Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Thursday, September 10, 2020

Tentang Elang dan Burung Hantu - Dongeng Nigeria

 

courtesy of birdlife.org.au
Dongeng Anak Dunia - Di masa lalu ketika Effiong menjadi raja Calabar, selalu mengadakan pesta besar bagi para penguasa, termasuk semua rakyat dan semua burung di udara dan hewan di hutan, juga ikan dan makhluk hidup lainnya. Semua orang, burung, hewan, dan ikan, berada di bawah tangan sang raja, dan harus mematuhinya. Utusan terpercayanya adalah sang elang, karena dia bisa bepergian dengan sangat cepat.

Sang elang selalu melayani sang raja dengan setia selama beberapa tahun, dan ketika dia ingin pensiun, dia bertanya apa yang sang raja usulkan untuknya, karena dia sudah terlalu tua untuk bekerja. Jadi sang raja menyuruh sang elang untuk membawa makhluk hidup, burung atau hewan lainnya kepadanya, dan dia akan membiarkan sang elang pergi dan hidup dengan bebas tanpa masalah. Sang elang kemudian terbang melintasi banyak negara, dan pergi dari hutan ke hutan, sampai akhirnya dia menemukan seekor burung hantu muda yang telah jatuh dari sarangnya. Sang elang akan membawanya ke hadapan sang raja, sang elang kemudian membawa burung hantu itu pergi, namu sebelum membawanya ke hadapan sang raja, sang elang memberi tahu teman-temannya apa yang raja katakan.

Salah satu yang paling bijaksana dari mereka berkata, "Katakan padaku ketika kamu menangkap anak burung hantu, apa yang orang tua katakan?" Dan sang elang menjawab bahwa ayah dan induk burung hantu tetap diam, dan tidak pernah mengatakan apapun. Teman elang itu kemudian menasihatinya untuk mengembalikan burung hantu itu kepada orang tuanya, karena dia tidak pernah tahu apa yang akan dilakukan burung hantu padanya di malam hari, dan karena mereka tidak bersuara, mereka pasti merencanakan sesuatu dalam pikiran mereka dan akan balas dendam yang kejam.

Keesokan harinya, sang elang membawa anak burung hantu itu kembali ke orang tuanya dan meninggalkannya di dekat sarang. Dia kemudian terbang, mencoba menemukan burung lain yang akan menjadi makanannya; tetapi karena semua burung telah mendengar bahwa sang elang telah menangkap burung hantu, mereka semua bersembunyi, dan tidak akan keluar ketika sang elang sudah dekat. Karena itu dia tidak dapat menangkap satu burung pun.

Saat dia terbang arah pulang, dia melihat banyak hewan unggas di dekat sebuah rumah sedang berjemur di bawah sinar matahari dan menggaruk debu dengan cakar kakinya. Ada juga beberapa ayam kecil berlarian sedang mengejar serangga dan mengambil apa saja yang bisa mereka temukan untuk dimakan, sedangkan induk ayam mengikuti mereka dan berkicau serta memanggil mereka dari waktu ke waktu. Ketika sang elang melihat ayam-ayam itu, dia memutuskan untuk mengambil seekor ayam, lalu sang elang menukik ke bawah dan menangkap yang terkecil dengan cakarnya yang kuat. Segera dia menangkap ayam itu, ayam-ayam itu mulai mengeluarkan suara keras, dan induk ayam pun berlari mengejarnya dan mencoba membuatnya menjatuhkan anaknya, memanggil dengan suara yang keras, dengan bulu-bulu yang mengembang dan berlari ke arah sang elang. Tetapi dia membawanya pergi, dan semua unggas dan ayam segera berlari berteriak ke dalam rumah, beberapa berlindung di bawah semak-semak dan yang lainnya mencoba bersembunyi di rerumputan yang panjang. Dia kemudian membawa ayam itu kepada sang raja, memberitahunya bahwa dia telah mengembalikan anak burung hantu itu kepada orang tuanya, karena dia tidak menginginkannya untuk dimakan; jadi sang raja memberi tahu sang elang bahwa untuk masa depannya, dia selalu bisa memberinya makan ayam.

Sang elang itu kemudian membawa pulang ayam itu, dan temannya yang datang menemuinya menanyakan kepadanya apa yang telah dilakukan induk ayam itu ketika mereka melihat anaknya  kau bawa pergi, sang elang berkata:

"Mereka semua membuat banyak suara, dan induk ayam mengejarku, tetapi mereka semua gagal mengejarku, sehingga aku berhasil membawa anak ayam ini."

Akhirnya sang elang pun telah mendapatkan makanannya untuk dimasa tua nya.

Tamat.

Source : click disini

Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...