Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Tuesday, November 17, 2020

Putri Duyung, Cincin dan Keinginan akan Cinta 1 - Dongeng Skotlandia

 

courtesy of storiestogrowby.org

Dongeng Anak Dunia - Suatu hari di Skotlandia, ada seorang pria muda yang begitu mencintai seorang gadis sehingga dia tidak melakukan apa pun selain memikirkannya siang dan malam. Pada akhirnya dia memiliki keberanian untuk bisa lebih dekat dengan gadis tersebut dan berharap memiliki perasaan yang sama dengannya.

Tetapi Akungnya, gadis tersebut tidak memiliki perasaan yang sama. Dia hanya tersenyum manis padanya dan kemudian lari. Pemuda itu merasa sedih dan patah hati.

Pria muda itu merasa sangat malu dengan apa yang telah dia lakukan. Dia merasa tidak bisa lagi menunjukkan wajahnya di sekitar kota. Dia bahkan tidak bisa memancing lagi dengan teman-temannya di pantai, karena dia terlalu malu.

Maka dengan berat hati, dia mengumpulkan jala, masuk ke dalam kapalnya dan berlayar ke pulau terpencil. Dia membangun sendiri sebuah gubuk dan pagi-pagi sekali, berlayar ke laut. Di sana dia akan melemparkan jala dan menangkap tangkapannya. Dia membawa tangkapannya ke pelabuhan pantai terdekat di mana tidak ada yang mengenali wajahnya. Dia akan menjual ikannya ke pasar lokal, dan dengan uang yang diperolehnya, dia dapat membeli makanan dan kebutuhan lainnya, dan berlayar kembali ke pulau yang dia tempati. Begitulah hidupnya, hari demi hari.

Kemudian suatu hari, sudut matanya menangkap sesuatu yang berkilau, ternyata ada ikan di jaringnya. Dengan cepat, dia meraihnya dengan satu tangan, meskipun ikan itu memutar dan meronta-ronta, dia mengikat jala itu menjadi simpul sehingga tidak akan bisa lepas.

"Biarkan aku pergi!" dia mendengar sebuah suara berteriak. Yang mengejutkannya suara tersebut adalah putri duyung! Dia tampak seperti gadis lainnya dari pinggang ke atas, tapi di bawah itu ada ekor ikan panjang yang berkilau dengan sisik kuning-hijau mengilap.

"Putri duyung!" dia berkata. "Kamu tahu apa yang aku inginkan, kamu harus mengabulkan permintaanku."

"Baiklah," kata putri duyung, "Kamu menginginkan sekantong koin emas. Aku kebetulan tahu tentang kapal yang tenggelam tidak jauh dari sini dengan harta karun seperti itu."

"Aku tidak tertarik pada koin emas," katanya. "'Karena tidak akan memberikan apa yang Aku inginkan."

"Apakah koper berisi harta yang kau butuhkan?" Dia menoleh dengan bangga. "Aku adalah putri raja laut, dan aku dapat meminta pelayan putri duyung Aku mengirimkan koper berisi harta ke pulau Kamu."

"Kalau Kamu cukup tahu tentang Aku dan mengetahui tentang pulau yang Aku tempati," katanya, "Kamu tahu apa yang sebenarnya Aku inginkan."

"Gadis itu?" desah putri duyung. "Kenapa dia?"

"Ooh, kamu tahu kenapa!" dia berkata. "Mata birunya. Rambut pirangnya. Cara dia bergerak. Dia adalah yang paling kuinginkan di seluruh dunia. Jika aku tidak bisa memilikinya, aku tidak menginginkan yang lain!"

"Ah, dia tidak begitu istimewa," kata putri duyung. Tetapi ketika pria muda itu mengencangkan cengkeramannya pada jaring, dia dengan cepat menambahkan, "Baiklah, Aku dapat mengabulkan keinginan cintamu itu, tetapi Kamu harus tau bahwa hal itu akan memakan waktu. Lepaskan Aku dan Aku akan memberikan cincin ajaib untukmu. Setelah satu tahun dan satu hari, ketika Kamu pergi kepadanya dan menawarkan cincin itu, dia tidak akan menolak cintamu. "

"Bagaimana kamu tahu dia belum menikah setelah satu tahun satu hari?"

"Dia tidak akan menikah sampai saat itu," kata putri duyung berjanji.

Jadi dia memutuskan untuk membebaskan putri duyung. Dia mengambil cincin itu dan meletakkannya di toples di meja samping tempat tidurnya.

Suatu hari tidak lama setelah itu ketika dia berlayar kembali ke pulau itu, dia melihat sesuatu yang tampak seperti tumpukan rumput laut. Yang lebih aneh lagi adalah kapan rumput laut dipindahkan. Dia kemudian melihat bahwa itu bukanlah gundukan rumput laut, melainkan seorang gadis berambut coklat yang rambut hitamnya tergeletak di sekelilingnya.

"Apa yang kamu lakukan di sini, di pulau Aku?" dia mengerutkan kening.

"Hey, pulau ini bukanlah milikmu, kamu hanya sampai di sini lebih dulu dari pada aku," katanya. "Kamu bukan satu-satunya yang harus pergi ke suatu tempat! Ayah Aku memiliki pengantin baru yang tidak jauh lebih tua dari Aku. Dia mengerikan dan kejam. dan aku takut dia akan melakukan sesuatu yang buruk padaku. "

"Kamu tidak bisa tinggal di sini. Kamu harus kembali dan memperbaikinya."

"Bukan hakmu untuk memberitahuku apa yang harus kulakukan," kata sang gadis itu. "Selain itu, aku tidak bisa pergi kemana-mana sekarang karena angin tidak bagus."

"Besok pagi angin akan berubah." kata sang pemuda.

"Dan rakitku rusak." seru sang gadis.

"Aku akan memperbaikinya." kata sang pemuda.

"Hentikan! Aku ingin tinggal di suatu tempat di mana aku sendirian dan aman!"

"Aku juga!" guruh pria muda itu.

"Kamu akan punya banyak ruang," katanya. "Kau tetap di sisi pulau, dan aku akan tetap di sisi ku. Selain itu, "katanya lebih lembut," jika Aku akan memasak sendiri, Aku mungkin akan memasak cukup untuk dua orang."

"Terserah dirimu," katanya. "Tapi aku akan makan sendiri."

Gadis itu benar pada kata-katanya. Ketika sang pemuda itu kembali dari memancing atau dari pasar, dia akan mencarikan makanan hangat untuknya di atas meja. Ke mana dia pergi, ke mana dia tidur, dia tidak tahu dan tidak bertanya-tanya sedikit pun.

Cerita Selanjutnya : Putri Duyung, Cincin dan Keinginan akan Cinta 2 - Dongeng Skotlandia

Source : click disini

Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...