Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Tuesday, November 17, 2020

Putri Duyung, Cincin dan Keinginan akan Cinta 2 - Dongeng Skotlandia

 

courtesy of storiestogrowby.org

Dongeng Anak Dunia - Suatu hari dia mengalami hari yang sangat baik. Ikannya banyak dan harganya bagus di pasar. Dia pulang lebih awal dari biasanya dan menemukan gadis itu di gubuknya. Dia terkejut dan mulai pergi. Dia berkata, "Nah, kamu tidak harus pergi begitu cepat. Ambil piringmu sendiri dan duduklah di depanku. Sebaiknya kita makan bersama."

Jadi mereka makan bersama, tidak banyak bicara. Tetapi keesokan harinya dia juga ada di sana ketika dia kembali dan ketika mereka makan bersama, mereka mengucapkan beberapa kata lagi. Sehari setelah itu, beberapa patah kata lagi terucap, sampai mereka saling mengenal satu sama lain.

Dia benar-benar mengerti mengapa gadis itu harus meninggalkan rumahnya, dan dia menggebrak meja dengan marah ketika dia bercerita tentang ayahnya dan bagaimana dia buta terhadap situasi berbahaya yang telah dia lakukan. Dia mendengarkan dengan simpati tentang kisah ayahnya. Cintanya yang hilang dan bagaimana dia berencana untuk memenangkan hatinya dengan cincin putri duyung setelah 365 hari.

Tidak lama kemudian, pemuda itu pulang dari memancing dan melihat sang gadis telah memindahkan bunga dari ladang dan menanamnya di depan gubuk. "Betapa baik dan bijaksananya dia," katanya pada dirinya sendiri.

Lalu, dia mulai membantunya untuk menepikan perahu dan menyebarkan jala. Meskipun dia hanyalah seorang gadis muda berambut coklat namun dia sangatlah kuat dan suka menolong.

Suatu pagi gadis itu berkata, "Ketika Kamu pergi ke pasar, Kamu harus membawa kaca jendela untuk mencegah cuaca keluar." Dia menurut, dan keesokan harinya ketika dia pergi dia meletakkan kaca di lubang jendela.

Memang, gubuk itu menjadi lebih hangat pada malam itu. Dan di siang hari, seberkas sinar matahari bersinar melalui jendela baru. Pada suatu hari dia mengatakan kepadanya, "Bawakan aku kembali cat putih - dinding ini terlalu suram." Dia menurut, dan dia membersihkan dinding dan mengecatnya dengan warna putih.

Meskipun dia mulai mengeluh tentang sedikit uang yang tersisa setelah dia membelikan barang-barang yang diminta sang gadis itu, dia harus mengakui bahwa gubuknya lebih nyaman daripada sebelumnya.

Suatu hari di sisi pulau lain, dia melihat setumpuk rumput telah didorong ke sekelompok pohon tebal. Dia menyadari bahwa itu pasti tempat dia tidur di malam hari. Sedikit malu karena dia tidak pernah memikirkannya sebelumnya, dia memutuskan untuk berhenti memancing selama beberapa hari dan mulai mengumpulkan kayu dan membawanya ke gubuk.

"Apa rencanamu sekarang?" dia bertanya.

"'Tidak pantas bagi seorang wanita muda untuk tidur di luar di atas tumpukan rumput," katanya. "Ini akan menjadi kamarmu."

"Jangan lakukan itu, aku tidak ingin merepotkanmu," dia mendengus. "Aku akan baik-baik saja di tempat Aku berada." Tapi dia memperhatikan ketika dia pergi ke sekitar rumah malam itu lalu dia bersenandung sendiri. Melodi yang sama dengan yang biasa dinyanyikan ibunya.

Dan hari-hari berlalu dengan cepat. Tanpa disadari sang pemuda bahwa hari itu adalah hari ke 365, satu tahun sejak hari dimana dia menangkap sang putri duyung di jaringnya. Ketika sang pemuda itu memasuki gubuknya, dia melihat gadis di depan perapian dengan cincin ajaib di jarinya, mengangkat tangannya dan melihatnya dari semua sudut.

"Apa yang sedang kamu lakukan?" Kata sang pemuda.

"Ini bukan apa-apa," katanya cepat, menjatuhkan cincin itu kembali ke dalam toples dan menyegelnya dengan tutupnya. "Hanya memastikan semuanya baik-baik saja dengan cincin itu untuk besok."

Lalu dia pergi ke kamarnya. Ketika dia kembali, dia memegang tas kain dengan semua barang miliknya.

"Aku pergi sekarang. Aku akan kembali ke rumah ayahku." Kata sang gadis.

"Apa? Apa kau tidak khawatir bagaimana mereka akan memperlakukanmu?" Tanya sang pemuda.

"Aku akan mengaturnya." Jawab sang gadis.

"Ini baru setahun." lanjut kata sang pemuda.

"Satu tahun sudah cukup."

"Tapi ... anginnya sedang tidak baik."

"Mereka akan segera."

"Tapi rakitmu belum diperbaiki. Aku akan memberimu tumpangan di perahuku." Kata sang pemuda. "Aku akan memperbaiki rakitnya. Aku akan segera pergi setelah selesai, jika itu tidak masalah bagimu."

Dia berjalan ke grafik, mengambilnya dari dinding, meletakkannya di hadapannya dan menandai hari terakhir.

"Besok," katanya, "kamu akan mengklaim cinta sejatimu sendiri."

Dan dia pergi.

Selama sisa hari itu, pemuda itu tetap duduk di kursinya. Dia menatap dinding dan lantai. Dia tidur di kursi. Keesokan paginya ketika dia bangun, hal pertama yang dia lihat adalah grafik di atas meja di depannya. Dia ambil mantel tempat dia menyimpan cincin dari sang putri duyung dan mulai menyambut cinta dalam hidupnya.

Hanya saja, bukan ke desa tempat ia dilahirkan tempat ia berlayar. Melainkan ke tempat sang gadis yang tinggal bersamanya di pulau itu. Bisa dibayangkan betapa terkejutnya dia, melihatnya memasuki rumah ayahnya.

"Astaga! Aku tidak menyangka melihatmu di sini." Sang pemuda terkejut.

"Nah, inilah Aku," kata sang gadis.

"Jadi, apakah Kamu menemukan cinta dalam hidup Kamu?" Tanya sang gadis.

"Ya, benar. Maksudku, sekarang, aku punya." Jawab sang pemuda

"Dan apakah dia akan memilikimu?" tanya gadis itu dan menatap cincin yang dipegangnya.

"Katakan padaku," kata sang pemuda sambil menatap mata sang gadis.

"Yah, mungkin saja," kata gadis itu. Dan mereka tersenyum satu sama lain.

Mereka saling mengenal lebih dalam lagi. Di malam hari mereka makan malam, dan mereka berbicara satu sama lain. Setiap hari mereka merasa lebih yakin dibanding hari sebelumnya.

Maka keduanya pun sudah yakin untuk menikah, dan pernikahan mereka pun sangat indah dengan dihadiri semua keluarga dan teman-teman yang menurut gadis dan pemuda itu telah berselisih dengan mereka tetapi tidak lagi. Dan mereka sudah melupakannya.

Maka pemuda dan gadis berambut coklat itu hidup bahagia selama sisa hari mereka.

Tamat

Cerita Sebelumnya : Putri Duyung, Cincin dan Keinginan akan Cinta 1 - Dongeng Skotlandia

Source : click disini

Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...