Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Wednesday, November 11, 2020

Kisah Pocahontas dan John Smith - Dongeng Amerika

 

courtesy of storiestogrowby.org

Dongeng Anak Dunia - Pada musim semi 1607, ada tiga kapal mendarat di pantai yang sekarang disebut Amerika. Ada sekitar 100 orang pria yang datang, namun tidak ada wanita yang diminta untuk datang dan tidak diperbolehkan untuk melangkah ke pasir Amerika untuk memulai hidup baru.

Orang-orang itu membangun 20 kabin dan sebuah benteng untuk mengelilingi melindungin wilayah mereka semua. Mereka menyebut kota baru mereka Jamestown. Tapi mereka bukan satu-satunya yang tinggal di tanah itu.

Di dalam hutan yang cukup dalam, hiduplah suku-suku asli Amerika. Saat ini, daerah itu disebut Virginia. Namun pada saat itu disebut Konfederasi Powhatan. Lebih dari 30 suku di Konfederasi Powhatan diperintah oleh satu kepala suku. Namanya adalah Powhatan.

Pengintai Kepala Powhatan memberitahunya bahwa ada orang-orang baru yang telah mendarat di pantai. Mereka memberi tahu bahwa orang-orang itu telah membangun benteng. Mereka juga memberitahunya bahwa orang-orang baru itu berbicara dengan kata-kata yang belum pernah didengar sebelumnya. Mereka mengenakan pakaian yang belum pernah dilihat sebelumnya. Powhatan tahu semua itu. Apa yang tidak dia ketahui dan yang paling ingin dia ketahui adalah dari mana asalnya? Kenapa mereka bisa berada disini? Dan bagaimana rasanya menjadi Ketua mereka?

Tapi mereka bukanlah satu-satunya yang tinggal di tanah itu.

Para pengintai juga memberitahunya beberapa berita lain yang sangat aneh. Tidak ada tanaman yang ditanam di sekitar benteng.

Tidak ada sampan di dekat benteng, dan orang-orang itu bahkan tidak berdiri di tepi sungai untuk memancing. Orang-orang itu juga tidak pergi ke hutan untuk berburu.

Powhatan berkata, "Orang-orang itu tidak tahu cara menanam, naik kano, memancing atau berburu. Hal ini akan lebih mudah daripada yang aku pikirkan untuk menjadi Ketua mereka. Kita akan membawakan makanan untuk mereka seperti jagung, kacang-kacangan, dan labu. Tanpa kita, mereka akan kelaparan. Aku dan Powhatan yang akan memerintah 30 suku untuk memerintah mereka!".

"Ayah biarkan aku ikut denganmu!" kata sang putri Powhatan, Pocahontas. "Aku ingin melihat benteng yang mereka buat".

"Tentunya tidak!" kata sang ayah. "Ada pekerjaan yang harus kamu lakukan di sini. Ketika Kamu selesai, Kamu bisa bermain dengan saudara perempuanmu."

"Aku bisa bermain dengan mereka setiap hari!" kata Pocahontas. 

"Ayah, kumohon! Aku akan baik-baik saja!" Powhatan tersenyum. 

"Ah, putri ku," katanya. "Bagaimana Aku bisa mengatakan tidak pada wajahmu itu?"

Akhirnya, petualangan untuk Pocahontas pun dimulai! Ketua Powhatan dengan sang pengintai membawa sekeranjang jagung, kacang-kacangan dan labu, dan dengan Pocahontas di samping mereka, semua pergi ke benteng.

Sesampainya di sana, mereka meletakkan keranjang-keranjang itu. Dan melangkah mundur. Dalam satu menit, orang-orang keluar dari benteng dengan senyum lebar di wajah mereka. Kamu bisa lihat mereka semua terlihat gembira! Pocahontas melihat hal lain yang juga membuatnya tersenyum. Empat anak laki-laki yang sedikit lebih tua darinya keluar bersama laki-laki lainnya. Dia melambai ke anak laki-laki. Mereka balas melambai! Ketika orang dewasa mencoba untuk berbicara satu sama lain dengan mereka, dia berkata kepada mereka, "Ingin bermain?"

Orang-orang keluar dari benteng dengan senyum lebar di wajah mereka.

Mereka tidak mengerti kata-katanya. Tapi segera mereka menunjukkan padanya cara bermain tag dan stickball. Dan dia menunjukkan kepada mereka bagaimana melakukan jungkir balik. Setelah beberapa saat, Powhatan berseru, "Pocahontas! Waktunya pergi." Setiap empat atau lima hari setelah itu, Pocahontas kembali bersama yang lainnya ke benteng. Setiap kali pengintai Powhatan membawa jagung, labu, dan kacang-kacangan. Terkadang untuk suguhan istimewa, gula maple juga dibawanya. Pocahontas mengetahui nama-nama teman barunya yaitu James, Nathaniel, Richard dan Samuel. Dan mereka saling mempelajari satu sama lain. Dia juga mengetahui nama pemimpin mereka, John Smith.

