Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Friday, September 6, 2019

Tiga Teka-Teki - Dongeng Cina 6

courtesy of storiestogrowby.org
Dongeng Anak Dunia - Semua orang terengah-engah.

"Berhenti!" perintah Kaisar, dan Adelma menoleh padanya. "Kalau bukan karena kamu, putriku tidak akan mampu menjawab teka-teki itu, dan tidak akan merasa bebas untuk menawarkan tangannya kepada pemuda ini atas kehendaknya sendiri. Jadi aku memberimu hadiah ini. Naiklah, kamu bukan lagi seorang gadis budak. Aku memberimu kebebasan. Seluruh rakyatku akan melihat bahwa kau meninggalkan istana ini dengan membawa emas dan banyak sekali permata untuk menciptakan kehidupan baru untuk dirimu sendiri. "

Adelma berdiri, mencengkeram hatinya dengan takjub dan tak percaya, dan dia terhuyung-huyung keluar dari kamar sementara dua pelayan pengadilan mengikutinya untuk melaksanakan perintah Kaisar.

Sang Putri kembali menatap sang Pangeran dengan penuh cinta di matanya. Namun sesaat kemudian, senyumnya menghilang.

"Ada apa, cintaku?" tanya dia. "Awan gelap apa yang merasuki dirimu?"

"Ah, kebahagiaan kita dirusak oleh nasib 99 orang lain yang mendahului kamu," katanya. "Apa yang kupikirkan? Bagaimana aku bisa mengirim semua pemuda itu ke kematian mereka?"

"Kejahatanmu tidak begitu, tidak berubah seperti yang kau kira," kata Kaisar, turun dari tahta.

"Apa maksudmu, ayah?"

"Aku berjanji kepada kamu kalau orang-orang yang tidak bisa menjawab teka-teki kamu akan diikat dan dikirim ke algojo untuk di penggal," kata sang Kaisar kepada putrinya, "dan memang benar. Tetapi jika dengan mengirimkan pria-pria muda malang itu ke algojo, aku pikir mereka akan dipenggal, maka aku khawatir kamu akan merasa bersalah nantinya. Setelah mereka dibawa ke tempat eksekusi, aku memerintahkan agar rantai mereka dilepas dan mereka akan diberi makan dan dibuat senyaman mungkin sampai kamu akhirnya sadar . "

"Ayah, syukurlah!" teriak sang putri, menggenggam tangannya.

"Dan sekarang mereka telah bebas," kata Kaisar. Pada saat itu, pintu ganda emas terbuka dan 99 pemuda memasuki ke dalam ruangan, wajah mereka sedikit pucat tapi tampak sehat seperti yang diharapkan. Teriakan kegembiraan terdengar di seluruh ruang tahta.

Pernikahan sang pangeran Calaf dan sang Putri Turandot pun dilaksanakan dengan megah dan mewah, bisa dibilang pernikahan mereka termegah yang pernah dikenal kota ini dalam beberapa tahun. Seluruh kota dihiasi dengan lentera dan spanduk, paviliun dan gapura peringatan yang menandai jalan yang telah diambil sang pangeran ke istana kekaisaran. Meja pernikahan mereka dihiasi dengan naga emas dan ditutupi dengan taplak meja kuning bersulam naga dan bertatahkan permata. Dikatakan bahwa lebih dari 10.000 kereta beras memberi makan tamu pernikahan.

Tak lama setelah pernikahan mereka, sang Pangeran Calaf memegang pangkat Putra Mahkota Tiongkok dan sang Kaisar memberikan pasukkannya kepada pangeran Calaf untuk merebut kembali tanah kerajaan Aztrakhan dari para penjajah. Maka sang pangeran Calaf memimpin para prajurit Cina kembali ke tanah kelahirannya, di mana mereka mengejutkan dan mengalahkan Sultan Carizme. Para pengikut Sultan bersukacita karena terbebas dari ikatan jahatnya, dan menyambut pemimpin muda baru mereka, serta penduduk Aztrakhan yang tersebar, yang perlahan-lahan kembali ke rumah. Beberapa bulan kemudian, penduduk Aztrakhan menyambut ratu mereka, Putri Turandot, yang datang dengan gaya megah untuk bergabung kembali dengan suaminya di istana sultan yang sakti itu sambil memegang anak kembarnya di lengannya, pangeran dan putri bayi.

Maka pasangan muda itu memerintah Aztrakhan dengan bijaksana dan baik, dan hidup bahagia selamanya.

Sekian

Cerita Sebelumnya : Tiga Teka-Teki - Dongeng Cina 5

Source: click disini
Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...