Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Friday, September 6, 2019

Tiga Teka-Teki - Dongeng Cina 5

courtesy of storiestogrowby.org
Dongeng Anak Dunia - Sang pangeran memandang ke langit-langit. "Aku tidak bisa lari," bisiknya. "Apa yang akan dipikirkan Kaisar tentangku? Dan apa yang akan dipikirkan Putri Turandot?" Dia berbalik tanya ke Adelma. "Nona cantik, aku tersentuh oleh perasaanmu, tetapi entah bagaimana aku tahu bahwa Putri Turandot tidak akan mengkhianatiku dengan cara ini!"

"Fie!" seru Adelma sambil melompat. "Kamu siap mati untuk seorang wanita yang akan menusukmu dari belakang daripada melarikan diri dengan orang yang benar-benar mencintaimu!" Dia menahan air mata dan sebelum sang pangeran Calaf bisa mengatakan sepatah kata pun, dia berlari keluar dari kamar.

Selama sisa malam hingga subuh, sang pangeran Calaf mondar-mandir dari ujung kamarnya ke ujung yang lain. Sangat lambat langit di luar berubah dari hitam pekat ke biru yang gelap, lalu ke warna biru yang lebih terang, lalu suara-suara burung berkicau yang menandakan fajar terbit. Tak lama kemudian ada ketukan di pintu yang menandakan ada kedatangan para pelayan dengan sarapannya.

Ketika para pelayan menumpukkan makanannya, dia bertanya-tanya, apakah mereka tahu? Ketika mereka memberinya makan, memandikannya, dan berpakaian, mungkin lebih kasar dari yang diperlukan, dia bertanya-tanya, apakah itu yang dia maksudkan?

Segera setelah dia siap, bendahara itu datang ke kamarnya, dan pangeran Calaf mengikutinya ke kamar singgasana. Jalan itu melewati kamar-kamar besar, aula lebar, koridor panjang, dan pengawal-pengawal yang membawa pedang. Ketika dia melewati mereka, pria muda itu memandang tajam ke arah orang-orang bersenjata yang tidak bergerak dan berwajah kaku itu. Siapa di antara mereka yang merupakan pembunuh yang disuap oleh Putri Turandot untuk menusukkan belati ke dalam hatinya? Pria itu kah, dengan jenggot panjang? Atau yang ini, yang matanya melirik ke samping?

Namun entah bagaimana, dengan setiap langkah, pintu ganda emas menuju ruang tahta semakin dekat. Kemudian benda itu tampak besar di depannya. Lalu terbukalah. Segera dia berdiri di dalam aula besar. Mungkinkah? - dia aman! Tentunya dia tidak akan dibunuh di sini, di hadapan banyak orang yang berkumpul lagi untuk melihat kegembiraan hari itu.

Kaisar berbicara. "Selamat pagi, semuanya. Sekarang mungkin saatnya untuk kita akan mengakhiri masalah ini" (sang Kaisar mengerutkan kening pada putrinya).
"Putriku tersayang, ayah tidak tahu apakah kamu sudah memiliki jawaban untuk teka-teki pemuda ini, jika kamu tahu dan benar menjawabnya maka pemuda ini dibebaskan, tetapi jika jawaban yang kamu berikan itu salah maka kalian berdua harus segera menikah."

"Aku mengerti, ayah," kata sang putri sambil melangkah maju. Sebuah keheningan menyapu dalam kerumunan. Dia berbicara dengan suara yang jelas dan keras:

Dengan ayahmu sebagai Khan Timurtas
Dan ibumu sebagai Ratu Elmazen
Anda dibesarkan sebagai bukan manusia biasa
Tapi sebagai Pangeran Calaf dari Azkahtran!

Sebelumnya sang Pangeran Calaf merasa tidak enak ketika melangkah ke arah pintu kamar singgasana dan siap akan ditusuk kapan saja, namun sekarang dia merasa seolah-olah dia benar-benar telah ditusuk oleh jawaban sang Putri.

