Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Thursday, September 3, 2020

Thumbelina 1 - Dongeng Belanda

 

courtesy of dltk-teach.com
courtesy of dltk-tech.com
Dongeng anak Dunia - Suatu ketika ada seorang wanita tua yang tinggal di sebuah pondok di atas bukit seorang diri.

Dia tidak memiliki anak dan tidak memiliki sanak saudara, tidak ada seorang pun yang datang berkunjung ke rumahnya. Untuk mengisi kesepiannya, sang wanita itu menanam dan merawat kebun yang dipenuhi dengan bunga-bunga yang indah.

Suatu hari, ketika sang wanita tua itu menyirami bunga mawar merah yang cerah, ada seorang penyihir datang berjalan ke rumah wanita itu. Wanita tua itu skeptis terhadap si penyihir karena dia sudah mendengar tentangnya dari orang-orang. Namun, si penyihir ini tampak lebih baik daripada yang dibayangkan sang wanita tua itu. Mereka berbincang-bincang lama sekali, dan merekapun langsung akrab. Sang wanita tua akhirnya memberi tahu ke sang penyihir bahwa dia merasa sangat kesepian di usianya yang sudah tua. Sang penyihir itupun merasa kasihan pada wanita tua itu, sang penyihir akhirnya memberinya benih khusus secara gratis kepada sang wanita tua. Sang penyihir itu menyuruhnya menanam benih tersebut di tanah yang sangat bagus, lalu menyirami benih itu dengan air yang paling jernih, dan memberikannya sedikit rasa cinta.

Sang wanita tua itu melakukan apa yang diminta sang penyihir, dia menanam benih dalam pot kecil dengan tanah terbaik, dia menyirami benih dengan air hujan segar, dan suatu hari, ketika bunga merah muda yang indah itu tumbuh dari tanah, wanita tua itu mencium kelopaknya yang masih tertutup.

Tiba-tiba, kelopak bunga terbuka dan di dalam ada seorang gadis kecil yang sedang duduk dengan rambut panjang keemasan. Dia sangat kecil bahkan tidak lebih besar dari ibu jari wanita tua itu. Wanita tua itu menamainya Thumbelina.

Dia sangat memperhatikan, menyayangi dan memberikan kasih sayangnya terhadap Thumbelina yang telah dianggap sebagai anaknya sendiri. Dia membuatkannya tempat tidur dari kulit kenari yang halus dan setiap malam dia mengumpulkan kelopak bunga dari kebunnya untuk selimut Thumbelina. Thumbelina selalu menyanyikan sebuah lagu kepada sang wanita tua itu untuk menemaninya tidur dengan suara nyanyian yang paling indah.

Setelah mendengar suara indah Thumbelina, pada suatu malam musim panas yang hangat, seekor katak besar melompat ke jendela. Melompat! Melompat! Melompat!

Begitu Thumbelina tertidur, katak merangkak masuk melalui jendela.

"Astaga! Yang ini akan menjadi istri yang sempurna untuk putraku! " sang katak berseru. Sang katak itu mengambil Thumbelina dari dalam kulit kenari dan membawanya ke sungai terdekat. Suatu hari di dekat sungai, sang katak berkata kepada putranya, "Lihatlah, aku bawakan pengantin cantik yang kutemukan untukmu!"

Menggaok! Menggaok! Crooooooak! hanya itu yang bisa dijawab sang putra katak.

Sang ibu katak mengambil Thumbelina yang masih tidur ke sepetak bantalan bunga lily. Kemudian dia kembali ke tempat putranya yang sedang berbaring di genangan lumpur besar dan mereka berdua mulai membangun sebuah rumah lumpur dan buluh yang cocok untuk pengantin baru.

Thumbelina terbangun dan mendengar suara hop dan croak dan segera mulai terisak memikirkan ibunya sendirian tanpa ditemani nyanyian untuk tidur.

Dua ikan oranye mendengar Thumbelina menangis dan melihat lily pad yang dia duduki.

"Kita harus membantunya," kata kedua ikan oranye pada saat bersamaan. Segera mereka berenang ke pad bunga lily Thumbelina dan mengunyah tangkai bunga sampai Thumbelina bebas.

"Oh! Terima kasih! Terima kasih banyak, "seru Thumbelina, melambaikan tangan pada kedua ikan tersebut.

Saat Thumbelina melakukan perjalanan menyusuri sungai, hatinya dipenuhi dengan keajaiban dunia di luar. Dia melihat bintang-bintang yang indah di langit; dia mendengar suara jangkrik berkicau; dan dia bisa mencium aroma bunga-bunga indah di sekitar tepi sungai.

Tiba-tiba seekor kupu-kupu ungu yang cantik terbang di sebelahnya, mengikuti jalannya menyusuri sungai. Thumbelina menatap terkejut pada sayap-sayap indah kupu-kupu yang mengepak di sampingnya.

Ketika Thumbelina sedang terbang, dia bertemu dengan sang tikus, lalu sang tikus berkata, "Akan ada yang berkunjung ke daerah tempatku berada. Dia adalah pengunjung yang sangat penting. Dia kaya, dia memakai mantel hitam mengkilap yang terbuat dari beludru terbaik, dan dia akan menjadi suami yang sempurna untukmu. Sayangnya dia tidak bisa melihat karena dia adalah sang tahi lalat. "

Sang tikus tanah menemui sang tahi lalat hari itu juga dan sang tikus itu memberi tahu Thumbelina untuk menceritakan kepadanya sebuah cerita. Thumbelina melakukannya. Sang tahi lalat pun menyukai Thumbelina. Kemudian sang tikus itu mendesak Thumbelina untuk bernyanyi demi sang tahi lalat yang tidak bisa melihat. Thumbelina melakukannya. Si tikus tanah pun akhirnya jatuh cinta pada Thumbelina.

Dia mulai mengunjungi lubang rumah sang tikus setiap hari dan dia pun sering mengundang Thumbelina untuk berjalan melalui terowongan yang dibangunnya. Thumbelina dengan enggan melakukannya, tetapi demi membuat sang tikus senang, yang begitu baik padanya, dia pun mengikuti sang tikus.

"Jangan pedulikan suara burung itu. Itu hanya suara di tengah terowongan ku. Nanti juga hilang! " seru sang tikus tanah. Thumbelina dipenuhi dengan kesedihan saat melihat burung cantik yang berbaring di tengah terowongan yang kotor. Si tikus tanah menendang burung itu dengan marah ketika dia berjalan melewatinya.

"Kemarilah! Kemarilah!" Sang burung memanggil Thumbelina.

"Aku akan kembali untukmu," bisik Thumbelina kepada burung itu. Dia menghabiskan sisa harinya dengan tikus tanah yang tampak tidak bahagia.

Malam itu Thumbelina mencoba untuk tidur, tetapi yang bisa dipikirkannya hanyalah burung malang yang berbaring sendirian di tengah terowongan. Dia merangkak pelan agar tidak membangunkan sang tikus. Dia mengambil sprei yang telah dirajut oleh sang tikus dari daun jagung dan berlari melalui terowongan ke tempat sang burung terbaring. Dia menutupi sang burung yang lemah lembut itu sebanyak yang dia bisa. Dia menangis pelan dan memeluk burung itu. Tiba-tiba dia bisa mendengar detak jantung burung itu.

Cerita Selanjutnya: Thumbelina 2 - Dongeng Belanda

Source : click here

Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...