Dongeng dan Cerita Pendek Anak Dari Seluruh Dunia Seperti Indonesia, Rusia, Amerika, Cina, Inggris, dan lain-lain

Wednesday, November 30, 2016

Perjalanan Dewi Ishtar Ke Dalam Tanah 2 - Dongeng Arab Saudi

Courtesy of The truth Seeker
dongeng anak dunia - Dan akhirnya sampailah Ishtar berjalan tidak jauh ke gerbang ketujuh, penjaga membuka semua baut dan kunci, dan berkata, "Masuklah ke ranah Irkalla, wanita baik-baik. Selamat datang di tempat dimana tak seorang pun pernah kembali kalau sudah masuk ke dalamnya." Sambil berbicara, ia mengambil gaunnya. Dia ingin tahu mengapa ia mengambil gaun indahnya, meninggalkan dia hampir telanjang. "Oh wanita," katanya, "ini adalah hukum Lady Irkalla!" Dan bertelanjanglah sekarang, dia menundukkan kepala karena sangat malu, semua cahayanya telah hilang, dengan tanpa ornamen emas indahnya, tanpa perlindungan jubah yang luar biasanya, tanpa busana telanjang dan bertelanjang kaki dia pergi melalui pintu gerbang ketujuh, di mana ia menemukan Irkalla.

Irkalla, Ratu Dunia Bawah memiliki kepala singa betina yang menempel di atas tubuh wanita yang cantik, dalam pelukannya ia membawa peliharaannya, seekor ular berbisa yang sangat mematikan. Dia dipanggil Belisari, wanita yang berpakain orang gurun sebagai juru tulisnya, dia selalu  membawa tablet tanah liat yang semua keputusan Irkalla ini akan ditulis dengan cermat. Di belakangnya kedua orang mati sedang berkumpul. Tidak ada cahaya kehidupan di mata mereka masing-msaing, mereka berpakaian tidak dalam kain tapi berbulu, dan kedua lengan dan tangan mereka memiliki sayap bagaikan burung dan mereka hidup dalam kegelapan.

Hati Ishtar menjadi cemas melihat mereka yang menakutkan, dan dia berharap dia tidak akan pernah berani lagi datang ke tempat gelap seperti ini. Dia berharap menemukan Tammuz di sini, tapi sekarang dia menyadari bahwa ini adalah sebuah pencarian dalam keputus asaannya. Putus asa, ia memohon Irkalla untuk memungkinkan dia untuk kembali ke negeri orang hidup.

Dewi kegegelapan Irkalla tertawa dingin dan menghinanya, ketika dia berbicara seolah-olah angin sedingin es bertiup terhadap tubuh telanjang Ishtar. Irkalla mengatakan, "Ishtar, Anda mungkin Lady of the Gods, tetapi Anda berada di ranah saya sekarang, dan tak seorang pun kembali dari tempat ini. Ini disebut [House of Darkness] atau rumah kegelapan untuk alasan yang baik, dan siapapun yang masuk sini, hakim atau prajurit, raja atau gembala, pemerah susu atau dewi, tidak pernah bisa kembali. "Siapa pun yang memasuki rumah ini tidak membutuhkan lebih dari cahaya. Debu akan menjadi roti dan lumpur akan menjadi daging untuk Anda santap. Gaun Anda akan menjadi jubah bulu, Gerbang pun sudah jauh meninggalkan Anda di belakang , hai sang wanita!!!! "

Setelah berkata demikian, Irkalla memanggila Namtar atau setan wabah. Namtar muncul dari kegelapan, kepala ular berbisa dengan tubuhnya yang berbadan manusia, telanjang dibawah jubah yang terbuat dari tulang belulang manusia, dan kakinya berbentuk seperti cakar elang yang sangat tajam. Dia langsung memeluk dewi Ishtar, dia menularkan wabah dan tersebar ke seluruh tubuhnya. Bulu-bulu langsung tumbuh di sekujur tubuh sang dewi, dan cahaya kehidupannya telah menghilang dari matanya. Dia merasakan debu dan lumpur seperti makanan yang enak.

Semua memori keberadaan masa lalunya telah hilang, dan cinta terbesarnya kepada Tammuz juga turut menghilang bersama hilangnya cahaya kehidupan di matanya.

Di bumi perubahan besar datang ketika Ishtar turun masuk ke dalam tanah atau Underworld. Berdampak pada Cinta dan keinginan menjadi orang asing bagi seluruh manusia dan seluruh hewan, merekapun merasakan hal sama. Burung tidak lagi bernyanyi, sapi-sapi jantan tidak lagi mencari sapi-sapi betina, kuda jantan tidak lagi tertarik terhadap kuda betina, Rams tidak lagi peduli untuk jenis dombanya, Istri tidak lagi membelai suami mereka ketika mereka kembali dari bisnis atau perang, Suami tidak lagi merindukan dan berbohong pada istri-istri mereka. Para wanita di kuil Ishtar menjadi kesepian, tak seorang pun ingin menghabiskan waktu minum dan bernyanyi dan membuat gembira dengan mereka.

Shamash, dewa matahari mengaku sangat terganggu ketika melihat perubahan yang menimpa bumi. Dia bisa meramalkan bencana yang akan dihadapi bumi. Tanpa prokreasi, tanpa regenerasi, tidak akan ada kehidupan yang akan tersisa di bumi. Semua manusia dan semua hewan yang ada di sana sekarang di bumi akan meninggal dan hilang. Menurut dewa Shamash semua makhluk ciptaan para dewa akan punah. Dia tahu ini adalah karena Ishtar turun ke dalam bumi atau Underworld, tetapi dia juga tahu bahwa kekuatannya tidak terlalu kuat untuk mengatasi Irkalla. Jadi Shamash pergi menjumpai Ea, sang dewa besar, dan mengatakan kepadanya bahwa makhluk bumi tidak memperbaharui dirinya. "Bagaimana mungkin?" Tanya Ea. Shamash kemudian menceritakan bahwa Ishtar telah turun ke dalam bumi untuk mencari Tammuz, dan belum kembali sampai sekarang.


Wasalam,
oleh : mamang
edit  : galih
Share:

Blog Archive

Powered by Articlemostwanted

Followers

Statistik

 
loading...