Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Thursday, September 3, 2020

Thumbelina 2 - Dongeng Belanda

courtesy of dltk-teach.com
Dongeng Anak Dunia - Thumbelina tersentak ketika dia melihat sang burung itu membuka matanya. Burung itu ternyata belum mati! Udara musim dingin hanya membekukan detak jantung burung itu. Selimutnya telah menghangatkan burung itu dan membuatnya kembali hidup.

Selama sisa musim dingin, Thumbelina merawat burung itu sampai kesehatan burung itu pulih kembali. Dia menyembunyikan sang burung dari sang tikus.

Begitu musim semi tiba lagi, tanah mulai memanas dan sang burung itu kembali sehat sepenuhnya tepat pada waktunya untuk meninggalkan lubang terowongan. Dia meminta Thumbelina untuk bergabung dengannya di bawah terik matahari, terbang sepanjang hari dikelilingi oleh bunga dan burung lainnya.

Thumbelina benar-benar berharap dia bisa, tetapi dia ingat betapa baiknya sang tikus selama dia membutuhkannya. Dengan demikian, Thumbelina dengan sedih menolak tawaran sang burung itu. Dia menangis ketika setiap tawaran perpisahan dengan yang lain. Burung itu mendoakan yang terbaik baginya dan Thumbelina berdiri di pintu masuk lubang terowongan sambil dia melihatnya terbang, matahari bersinar dengan indah di wajahnya.

Suatu hari, ketika Thumbelina mengerjakan tugas-tugas lubang sang tikus, sang tikus berkata, "sang tahi lalat telah mengumumkan bahwa ia ingin menikahimu. Aku akan menjadikanmu gaun pengantin terbaik. Kamu akan hidup mewah dan bahagia dengan dia sebagai suami mu. "

Sang tikus mengumpulkan sekelompok laba-laba untuk menenun kain untuk dibuat gaun pengantin Thumbelina dan lainnya untuk kehidupannya di masa depan dengan tikus tanah - sambil mengabaikan protes Thumbelina.

Thumbelina tidak senang dan lebih suka tinggal di luar di bawah sinar matahari daripada di dalam lubang yang gelap dan dingin dengan sang tikus yang buta dan membosankan.

Ketika musim gugur tiba, Thumbelina duduk di tepi lubang dan memandangi matahari tercinta yang turun di belakang ladang jagung. Dia melihat dedaunan di tanah dan hatinya tiba-tiba dipenuhi dengan kesedihan. Thumbelina mulai terisak. Dia memberi tahu sang tikus bahwa dia tidak ingin menikah dengan sang tikus tanah. Tikus itu berlari-lari, mengabaikan kesedihan Thumbelina.

Suatu pagi, dia menatap matahari akhir musim gugur dengan air mata berlinang, yang tidak akan pernah dilihatnya lagi. Tiba-tiba dia melihat sang burung yang telah dia selamatkan. Dia terbang turun dan mendarat di sampingnya. Sang burung itu memberi tahu Thumbelina bahwa ia akan terbang untuk musim dingin ke tanah musim panas, di mana matahari selalu bersinar dan burung-burung menyanyikan lagu-lagu indah seperti Thumbelina. Dia, sekali lagi, meminta Thumbelina untuk terbang bersamanya.

Tanpa berpikir dua kali Thumbelina melompat ke punggung sang burung dan keduanya terbang ke arah matahari. Mereka bepergian berhari-hari melintasi pegunungan besar yang dipenuhi salju, ladang hijau yang indah, dan bunga yang cemerlang. Akhirnya, mereka tiba di padang rumput yang dipenuhi bunga. Udara hangat dan matahari lebih cerah dari yang pernah dilihat Thumbelina. Burung itu mendarat di pohon yang tinggi di dalam sarang.

"Kamu dipersilakan untuk tinggal bersamaku, Thumbelina" katanya. Thumbelina mengangguk dan mencium bulu-bulu burung yang baik hati.

Burung itu menukik ke padang bunga di bawahnya dan menempatkan Thumbelina di atas bunga merah muda yang besar, persis seperti sang burung asalnya. Tiba-tiba, di balik kelopak merah muda besar, muncul seorang pria bermahkota yang sedikit lebih besar dari Thumbelina sendiri. Dia waspada dengan ukuran burung itu, tetapi begitu dia melihat Thumbelina berdiri di sebelahnya, dia mendekati Thumbelina dan langsung jatuh cinta padanya.

Setelah menghabiskan beberapa minggu bahagia bersama di bawah sinar matahari, sang pria bermahkota menempatkan mahkotanya yang bersinar cemerlang di atas kepala Thumbelina dan dia pun tersenyum hangat padanya. Dia memintanya untuk menjadi ratu kerajaan peri.

Thumbelina merenungkan hal itu sejenak. Sang Raja peri adalah orang pertama yang memintanya. Dia lebih baik padanya daripada kodok dan tahi lalat disatukan. Dia setuju untuk menjadi ratunya.

Melihat betapa bahagianya Thumbelina di hadapan raja peri, burung itu terbang dan berjanji untuk sering kembali mengunjungi Thumbelina.

Setelah Thumbelina dan raja peri bergabung sebagai raja dan ratu, semua bunga di padang rumput masing-masing berbunga terbuka untuk mengungkapkan satu atau dua peri duduk di dalam.

Di pesta pernikahan, kerajaan peri bersukacita atas kebahagiaan raja dan ratu yang baru dipertemukan. Thumbelina menyanyikan lagu-lagu indah untuk didengar semua orang. Dia diberi banyak hadiah, tetapi yang paling favorit adalah sepasang sayap cantik yang mengingatkannya pada kupu-kupu yang pertama kali dilihatnya di awal perjalanannya.

Peri kerajaan menari di bawah sinar matahari, minum nektar manis, dan berteman dengan banyak burung yang bersarang di pohon-pohon di atas berkat Thumbelina. Selama hari-hari yang panas, kupu-kupu dan capung membuat Thumbelina tenang dengan sayapnya begitupun di malam hari, Thumbelina menyanyikan rajanya dan seluruh kerajaan untuk tidur. Akhirnya semua burung mengambil lagunya dan bernyanyi bersama.

Burung yang diselamatkan Thumbelina selalu sedih meninggalkan Thumbelina, tetapi dia senang bepergian dan berjanji padanya bahwa dia akan menyebarkan kisahnya kepada dunia.

Suatu hari ia terbang ke pondok seorang wanita tua di sebuah bukit kecil dan menyanyikan lagu Thumbelina. Wanita tua itu langsung mengenali lagu itu sebagai lagu Thumbelina karena dia adalah ibu yang sudah lama hilang dari Thumbelina. Kesepiannya selamanya hilang karena dia tahu bahwa Thumbelina aman dan hidup bahagia di bawah sinar matahari yang jauh. Dan jika wanita tua itu merindukan Thumbelina yang disayanginya, dia akan pergi ke jendelanya dan melihat seekor burung bertengger di pohon, berkicau menyanyikan lagu Thumbelina.

Tamat.

 Cerita Sebelumnya: Thumbelina 1 - Dongeng Belanda

Source: click here

Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...