"Tapi bagaimana dia bisa tahu?" dia hanya bisa terbata-bata. "Bagaimana?"

Saat itu sang Putri sangat senang melihat wajah kebingungan sang pangeran Calaf. "Itu sepele, aku sengaja mengirim pelayanku Adelma yang setia ke kamarmu tadi malam untuk mencari rahasia tentang darimu. Setiap lelaki jauh lebih tidak kuat daripada yang mereka kira, apalagi dalam keadaan yang tepat."

"Itu tipuan!" memanggil salah satu mandarin, yang langsung dibungkam oleh yang lain yang tampak ketakutan pada Kaisar.

"Memang," kata penguasa dan berkata. "Tetapi tampaknya putri kaisar telah berhasil menjawabnya." Beralih ke mandarin, ia memerintahkan, "Semuanya, cari tahu kebenaran tentang pemuda ini. Apakah jawaban yang diberikan putriku adalah benar?."

Mandarin berkerumun dalam bisikan yang kuat. Dalam beberapa menit pemimpin muncul dari kerumunan dan dengan gugup berbicara kepada Kaisar. "Jawaban sang Putri sangat akurat, Tuan dan jawabannya tepat".

"Terima kasih atas pendapatmu yang teguh dan tegas," gumam Kaisar. "Baiklah, Putriku," katanya menyapa putrinya, dan sang Putri tersenyum puas. "Kamu tidak perlu menikah dengan pangeran yang mulia ini, meskipun aku tidak tahu bagaimana kamu mendapatkan pria yang lebih baik lagi."

Kemudian sang Kaisar berkata kepada pangeran Calaf "Dan kamu bebas untuk pergi dari sini."

Terompet mulai dinyalakan dan kerumunan mulai mengumpulkan barang-barangnya ketika sang putri mengangkat tangannya.

"Berhenti!" kata sang Putri sambil menangis. Segera musik berhenti dan kerumunan diam membeku.

"Pemuda ini mungkin bebas untuk pergi," katanya sambil melangkahkan kakinya ke arah sang pangeran Calaf sampai dia sangat dekat, "Tetapi aku mengundangnya untuk tetap tinggal di istana ini. Tanganku ini adalah miliknya, itupun jika dia masih ingin menikahiku." Sang Putri mengulurkan tangannya yang berhiaskan permata dan dia menggenggam tangan sang pangeran Calaf, diapun hampir pingsan antara kebingungan dengan kegembiraan. "Ketika kamu menjawab teka-teki aku, Pangeran Calaf, aku tahu kalau aku telah jatuh cinta padamu, meskipun aku tidak bisa membiarkan kamu melihatnya. Namun aku juga ingin kamu melihat kalau aku bisa menjawab teka-teki kamu. Sekarang kita sama-sama bebas untuk memilih takdir kita. Jadi aku bertanya kepadamu, apakah kamu masih menginginkan aku? "

Kerumunan orang-orang menjadi lebih bersemangat lagi.

"Putri," bisik Pangeran Calaf. "Aku tetap menginginkanmu lebih dari sebelumnya."

Pada saat itu, gadis budak Adelma meledak dan berlutut di depan mereka.

"Aku hancur!" dia menangis. "Ya, aku menemukan kebenaran dari Pangeran Calaf dan memberi tahu nyonyaku tentang hal itu, tetapi aku sendiri sudah jatuh cinta padanya! Aku berharap dia mau melarikan diri bersamaku semalam, atau setidaknya ketika nyonyaku menolaknya karena ini. Tetapi sekarang semua harapanku telah hilang! Tidak ada gunanya lagi aku untuk hidup! " Lalu dia mengambil pisau dan mengangkatnya ke dadanya.

Cerita Selanjutnya : Tiga Teka-Teki - Dongeng Cina 6
Cerita Sebelumnya : Tiga Teka-Teki - Dongeng Cina 4

Source: click disini
Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...