Saat hari semakin sore, hujan telah berhenti. Jagung di ladang mengering. Labu dan kacang di pohon anggur mengering. Buah beri di semak-semak mengering. "Kita tidak bisa membawa makanan ke benteng lagi," kata Powhatan. "Kita perlu menyimpan semua yang kami miliki sehingga orang-orang kami bisa melewati musim dingin ini. Kita harus pergi ke benteng dan memberi tahu mereka."

"Kami tidak bisa membawa makanan ke benteng lagi," kata Powhatan.

Ketika orang-orang di benteng mendengar berita itu, mereka marah. Mereka berbaris ke kabin mereka. Mereka keluar dengan membawa senjata, dan menembakkan senjatanya ke langit. Powhatan menjadi marah juga. Dia berkata, "Aku memperingatkan Kamu, orang kulit putih! Jangan mendekati desa kami! Jika Kamu melakukannya, Kamu akan menyesal! " Orang-orang Jamestown tidak mengerti apa yang dikatakan Powhatan. Tapi mereka tahu dari wajahnya mereka bukan teman lagi.

Segera setelah itu, John Smith pergi ke hutan untuk mencari makanan. Dia mendekati desa Powhatan. Saudara laki-laki Powhatan dan beberapa suku melihatnya lewat. Dalam sekejap, mereka melompat ke arahnya. Mereka menahan John Smith dan membawanya ke desa Powhatan. "Sekarang saatnya untuk Aku menjadi Kepala bagi seluruh orang-orang yang berada di benteng," kata Powhatan.

Di musim dingin itu, John Smith tidak bisa meninggalkan desa tersebut. Namun, Powhatan membuatnya merasa di rumahnya sendiri. Pocahontas yang mengenalnya dari sebelumnya, menghabiskan waktu bersamanya. Hari demi hari, mereka saling mengajari kata-kata yang diucapkan.

Saat salju mencair, penduduk desa Powhatan mulai bersiap-siap untuk sebuah festival. Powhatan memanggil John Smith ke rumahnya.

"Festival sebentar lagi akan tiba," katanya.

"Festival apa?" kata John Smith. Sekarang dia bisa lebih memahami apa yang dikatakan Powhatan.

"Festival untuk merayakan bergabungnya orang-orang mu dengan orang-orang Ku. Ketika Aku menjadi Ketua Kamu. "

"Itu tidak akan pernah terjadi!" teriak John Smith.

Powhatan tidak tahu kata-kata yang diucapkan pemuda itu. Tetapi Kepala Suku dapat mengetahui bahwa John Smith sedang marah.

"Orang-orangmu tidak punya pilihan!" kata Powhatan. "Jika kamu tidak mau bergabung dengan sukuku, kamu akan mati!"

"Itu tidak akan pernah terjadi!" teriak John Smith. 

Tidak ada yang melihat Pocahontas menyelinap ke dalam rumah. Powhatan berkata: "Letakkan kepalanya di atas batu!" Dua pemberani yang kuat menangkap John Smith dan mendorong kepalanya ke atas batu. Powhatan mengangkat batu besar di atasnya, lalu siap untuk menyerang. "Tidak!" seorang gadis berteriak. Tiba-tiba, Pocahontas bergegas dan membungkuk di atas John Smith, menempatkan kepalanya sendiri di atas kepala John Smith.

Powhatan mengangkat batu itu tinggi-tinggi di udara. "Pocahontas! Pindah" dia berteriak.

"Aku tidak akan bergerak!" katanya sambil menoleh ke samping.

"Biarkan dia. Biarkan semuanya!" Powhatan mengangkat batu itu. Kemudian, dia menurunkan lengannya. "Putriku," katanya dengan suara lembut. "Kamu benar. Tidak ada gunanya menyakiti orang-orang ini. "

Setelah itu, Powhatan membebaskan John Smith. Suku Powhatan kembali membawa makanan untuk orang-orang di dalam benteng, kali ini daging dan ikan asap. Sebagai gantinya, orang-orang di benteng memberi mereka manik-manik kaca dan tembaga. Mereka memperdagangkan apa yang mereka bisa, dan semuanya menjadi hidup lebih baik karena sang putri Pocahontas.

Tamat

Source : click disini

Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...