Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Wednesday, August 18, 2021

Bulu Singa dan Bulu Unta - Dongeng Inggris

 

courtesy of storiestogrowby.org

Dongeng Anak Dunia - Mama Ostrich sangat senang dan bahagia karena telurnya telah menetas dan memiliki dua anak burung unta.

Suatu hari, ketika Mama Burung Unta pulang dari mengambil makanan untuk dua anak burung unta kesayangannya, dia mencari kesana kemari tapi tidak ada di mana pun!

Lalu, Mama burung unta melihat jejak singa di tanah! Dan tepat di sebelah jejak singa itu ada jejak anak burung untanya yang berkaki dua! rasa takut menghantuinya, Mama Burung Unta mengikuti jejak kaki singa, dia harus menemukan anaknya.

Jejak itu mengarah ke hutan dan berakhir di sebuah gua. Mama Ostrich melangkah masuk ke dalam lubang gua dan melihat ada anak-anaknya yang tersayang di dalam pelukan Mama singa!

"Apa yang kamu lakukan dengan anak-anakku?" seru Mama Burung Unta. "Kembalikan mereka padaku sekaligus!"

"Apa maksudmu kalau anak burung unta ini adalah anakmu?, sudah jelas anak-anak burung unta ini adalah anakku" Mama Singa mengangkat kepalanya dan menggeram.

"Sama sekali tidak terlihat mirip, anak-anak burung unta lebih mirip denganku karena aku juga burung unta, sedangkan kamu adalah singa" kata Mama Burung Unta.

"Jika memang begitu, panggil binatang apa pun yang dapat menatap mataku dan memberi tahu aku bahwa anak-anak ini bukan anakku. Lakukan itu dan aku akan mengembalikannya padamu." Mama Singa mengangkat kepala singanya yang besar dan mengaum dengan liar.

Mama Ostrich dengan cepat lari ke hutan. Dia memberi tahu pada semua hewan bahwa dia mengadakan pertemuan untuk membicarakan kejahatan yang dilakukan singa terhadapnya.

Mama Ostrich datang ke rumah luwak dan menceritakan kisah sedihnya, luwak berpikir dan dia punya ide.

Luwak berkata, mama ostrich harus pergi ke sarang semut yang berada di dalam hutan. Bukit semut tersebut sangat tinggi, dia harus menggali lubang di depan sarang semut itu.

"Mengapa aku melakukan hal itu?", kata Mama Burung Unta.

"Dengar, lubang itu harus ada di belakang sarang semut, di mana tidak ada yang bisa melihatnya. Ketika kamu selesai menggali lubang itu, kamu harus memberi tahu semua binatang di hutan termasuk Mama Singa juga untuk datang ke sarang semut itu saat matahari terbenam." Kata Luwak.

Lalu, Mama Burung Unta pergi ke sarang semut dan menggali lubang. kemudian setelah selesai menggali, Dia pergi untuk memberitahu semua binatang untuk menemuinya di sana saat matahari terbenam malam itu juga.

Ketika semua hewan berada di sarang semut, dia memberi tahu semua hewan bahwa Mama Singa telah mengambil anak-anaknya. Zebra dan antelop dan semua hewan lainnya memandangi anak-anak burung unta yang dipegang oleh Mama Singa, dan mereka mengangguk.

Tetapi ketika Mama Burung Unta berkata bahwa dia hanya membutuhkan satu hewan untuk menatap mata Mama Singa dan mengatakan kepadanya bahwa dia bukan ibu dari anak-anak burung unta, semua hewan dalam pertemuan itu tidak ada yang berani menatap mata mama singa karena takut. Setiap hewan ditanya satu per satu, dengan suara yang pelan dan lembut mereka mengatakan bahwa anak-anak tersebut milik Mama Singa.

Lalu tiba-tiba Luwak datang dan dia berteriak, "Pernahkah kamu melihat mama berbulu dengan bayi yang berbulu? Pikirkan apa yang Anda katakan! Mama Singa memiliki bulu halus dan lebat! sedangkan Anak burung unta memiliki bulu sayap! Mereka milik burung unta!"

Kemudian Luwak melompat ke dalam lubang di depan sarang semut. Dia terus berlari ke bawah lubang yang dia tuju, ke tempat keluarnya di belakang sarang semut, dan dengan cepat dia lari ke hutan sebelum ada yang bisa melihatnya berlari. Mama Singa mencoba melompat mengejarnya ketika Luwak telah melompat ke dalam lubang, tetapi dia terlalu cepat. Dan ketika Mama Singa mengejar Luwak, kedua anak burung unta itu dibebaskan! Lalu, mereka berlari tepat ke sayap ibu mereka yang terbuka.

Mama Singa tidak tahu tentang lubang di balik sarang semut, Mama Singa hanya mondar-mandir di lubang sarang semut. Hewan-hewan lain di pertemuan itu dengan hati-hati melangkah pergi satu per satu.

Dan Mama Singa dibiarkan menunggu di depan sarang semut untuk waktu yang sangat lama.

Sekian.

Source : click disini

Share:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...