Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Friday, September 6, 2019

Tiga Teka-Teki - Dongeng Cina 3

courtesy of storiestogrowby.org
Dongeng Anak Dunia - Sang putri menatap ke arah mandarin kepala yang melengkungkan satu alis. Dia berkata kepada Khan, "Puisi pemuda itu mungkin kurang," dan di sini dia batuk, "tetapi jawabannya tidak. Pelangi itu benar!" Kata sang Khan.

Kerumunan meledak bersorak, yang langsung dibungkam oleh sang putri.

"Mungkin teka-teki pertama yang ku berikan dapat kamu dijawab tetapi tidak untuk selanjutnya," kata sang putri dengan kaku. "karena masih ada dua teka-teki lagi." Dia menoleh ke sang pangeran Calaf, "Dengarkan aku baik-baik. Menurut aturan yang telah saya buat, Anda mungkin dapat mendengarnya dua kali jika Anda diminta:

Apa hal yang sedikit nilainya,
Namun itu rahmat tangan apa pun?
Dibentuk untuk melukai, kekuatannya sangat kuat
Seperti pedang, tidak ada yang bisa bertahan.

Itu membuat luka, meskipun tidak ada darah yang ditumpahkan.
Merampas tidak ada, namun membawa kemakmuran.
Melalui seluruh dunia aturannya telah menyebar,
Melunakkan keparahan hidup.

Perasaan panik melanda sang pangeran muda. Ia dapat digenggam oleh tangan siapa pun? ... kekuatannya sangat kuat sehingga tidak ada seorang pun yang dapat bertahan? ... membuat luka meskipun tidak ada darah yang tertumpah? ... Sang pangeran Calaf masih bingung. "Jika bisa, bolehkah aku mendengar teka-teki itu untuk kedua kalinya?"

Sang putri mencibir. "Aku menjadi berpikir," katanya, dan mengulangi teka-teki itu.

Pikiran sang pangeran Calaf berpacu. Apa yang telah menyebarkan kekuasaannya ke seluruh dunia dan membawa kemakmuran? Dalam sekejap, sang pangeran Calaf mendapatkan jawaban yang tepat. Dia berbicara sebagai berikut:

Sedikit nilai meskipun itu membawa kemakmuran - mengapa?
Itu membuat luka namun tidak menumpahkan darah - bagaimana?
Peraturannya telah menyebar dan saya dipimpin
Untuk mengatakan jawabannya pasti - bajak!

Kepala mandarin berdiri dan berkata. "Kita hanya dapat mengasumsikan puisi ini mencerminkan waktu yang singkat, pria muda itu harus membuatnya. Namun, saya harus mengumumkan bahwa jawaban keduanya adalah benar!"

Kerumunan itu beramai-ramai sampai sang Putri Turandot menginjak kakinya, dan semuanya langsung dibungkam.

"Anakku, anakku!" Kaisar menegurnya. "Ini adalah anak muda pertama yang telah menjawab dua teka-tekimu dengan benar. Tidak ada yang ingin melihatnya mati. Kamu harus menawarinya tanganmu saat ini juga dalam sebuah pernikahan, dia pantas mendapatkannya!"

"Ayah, dengan segala hormat," kata sang Puteri Turandot, "aturannya adalah untuk tiga teka-teki, tidak ada pengecualian." Dia menatap sang pemuda itu. "Tidak ada perlakuan khusus untukmu yang telah berhasil menjawab 2 teka-teki yang aku berikan."

"Baiklah," kata ayahnya. "Anak muda, siapa namamu?"

"Aku lebih suka menyimpan namaku untuk diriku sendiri, jika kau mengizinkan, Yang Mulia," kata sang Calaf.

"Baiklah, siapa pun kamu, kamu telah membuktikan dirimu berani dan cerdas. Jika kamu mengundurkan diri dari ujian ini sekarang, aku siap untuk menawarkanmu posisi sebagai penasihat kekaisaran negara. Apakah kamu menerimanya?"

"Yang Mulia, sungguh saya merasa terhormat," kata sang pangeran. Mulut sang putri terbuka sebagai tanda protes, tetapi sebelum dia dapat berbicara, sang pangeran menambahkan, "Aku menolaknya, Yang Mulia. Kesepakatan kita adalah untuk tiga teka-teki, dan tiga teka-teki itu harus bisa aku jawab."

Sang putri tampak puas. "Teka-teki terakhir yang kamu tidak akan temukan begitu mudah," katanya. "Karena ini adalah teka-teki ketiga, kamu dapat mendengarkan sampai tiga kali, jadi kamu harus menjawabnya. Dan ini dia teka-teki yang ke tiga:

Saya tahu gambar adil untuk dilihat,
Gambar penuh api dan cahaya,
Gambar ini terus berubah,
Namun selalu segar dan cerah.

Bingkai sempit yang terisi semuanya,
Namun semua berisi hal besar yang menggerakkan hati -
Meskipun gambar ini sangat kecil -
Mereka memukaukan kita hanya dengan seni.

Ketakutan menyapu tubuh sang Pangeran Calaf. Sebuah gambar yang adil untuk dilihat ... penuh api dan cahaya ... semua hal-hal besar memukaukan kita hanya dengan seni? Dia tidak bisa mengingat bagian tengahnya sama sekali. Tidak ada yang masuk akal. "Sekali lagi, kalau kamu mau mendengarkannya," katanya.

Kemudian dia meminta bacaan ketiga, yang dikabulkan. "Kau harus menghafalnya sekarang, anak muda yang pintar," kata sang Putri Turandot. "Sekarang kamu harus menjawabnya."

Memang dia bisa mengulanginya dengan hati tetapi apa gunanya itu? Namun entah bagaimana dia curiga kunci dari teka-teki itu sendiri adalah kunci hati sang putri. Apakah dia menyembunyikan petunjuk di dalamnya, atau apakah dia hanya membayangkannya? Ada apa dengan dia yang pertama kali merebut hatinya?

Tiba-tiba, sang pangeran Calaf tahu apa jawabannya. Dengan jantung berdebar, dia mengatakan ini:

Saya akui, Teka-teki itu licik!
Namun untuk menyelesaikannya saya akan mencoba menjawabnya.
Dengan seni saya juga terpaku
Gambar kecil ini adalah mata!

Mendengar kata-kata itu, kepala mandarin tersentak. Mandarin lainnya bersorak, dan seketika kerumunan itu meledak dengan gembira dan lega. Beberapa di antara kerumunan pingsan dan perlu dibawa keluar untuk mencari udara segar. Trompet, drumrolls, peluit semuanya berbunyi sampai kaisar berkata dengan sangat kencang: "Diam!" Seketika, keheningan langsung terjadi dalam kerumunan.

Cerita Selanjutnya : Tiga Teka-Teki - Dongeng Cina 4
Cerita Sebelumnya : Tiga Teka-Teki - Dongeng Cina 2

Source: click disini
Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...