya, ketika matahari mencapai puncak langit, para pelayan membimbing sang pangeran Calaf menyusuri banyak koridor lebar menuju pintu ganda emas besar yang terbuka ke ruang singgasana kaisar. Ruangan itu sudah penuh dengan mandarin dan menteri negara, dan kerumunan penonton yang padat mengelilingi ruangan dan dijaga oleh barisan penjaga bersenjata. Algojo dan pedang di tangannya, berdiri tegak dan tinggi di dekat pintu emas. Sang Pangeran Calaf membungkuk di depan kaisar dan Khan berbicara.

"Harus kukatakan aku berkecil hati mendengar bahwa kau telah memilih untuk tetap tinggal. Entah kenapa kupikir kau akan memutuskan lebih masuk akal dari yang lain. Apa kau yakin bahwa kau rela mempertaruhkan segalanya, maksudku segalanya yaitu untuk putriku, Putri Turandot?"

Mata Kaisar melirik ke sisi tempat putrinya berdiri, matanya menyala-nyala. Namun di mata sang pangeran Calaf muda yakin dia melihat sekilas sesuatu yang tersembunyi yang telah memikatnya sebelumnya.

"Ya," kata sang pangeran Calaf, yang tidak mengalihkan pandangan dari sang putri.

"Kalau begitu kita mulai," kata Kaisar. "Anakku, kamu tahu apa yang harus dilakukan."

"Iya, ayah," kata sang putri. Ketika dia berbicara, jantung sang pangeran berdebar kencang, seperti suaranya, seluruh tubuhnya menjadi dingin sedingin es, memegangi secercah janji yang sama yang dirasakannya dari matanya.

"Dengarkan baik-baik, karena aku tidak akan mengulangi apa yang aku katakan," kata sang putri, dan mengucapkan dengan suara yang jelas kata-kata ini:

Jembatan ini dibangun dari mutiara yang paling adil,
Melengkung tinggi di atas perairan kelabu.
Dan naik dengan cepat di udara,
Ke surga itu membuat jalannya.

Kapal-kapal tertinggi dapat lewat di bawah,
Namun dari semua beban itu gratis.
Luas jembatan itu tampaknya tidak terukur,
Ketika Anda mendekat, masih akan lari untuk menjangkaunya.

Pikiran sang pangeran Calaf muda berpacu dari gambar ke gambar ... Sebuah jembatan yang terbuat dari mutiara paling adil ... melengkung tinggi ... kapal-kapal tinggi dapat lewat di bawah ... ketika Anda mendekatinya akan lari ... Tiba-tiba dia tersenyum, dan dijawab:

Lengkungan di atas air dan dibangun dari mutiara
Kapal-kapal melintas di bawahnya, namun tidak mendapat duka.
"Mutiara" juga air, yang naik dengan cepat ke langit
Dan berjalan saat Anda mendekat - ini pasti pelangi!

Cerita Selanjutnya: Tiga Teka-Teki - Dongeng Cina 1
Cerita Sebelumnya: Tiga Teka-Teki - Dongeng Cina 3

Source: click disini
Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...